Ilmu Kehidupan, sebagai pendidikan komprehensif


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Mengapa Ilmu Kehidupan itu Penting?

Persoalan yang paling membara saat ini berkaitan dengan perlombaan senjata yang gila-gilaan dan tak terkendali antara kekuatan-kekuatan besar. Seluruh dunia berada dalam cengkeraman ketakutan dan kebutuhan terbesar saat ini adalah pelucutan senjata. Perasaan, sikap, dan keinginan yang berbeda semuanya adalah senjata. Seseorang kemudian dapat mengklasifikasikan lengan menjadi dua jenis utama: yang berhubungan dengan objek material (obyektif) dan yang terhubung dengan sikap dan kecenderungan batin (subjektif). Pikiran yang diberikan pada kecemburuan, prasangka dan nafsu adalah senjata terbesar dan paling mematikan. Pikiran buruk atau perasaan buruk memiliki kemampuan lebih besar untuk menyakiti daripada bom atom. Jika tidak diatasi, ini mungkin terbukti paling merusak.

Dalam keluarga, senjata paling buruk adalah ambisi, keinginan yang tidak bersahaja. Kebanyakan kecelakaan dalam keluarga antara saudara laki-laki, ayah dan anak, suami dan istri memiliki keinginan atau ambisi yang sama pada dasarnya. Ketika dibangunkan, semua yang lain menjadi sekunder, tidak penting dan tidak relevan. Gudang senjata yang terdiri dari pikiran, ucapan, penyimpangan tubuh, perasaan, dan ambisi ini benar-benar hebat.

Ilmu Kehidupan adalah cara paling efektif untuk melenyapkan semua penyimpangan fisik, mental dan emosional. Kita harus mengubah sistem pendidikan saat ini dengan memperkenalkan konsep pelatihan spiritual di atas di mana para pelajar dapat mencapai ‘pelucutan senjata’ dalam arti utamanya. Biarlah tubuh, ucapan, dan pikiran semua dibersihkan dari pelanggaran mereka dan individu, keluarga dan masyarakat secara otomatis akan dibersihkan dari racun kebencian, teror dan ketidakadilan.

Jika tidak ada tubuh yang disiplin, pikiran yang disiplin, dan ucapan yang disiplin, disiplin diri tidak mungkin dilakukan. Jika tidak ada aliran darah yang tepat di dalam tubuh, yang terakhir tidak dapat didisiplinkan. Jika ada yang salah dengan bahan-bahan esensial tubuh (dahak, udara, empedu) atau dengan usus, lambung, hati, pankreas, paru-paru, dan jantung, bagaimana bisa didisiplinkan? Hanya jika mereka tenang maka pikiran dapat didisiplinkan. Tubuh dan pikiran sangat erat kaitannya dan saling bergantung, sehingga bagi kesehatan yang satu, kesehatan yang lain merupakan prasyaratnya. Namun, yang lebih mendasar dari keduanya adalah kesehatan tubuh, fungsi sempurna dari keseluruhan sistem fisik. Tubuh yang sehat memastikan disiplin.

Para pembimbing spiritual di masa lalu menemukan banyak cara penting untuk mendisiplinkan pikiran. Mereka menyadari bahwa hal yang paling sulit adalah menghentikan pikiran menjadi mangsa ketidakpastian yang tak terhitung banyaknya.

Prosesi gambar yang tak henti-hentinya dalam pikiran, yang sebagian besar tidak terkait dengan kehidupan nyata, melemahkan pikiran dan satu-satunya cara untuk menghentikannya terletak pada spiritualitas.

Ilmu pengetahuan spiritual telah menemukan metode yang sangat penting untuk mencapai semacam kekosongan mental – pikiran yang bebas dari segala jenis ketidakpastian – dan ketenangan pikiran yang sempurna. Salah satunya dengan menstabilkan lidah dan pita suara. Siapapun yang berpengalaman dalam yoga juga akan meresepkan apa yang dikenal sebagai khechari mudra untuk menenangkan pikiran, yang membutuhkan posisi retrofleks lidah yang tetap tanpa membiarkannya menyentuh langit-langit mulut atau sisi mulut. Dia mungkin juga menyarankan untuk menekan lidah ke akar gigi dan tidak membiarkannya bergerak sama sekali dan praktisi yoga yang paling berpengalaman akan meresepkan kayotsarg atau relaksasi total pita suara. Bahkan aktivitas mental sekecil apa pun selalu disertai dengan getaran pita suara.

Kapanpun aktivitas pikiran menjadi tidak terkendali, yoga membutuhkan mendekatkan dagu ke rongga laring dan menekan dagu dengan kuat pada rongga laring. Latihan lima menit semacam ini akan menghentikan semua aktivitas mental.

Kita telah mencatat sebelumnya bahwa tujuan terpenting dari pendidikan ataupun pelatihan spiritual adalah menanamkan disiplin diri dan itu hanya dapat dicapai melalui Ilmu Kehidupan. Jika seseorang bertujuan untuk mengendalikan tubuh, ucapan, intelek, pikiran, dan di luar itu semua, pusat dan alat emosi jauh di dalam diri kita, itu hanya mungkin melalui ilmu spiritual. Oleh karena itu, penemuan-penemuan dari para ahli ilmu spiritual yang hebat perlu diperhatikan, dianalisis, diselidiki dan diujicobakan.

Dalam konteks inilah eksperimen yang dilakukan berdasarkan Meditasi Preksha merupakan pencapaian penting di zaman modern. Sebagai hasilnya individu tersebut dapat merasakan nafasnya, getarannya dan listriknya bersama dengan semua hormon dan perubahan hormonalnya. Melakukan ini adalah upaya spiritual yang hebat – yang memperkuat fondasi disiplin diri.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka