Ilmu Kehidupan, sebagai pendidikan komprehensif


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Pelatihan Praktis Ilmu Kehidupan

Berikut adalah langkah-langkah utama dalam pelatihan praktek:

  1. Latihan Fisik Yoga:  Memberikan latihan untuk semua otot, anggota tubuh, dan organ luar lainnya.
  2. Logic  Asana :  Untuk memberikan latihan pada organ yang duduk dalam dan mengontrol aktivitasnya.
  3. Pranayam a :  Pengendalian secara sadar dan pengaturan nafas menghasilkan determinasi dan peningkatan kekuatan keinginan; kontrol pada sistem saraf otonom tercapai.
  4. Relaksasi  (dengan kesadaran diri)  (Kayotsarga): Menjadikan pikiran dan tubuh bebas dari ketegangan fisik (otot), mental (gugup) dan emosional.
  5. Preksha Dhyana:  Ini adalah proses membangkitkan pikiran penalaran sendiri  (viveka)  dan dengan demikian mengendalikan nafsu dan emosi seseorang. Ini didasarkan pada prinsip melibatkan pikiran seseorang dengan berkonsentrasi pada persepsi daripada pada pikiran. Persepsi, sekali lagi, adalah fenomena internal kesadaran dan bukan objek eksternal. Ini adalah teknik melihat jati diri seseorang. Ini terdiri dari: Pengaturan dan kendali akhir dari (a) fungsi pernapasan dan fisiologis lainnya, (b) sistem saraf, (c) sistem endokrin (kelenjar tanpa saluran) dan (d) getaran inheren halus yang menghasilkan gairah.

Praktik observasi diri mengungkap misteri pikiran bawah sadar dan menyebabkan katarsis. Teknik ini menyeimbangkan dan menyelaraskan sistem endokrin, yang pada gilirannya mengontrol sistem saraf. Ini menghasilkan keseimbangan dari Sistem Neuro-Endokrin.

  • Pada Tingkat Fisik:  Preskha  membantu setiap sel untuk merevitalisasi dirinya sendiri; itu memfasilitasi pencernaan; itu membuat pernapasan lebih efisien, meningkatkan sirkulasi dan kualitas darah.
  • Pada Tingkat Mental:  Preksha  menjadi metodologi untuk melatih pikiran untuk berkonsentrasi; itu membersihkan dan menenangkan pikiran; ia menawarkan cara untuk mengobati penyakit psikosomatis yang serius tanpa obat; itu adalah latihan yang efisien dalam disiplin diri yang mengarah pada akhir dari kecanduan dan kebiasaan buruk lainnya; itu mengarah pada apa yang ada di luar pikiran sadar.
  • Pada Tingkat Emosional:  Fungsi aktif dari pikiran nalar mengendalikan reaksi terhadap kondisi lingkungan, situasi dan perilaku orang lain, harmonisasi fungsi sistem saraf dan endokrin menghasilkan kendali dan pemberantasan akhir ketakutan, kecemburuan, kemarahan, nafsu dan penyimpangan seksual.
  • Pada Tingkat Spiritual:  Pengendalian yang kuat dari pikiran penalaran, regulasi dan transformasi kimia darah melalui pencampuran yang tepat dari sekresi neuro-endokrin dan produksi getaran internal yang tidak memihak mengarah pada pencapaian welas asih, keseimbangan batin, kebahagiaan dan kebahagiaan yang tak terbatas.

Persepsi Pernapasan

Preksha-dhyan  mencakup latihan-latihan berikut

    • Pernapasan ilmiah lengkap melalui berfungsinya diafragma; pernapasan panjang, dalam, dan ritmis dengan kesadaran total; penggunaan kapasitas vital penuh.
    • Bernapas melalui lubang hidung yang bergantian (bersamaan dengan menahan napas).

Persepsi Tubuh

Konsentrasi pada setiap bagian tubuh untuk memahami getaran dan sensasi halus yang terjadi bahkan pada tingkat sel.

Internal Trip (melalui sumsum tulang belakang dan otak)  ( Antaryatra )

Persepsi dari  Sushumna  (sumsum tulang belakang) dan korteks serebral.

Persepsi Pusat Psikis

Pusat-pusat spesifik dalam tubuh tempat kesadaran lebih aktif dan yang saling berhubungan dengan kelenjar endokrin dan pleksus saraf.

Persepsi Warna Psikis

Visualisasi Warna yang dipilih sambil memusatkan pikiran pada pusat psikis yang berbeda. Praktik semacam itu ternyata sangat efektif untuk menghasilkan perubahan internal dalam tingkat kesadaran halus.

Pendidikan komprehensif harus bertujuan untuk meningkatkan dan mengembangkan sikap positif dan menghambat serta menundukkan yang negatif. Pendidikan akademis konvensional sama sekali tidak mampu mencapai hal ini. Lulusan di semua cabang kursus pendidikan konvensional tidak dapat meningkatkan kemampuannya untuk mengatasi tekanan emosional dan ketegangan mental dengan satu titik, tidak dapat mengembangkan kekuatan keseimbangan mentalnya dan tidak dapat mengembangkan sikap positif kecuali jika ia juga dididik oleh Sains atas hidup. Itu adalah pendidikan tambahan yang dirancang untuk mencapai semua kebajikan di atas dengan membangkitkan dan mengembangkan kekuatan inheren manusia sendiri. Ia memiliki kemampuan untuk menciptakan kepribadian yang membenarkan klaim manusia sebagai produk evolusi tertinggi.

Itu tidak hanya bertujuan untuk kebaikan fisik dan mental tetapi juga kebaikan total. Saran dan usulan sering kali dibuat untuk memasukkan pendidikan moral dalam kurikulum sekolah atau perguruan tinggi. Namun harus diingat bahwa pendidikan yang murni berorientasi pada kotbah memiliki pengaruh yang sangat terbatas terhadap perkembangan karakter yang baik. Ini karena kotbah dengan sendirinya memiliki sedikit kapasitas untuk menciptakan kondisi yang melawan kekuatan pendorong utama. Pelatihan praktis dan latihan rutin juga penting. Maka jelaslah bahwa pendidikan moral harus terdiri dari unsur-unsur teoretis maupun praktis.

Sekarang telah ditetapkan bahwa sekresi hormon dari endokrin (kelenjar tanpa saluran) bertanggung jawab atas sikap dan perilaku mental. Hormon berinteraksi dan mengontrol berbagai fungsi sistem saraf, terutama sistem saraf otonom. Kondisi stres yang luar biasa dan ketegangan yang diakibatkan telah memaksa endokrin menjadi kelebihan beban dan produk mereka telah dirusak. Keseimbangan homeostatis antara komponen simpatis dan parasimpatis dari sistem otonom telah rusak sehingga terjadi dominasi simpatis. Inilah penyebab utama sikap negatif mendominasi pikiran sebagian para sarjana dan orang terpelajar. Jika sekresi hormon oleh seluruh sistem endokrin (kadang disebut orkestra endokrin) selaras, keseimbangan yang lebih seimbang antara dua komponen yang berlawanan dari sistem saraf otonom dapat dibentuk. Barulah berbagai masalah yang dibahas di atas dapat diselesaikan.

Ini mengatur pendidikan yang komprehensif untuk mencapai kesehatan sosial. Dipercaya bahwa kesehatan fisik dan mental individu terutama bergantung pada kesehatan emosional dan hanya jika kesehatan fisik, mental dan emosional individu tercapai, hal itu dapat meningkatkan kesehatan sosial. Keempatnya saling bergantung dan melengkapi satu sama lain dan merupakan satu kesatuan yang utuh.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka