Visi Dharma Universal


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Dharma dan Hak Asasi Manusia

Pemikiran politik Barat dan demokrasi modern pada umumnya didasarkan pada gagasan “hak asasi manusia”, yang terutama didefinisikan atas dasar individu, sesuai dengan cita-cita politik kebebasan, kesempatan yang sama, dan keadilan bagi setiap orang. Prinsip-prinsip demokratis ini telah membantu melindungi individu, mengurangi penindasan dan diskriminasi di berbagai tingkatan dalam masyarakat relatif terhadap ras, etnis, jenis kelamin, kelas, pekerjaan, atau afiliasi sosial lainnya.

Namun, di sisi negatif, fiksasi berlebihan pada “hak-hak individu” mendorong kebebasan lahiriah belaka untuk melakukan apa yang diinginkan seseorang yang dapat membuat orang lebih agresif dan acquisitive, kurang memiliki dimensi batin dalam pencarian spiritual. Kebebasan lahiriah tanpa aspirasi batin yang bersesuaian dapat menjadi lisensi bagi ego untuk melakukan apa yang diinginkannya, bahkan jika itu pada akhirnya menyebabkan kerugian bagi orang lain atau terhadap lingkungan. Ini sering menjadi pencarian sibuk dunia material, mengejar ketertarikan eksternal Maya.

Kehidupan dan kebebasan adalah hak semua orang yang tidak dapat dicabut, tetapi kebanyakan orang “mengejar kebahagiaan” yang dilakukan hanya pada tingkat luar dengan mudah mempromosikan pencarian eksternal kenikmatan, kesenangan dan kekuasaan. Apa yang seorang kejar biasanya lari darinya! Upaya mengejar kebahagiaan atau keinginan ini telah memunculkan masyarakat komersial saat ini yang dalam banyak hal menjadi semakin vulgar dan destruktif. Setiap individu cenderung untuk mencari hak-haknya, yang dengan mudah mendukung dirinya sendiri untuk kepentingan yang lebih besar.

Dharma, di sisi lain, mengajarkan kita bahwa kehidupan, kebebasan dan kebahagiaan adalah sifat bawaan kita dan dapat ditemukan dalam diri kita sendiri, tanpa perlu mencari eksternal atau akumulasi kepemilikan. Dharma mempromosikan kebebasan dari segala bentuk ketergantungan luar. Ini termasuk kebebasan dari eksploitasi komersial dan orientasi batin ke kehidupan, yang menyiratkan pencarian spiritual. Peran kita dalam hidup bukan hanya untuk mendapatkan apa yang menjadi hak kita, tetapi untuk membantu kesejahteraan dunia secara keseluruhan, yang merupakan bagian dari sifat kita sendiri yang lebih besar. Tempat kita dalam hidup bukan hanya untuk mengambil, seolah-olah kita ada dalam isolasi, tetapi untuk memberi, mencerminkan hubungan kita dengan keseluruhan dan keutuhan siapa kita sebenarnya.

Dharma dan Tugas

Dharma menunjukkan tugas, kewajiban dan tanggung jawab serta hak dan kebebasan. Hak tidak akan pernah ada tanpa tugas dan kewajiban yang sesuai. Jika hak dan kewajiban tidak seimbang, masyarakat itu sendiri akan menjadi tidak seimbang dan terganggu. Kita masing-masing pasti memiliki tempat pribadi kita di alam semesta yang harus dihormati dan takdir dari Karma kita sendiri untuk dipenuhi, tetapi kita juga harus menghormati alam semesta tempat kita bergantung.

Dalam hal ini, Dharma terhubung dengan gagasan memberi, mempersembahkan, dan berkorban – apa yang disebut ajaran Veda sebagai Yadnya . Yajna dilambangkan dengan pengorbanan api. Api hanya bisa terbakar jika diberi penawaran bahan bakar yang tepat. Tempat kita dalam hidup adalah membuat persembahan yang tepat sehingga api universal Dharma dapat menerangi diri kita dan dunia di sekitar kita. Pada akhirnya, kita sendiri harus menjadi persembahan bagi semua.

Yajna mengatakan bahwa hidup kita harus terdiri dari penyembahan dan penghormatan, termasuk persembahan pada leluhur kita, makhluk hidup lainnya dan warisan spiritual seluruh umat manusia. Jika masing-masing dari kita bertindak untuk kebaikan semua, kita semua pasti akan berkembang. Jika kita bertindak hanya untuk kebaikan diri kita sendiri, keluarga kita atau komunitas tertentu, kita akan membiakkan divisi jangka panjang ketidaksetaraan dan kekerasan.

Hak Asasi Universal

Menurut prinsip-prinsip Dharma, bukan hanya individu yang memiliki hak tetapi semua aspek organisme sosial dan dunia alam secara keseluruhan. Keluarga memiliki hak, seperti halnya komunitas, termasuk hak untuk tidak diganggu atau dihancurkan. Budaya memiliki hak untuk tidak direndahkan atau dieksploitasi, bahkan atas nama kemajuan. Saat ini atas nama hak asasi individu, banyak komunitas dan budaya tradisional sedang direndahkan, jika tidak dihilangkan, sering membuka jalan untuk eksploitasi komersial.

Hewan memiliki hak untuk hidup tanpa campur tangan manusia atau eksploitasi dan memiliki ruang alami mereka untuk bergerak bebas. Tanaman melakukannya juga. Dunia alam tidak ada semata-mata untuk keuntungan pribadi kita sebagai manusia. Setiap makhluk memiliki keberadaannya sendiri yang harus kita hormati. Ekosistem juga memiliki hak untuk tetap sebagaimana adanya dan berevolusi sesuai dengan energinya sendiri, tanpa diubah hanya menjadi tempat tinggal manusia atau tempat rekreasi.

Ketika hak asasi manusia tidak menghormati hak-hak makhluk lain, mereka selalu mengarah pada konflik dan masalah dengan alam. Organisme biosfer yang lebih besar dari biosfer akan rusak, yang berarti bahwa manusia juga tidak akan memiliki alam lingkungan yang harmonis yang dapat memberikan kesehatan dan kesejahteraan. Inilah yang kita saksikan hari ini di mana lingkungan kita telah dirusak dengan menjadikan kebutuhan, keinginan, dan keuntungan manusia mendominasi hak-hak alami makhluk lain dan kesucian Bumi itu sendiri di mana kita gagal dalam tugas kita terhadap alam semesta untuk mengejar kesenangan pribadi secara buta.

Pluralisme Dharmik

Dharma mencerminkan pandangan hidup yang pluralistik yang menghormati persatuan dalam multiplisitas. Ini mengakui bahwa ada keragaman dengan masing-masing individu menjadi unik dalam satu atau lain caranya. Tidak boleh ada satu pekerjaan untuk semua, satu obat untuk segalanya atau bahkan satu agama atau jalan spiritual untuk semua.

Oleh karena itu, harus ada keragaman yang sesuai dalam masyarakat dalam hal budaya, filsafat, seni dan spiritualitas sehingga setiap orang atau kelompok memiliki sesuatu yang Dharma khusus mereka dapat berhubungan dan menemukan pemenuhan. Menurut Dharma, persatuan tidak terletak pada keseragaman dari nama, bentuk atau tindakan tetapi dalam kebebasan batin yang memungkinkan individu untuk bergerak melalui dan melampaui semua bentuk luar ke esensi batin yang satu dengan semua.

Dharma dan Relativisme

Dharma berpendapat bahwa kita harus melihat setiap individu dan keadaan sesuai dengan situasi, energi, dan kapasitas tertentu yang terlibat. Karena alasan ini, pendekatan Dharmik tetap fleksibel dan tidak berusaha untuk memaksakan aturan absolut atau kaku pada kemanusiaan. Misalnya, jika seorang berkendara di jalan, dia tidak dapat mengikuti serangkaian aturan atau formula yang kaku; dia harus benar-benar melihat pergerakan lalu lintas saat demi saat. Demikian pula, Dharma bersandar pada persepsi lebih dari doktrin apa pun.

Dharma mengatakan bahwa ada cara yang tepat dan tepat untuk melakukan setiap hal, apakah itu cara makan yang benar, cara bernapas yang benar, atau cara yang tepat dan penuh hormat untuk mengatur masyarakat kita, mencerminkan keadaan individu serta keberadaan prinsip-prinsip yang lebih luas . Cara tindakan yang benar ini tidak dapat direduksi menjadi pola yang pasti tetapi juga bukan tanpa prinsip yang bertahan lama. Dharma membutuhkan kesadaran dalam penerapannya dan tidak dapat diubah menjadi kredo standar atau seperangkat aturan mekanis.

Dharma dan Sekularisme

Dharma tidak menyiratkan suatu aturan agama atas kehidupan atau masyarakat. Dharma berpendapat bahwa pemerintah seharusnya tidak digunakan untuk mempromosikan satu kepercayaan agama atau yang lain. Ini berpegang pada kebebasan beragama dan mengatakan bahwa individu harus memiliki kebebasan untuk mengejar Dharma mereka sendiri dalam hidup, bebas dari kontrol oleh negara atau oleh institusi eksternal.

Namun Dharma juga berbeda dari sekularisme dalam cara-cara tertentu. Dharma menganggap semua kehidupan sebagai hal sakral dan karenanya tidak dapat menerima pandangan komersial tentang kehidupan, yang merupakan kecenderungan dari apa yang disebut budaya sekuler modern. Dharma mengatakan bahwa kita harus menghormati aspek suci kehidupan manusia dan berusaha menjadikan tindakan sosial kita menjadi sesuatu yang menghormati alam semesta yang lebih luas. Dharma dapat memproyeksikan visi spiritual tanpa melanggar prinsip kebebasan individu. Ini karena ia melihat jalan spiritual sebagai masalah praktik individu, ekspresi kebebasan, bukan sesuatu yang ditegakkan dari luar.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka