Realitas Pengetahuan Murni


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Purusha-Sukta dari Rgveda menggambarkan salah satu visi terbesar dari Wujud Tertinggi (Rgveda, X. 90). Ini adalah objek tertinggi meditasi spiritual dengan bentuk. Wisnu-Sukta berkata:

“Sama seperti mata menyebar di ruang angkasa (melihat bentangan), orang bijak selalu melihat Negara Tertinggi Wisnu Itu. Para Brahmana yang bijaksana yang selalu terjaga secara spiritual, bernyanyi dengan berbagai cara dan menerangi hal ini, bahwa Negara Wisnu Yang Mahatinggi. ”—Rigveda, I. 22. 20, 21.

Upanishad (Skanda) kemudian, yang menyebutkan ayat-ayat ini, mengatakan bahwa “ini adalah ajaran Veda untuk mencapai Keselamatan, dan ini adalah doktrin rahasia.”

Banyak Upanishad kecil lainnya mengutip ayat-ayat ini sebagai substansi pengajaran mereka dan ini digunakan juga sebagai kolofon dari banyak himne Veda. Ini dan himne terkenal dari Purusha, dengan Nasadiya-Sukta, adalah seolah-olah jumlah dan substansi dari visi Veda dari Yang Mahatinggi sebagaimana diberkahi dengan kualitas konseptual terbaik yang dibawa ke tingkat kesempurnaan.

Salah satu cara di mana meditasi tentang Jiva dipraktikkan adalah melalui proses resesi dari semua efek ke Penyebab Tertinggi. Bumi dilarutkan oleh air, air dikeringkan dengan api, api padam dengan udara, udara diserap oleh ruang, ruang hilang di Virat-Purusha atau Dewa alam semesta. Bahkan Purusha ini adalah ekspresi dari Energi Halus Kosmik yang, sekali lagi, adalah ekspresi dari Pikiran Kosmik. Pikiran Kosmik menyatu dalam Kecerdasan Kosmis dan Kecerdasan Kosmis bergabung dalam Unmanifest, Sifat Primordial yang Tak Terlukiskan, Mula-Prakriti, Kekuatan Objektivitas Transendental yang Tidak Dibeda-bedakan. Melampaui batas dari kondisi sebab akhir ini membuka Kesadaran Keberadaan yang adalah Yang Mutlak, Brahman.

Meditasi ini dipraktikkan melalui transendensi progresif dari kondisi-kondisi rendah dengan bantuan kegigihan yang tak henti-hentinya dalam mencoba untuk berdiam dalam kesadaran yang lebih dalam dan lebih luas setiap saat. Setiap manusia memiliki kekuatan untuk melakukan ini,

Ini tidak akan keluar dari tempatnya untuk memparafrasekan di sini secara singkat esensi dari apa yang Patanjali katakan tentang yoga:

Yoga adalah penghambat modifikasi hal-hal pikiran. Ini mengarah pada peristirahatan Diri dalam sifat dasarnya. Kontrol modifikasi mental dilakukan melalui latihan. Dari semua ini, latihan adalah upaya untuk mengamankan kemantapan dalam meditasi. Ini menjadi mapan ketika dipraktikkan untuk waktu yang lama, tanpa istirahat, dan dengan pengabdian yang sempurna.

Dispassion adalah kesadaran penguasaan yang dicapai melalui keinginan untuk objek baik dilihat dan didengar. Yang lebih tinggi dari itu adalah ketidaksabaran bahkan untuk mode-mode eksistensi primal, yang dicapai melalui kesadaran Diri. Keberhasilan yang cepat bagi mereka yang praktiknya intens dengan kemapanan Yoga.  Praktik Penegasan harus dilakukan atas Satu Realitas. Kemudian, kesadaran dipenuhi dengan Kebenaran.

Kita dapat melihat juga dalam Upanishad, bagaimana tidak selalu para pencari  mengabdikan diri pada yang Absolute Murni, tetapi ada banyak yang puas diri dengan realisasi relatif kekuatan kosmik, meskipun mereka dimaksudkan untuk mengarahkan ke Absolute . Beberapa mistikus mempraktekkan meditasi melalui dua proses:

  • menganggap seluruh alam semesta sebagai Satu Massa Tubuh Dewa Kosmik yang mereka puja, dan
  • memandang alam semesta sebagai dipenuhi dengan tak terbatas pada bentuk identik Dewa yang tak terbatas dengan pemujaan.

Di sini, faktor yang membantu Integrasi Absolut, setelah mencapai integrasi obyektif, adalah Rahmat dari Keberadaan Universal. Rahmat Ilahi adalah Kesadaran-Tarik atau daya tarik bagian menuju deluruh yang lebih kuat dan lebih nyata daripada bagian dan dorongan spiritual alami yang mendorong jiwa untuk mengenal dirinya sendiri, pada dasarnya ketika ia menyerahkan bagian-kesadarannya kepada Kesadaran Utuh, yaitu, ketika ia melintasi wilayah gravitasi dari disintegrasi dan diversifikasi alam dan memasuki wilayah dorongan integrasi, yang Kekuatan Kesadaran-Kebenaran, memiliki kekuatan gravitasi spiritualnya yang bergerak menuju Makhluk Nyata.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka