Ilmu Kehidupan, sebagai pendidikan komprehensif


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Proses penting atau dasar dari “Ilmu Kehidupan” adalah upaya untuk membuat tubuh, nafas, ucapan, dan pikiran benar-benar tercapai atau terlatih dengan baik. Tanpa memahami fakta dasar ini, kita tidak bisa mendapatkan obat yang tepat.

Ketika alat-alat penyembuhan itu sendiri menjadi rusak, bagaimana mereka dapat memberikan efek penyembuhan? Tubuh, nafas, ucapan dan pikiran – ini adalah empat elemen yang dapat menyembuhkan. Tetapi masalah muncul ketika mereka sendiri dalam keadaan sakit. Jawaban dari masalah ini terletak pada pembuatan instrumen yang sehat, kuat dan terlatih.

Dengan cara apa mereka bisa dilatih?

Proses pelatihan terdiri dari empat bagian:

  1. Preksha (melihat atau mengamati dengan cermat dan mendalam)
  2. Anupreksha (kontemplasi),
  3. Kayotsarga (relaksasi total) dan
  4. kewaspadaan spiritual (kebangkitan kesadaran dan kewaspadaan konstan).

Seseorang harus belajar mengamati, menghasilkan gelombang suara, untuk rileks dan waspada. Bersama-sama keempat cara ini merupakan pendidikan yang lengkap dan dapat membawa perubahan besar. Melalui cara-cara inilah kita dapat menghasilkan perubahan yang langgeng pada tubuh, nafas, ucapan dan pikiran.

Filsafat Hindu didasarkan pada persepsi atau penglihatan. Padahal, Darshan (filsafat) artinya melihat atau mencerap. Filsafat yang diajarkan di beberapa sekolah-sekolah bahkan di perguruan tinggi dan universitas didasarkan pada kesimpulan dan penalaran, tetapi di zaman kuno itu diajarkan untuk pemahaman langsung. Bukan kesimpulan, bukan alasan abstrak, bukan penyebab, tetapi pemahaman. Hari ini, kita telah kehilangan kekuatan untuk melihat dan kita gagal membedakan antara berpikir dan melihat.

Melihat kemudian adalah sesuatu yang sangat penting. Seseorang harus melihat nafas, tubuh dan pusat psikis (chaitanya kendra ).

Apa yang menarik untuk dilihat?

Seseorang menarik dan membuang nafas dan ini berlangsung selama seseorang hidup. Jadi apa yang istimewa dari mengamati melihat? Jawabannya adalah dengan melihat nafas seseorang menjadi menyadari nilainya yang luar biasa, karena itu – melihat nafas – adalah cara terbaik untuk mengendalikan pikiran seseorang atau pengembaraan pikiran.

Pikiran manusia paling berubah-ubah dan goyah. Melihat nafas atau persepsi nafas (untuk menggunakan ekspresi yang lebih umum) adalah cara terbaik untuk menenangkan pikiran. Karena kecenderungan dan sikap batin kitalah yang menyebabkan pikiran goyah. Mengendalikan kecenderungan dan sikap ini berarti mengendalikan pikiran dan tidak ada cara yang lebih baik untuk melatih pengendalian ini selain melalui nafas.

Unsur berikutnya adalah melihat tubuh atau persepsi tubuh. Ini tidak berarti melihat bentuk luarnya tetapi melihat semua tindakan yang terjadi di dalamnya.

Di dalam tubuh manusia terdapat banyak bahan kimia, listrik, sejumlah besar gerakan dan getaran. Banyak perubahan kimiawi terjadi di dalam tubuh sebagai akibat dari sekresi kelenjar. Otak kita juga mengalami banyak perubahan kimiawi. Pikiran itu sendiri adalah sumber dari banyak bahan kimia.

Melihat tubuh melibatkan pengenalan cara bahan kimia ini membawa perubahan halus dalam kebiasaan dan sikap kita. Hal pertama yang kita rasakan setelah mendapatkan postur yang stabil melalui pemantapan napas dan mengalihkan kesadaran ke dalam adalah getaran tubuh dan lokasinya. Pengetahuan ini datang secara bertahap dan segera setelah kita menyadari proses kimiawi. Ketika seseorang menjadi lebih terlatih dalam seni penglihatan atau persepsi, dia semakin mengetahui lebih banyak tentang tubuh manusia. Inilah yang disebut persepsi tubuh.

Unsur ketiga adalah melihat pusat-pusat psikis yang banyak terdapat di tubuh kita. Meskipun jumlah pusat-pusat ini sangat besar, dalam Meditasi, preksha (melihat atau mengamati dengan cermat dan mendalam) hanya tiga belas pusat yang dianggap penting. Begitu seseorang mulai melihat pusat-pusat ini, mereka menjadi aktif dan tidak sulit untuk mengetahui apakah mereka aktif atau tidak.

Penglihatan atau persepsi nafas, tubuh dan pusat psikis dimasukkan dalam proses pertama dari empat proses yang disebutkan sebelumnya, yaitu preksha.

Cara yang disebut anupreksha (kontemplasi). Ini melibatkan pikiran, suara serta perasaan. Dalam arti tertentu ini adalah penggunaan self-hypnosis. Semua orang tahu betapa berani resolusi untuk melepaskan kebiasaan buruk dan kecanduan terbukti sementara atau gagal sama sekali. Sedangkan kebiasaan kita beroperasi melalui pikiran bawah sadar, resolusi kita melakukannya melalui pikiran sadar. Sampai pesan tentang apa yang ingin kita capai mencapai pikiran bawah sadar, aktivitas yang biasa kita lakukan secara sadar tidak akan berubah. Di sinilah anupreksha atau kontemplasi memainkan peran penting.

Cara dengan kayotsarga atau relaksasi total. Di zaman sekarang, ilmu kedokteran telah sepenuhnya mengungkapkan kebenaran bahwa sebagian besar masalah kita disebabkan oleh tekanan mental. Itu terletak di balik kebanyakan penyakit, kebiasaan buruk dan pemikiran yang menyimpang. Melalui kayotsarga, stres dapat diredakan secara efektif. Saat stres berkurang, masalah menjadi tidak terlalu sulit diselesaikan. Karena sebagian besar penyakit psikosomatis disebabkan oleh stres, pengurangan stres secara otomatis memengaruhi kondisi psiko-fisiologis. Ketika pernapasan lambat dan tidak terganggu, tubuh itu sendiri menjadi rileks dan tenang, dan ini pada gilirannya membawa perubahan positif bahkan dalam kasus kebiasaan yang mengeras.

Cara lainnya adalah kewaspadaan spiritual, yaitu kebangkitan kesadaran dan kewaspadaan konstan. Seseorang sering bertindak dalam keadaan mati suri. Kelambanan atau ketidak-waspadaan ini menjadi penyebab dari banyak masalah yang dapat kita hindari dengan waspada secara rohani. Kewaspadaan seperti itu harus terus dipraktikkan. Jika kita belajar untuk waspada selama kita bangun, kewaspadaan terus ada bahkan saat kita sedang tidur. Hal ini sesuai dengan ilmu yoga yang mengenal dua jenis tidur – satu di mana kita tidak menyadari fakta bahwa kita sedang tidur (supta nidra) dan yang lainnya di mana kita memiliki kesadaran sedang tidur, jagrit nidra). Yang terakhir ini hanyalah hasil dari kewaspadaan spiritual dan tidak ada kunci yang lebih baik untuk perawatan mental selain kewaspadaan atau kewaspadaan yang konstan. Dengan mengikuti metode ini, bahkan penyakit psikis yang paling rumit pun dapat disembuhkan.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka