Tujuan Ritual dan Pengorbanan


Ritual Hindu identik dengan praktik Hindu dan merupakan bagian penting dari Dharma Hindu atau cara hidup Hindu. Ritual seperti Samskara begitu terjalin dalam kehidupan hindu, sehingga sulit untuk memisahkan dan mengesampingkannya sebagai praktik keagamaan belaka.

Misalnya, pada tradisional pernikahan Hindu tidaklah lengkap tanpa disertai ritual pernikahan. Pengantin wanita harus dikaruniai oleh para dewa melalui mediasi seorang imam atau pendeta. Para dewa juga sebagai saksi secara Niskala bersama dengan anggota keluarga dalam ritual pernikahan, sehingga kedua pasangan dalam pernikahan terikat oleh perjanjian sekala dan niskala dalam menjalankan kewajiban mereka.

Begitu juga halnya dengan ritual yang terkait dengan kelahiran, inisiasi, dll. Oleh karena itu, setidaknya ritual Hindu yang penting tidak dapat diabaikan sebagai suatu yang dangkal. Ritual ini juga memberi para dewa kesempatan untuk menjadi saksi aktivitas manusia di bumi, sehingga manusia tidak dapat dengan mudah meninggalkan Dharma atau tugas dan kewajiban moral mereka.

Hindu mengandung banyak ritual untuk berbagai tujuan dan kesempatan. Banyaknya ritual ini bisa sangat membingungkan bagi seorang pemula yang mungkin tidak memiliki pengetahuan yang memadai tentang agama Hindu. Banyak dari mereka menganggap sudah ketinggalan zaman sehingga mereka berpendapat hal itu tidak masuk akal di dunia saat ini. Oleh karena itu, kebijaksanaan diperlukan agar seseorang tidak menyerah pada takhayul dan keyakinan buta, atau menjadi teralihkan dari tujuan pembebasan yang lebih tinggi sebagai tujuan akhir hidup.

Ritual agama Hindu dianggap sangat penting bagi Perumah Tangga untuk mencapai tiga tujuan penting kehidupan manusia, yaitu Dharma, Artha dan Kama. Sementara Moksha tidak begitu penting bagi sebagian orang untuk mencapai pembebasan, kecuali sebagai sarana untuk mengakumulasikan karma yang baik dan memperoleh kelahiran yang baik, atau untuk mempersiapkan diri untuk kehidupan yang keras dari seorang penganut keduniawian. Upanishad mengingatkan orang untuk tidak terlalu sibuk dengan ritual, karena mereka tidak benar-benar berkontribusi pada kemajuan spiritual atau transformasi pikiran dan tubuh. Mereka bahkan mungkin semakin menarik orang-orang ke dalam kehidupan duniawi dengan memuaskan keinginan mereka dan dengan demikian menunda kebebasan mereka.

Terlepas dari keterbatasan ini, sulit untuk membayangkan Hindu tanpa ritual, atau mempraktikkannya tanpa ritual. Ritual Yadnya (Perngorbanan Suci) merupakan aspek-aspek terapan Hinduisme  secara khusus dari Veda. Karena ritual dan  pengorbanan adalah bagian dari kewajiban  di bumi, Yadnya adalah sarana bagi karma suci serta Dharma (kewajiban) umat Hindu yang taat. Pengetahuan tentang ritual Hindu datang sebagian besar dari Veda dan Tantra, yang sumbernya adalah Tuhan sendiri. Karena itu, mereka mewakili Brahman atau Isvara dalam wujud terwujudnya sebagai penyebab penciptaan yang efisien dan material.

Ketika dilakukan dengan tepat sesuai dengan perintah kitab suci, ritual serta yadnya Hindu dapat melepaskan kekuatan besar dan membantu manusia untuk memenuhi keinginan mereka dan mencapai tujuan mereka. Dari perspektif Veda, berfungsi sebagai jembatan antara dunia kita dan dunia para dewa dan dunia para leluhur. Dengan bantuan mereka, manusia tidak hanya dapat berkomunikasi dengan mereka tetapi juga naik ke dunia-dunia setelah kematian. Nyanyian (Riks), lagu (Saman), doa, formula sakral (Yajus), ucapan sakral dan kata-kata mistik merupakan inti dari praktik ritual yadnya Hindu. Mantra (suku kata sakral) dan Tantra (suku kata dan diagram mistik) memastikan kualitas magis mereka, sementara kemanjurannya dijamin oleh kemurnian pikiran, ucapan, niat, dan tindakan.

Rigveda menunjukkan bahwa Brahman sendiri adalah sumber bagi model ritual. Itu melakukan pengorbanan besar di awal penciptaan untuk mewujudkan dunia dan makhluk dari dirinya sendiri. Model itu diungkapkan oleh Brahma kepada para dewa dan manusia. Sama seperti Tuhan dan Tritunggal, mereka memiliki kekuatan untuk menciptakan, melestarikan dan menghancurkan beragam aspek penciptaan. Karena mereka dianggap vital bagi penciptaan dan eksistensi, aliran Purva Mimansa menganggap ritual sebagai sumber segalanya.

Praktik keagamaan Hindu dimaksudkan untuk dipraktikkan demi kesejahteraan dunia dan untuk menegakkan Dharma. Dalam agama Hindu, keegoisan dianggap jahat. Oleh karena itu, itu harus dihindari bahkan ketika mengejar keinginan seseorang melalui ritual dan pengorbanan. Tujuan penting dari ritual yadnya Hindu adalah untuk terlibat dalam karma bhakti  sebagai pelayanan kepada Tuhan daripada untuk diri sendiri. Seseorang dapat menggunakannya untuk memanfaatkan kekuatan Tuhan untuk kebahagiaan sendiri (tanpa merugikan orang lain), untuk kesejahteraan dunia dan keteraturan dan keteraturannya. Seperti yang kita lihat kemudian, kekuatan destruktif dari ritual harus digunakan hanya ketika diperlukan untuk melindungi Dharma.

Mengapa ritual itu penting

Orang Hindu mempraktikkan ritual dan yadnya keagamaan atau upacara pengorbanan suci karena berbagai alasan. Berikut ini adalah beberapa alasan penting mengapa ritual dianggap penting dalam praktik keagamaan Hindu.

1. Untuk mengatasi keegoisan

Secara alami, manusia itu kebanyakan egois dan dipenuhi hasrat untuk dirinya sendiri. Mereka cenderung memikirkan diri mereka sendiri, keluarga mereka, masalah mereka dan kesejahteraan mereka sendiri. Sikap yang sama juga berlaku dalam praktik keagamaan. Ritual Hindu dirancang sedemikian rupa sehingga itu mencegah keegoisan. Ritual pengorbanan memberi para penyembah kesempatan untuk melampaui keegoisan dan keterikatan mereka dengan harta duniawi dan terlibat dalam kegiatan amal. Seperti yang dinyatakan sebelumnya, mereka memfasilitasi pemberian hadiah oleh tuan rumah pengorbanan kepada para imam, orang suci dan para tamu yang berpartisipasi. Pada kesempatan itu seseorang dapat memberikan makanan, uang, harta benda, pakaian atau apa pun yang mereka anggap cocok. Oleh karena itu, pengorbanan karma dianggap sebagai tindakan yang baik.

2. Untuk melayani Tuhan dan menegakkan Dharma

Karena penekanan yang diberikan kepada mereka dalam kehidupan individu, ritual-ritual Hindu mengingatkan orang akan tugas-tugas keagamaan mereka di bumi dan komitmen mereka terhadap Dharma. Ritual-ritual itu bukan sekadar perayaan mekanis, tetapi tindakan yang memfasilitasi keteraturan-keteraturan, kedamaian dan kebahagiaan. Demi kesejahteraan spiritual dan materi mereka sendiri, manusia tidak dapat mengabaikannya. Selanjutnya, mereka membentuk bagian dari tugas dan cara hidup wajib mereka. Tulisan suci menegaskan bahwa Dharma adalah pelindung. Tuhan melindungi dan menegakkan dunia hanya melalui Dharma. Dengan melindungi Dharma, seseorang dapat berharap untuk melindungi diri sendiri dan orang lain. Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan mempraktikkan ritual yang ditentukan sesuai dengan perintah Veda dan mengamati kode etik didalamnya. Jika mereka mengabaikan itu, Dharma akan menurun dan kejahatan akan naik, yang akan meningkatkan penderitaan dan kemungkinan kejatuhan spiritual mereka.

3. Untuk meningkatkan keharmonisan sosial dan hubungan dengan alam

Ritual Hindu mempromosikan tanggung jawab sosial dan kerja sama di antara berbagai bagian masyarakat. Kebanyakan upacara dan ritual pengorbanan Hindu membutuhkan upaya kolektif, termasuk pengorbanan harian. Mereka juga terutama dimaksudkan untuk dilakukan untuk orang lain dan kesejahteraan mereka, bukan untuk diri sendiri. Karena orang perlu berinteraksi dengan orang lain dan mencari bantuan mereka untuk melakukan tugas pengorbanan mereka, ritual tidak diragukan lagi dapat meningkatkan interaksi sosial yang positif, upaya kelompok dan keharmonisan sosial. Menjadi tindakan berjasa (punya karma), mereka juga secara kolektif berkontribusi pada keteraturan dunia, perdamaian dan kebaikan sosial. Mereka juga memperkuat ikatan dan hubungan keluarga, sebagai anggota keluarga berpartisipasi di dalamnya bersama dengan tuan rumah dan mengalami perasaan memiliki. Salah satu tujuan dari sistem warna (kasta) adalah untuk menciptakan pembagian kerja dan dengan demikian meningkatkan saling ketergantungan sosial dan ekonomi di antara orang-orang dalam praktik Dharma. Upacara pengorbanan membawa cita-cita itu ke permukaan.

Perlunya keseimbangan dan pengekangan

Meskipun ritual memiliki tempat dalam agama Hindu, tradisi ini tidak mendorong penggunaan berlebihan atau kesenangan berlebihan. Upacara pengorbanan dan ritual ibadah adalah sarana bagi seorang untuk melakukan tugas mereka dan memenuhi kewajiban mereka, tetapi mereka tidak pada akhirnya sendiri. Ini adalah pelajaran penting yang dipelajari dari Upanishad, yang sering mengingatkan orang bahwa tujuan mereka adalah untuk mencapai pembebasan, tidak secara berlebihan terlibat dalam ritual untuk memuaskan keinginan egois mereka.

Menurut Upanishad, pengetahuan ritual (karma-kanda) lebih rendah dan merupakan ketidaktahuan (avidya), karena mereka mengarah pada kelahiran kembali, tetapi bukan pembebasan. Mereka sementara dapat membantu orang untuk memenuhi keinginan mereka atau mengatasi masalah mereka, tetapi tidak secara permanen menyelesaikan penderitaan mereka atau ikatan mereka pada siklus kelahiran dan kematian. Pembebasan hanya mungkin terjadi ketika mereka mengendalikan keinginan mereka. Karena itu, seseorang harus berusaha untuk mencapai pembebasan, daripada mencari kesenangan dan kenyamanan duniawi melalui pengorbanan. Untuk itu, seseorang harus mengejar pengetahuan yang lebih tinggi (vidya) dari Diri, atau pengetahuan yang mengarah pada realisasi diri dan pembebasan. Dengan mengetahui Diri melalui ritual internal, seseorang menjadi bebas selamanya.

Jadi, pengorbanan yang sejati adalah pengorbanan internal, di mana seseorang melibatkan pikiran dan tubuh dan menjadikan hidup seseorang sebagai persembahan kepada Tuhan. Buku-buku hukum Hindu secara tegas menyatakan bahwa ritual pengorbanan mental lebih tinggi, yang di mana Diri menjadi persembahan, penawar dan objek persembahan adalah yang tertinggi.

Penting juga untuk tidak menjadi korban khayalan dan khayalan tamasik dan secara buta bergantung pada ritual untuk mendapatkan manfaat sementara dengan mengorbankan kesejahteraan spiritual seseorang.

Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka