Ilmu Kehidupan, sebagai pendidikan komprehensif


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Dimensi Baru Pendidikan

Intelektualitas tidak diragukan lagi merupakan bagian dari pendidikan, tetapi tidak semua yang ada dalam pendidikan.

Itu harus dilengkapi dengan rasa tanggung jawab sosial, nilai-nilai humanistik dan karakter yang kuat. Faktanya, kecerdasan belaka bisa berbahaya. Bahkan mereka yang terlibat dalam kegiatan kriminal mendapatkan keuntungan darinya dan untuk alasan inilah pencuri yang berpendidikan terbukti lebih terampil dan profesional. Masalah utama saat ini adalah melimpahnya intelektual yang tidak memiliki karakter dan karena itu memiliki kepribadian yang timpang.

Itu tidak berarti meremehkan pentingnya pengetahuan intelektual. Semua yang dikatakan adalah bahwa pertumbuhan yang lengkap membutuhkan dukungan dari perkembangan yang tepat dari sistem endokrin.

Ilmu Kehidupan, terdiri dari pelatihan gabungan dalam seni kesuksesan duniawi, kemajuan spiritual, dan yoga. Pendidikan modern menekankan pada fisiologi, anatomi dan psikologi. Jika keenamnya digabungkan, suatu program pengembangan manusia yang lengkap dan utuh dapat dirancang. Kita harus menanamkan di dalamnya kekuatan konsentrasi, kekuatan kemauan dan tekad.

Pendidikan harus memenuhi ketiga jenis perkembangan – fisik, mental dan emosional. Hari ini kita meletakkan banyak tekanan pada dua yang pertama dan sama sekali mengabaikan yang ketiga. Di sini perlu diingat bahwa untuk mencapai pembangunan yang terintegrasi tidak cukup hanya dengan membaca dan mengutip contoh dari literatur agama. Bacaan semacam itu bisa menginspirasi tetapi tidak bisa menghasilkan perubahan yang diinginkan – perubahan kesadaran. Khotbah dan khotbah tidak mampu mencapai tujuan ini karena alasan sederhana bahwa pembawa perubahan yang sebenarnya adalah hormon dan sekresi mereka dikendalikan, semua perkembangan akan tetap parsial dan sepihak.

Karenanya pentingnya Fisika, Psikologi dan Fisiologi modern. Ini adalah keyakinan teguh bahwa temuan sains modern tidak boleh diabaikan atas nama infalibilitas solusi yang ditawarkan dalam teks agama.

Ketidaktahuan dan kegilaan adalah dua hal yang berbeda. Yang pertama hanya menyiratkan kurangnya pengetahuan tetapi yang terakhir mempengaruhi perilaku dan karakter individu. Pendidikan modern melatih semua, senjatanya melawan penghapusan ketidaktahuan dengan membanjiri pikiran pelajar dengan rincian statistik, tetapi tidak berusaha untuk menyembuhkan kegilaannya. Pendidikan seperti itu tidak bisa mendisiplinkan kehidupan. Agar bisa bermakna, itu harus dibuat dua dimensi dan kedua dimensi itu akan saling melengkapi. Karena itu, tidak mendukung untuk memaksakan pendidikan moral sebagai subjek terpisah. Ini harus menjadi bagian integral dari kurikulum. Untuk pelatihan praktis, kamp-kamp khusus dapat diselenggarakan, karena apa yang dipelajari di dalamnya jauh melebihi pengetahuan teoretis apa pun.

Di bawah pelatihan praktis, beberapa eksperimen harus dilakukan dalam memodifikasi sistem endokrin. Untuk tujuan ini, pelatihan pertama-tama dapat diberikan kepada sekelompok guru terpilih. Secara bertahap cakupan dapat ditingkatkan. Ada contoh orang datang untuk menghadiri kamp dan kembali ke rumah baik secara fisik maupun mental sebagai hasil dari pelatihan yang diterima. Untuk mendapatkan hasil yang optimal, diperlukan program tiga cabang di mana pelatihan simultan harus diberikan kepada siswa, guru, dan wali. Upaya seperti itu pasti akan membuahkan hasil – jauh lebih mencengangkan dan tahan lama daripada yang diperoleh dari sekadar berkhotbah.

Pendidikan modern berorientasi objek; itu harus dibuat berorientasi diri. Dengan kata lain, itu harus bertujuan membangun karakter. Tetapi kita percaya bahwa pengetahuan kutu buku belaka tidak dapat membantu membawa perkembangan moral siswa. Yang benar-benar dibutuhkan adalah mengenal Ilmu Kehidupan sebagai cabang atau bagian dari pendidikan. Ia harus menikmati status independen yang sama dengan Biologi, Fisika atau Botani. Revolusi bisa terjadi jika Ilmu Kehidupan secara teoritis dan eksperimental digunakan untuk membangunkan kesadaran. Pendidikan kemudian akan menghasilkan individu yang seimbang.

Seperti disebutkan sebelumnya, kelenjar endokrin seperti pineal, tiroid, dan hipofisis memengaruhi karakter individu. Hingga remaja atau pubertas, pineal tetap sangat aktif. Inilah alasan mengapa anak laki-laki dan perempuan hingga usia 10 atau 12 tahun relatif bebas dari kontaminasi moral. Saat mereka tumbuh, pineal mengendur. Jika, melalui sarana praktis itu bisa diaktifkan, akan menghasilkan kebaikan yang berkepanjangan. Anak laki-laki dan perempuan muda kemudian bisa tetap bersih dan disiplin. Dibutuhkan, selain pendidikan di bidang Fisiologi, mengadakan kamp mingguan untuk pelatihan praktis dalam mengaktifkan kelenjar tanpa saluran mereka. Pada akhirnya, ini akan membantu membangun generasi baru orang-orang yang sangat seimbang dan disiplin.

Pengetahuan buku teks atau khotbah belaka tidak akan menciptakan disiplin. Tanpa meremehkan upaya intelektual harus dilakukan untuk mengekang pertumbuhan yang tidak diinginkan melalui aktivitas kelenjar endokrin. Begitu intelek mulai berkembang melampaui suatu titik, sikap tidak responsif terhadap panggilan untuk disiplin muncul. Ini membuktikan bagaimana perkembangan intelektual belaka bisa menjadi bencana.

Temuan sains yang sangat besar dan berharga harus menjadi kriteria yang menentukan dan harus memberikan konteks keseluruhan untuk penggunaan praktis dari pengajaran agama dan pengetahuan teks suci. Dengan begitu akan dapat membangun generasi baru orang-orang yang menikmati kesehatan yang sempurna dan menyeluruh – fisik, intelektual, dan emosional.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka