Psikologi Positif untuk Menjalani Hidup


Menurut Seligman dan Csikszentmihalyi psikologi positif adalah “studi ilmiah tentang fungsi manusia yang positif dan berkembang pada berbagai tingkatan yang mencakup dimensi kehidupan biologis, personal, relasional, institusional, budaya, dan global.” Christopher Peterson mendefinisikan psikologi positif sebagai, “the studi ilmiah tentang apa yang membuat hidup paling layak dijalani.

Psikologi positif adalah tentang memaksimalkan hidup dengan berfokus pada aspek-aspek positif dari kehidupan, potensi, dan kepribadian.

Studi dan fokus pada aspek positif dari kehidupan manusia dan upaya untuk meningkatkan perilaku dan kepribadian manusia sama tuanya dengan peradaban kita. Hampir semua agama fokus pada peningkatan sisi spiritual kepribadian manusia dan membantu mereka mengatasi penderitaan manusia dan memupuk kebajikan yang mendukung kehidupan yang mengarah pada kesehatan fisik dan mental serta kesejahteraan. Namun, psikologi positif sebagai studi ilmiah dan cabang psikologi adalah fenomena baru.

Istilah “Psikologi positif” pertama kali disebutkan oleh Maslow bahwa “psikologi tidak boleh hanya menjadi studi penyakit mental tetapi juga harus berurusan dengan promosi kesehatan mental”.

Martin Seligman dianggap sebagai bapak psikologi positif. Dia menjadikannya sebagai tema untuk masa jabatannya sebagai presiden American Psychological Association (1998). Dalam bukunya Authentic Happiness, ia merasa bahwa selama hampir setengah abad psikologi tetap disibukkan dengan penyakit mental sebagai satu-satunya topik sementara pendekatan yang tepat seharusnya adalah “untuk melanjutkan misi psikologi psikologi sebelumnya dalam memelihara bakat dan meningkatkan kehidupan normal.

Sejak saat itu, ide tersebut berakar kuat dan Psikologi Positif muncul sebagai area fokus penting psikologi. Konferensi Internasional pertama tentang Psikologi Positif terjadi pada tahun 2002. Perhatian lebih besar diberikan oleh masyarakat umum pada tahun 2006 dengan menggunakan kerangka kerja yang sama, kursus di Universitas Harvard menjadi sangat populer.

Juni 2009, Kongres Dunia Pertama tentang Psikologi Positif berlangsung di University of Pennsylvania.

International Positive Psychology Association (IPPA) didirikan pada 2007 dengan misi tiga bagian:

  1. Untuk mempromosikan ilmu psikologi positif dan aplikasi berbasis penelitian.
  2. Untuk memfasilitasi kolaborasi antara peneliti, guru, siswa, dan praktisi psikologi positif di seluruh dunia dan lintas disiplin ilmu.
  3. Untuk berbagi temuan psikologi positif dengan audiens seluas mungkin.

Dalam semua upaya ini, organisasi ingin “menciptakan standar yang ketat untuk psikologi positif, sehingga bidang ini selalu mewakili tingkat terbaik dari pengetahuan saat ini.” Komunitas IPPA sekarang menjangkau lebih dari 70 negara dan tak terhitung disiplin ilmu profesional, seperti psikologi , bisnis, pendidikan, hukum, pembinaan, dan kesehatan.

Konsep utama Psikologi Positif

Dengan kata-kata sederhana, tujuan utama psikologi positif adalah bagaimana mempromosikan dan meningkatkan perdamaian dan kebahagiaan melalui kehidupan yang baik, atau kehidupan yang lebih baik, dan membantu orang mencapai tujuan dan potensi mereka melalui tindakan yang terkontrol dan respon yang lebih baik. Manusia tidak hanya puas dengan pemenuhan kebutuhan fisiologis dan cinta dasar mereka. Mereka mengharapkan lebih banyak dari kehidupan dan dari diri mereka sendiri dengan mengeksplorasi harga diri dan potensi mereka melalui aktualisasi diri.

Psikologi positif membantu mereka mencapai tujuan yang lebih tinggi dan membangun citra diri yang positif sehingga mereka dapat mengalami pemenuhan dan tujuan. Ini berfokus pada memberdayakan orang untuk mengalami kedamaian, kebahagiaan, kesejahteraan, dan perasaan positif daripada kelainan mental dan penyakit mental, yang merupakan fokus psikoanalisis dan psikologi abnormal. Dengan bantuan psikologi positif, orang dapat fokus pada aspek-aspek positif dalam hidup mereka dan menjalani kehidupan yang bahagia, aktif, terarah, dan memuaskan.

Boris Cyrulnik, seorang Psikolog Prancis (1937-) mengusulkan bahwa beberapa orang mengembangkan ketahanan dalam menghadapi masalah dan bangkit kembali dari tragedi yang mereka hadapi, sementara beberapa dihancurkan oleh mereka dan terus menderita. Dia juga menyarankan agar orang yang tangguh menemukan makna dalam kesulitan dan menggunakan humor dan emosi positif untuk mengarungi kesulitan. Mereka dapat melihat hasil positif bahkan ketika situasi saat ini tidak menguntungkan mereka. Orang yang tangguh tidak kurang emosional, juga tidak menekan emosi mereka. Sebaliknya, mereka menerima tantangan yang mereka hadapi sebagai kesempatan belajar dan menggunakan kekuatan mereka untuk bergerak maju.

Oleh karena itu tidak berguna untuk menyebut anak-anak yang menghadapi trauma sebagai keputusasaan ketika mereka mengalami kesulitan atau mengatasi cedera masa lalu mereka.

Dalam bukunya Learned Optimism, Martin Seligman menyarankan bagaimana orang belajar menjadi optimis atau pesimis ketika mereka tumbuh dewasa dan bagaimana kebiasaan optimisme dan pesimisme secara positif atau negatif mempengaruhi kehidupan mereka. Sikap mental mereka bergantung pada “gaya penjelas” atau bagaimana mereka menjelaskan peristiwa negatif dalam hidup mereka kepada diri mereka sendiri. Orang positif cenderung meremehkan pengalaman negatif mereka, sedangkan orang negatif cenderung melebih-lebihkan mereka melalui pembicaraan sendiri yang negatif dan mengalami ketidakberdayaan. Seligman juga menyarankan bahwa karena gaya penjelas adalah kebiasaan yang dipelajari, orang dapat mengatasi negativitas mereka dan menjadi optimis dengan mengubah kebiasaan berpikir dan berbicara sendiri, yang mana ia menyarankan beberapa teknik.

Psikolog positif telah menyarankan sejumlah cara untuk menumbuhkan kebahagiaan individu. Berikut ini adalah beberapa pendekatan penting dan area fokus, di mana psikologi positif bertujuan untuk membuat perbedaan.

  1. Mengubah cara orang menjelaskan situasi dan pengalaman negatif kepada diri mereka sendiri dan menangani kebiasaan berpikir serta optimisme atau pesimisme yang mereka pelajari.
  2. Mengakui bahwa orang dapat sangat meningkatkan kesehatan dan kebahagiaan mereka dengan mengembangkan cara berpikir baru untuk mengatasi pesimisme yang mereka pelajari
  3. Membangun dan membina hubungan dengan anggota keluarga, teman, kolega, dan lain-lain, termasuk anggota klub sosial dan asosiasi profesional yang menjadi miliknya.
  4. Memandang masalah sebagai masalah sementara, khusus untuk situasi dan eksternal daripada permanen, umum dan internal.
  5. Mengetahui bahwa baik optimisme dan pesimisme adalah kebiasaan mental atau pola pikir yang dipelajari, yang dapat diubah melalui self-talk yang positif dan melawan keyakinan dan gaya penjelasan yang terkait.
  6. Mengetahui bagaimana pesimisme dan optimisme berdampak pada kesehatan dan kesejahteraan kita serta keberhasilan dan kegagalan kita, dan bagaimana dengan upaya kita dapat mencapai hidup yang lebih sehat dan lebih bahagia, menggunakan praktik seperti latihan fisik, kebiasaan makan yang baik, meditasi, yoga, dll.
  7. Mengeksplorasi cara dan sarana untuk mencapai kesuksesan, meningkatkan pengetahuan, pendidikan dan keterampilan, dan meningkatkan stabilitas keuangan melalui peningkatan kompetensi profesional dan produktivitas, sehingga seseorang dapat membangun citra diri yang positif dan menjalani kehidupan yang memuaskan.

Psikologi positif bukanlah pengganti psikologi tradisional. Itu tidak mengabaikan kerentanan manusia terhadap penyakit mental atau masalah perilaku. Ini bertujuan untuk memberikan jalan baru bagi manusia untuk meningkatkan pemikiran dan sikap mereka dan memaksimalkan potensi mereka untuk kebahagiaan dalam batas-batas di mana kehidupan manusia tunduk dan tanpa mengabaikan kenyataan atau meminimalkan masalah kesehatan.

Analisis kritis

Salah satu kritik utama yang ditujukan pada psikologi positif adalah bahwa psikologi itu mengabaikan kenyataan hidup yang keras dan menciptakan ilusi di benak orang tentang diri mereka sendiri dan kemampuan mereka untuk menyelesaikan masalah atau mencapai tujuan mereka. Distorsi realitas seperti itu sering membuat mereka tidak mampu menghadapi situasi atau kontingensi yang sulit.

Negatif memiliki kepentingannya sendiri dalam kelangsungan hidup yang ditentukan. Ini secara efektif mempersiapkan mereka untuk tetap waspada dan menghadapi ancaman. Penekanan berlebihan pada psikologi positif menidurkan mereka menjadi rasa aman yang salah atau angan-angan dan mengalihkan mereka dari masalah nyata. Kesulitan dan situasi negatif memiliki kepentingan dan relevansinya dalam membangun karakter dan potensi manusia.

Konflik, permusuhan, kegagalan, kemunduran, dan kekecewaan membuka mata kita pada kenyataan hidup yang keras dan menguatkan kita. Psikologi positif mengabaikan nilai dan kontribusi mereka terhadap pertumbuhan dan potensi manusia serta pertumbuhan peradaban kita. Anda tidak bisa mengajarkan kebahagiaan kepada orang yang lapar kecuali jika rasa laparnya diselesaikan terlebih dahulu. Begitu juga halnya dengan orang yang marah, bermusuhan, atau depresi kronis. Masalah-masalah seperti itu tidak bisa dihilangkan dengan pemikiran positif.

Memang benar bahwa psikologi positif memiliki keterbatasannya sendiri. Itu tidak bisa menyelesaikan setiap masalah manusia atau membantu kita dengan kepastian 100% untuk mencapai kedamaian dan kebahagiaan. Namun, nilai dan kontribusinya tidak dapat dihilangkan. Ini mengisi area penting dalam pemahaman kita tentang perilaku manusia dan melengkapi upaya kita untuk menemukan solusi perbaikan dan efektif untuk mengatasi masalah dan kesulitan yang dihadapi orang dalam kehidupan mereka dengan menarik perhatian mereka ke area-area di mana mereka dapat memberdayakan diri mereka sendiri untuk mengangkat semangat mereka dan bangkit dari rawa-rawa di mana mereka sering menemukan diri mereka sendiri.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka