Konsep Kebijaksanaan Bhagavad Gita


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Artikel ini berfokus pada konseptualisasi kebijaksanaan dalam Bhagavad Gita, yang bisa dibilang paling berpengaruh dari semua teks filosofis Hindu kuno. Tinjauan ini, menggunakan metodologi campuran kualitatif / kuantitatif dengan bantuan Textalyser dan perangkat lunak NVivo, menemukan komponen-komponen berikut ini terkait dengan konsep kebijaksanaan dalam Bhagavad Gita: Pengetahuan tentang kehidupan, Peraturan Emosional, Kontrol atas Keinginan, Ketegasan, Cinta Tuhan. , Tugas dan Pekerjaan, Puas Diri, Welas Asih / Pengorbanan, Wawasan / Kerendahan Hati, dan Yoga (Integrasi kepribadian).

Perbandingan konseptualisasi kebijaksanaan dalam Bhagavad Gita dengan yang dalam literatur ilmiah modern menunjukkan beberapa kesamaan, seperti pengetahuan yang kaya tentang kehidupan, regulasi emosional, wawasan, dan fokus pada kebaikan bersama (belas kasih). Perbedaan yang tampak termasuk penekanan dalam Bhagavad Gita pada kontrol atas keinginan dan penolakan kesenangan materialistis. Yang terpenting, Bhagavad Gita menyarankan bahwa setidaknya komponen kebijaksanaan tertentu dapat diajarkan dan dipelajari. Kami percaya bahwa konsep kebijaksanaan dalam Bhagavad Gita relevan dengan psikiatri modern dalam membantu mengembangkan intervensi psikoterapi yang bisa lebih individualistis dan lebih holistik daripada yang biasa dipraktikkan saat ini, dan bertujuan meningkatkan kesejahteraan pribadi daripada sekadar gejala kejiwaan.


Studi tentang kebijaksanaan telah menjadi subjek minat dan penyelidikan ilmiah yang meningkat selama tiga dekade terakhir, meskipun konsep kebijaksanaan mungkin merupakan konsep kuno ( Ardelt, 2004 ; Baltes dan Staudinger, 2000 ; Brugman, 2006 ; Robinson, 2005a ). Telah dikemukakan bahwa konseptualisasi modern kebijaksanaan dan wilayahnya sebagian besar berasal dari konsep yang dijelaskan dalam filsafat Yunani klasik ( Brugman, 2006 ). Karya terbaru, terutama di bidang gerontologi, psikologi, dan sosiologi, sebagian besar berfokus pada mendefinisikan kebijaksanaan dan mengidentifikasi domain-domainnya. Menunjukkan semakin populernya topik ini, sebuah artikel baru-baru ini dalam suplemen Sunday New York Times dikhususkan untuk kebijaksanaan (Hall, 2007 ).

Kami percaya bahwa topik kebijaksanaan harus menarik bagi bidang psikiatri juga. Ini akan mencakup psikiatri lintas budaya serta pencegahan dan intervensi di bidang penuaan yang berhasil. Vaillant (2002) menganggap kebijaksanaan sebagai bagian integral dari penuaan yang berhasil, meskipun ia percaya bahwa seseorang tidak perlu tua untuk mendapatkan / memiliki kebijaksanaan. Blazer (2006)telah mengusulkan bahwa promosi kebijaksanaan harus menjadi bagian penting dari memfasilitasi penuaan yang berhasil, meskipun teknik atau alat berbasis bukti untuk mempengaruhi kebijaksanaan tidak tersedia saat ini. Karena studi empiris tentang kebijaksanaan saat ini dalam tahap awal, mungkin ada peluang untuk memasukkan unsur-unsur budaya spesifik dalam definisi dan pemahaman kita tentang konsep yang sulit dipahami ini, dan dengan demikian memposisikan diri kita untuk merancang kemungkinan “intervensi” untuk membantu meningkatkan kebijaksanaan dengan cara yang sesuai dengan budaya. .

Filsafat Hindu dianggap sebagai salah satu aliran filsafat tertua. Asal-usulnya yang tepat sulit dilacak karena filsafat India yang tertulis diyakini telah didahului oleh tradisi lisan selama berabad-abad. Veda adalah yang tertua dari teks-teks Hindu kuno dan telah tanggal ke milenium kedua SM. Ini ditulis dalam bahasa Sansekerta; Namun, tradisi Veda lisan telah ditanggalkan kembali sejauh 10.000 SM.

Dalam artikel ini, tujuan kami adalah untuk menguji persamaan dan perbedaan antara konsep-konsep kebijaksanaan dalam sastra modern versus kuno. Kami melihat ini sebagai langkah pertama yang berguna dalam meningkatkan pemahaman kita tentang kebijaksanaan. Bhagavad Gita telah dianggap oleh banyak sarjana Hindu sebagai distilasi konsep Kunci Veda. Ini bisa dibilang yang paling berpengaruh dari semua teks filosofis / keagamaan Hindu, dan dianggap memberikan panduan praktis untuk penerapan kebijaksanaan Veda dalam kehidupan sehari-hari. Bagian besar dari empat Veda primer (Rig Veda, Yajur Veda, Sama Veda, dan Atharva Veda) serta teks Veda lainnya (Upanishad, Aranyaka, Purana) mencakup nyanyian rohani, ritual keagamaan, upacara pengorbanan, mantera, dan beberapa risalah tentang kedokteran. Oleh karena itu, Bhagavad Gita adalah dokumen yang lebih praktis daripada Veda untuk tujuan menafsirkan konseptualisasi kebijaksanaan dalam sastra Hindu kuno.

Penting untuk dicatat bahwa dalam bentuk aslinya, Bhagavad Gita adalah teks agama. Beberapa ayat dalam teks ini berhubungan dengan topik yang berhubungan dengan pengabdian dan interaksi dengan Tuhan / Yang Ilahi. Namun, di samping pesan agama / spiritualnya, Bhagavad Gita juga memiliki dimensi yang lebih luas dan lebih sekuler, dan prinsip-prinsipnya telah diterapkan oleh para sarjana pada berbagai upaya non-religius juga.

Kita harus menambahkan bahwa kita tidak mengklaim sebagai sarjana agama Hindu atau bahasa Sanskerta, tetapi memiliki pengetahuan keduanya. Kajian ini tidak dimaksudkan untuk menjadi wacana umum atau komentar tentang Bhagavad Gita atau pada filosofi agama Hindu. Sebaliknya, kami mengulas Bhagavad Gita sebagai teks sumber untuk memahami konseptualisasi kebijaksanaan Hindu kuno. Kami menggunakan metodologi campuran kualitatif dan kuantitatif dengan bantuan Textalyser dan perangkat lunak NVivo untuk menentukan domain yang secara khusus terkait dengan kebijaksanaan di Bhagavad Gita. Di bawah ini, pertama-tama kami merangkum pandangan-pandangan modern utama tentang kebijaksanaan, kemudian menggambarkan konseptualisasi kebijaksanaan dalam Bhagavad Gita, dan akhirnya, menceritakan persamaan dan perbedaan di antara keduanya.

Konseptualisasi Kebijaksanaan Modern

Konseptualisasi kebijaksanaan modern dianggap berasal terutama dari filsafat Yunani ( Brugman, 2006 ), terutama tulisan-tulisan Socrates (469 – 399 SM) ( Kofman, 1998 ), Plato (427 – 340s SM) ( Hare, 1982 ), dan Aristoteles (384 – 322 SM) ( Ross, 2004 ). Penelitian terbaru tentang kebijaksanaan telah lebih fokus pada aspek teoritis dan definisi kebijaksanaan daripada pada studi empiris. Tidak ada definisi konsensus tunggal kebijaksanaan, meskipun ada beberapa elemen yang diidentifikasi secara umum.

Erikson (1959) adalah salah satu psikolog pertama yang membahas kebijaksanaan sebagai komponen penting dari pengembangan kepribadian. Dia menetapkan kebijaksanaan sebagai hasil sukses dari perkembangan akhir kehidupan; Namun, ia tidak memberikan definisi eksplisit atau konstruksi kebijaksanaan. Baltes, mungkin peneliti kebijaksanaan kontemporer paling produktif, telah menyebut kebijaksanaan sebagai puncak pencapaian manusia.

Paradigma Kebijaksanaan Berlin dibangun oleh Baltes dan rekan-rekannya ( Baltes dan Staudinger, 2000 ; Baltes et al., 2002 ; Baltes dan Kunzmann, 2003 ; Baltes et al., 1995 ; Baltes, Smith, dan Staudinger, 1992 ; Baltes, 2003 ) merupakan pekerjaan paling komprehensif yang dilakukan di bidang ini. Ia memahami kebijaksanaan sebagai “keahlian dalam pragmatik kehidupan, melayani kebaikan diri sendiri dan orang lain”. Baltes menggunakan kumpulan 5 kriteria (2 dasar dan 3 meta-kriteria) untuk menilai kinerja yang terkait dengan kebijaksanaan – pengetahuan faktual yang kaya pengetahuan prosedural, kontekstualisme rentang hidup, relativisme nilai, wawasan yang luar biasa, dan pengelolaan ketidakpastian.

Berdasarkan studi menggunakan kriteria ini, Baltes dan rekannya menyimpulkan bahwa kebijaksanaan adalah kualitas langka ( Baltes dan Staudinger, 2000 ). Teori kebijaksanaan terkemuka lainnya adalah teori keseimbangan Sternberg ( Brugman, 2006 ;Sternberg, 1998 ). Dalam pandangan ini, tingkat kecerdasan praktis (akal sehat) yang tinggi adalah dasar kebijaksanaan, dan digunakan untuk menyeimbangkan banyak faktor dan kepentingan (intrapersonal, antarpribadi, dan ekstrapersonal) demi kebaikan bersama. Paradigma Berlin dan teori keseimbangan disebut sebagai teori pragmatis. Melengkapi teori pragmatis adalah teori kearifan epistemik, seperti model kebijaksanaan Brugman ( Brugman, 2006 ), yang menekankan keterbatasan pengetahuan manusia, dan inti dari model tersebut adalah pengakuan akan ketidakpastian. Mereka menekankan sikap terhadap pengetahuan, keterbukaan terhadap pengalaman baru, dan kemampuan beradaptasi dalam menghadapi ketidakpastian.

Karya terbaru oleh Ardelt (2004) dan Carstensen (2006) menekankan peran regulasi emosional. Ardelt percaya bahwa kebijaksanaan lebih baik dikonseptualisasikan sebagai integrasi domain kepribadian kognitif, reflektif, dan afektif daripada hanya memiliki dan menerapkan pengetahuan ahli seperti yang diusulkan dalam paradigma Berlin. Carstensen (2006) telah berusaha untuk mengintegrasikan domain penuaan kognitif dan penuaan sosial dari perspektif teori motivasi pengembangan umur, meskipun dia tidak menggunakan istilah kebijaksanaan. Jason et al. (2001) menggabungkan keharmonisan dan kehangatan serta unsur-unsur spiritual dan mistisisme dalam definisi kebijaksanaan.

Singkatnya, kebijaksanaan adalah konstruksi multidimensi, dan ada kesepakatan umum pada beberapa, meskipun tidak semua domain yang terlibat. Wilayah umum untuk sejumlah teori kebijaksanaan modern meliputi: pengetahuan yang kaya tentang kehidupan, regulasi emosional, pengakuan dan tindakan yang tepat dalam menghadapi ketidakpastian, kesejahteraan pribadi, membantu kebaikan bersama, dan wawasan.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka