Visi Dharma Universal


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Dharma dan Agama

Agama sering diterjemahkan sebagai Dharma dalam pemikiran timur saat ini. Ini mencerminkan sisi lain artinya. Agama seperti Dharma menyatakan bahwa kita harus mengakui yang universal dan abadi dan mendasarkan budaya manusia kita pada tujuan spiritual atau kesadaran yang lebih tinggi. Namun, Dharma tidak dapat direduksi menjadi satu agama, buku, guru, wahyu atau lainnya. Dharma tidak berusaha untuk menyebar keyakinan, apalagi memaksakan keyakinan tunggal pada seluruh umat manusia. Dharma menerima kebebasan beragama serta kebebasan individu. Di atas segalanya, ia menempatkan praktik spiritual individu di atas institusionalisme agama apa pun.

Dharma menempatkan kebutuhan untuk bertindak demi kebaikan semua di atas label atau perbedaan agama. Dharma mengatakan bahwa apa yang kita lakukan itulah yang penting, bukan apa yang kita sebut diri kita sendiri, dan bahwa kebenaran pada akhirnya melampaui semua nama dan batasan. Dharma mengatakan bahwa kebenaran tertinggi adalah impersonal, apaurusheya, dan tidak dapat direduksi menjadi formulasi atau perwakilan manusia yang harus diikuti oleh semua orang, betapapun bermanfaatnya hal ini bagi kelompok atau individu tertentu.

Pendekatan dharma tidak mengakui bahwa individu, kelompok, dan komunitas yang berbeda mungkin ingin mengikuti jalur spiritual dan agama yang berbeda yang tidak perlu semuanya sama  yang mungkin memiliki praktik, formulasi, dan nilai masing-masing. Dharma menerima pluralisme dalam agama sebagai dalam seluruh kehidupan, termasuk kebebasan individu untuk berbeda dan tidak setuju pada masalah agama, selama mereka tidak mengubah perbedaan ini menjadi dalih untuk konflik dan kekerasan.

Pada tingkat yang lebih tinggi, Dharma merangkul Yoga sebagai Moksha Dharma atau ajarannya tentang pembebasan Jiwa, yang merupakan masalah Sadhana atau latihan spiritual batin melalui sains dan seni meditasi.

Nilai-Nilai dan Etika Dharma

Dharma bersandar pada nilai-nilai dan etika universal tertentu yang jelas. Ini bukan sekadar perintah atau hukum, melainkan pengakuan tentang bagaimana kehidupan bekerja dan bagaimana seorang dapat menyesuaikan diri dengan kesadaran alam semesta yang lebih besar. Nilai-nilai Dharma semacam itu mungkin paling sederhana didefinisikan dalam prinsip-prinsip dasar di balik praktik Yoga anti-kekerasan (ahimsa), kejujuran (satya), pengendalian diri (Brahmacharya), tidak mencuri (asteya) dan tidak-akuisisi (aparigraha).

Tidak ada makhluk hidup yang ingin disakiti. Kita sendiri tidak ingin disakiti, jadi menghormati Dharma universal, budaya universal seolah-olah, dengan ini kita tidak untuk menyakiti siapa pun.  Tidak ada makhluk yang ingin tertipu, jadi untuk menghormati Dharma universal kita mengatakan yang sebenarnya. Karena itu, etika Dharma adalah masalah kesopanan universal, tidak hanya terhadap orang lain tetapi juga terhadap diri sendiri. Tanpa etika Dharma seperti itu, kita tidak dapat memiliki akses ke pikiran kosmik atau peradaban semesta yang lebih besar, yang merupakan kesadaran, bukan hanya sains dan teknologi.

Menuju Gerakan Dharma Universal

Saat ini manusia menderita dari krisis global, yang bukan hanya kekurangan sumber daya tetapi juga krisis nilai-nilai. Hari ini kita harus belajar untuk hidup berdampingan dan pluralisme, tidak hanya pada tingkat politik tetapi juga pada tingkat budaya dan agama. Kita tidak dapat bertahan hidup dengan mempromosikan batas-batas nasional, budaya atau agama sebagai final, karena itu adalah untuk menyangkal kesatuan dan nilai kemanusiaan yang lebih besar secara keseluruhan. Visi Dharma yang baru dapat membantu kita ke arah ini karena Dharma tidak membagi umat manusia menjadi kelompok-kelompok yang berseberangan. Kita semua adalah satu keluarga dan pada akhirnya semua harus mencapai kebenaran dan Realisasi Diri yang sama, meskipun sesuai dengan jalan kita sendiri dan dalam waktu dan cara kita sendiri.

Guru-guru modern hebat dari India seperti Mahatma Gandhi, Swami Dayananda dan Swami Vivekananda dan banyak lainnya dari seluruh dunia telah melihat ke dalam dan memberikan wawasan mereka tentang menciptakan tatanan sosial baru atau Dharma. Banyak guru Buddhis, seperti Dalai Lama juga mempromosikan dharma yang lebih besar untuk kemanusiaan.

Pada akhirnya, perlu ada kebangkitan baru dalam pemikiran dharma. Ini menyiratkan banyak pertanyaan, pemikiran mendalam dan meditasi mendalam suatu upaya yang mungkin membutuhkan waktu puluhan tahun untuk membuahkan hasil nyata. Itu harus bertumpu pada pengejaran kebenaran tanpa kompromi, bukan sekadar upaya akomodasi sosial, menenangkan, atau menyenangkan semua orang. Suatu tatanan dharma bukanlah masalah sederhana dari partai politik baru tetapi suatu pemasukan nilai-nilai yang lebih tinggi ke dalam interaksi sosial, yang berarti suatu pendekatan baru terhadap politik yang tidak hanya mempertimbangkan manusia luar tetapi juga esensi jiwa.

Tatanan dunia baru yang didefinisikan oleh Dharma bukan hanya oleh agama, politik, atau masalah komersial – sangat penting bagi langkah kita ke depan sebagai spesies dan dapat membantu mempromosikan dan melestarikan kebaikan dalam semua. Adalah penting bahwa perhatian terhadap Dharma universal dibawa ke dalam kehidupan pribadi kita dan ke dalam masyarakat kita. Kalau tidak, peradaban kita akan terus menggelepar dan tidak mungkin menemukan kedamaian atau harmoni dengan kehidupan. Ini adalah masalah pertama-tama menegakkan prinsip dan praktik Dharma dalam cara kita hidup dan berpikir. Pekerjaan dimulai dari diri masing-masing individu.

 



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka