Karma dan Takdir | Life Sloka

Kunci mengubah Takdir


Terkadang kita tidak menyadari kenyataan bahwa sebagian besar hidup kita dihabiskan untuk menjalani takdir yang diciptakan oleh karma atau perbuatan kita dalam kelahiran kita di masa lalu. Sesuai hukum karma, setiap perbuatan positif yang kita lakukan, menghasilkan ‘jasa’; sementara setiap perbuatan negatif menghasilkan ‘kerugian atau dosa’ yang selanjutnya kita harus membayarnya dengan menanggung kebahagiaan atau ketidakbahagiaan.

Kelahiran dan pengalaman kita di bumi ini ditentukan oleh karma kita. Nasib kita menentukan siapa kita, apa yang kita capai, apa yang kita derita, apa yang kita rasakan. Semuanya terjadi sesuai dengan takdir kita. Kita tidak dapat melarikan diri dari apa yang harus kita hadapi dalam hidup, tidak peduli seberapa keras kita berusaha untuk melarikan diri.

Takdir bersifat spiritual dan hanya dapat diatasi dengan praktik spiritual. Tergantung pada tingkatan takdir dan nasib itu sendiri, tingkat latihan spiritual yang tepat perlu dilakukan untuk mengatasi takdir yaitu salah satunya dengan melakukan Karma baik.

Karma berarti aksi dan reaksi. Ini mengacu pada seluruh siklus tindakan dan konsekuensinya. Tindakan dapat dibagi menjadi dua kelompok besar: mereka yang memiliki motif tanpa pamrih, yang jarang, dan mereka yang memiliki motivasi egois, yang umum. Tindakan egois dapat menghasilkan sukacita atau kesakitan, atau campuran dari keduanya. Mereka selalu menciptakan lebih banyak karma, komplikasi, dan ikatan karena keinginan duniawi cenderung membuat kita terjebak dalam keberadaan karma duniawi. Upaya spiritual otentik, di sisi lain, membawa kita ke eksistensi spiritual yang lebih terbebaskan. Tindakan tanpa pamrih pada akhirnya mengarah pada kebebasan dari karma dan keterikatan duniawi.

Kapasitas untuk melakukan tindakan tanpa pamrih yang benar-benar menguntungkan semua makhluk. Latihan spiritual adalah pelayanan tanpa pamrih, atau pelayanan kepada orang lain tanpa mengharapkan hasil apa pun.

Ada karma baik dan buruk. Tubuh dan pikiran akan selalu memiliki beberapa karma, suatu proses kegiatan yang membuatnya terus bertindak dan bereaksi. Kesadaran, di sisi lain, melampaui alam dan bebas dari karma.

Karena itu, semakin sadar kesadaran kita menjadi semakin mengidentifikasi diri sejati atau kesadaran tinggi, semakin banyak kebebasan dan pilihan yang kita alami.

Kesadaran adalah alat utama yang kita gunakan untuk membebaskan diri dari belenggu karma. Makhluk tanpa karma adalah ahli spiritual yang telah mengidentifikasi dengan Diri yang lebih tinggi, daripada tubuh. Mereka jarang dan mungkin telah bekerja pada evolusi spiritual mereka selama hidup.

Sampai kita dapat mencapai tujuan agung menjadi tanpa karma, kita perlu menyadari pikiran dan tindakan kita dan memahami bagaimana hal itu berdampak pada kehidupan kita sendiri dan kehidupan orang lain.

Dalam budaya Timur cenderung menempatkan nasib mereka di tangan takdir dan percaya bahwa semua yang terjadi adalah kehendak Tuhan. Sisi positif dari sikap ini adalah bahwa ia mengembangkan penerimaan terhadap nasib seseorang dalam kehidupan. Sisi negatifnya adalah dapat menyebabkan fatalisme berlebihan.

Budaya Barat, di sisi lain, cenderung lebih menekankan kehendak bebas. Kehendak bebas dalam konteks ini menyiratkan bahwa kita merasa kita harus mendapatkan apa pun yang kita inginkan dari kehidupan, dalam kasus-kasus ekstrem, bahwa hidup berutang pada kita. Sisi positif dari sikap ini adalah bahwa kita termotivasi untuk mengerahkan upaya dalam mengubah dunia tempat kita hidup, sehingga itu dapat mengabulkan keinginan kita.

Dengan mengembangkan kesadaran, kita dapat dengan jelas melihat pola karma kita dalam aksi dan meresponsnya menggunakan teknik spiritual apapun pun yang telah kita pelajari. Meditasi juga memberi kita pikiran yang lebih tenang, kurang reaktif secara emosional dan sistem saraf, sehingga kita dapat merespons dengan lebih banyak kedamaian dan kebijaksanaan dan dengan lebih sedikit rasa takut, kemarahan, atau kemelekatan.

Kuncinya adalah menerima karma lama yang sedang berjalan, serta secara aktif bekerja untuk menciptakan karma positif baru yang lebih baik untuk diri kita. Untuk melakukan ini, kita perlu mengidentifikasi apa yang kita inginkan dari kehidupan, kemudian membangun pola-pola baru ini dengan hati-hati dan kecerdasan.

Merencanakan masa depan yang lebih baik tidak selalu mudah. Ini membutuhkan banyak usaha sendiri, coba-coba, dan belajar dari pengalaman dan introspeksi.

Pada akhirnya, kita dapat bertujuan untuk mengurangi jumlah pola karma yang terikat dan mencapai kebebasan yang lebih besar melalui latihan spiritual, perbuatan positif dan mengembangkan kapasitas untuk memberi kepada orang lain. Ini mengurangi obsesi narsistik kita dengan masalah kita sendiri dan memberi kita perspektif yang lebih tinggi, lebih universal tentang kehidupan.

3 Kunci untuk mengubah Takdir anda

1. Rasa Syukur dan Kemurahan Hati

Faktanya adalah, segala sesuatu di alam semesta secara sadar dimanifestasikan, dan dengan cinta. Ada kesadaran yang menerima rasa terima kasih kita dan meresponsnya. Sri Yukteswar mengatakan bahwa hukum karma, meskipun fungsinya sebagian besar secara otomatis, ia juga dibimbing oleh kecerdasan dan cinta universal, dan dapat dialihkan secara cerdas. Karenanya konsep rahmat ilahi (kripa dalam bahasa Sansekerta). Rahmat dapat dimenangkan di atas segalanya dengan pengabdian dan cinta. Semakin banyak seseorang memberi dengan murah hati dari dirinya sendiri, kepada Tuhan dan kehidupan, semakin banyak hukum karma yang mendukungnya.

Dalam memberikan “layanan yang penuh syukur,” selalu baik untuk bermurah hati, namun seseorang harus praktis. Dengan kata lain, seseorang harus melakukan apa yang berhasil, dan seseorang juga harus bermurah hati dalam kemampuannya. Jadi, apa yang ingin saya katakan di atas adalah tetap bersikap murah hati meskipun Anda tidak memiliki uang untuk bermurah hati dengan cara lain yang lebih material.

2. Sikap positif dan tekad yang kuat

Pandangan sekilas yang diberikannya pada kerja karma. Ketika setiap karma cukup kuat, tekad yang kuat dapat mengatasi peluang yang tampaknya tidak dapat diatasi.

Pentingnya mengerahkan kehendak seseorang ketika dihadapkan dengan kesulitan, tidak peduli seberapa mengerikannya. Kadang-kadang kita tampaknya dihadapkan pada nasib yang tampaknya tidak dapat dilalui. Namun, jika kita menemuinya dengan pasti, bahkan karma paling keras dapat dikalahkan, dan setiap karma baik yang masih ada dapat ditegaskan kembali.

Yang tidak memiliki keberanian,  mungkin akan menyerah sepenuhnya, dalam suasana kekalahan total.  Tekad melakukan sesuatu yang kuat dapat bersaing untuk melawan nasib. Kekuatan tekad yang kuatlah yang memutuskan pihak mana yang akan mendominasi.

3. Sikap yang Benar

Sikap yang benar adalah unsur terpenting dalam setiap perjuangan. Semakin kuat sikap seseorang, baik positif maupun negatif, semakin kuat medan magnet yang dihasilkannya, menarik nasib baik atau buruk untuk diri sendiri. Sikap positif tergantung jauh lebih sedikit pada hal-hal yang berjalan keluar secara lahiriah daripada pada tekad batin untuk selalu bahagia. Lebih sering, sikap seperti itu adalah penyebab nasib baik, bukan hanya akibat dari itu. Sebaliknya, orang-orang yang pandangan hidupnya pada dasarnya negatif sebenarnya dapat menarik kegagalan.

Ego sebagai batu sandungan terbesar
Ego adalah batu sandungan terbesar menuju kesuksesan sejati. Mereka yang menegaskan harga diri mereka secara egois sebenarnya kadang-kadang naik ke puncak ambisi kecil mereka. Namun, karena mereka mencapai kemenangan dalam semangat persaingan, mereka mendapati diri mereka ingin sekali melindungi diri dari tantangan sekecil apa pun ke posisi “tinggi” mereka sendiri. Sebagai akibatnya, mereka menjadi tegang ke dalam, dan tidak sadar akan ketidaknyamanan mental dan emosional yang berkembang.

Orang yang berpikir ekspansif lebih cenderung berhasil dalam segala hal, bahkan secara materiil. Pandangan yang luas membuka pikiran untuk banyak kemungkinan alternatif yang lainnya.

Selalu mengharapkan yang terbaik dari kehidupan
Jadikan sebagai titik untuk berharap untuk berhasil, dan untuk mengharapkan yang terbaik dari kehidupan dan dari orang lain. Jangan pernah membiarkan ketakutan gagal melemahkan kehendak, bahkan jika kegagalan membayangi sebagai kenyataan yang mungkin. Jangan melekat pada hasil dari tindakan. Cobalah untuk mempertahankan rasa kebebasan batin.

Belajar juga untuk menjadi berorientasi pada solusi, bukan berorientasi pada masalah. Ini tidak berarti tidak menyadari masalah apa pun di hadapan. Lihatlah masalah, lebih tepatnya, dengan maksud untuk mengatasinya. Di dunia dualitas ini, di mana ada masalah harus ada solusi untuk itu. Itu adalah hukum alam. Ketahuilah bahwa jika sesuatu yang  lakukan tidak berhasil, sesuatu yang lain harus bekerja untuk kita; begitulah sifat dualitas.

Teruslah berusaha, oleh karena itu, sampai kesuksesan akhirnya terjamin. Di dalam diri kita sendiri kita memiliki kekuatan untuk muncul tersenyum dari kekalahan terbesar, dan untuk terus meraih kemenangan.



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan