Aspek Psikoterapi dalam Bhagavad Gita


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Nilai spiritualitas dalam penyembuhan adalah konsep yang dihormati waktu. Ada gelombang baru-baru ini dalam minat pada filosofi timur untuk perawatan kesehatan mental. Misalnya, penggabungan yang berhasil dari prinsip-prinsip Zen dengan terapi perilaku kognitif atau Cognitive Behavioral Therapy (CBT) dalam bentuk terapi perilaku dialektik atau Dialectic Behavioral Therapy (DBT), serta penerapan perhatian penuh psikoterapi sedang meningkat. Dalam sebagian besar budaya selama berabad-abad, berbagai format terapi bicara direktif atau non-directive untuk pengobatan masalah kesehatan mental telah digunakan. Berbagai model psikoterapi yang singkat dan relevan secara budaya telah digunakan sejak dahulu kala. Meskipun psikoterapi sebagai disiplin medis memperoleh penerimaan yang lebih besar setelah studi Freudian tentang dasar-dasar psikodinamik. Salah satu wacana paling terkenal dalam filsafat dan psikoterapi Hindu berasal dari Bhagavad Gita.
Ajaran abadi dari Bhagavad Gita sangat tertanam dalam Jiwa Hindu dan terus berfungsi sebagai panduan spiritual bagi sebagian besar umat Hindu di seluruh dunia. Kitab suci ini terdiri dari 18 bab dan 701 ayat (shloka) yang ditulis oleh Vyasa dan berasal dari 2500 hingga 5000 tahun SM. Bhagavad Gita mewakili bab 25-42 dari Mahabharata, yang memiliki 100.000 shoka.

Alur cerita dalam Mahabharatha didasarkan pada konflik antara dua kelompok sepupu, Korawa jahat dan para Pandawa yang saleh. Pandawa dan pendukung mereka, dengan bantuan Krishna, mengalahkan para Korawa, konfederasi selama perang 18 hari bertempur di medan perang Kurukshetra. Bhagavad Gita adalah awal dari perang Kurukshetra; konteksnya melibatkan pemanah Arjuna yang cakap dan cerdik dengan kereta yang dipandu oleh Sri Krishna (pemandu dan kusir), bersiap-siap menghadapi pasukan musuh yang terdiri dari kerabat, guru, dan mentornya. Meskipun seorang pejuang yang perkasa, Arjuna tidak mau karena ia takut pemusnahan kins dan mentornya. Sebagai hasil dari rasa bersalah, keraguan dan keterikatan pada orang-orang yang dicintainya, Arjuna merenungkan mundur dari medan perang. Bhagavad Gita adalah sebuah wacana oleh Sri Krishna, membimbing muridnya Arjuna ke tindakan yang benar untuk membantunya memenuhi takdirnya dalam perang, kemenangan kebenaran atas kejahatan. Interaksi antara Sri Krishna dan Arjuna ini mencakup banyak prinsip psikoterapi.

Orang Hindu percaya bahwa Bhagavad Gita adalah esensi dari Upanishad (teks-teks yang membentuk inti dari filsafat Hindu). Dilema Arjuna adalah alegori kehidupan kita di mana konflik internal kita yang terkait dengan dinamisme positif dan negatif bertempur di medan perang pikiran kita. Ajaran Bhagavad Gita yang dikomunikasikan oleh Krishna membawa kita ke tindakan yang benar. Dalam banyak hal, penyelesaian konflik melalui Bhagavad Gita sangat mirip dengan tugas seorang profesional kesehatan mental, yang sementara menangani kecemasan dan konflik pasien, juga membantu mereka dengan penyelesaian gejala dan membuka jalan menuju pemulihan jangka panjang. Beberapa psikiater terkemuka telah merekomendasikan penggunaan prinsip-prinsip Bhagavad Gita untuk psikoterapi dan penyembuhan.

Psikoterapi psikodinamik

Tema sentral dari teori psikodinamik adalah adanya konflik yang terkait dengan aspek diri yang tidak dapat diterima. Dalam beberapa teori ini, tekanannya adalah tentang konflik antara disonansi internal dan kebutuhan eksternal, dan dengan melakukan kompromi antara keduanya, seseorang mempromosikan adaptasi. Menurut teori struktural Freud, konflik antara identitas diri, ego dan superego diselesaikan melalui mekanisme pertahanan ego yang sehat. Tema inti dari Bhagavad Gita juga melibatkan resolusi sukses konflik yang dihadapi oleh Arjuna antara bagian-bagian dari tiga guna itu yaitu, Tamas, Rajas, Satwik, masing-masing memiliki kesamaan yang lebih luas antara identias diri, ego dan superego.

Dalam naskah ini, kita membahas secara singkat beberapa persamaan antara Bhagavad Gita dan psikoterapi kontemporer.

Bhagavad Gita berteori bahwa indera (indriya) menghasilkan daya tarik, yang pada gilirannya mengarah pada keinginan, dan nafsu untuk memiliki. Dalam upaya memelihara dan mencapai keinginan itu, hasrat dan kemarahan dapat memanifestasikan diri. Atribut seperti kama (nafsu), krodha (kemarahan yang tidak adaptif), lobha (keserakahan), moha (kemelekatan yang tak terpuaskan) dan ahankara (pemuliaan diri tidak berdasar) bersifat tamasik, dengan kemiripan nyata dengan fungsinya.

Bhagavad Gita menggambarkan kebencian dan nafsu untuk berada dalam sifat individu yang lebih rendah, sebanding dengan hierarki Freudian Id. Bhagavad Gita berpendapat bahwa pikiran lebih unggul dari kekuatan indera, analog dengan teori yang menggambarkan interaksi antara ego dan super ego. Ini beralasan bahwa “kekerasan indera gelisah” mengusir pikiran yang stabil. Ia mengklaim bahwa nafsu membangkitkan kebingungan pikiran yang mengarah pada kehilangan akal dan membuat seseorang melupakan tugasnya, yang akhirnya dapat berujung pada penghancuran diri. Bhagavad Gita menggambarkan beberapa lapisan kesadaran dan alam bawah sadar. Ada beberapa aspek ketidaksadaran yang dijelaskan dalam literatur psikodinamik termasuk, konsep ketidaksadaran kolektif oleh Jung. Atman juga dijelaskan banyak dalam Bhagavad Gita.

Dari tiga guna yang disebutkan di atas, Tamas juga hadir dengan mementingkan diri sendiri dan kurang memperhatikan konsekuensi, lagi-lagi dengan kesamaan yang jelas dengan Id. Dua komponen lainnya dari ketiga guna, Rajas dan Satwik dalam banyak hal analog dengan ego dan superego. Sementara kualitas Satwik bermanifestasi sebagai pemikiran yang baik, tindakan altruistik dan hubungan, Rajas mengadopsi tindakan yang diarahkan pada tujuan dengan harapan imbalan yang mirip dengan fungsi ego. Mirip dengan psikoterapi psikodinamik, ketiga guna adalah sumber konflik dan terlibat dalam pergulatan abadi untuk supremasi yang menghasilkan gejala kecemasan. Bhagavad Gita bertujuan untuk mode yang bahkan lebih tinggi untuk sukses dalam hidup daripada hanya memanfaatkan kualitas Satwik. Ini merekomendasikan naik di atas gunas ini dan mencapai kondisi superior tanpa gentar dengan memiliki pikiran yang stabil, damai dan dalam keadaan bahagia.

Mendapatkan wawasan adalah tujuan terapi analitik. Bhagavad Gita dan Upanishad menggaris bawahi tujuan ini juga dengan menyatakan bahwa pencapaian “pengetahuan sejati tentang diri tidak mengarah pada keselamatan, itu adalah keselamatan”.

Terapi perilaku Kognitif

Bhagavad Gita menggambarkan sesi yang mungkin paling awal didokumentasikan dalam CBT. Sambil mengkhawatirkan konsekuensi negatif perang, Arjuna memvisualisasikan kematian kerabatnya dengan rasa bersalah yang terkait. Kecemasan yang dihasilkan bermanifestasi sebagai kesusahan dengan mulut kering, tremor, pusing dan kebingungan. Dia sangat tertekan sehingga dia menganggap melepaskan partisipasi dalam perang dan menjatuhkan senjatanya. Dewa Krishna awalnya mencoba untuk memotivasi Arjuna yang menggambarkan kejayaan seorang pejuang dan penghinaan yang terkait dengan non-partisipasi, mungkin strategi motivasi yang digunakan oleh kusir pada saat itu. Setelah mencatat bahwa tindakan ini tidak memadai, Sri Krishna menyampaikan wejangan Bhagavad Gita. Ini membantu mengidentifikasi dan memperbaiki proses berpikir Arjuna dan mempersiapkannya untuk bertindak; sebuah proses yang mirip dengan perubahan yang dibawa oleh CBT.

Selain menghancurkan masa depan, Arjuna mengalami rasa bersalah dan menunjukkan beberapa distorsi kognitif lainnya. Untuk membantu memerangi dilema Arjuna, Krishna menjelaskan bahwa kesusahan yang dialami saat ini bersifat sementara dan menekankan pentingnya memiliki pandangan dunia yang tidak terdistorsi (serupa dengan pandangan yang bebas dari distorsi kognitif). Ini analog dengan psikoedukasi untuk subjek yang cemas di mana terapis menjelaskan sifat sementara dari kecemasan, diikuti dengan penjelasan tentang peran distorsi kognitif yang berkontribusi pada gejala. Dalam modelnya tentang ketidakberdayaan yang dipelajari, Seligman berteori bahwa persepsi pasien dan menyalahkan diri mereka sendiri untuk peristiwa di luar kendali mereka, tampaknya menjadi tema berulang dari depresi.

Krishna menjelaskan tentang personalisasi, karena Arjuna secara tidak adil menganggap dirinya bertanggung jawab atas kehancuran, dengan menyatakan bahwa semua tindakan terjadi karena tindakan alami dan seorang individu yang menganggap diri sebagai penyebab tindakan tersebut, diperdaya. Lebih jauh lagi, Krishna menjelaskan konflik Arjuna dengan memperkenalkan konsep Jiwa (Atman) sebagai abadi, dan bahwa Arjuna tidak akan memusnahkan musuh dengan menghancurkan tubuh duniawi mereka, dengan demikian membebaskannya dari tanggung jawab kematian musuhnya di bumi.

Selanjutnya, Krishna mengatasi penghindaran oleh Arjuna dengan pengetahuan tentang Karma, adalah konsep paling penting dari Bhagavad Gita. Konsep Karma Yoga adalah di mana tindakannya adalah dalam melayani Tuhan tanpa ikatan, atau harapan akan hasil, ganjaran atau konsekuensi.

Ini mendorong tindakan, tetapi mencegah keterikatan individu dengan hasilnya. Melepaskan diri dari konsekuensi membantu meringankan kesusahan atau rasa bersalah yang mungkin terkait dengan tindakan tersebut. Pengetahuan ini membahas skema bahwa seseorang seharusnya tidak membalas terhadap keluarga, namun, kejahatan mereka mungkin, menghilangkan beban yang cukup besar dari bahu Arjuna.

Fokus pada tindakan oleh individu ditekankan pada beberapa bab dalam Bhagavad Gita dan dapat berguna dalam mengatasi penghindaran sebagai pembelaan. Bhagavad Gita menyatakan bahwa seseorang mencapai kesempurnaan dengan tindakan bukan hanya dengan pelepasan keduniawian dan bahwa seseorang yang menarik diri dari tindakan adalah pengikut palsu dari sang praktisi.

Krishna mengecilkan hati pada hasil imajiner (penceritaan masa depan, distorsi kognitif seperti dalam CBT). Terapis perilaku kognitif sering menggunakan prinsip-prinsip penghambatan timbal balik dan meresepkan penggunaan relaksasi. Bhagavad Gita merekomendasikan penggunaan relaksasi melalui pernapasan terkontrol (pranayama) dan meditasi, sebagai alat bantu untuk mengurangi kecemasan dan mencapai keharmonisan. Dengan beberapa kesamaan antara proses CBT dan wacana Bhagavad Gita, kita percaya contoh-contoh dari tulisan suci ini dapat digunakan untuk mempromosikan wawasan tentang pemikiran seseorang yang terdistorsi dan memotivasi perubahan perilaku.

Keadilan

Mindfulness  berarti “kesadaran” atau “perhatian kosong” dan mengacu pada cara memberi perhatian yang peka, menerima, dan terlepas dari pikiran. Ini adalah cara untuk jeli tanpa terikat atau terpengaruh. Meskipun ini dikutip secara luas sebagai prinsip Zen, Bhagavad Gita memiliki beberapa referensi untuk praktik ini. Bhagavad Gita mengartikan perhatian sebagai cara untuk terlepas dari serangan indera, untuk mencapai keadaan Sthithapragna (keadaan tidak terganggu). Beberapa metafora dalam Bhagavad Gita yang menggambarkan keadaan ini adalah seseorang harus tenang seperti lautan yang tidak terpengaruh oleh sungai yang mengalir ke dalamnya, seseorang harus menjauhkan diri dari indera ketika kura-kura menarik anggota tubuhnya dan mirip dengan tetesan air pada daun lotus yang tidak tidak memiliki keterikatan pada daun. Metafora seperti itu dari Bhagavad Gita dapat berguna dalam membimbing pasien menuju perhatian. Sri Krishna menyarankan untuk mencapai “kondisi sadar” melalui meditasi dan menjaga diri dalam keadaan tenang dan tidak gelisah.

Mindfulness mungkin adalah konsep timur yang paling banyak diterima dalam psikoterapi. Ini digunakan bersamaan dengan terapi CBT, DBT dan Penerimaan dan Komitmen. Dengan proliferasi terapi eklektik, kita dapat melihat lebih banyak model menggunakan teknik ini.

Emansipasi singkat, interpersonal dan terapi lainnya

Kehilangan orang yang dicintai adalah salah satu peristiwa kehidupan yang paling menyedihkan. Mendengarkan wacana tentang Bhagavad Gita adalah praktik rutin di pemakaman Hindu, yang sejalan dengan kepercayaan populer bahwa itu membantu proses kesedihan. Salah satu aspek Bhagavad Gita dalam konteks ini adalah teori reinkarnasinya. Ini memberikan hubungan pelipur lara almarhum bahwa jiwa yang sebenarnya, bagian kunci dari almarhum adalah abadi, dan itu hanya tubuh, pembawa Jiwa yang dihancurkan. Bhagavad Gita juga berbicara tentang kematian yang tak terhindarkan dan proses reinkarnasi, sehingga mengurangi intensitas kesedihan.

Membangun kembali minat dan hubungan adalah salah satu aspek kunci dari mengatasi kesedihan dalam Interpersonal Therapy (IPT). Bhagavad Gita dapat digunakan untuk memotivasi pasien bergerak sepanjang proses kesedihan. Mengunjungi konsep Bhagavad Gita bahwa “makhluk tertinggi membawa semua hal” dapat membantu meringankan rasa bersalah terhadap orang yang meninggal dengan menyebarkan tanggung jawab terhadap dewa. Beberapa konsep ini memiliki nada spiritualitas dan agama yang berat; karenanya keyakinan pasien harus dieksplorasi dan dihormati sebelum menggunakan kutipan dari Bhagavad Gita sebagai tambahan untuk terapi kesedihan.

Salah satu strategi inti yang digunakan dalam IPT melibatkan transisi peran. Konsep ini sering melibatkan individu yang meromantisasi tentang peran mereka sebelumnya dan dengan demikian, ragu untuk mengadopsi peran baru. Perubahan ini juga menyebabkan kesulitan. Gita menentukan tindakan tanpa mengharapkan hadiah, dan pada saat yang sama, menyarankan untuk tidak menilai tugas seseorang, baik sebagai orang yang rendah hati atau besar, sebuah filosofi yang membantu transisi yang sukses. Konsep tugas tetapi tidak mengambil tanggung jawab atas konsekuensi mengubah harapan terhadap peran baru. Fase lain dari IPT, yang juga dapat membantu transisi peran, adalah pemulihan harga diri. Dalam Gita, Krishna berbicara kepada Arjuna, paramthapa (penghukum musuh), purushasresta (Termulia dari laki-laki) dan beberapa kata sifat positif serupa dengan menyoroti kekuatannya dan dengan demikian mempromosikan harga diri.

Di antara perawatan kecanduan sampai saat ini keberhasilan program Alcoholic Anonymous (AA) belum diduplikasi. AA menjadi program berbasis spiritualitas. Bhagavad Gita mendorong introspeksi, tingkat kelemahan seseorang indera dan kekuatan indera memiliki atas individu. Ini juga menanamkan harapan untuk mengendalikan indera.

Seringkali masalah utama dengan kecanduan adalah kurangnya motivasi terhadap perubahan, terapi Peningkatan Motivasi yang dikembangkan oleh Miller dan Rollnick secara luas dianggap sebagai yang terbaik dalam mengatasi masalah ini. Mengembangkan perbedaan dan mempromosikan efikasi diri adalah beberapa elemen kunci dari kecanduan. terapi ini. Selama wacana Bhagavad Gita, Krishna dengan cerdik menunjukkan perbedaan antara tindakan dan kata-kata Arjuna, menanamkan harapan bahwa pikiran dapat dikuasai. Dia juga mempromosikan self-efficacy dengan menetapkan muridnya pada tindakan dari keadaan pra-kontemplasi.

Selain itu, pasien dengan gangguan kejiwaan memiliki prevalensi yang lebih tinggi dari morbiditas kesehatan fisik relatif terhadap populasi umum. Krishna meresepkan pengaturan tidur dan kebiasaan diet yang baik. Tubuh digambarkan sebagai Kshetra (tempat tinggal) atau kuil Tuhan, sehingga membuatnya relevan bagi seseorang untuk merawatnya dan dengan demikian memberikan Tuhan tempat terbaik untuk tinggal. Dengan gaya hidup tidak sehat yang berkontribusi signifikan terhadap komorbiditas fisik kebijaksanaan, Bhagavad Gita mungkin berguna dalam mengatasi ini.

Psikoterapi suportif bersifat eklektik dan praktis dalam pendekatannya, dan mungkin merupakan modalitas psikoterapi terapeutik yang paling umum digunakan oleh psikiater dan praktisi kesehatan mental di seluruh dunia. Mirip dengan niat Dewa Krishna untuk Arjuna, terapis menggunakan gaya percakapan dan menciptakan lingkungan yang menahan untuk meningkatkan harga diri. Di sini, persepsi Arjuna dibingkai ulang dan diuniversalkan dengan mengatasi kesulitannya, teknik psikoterapi suportif “taktis”. Misalnya, membunuh kerabat, kekhawatiran bagi Arjuna dibingkai ulang sebagai melakukan tugas seseorang. Dengan cara ini, Kebijaksanaan Bhagavad Gita tidak mengarahkan jari pada Arjuna tetapi berfokus pada cara hidup manusia akan universalisasi kesedihannya. Kesamaan mencolok lainnya adalah memberikan panduan pragmatis dengan menekankan pengajaran, memberi saran, mengembangkan perilaku adaptif dan bimbingan antisipatif.


Kesimpulan

Keberhasilan terapi berbasis spiritualitas dalam Alcoholic Anonymous (AA) dan mindfulness belum menghasilkan spiritualitas yang tertanam dalam bagian praktik psikiatrik rutin. Salah satu hambatan penerapan spiritualitas dalam meningkatkan kesehatan pasien dan mempromosikan penyembuhan adalah sistem kepercayaan psikiater itu sendiri. Dibandingkan dengan populasi umum, ada prevalensi tinggi ateisme dan agnostisme di antara populasi ini. Ada beberapa pemikiran di antara para psikiater bahwa berbagi kepercayaan agama sama dengan pelanggaran batas. Namun, diktum etika medis tidak berdampak pada keyakinan religius-spiritual pasien sendiri, tetapi pada saat yang sama pandangan religius-spiritual dari seorang dokter tidak boleh menghalangi resep intervensi spiritual yang bermanfaat, yang konsisten dengan keyakinan pasien. Dalam pedoman terbaru mereka, The Royal College of Psychiatrists merekomendasikan untuk bekerja dengan para pemimpin spiritual sebagaimana diperlukan dalam merawat pasien. Prinsip-prinsip Zen telah diterima di kalangan psikiater dan pasien di seluruh dunia terlepas dari latar belakang spiritual dan agama. Demikian pula, kita perlu mencatat bahwa Bhagavad Gita juga memiliki konten sekuler yang luas, yang dapat dimanfaatkan untuk memberi manfaat kepada pasien. Secara spiritual, melalui banyak jalan, termasuk plasebo, dapat membantu pasien. Karena itu, kami merekomendasikan praktisi psikiater dan kesehatan mental untuk menggunakan spiritualitas sebagai bagian dari armamentarium terapeutik mereka.

Sementara latar belakang budaya dapat menentukan psikopatologi dan juga merupakan penentu untuk penerimaan pengobatan tertentu, sampai batas psikoterapi barat dianggap tidak berlaku di beberapa budaya timur. Aspek kunci yang mempengaruhi proses psikoterapi adalah kepercayaan. dan komunikasi. Penggunaan pragmatis Gita berpotensi meningkatkan keduanya. Berbeda dengan praktik psikoterapi barat, hubungan diadik antara guru dan murid, mirip dengan yang antara Krishna dan Arjuna lebih menarik bagi pasien dan harus dieksploitasi untuk hasil terapi yang lebih baik.

Dengan peningkatan jumlah psikoterapi dalam beberapa tahun terakhir, sebagian besar bersifat eklektik, kami berharap agar model terapi yang tertanam dalam kebijaksanaan Bhagavad Gita juga dapat menambahkan konten tambahan ke psikoterapi barat.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka