Ilmu Kehidupan, sebagai pendidikan komprehensif


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Kepribadian Yang Mandiri

Agar seseorang bisa mandiri, ia harus mampu membedakan antara permintaan yang benar dan permintaan yang salah dan dengan demikian menerima yang pertama dan menolak yang terakhir. Kekuatan diskriminasi dan penolakan terletak pada akar perkembangan kepribadian mandiri.

Dengan demikian seseorang dapat berkhotbah: menolak tuntutan yang dibuat oleh indera dan oleh sikap dan keinginan.

Tetapi pertanyaannya adalah apakah sekadar berkhotbah tidak dapat mencapai hasil yang diinginkan. Dapatkah siswa benar-benar mengembangkan kekuatan untuk menolak hanya dengan diberitakan untuk melakukannya? Di sini penting untuk dicatat bahwa pengetahuan dan pemahaman teoretis saja tidak mampu memberi seseorang kekuatan yang diperlukan untuk menerjemahkannya ke dalam tindakan. Para guru spiritualitas telah memberikan penekanan terbesar pada pengembangan energi vital atau daya kehidupan. Ketika energi ini, gaya ini dikembangkan, semua kekuatan lain menjadi aktif secara otomatis.

Polusi ekologi benar-benar telah meracuni atmosfer dan manusia seringkali tidak mendapatkan oksigen yang cukup untuk menopang kehidupan. Lebih jauh lagi, untuk membangkitkan daya hidup kita membutuhkan nafas panjang. Bernapas dengan tidak memadai dan ini akan semakin mengurangi jumlah oksigen yang dihirup oleh paru-paru. Hasilnya adalah kita tidak dapat membuang semua toksisitas yang terakumulasi dalam sistem.

Pada tahap awal seseorang dapat bereksperimen hanya dengan bernafas, tetapi kemudian ia harus belajar cara menarik daya hidup dari setiap bagian tubuh. Seseorang harus berbaring dalam postur santai dan mulai bernapas dengan saksama. Seseorang kemudian harus mulai menarik daya hidup dari seluruh tubuh dengan benar-benar mengalami bahwa setiap sel tubuh mengambil bagian dalam proses pernapasan. Dengan demikian, kepekaan akan terbangun di setiap pori-pori tubuh dan seluruh organisme akan dibanjiri oleh daya hidup.

Ada tiga pusat penting dari sudut pandang latihan dan eksperimen spiritual seperti itu:

  1. Prana Kendra (pusat daya kehidupan), yang merupakan nasagra, atau ujung hidung.
  2. Darshan Kendra (pusat intuisi), yaitu titik tengah di antara alis.
  3. Jyoti Kendra (pusat pengendali dan pendisiplinan watak seseorang) yang berada di tengah dahi.

Hal pertama adalah pengembangan energi vital atau daya kehidupan. Untuk itu perlu berkonsentrasi untuk waktu yang lama pada Prana Kendra, yaitu ujung hidung.

Terakhir, mari kita bahas perkembangan disiplin. Seperti disebutkan sebelumnya, kursi kendali terletak di tengah dahi – yang disebut Jyoti Kendra. Dari semua hal, ini paling perlu dipusatkan. Bahkan ilmu fisiologis mengakui pentingnya hipofisis, pineal, dan hipotalamus dalam mengendalikan dan mengatur seluruh kepribadian. Darshan Kendra mengembangkan intuisi, Jyoti Kendra mengembangkan semua sifat perilaku, dan otak depan mengontrol suhu tubuh. Pengendali utama atau pengatur adalah hipotalamus yang mengontrol bahkan pineal, yang pada gilirannya mengontrol hipofisis.

Hanya setelah tiga perkembangan ini terjadi – energi vital atau daya hidup, intuisi, dan disiplin – kepribadian mandiri dikembangkan. Seorang yang terikat pada dorongan biologis tidak akan pernah bisa mandiri. Hanya praktik spiritualitas dan meditasi dalam pengertian yang dijelaskan di atas yang mengarah pada kebangkitan intuisi dan begitu itu terjadi, semua ikatan dengan nafsu hewani akan lepas secara otomatis.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka