Realitas Pengetahuan Murni


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Sama seperti mereka yang tidak mengetahui tempat berjalan melintasi harta emas yang tersembunyi berlang kali, tetapi tidak menemukannya, demikian pula semua makhluk ini pergi hari demi hari ke tempat tinggal Brahman itu, tetapi tidak menemukannya; karena, sesungguhnya, mereka disesatkan oleh apa yang salah  (Chh. Up., VIII. 3. 2). Mereka yang hidup di wilayah pemikiran tidak dapat memahami kedalaman keberadaan Realitas.

Karena perbudakan hanya terdiri dari ketidaktahuan akan Fakta yang ada, pembebasan terdiri dari Pengetahuan Murni akan Kebenaran. Pengetahuan ini bukan apara-vidya atau pengetahuan yang lebih rendah yang berkaitan dengan proses berpikir, tetapi para-vidya, pengetahuan yang lebih tinggi “yang dengannya Yang Tidak Tercapai itu tercapai“, yang merupakan kedekatan langsung Kesadaran Identitas Diri. Pengetahuan Murni bukanlah vritti dari manas , tetapi svarupa-Atman. Ia tidak begitu tahu tentang keberadaan; itu tidak menjadi. Seseorang tidak dapat menghilangkan pengetahuan yang salah dengan mengagumi atau mencintai pengetahuan yang salah, bahkan dengan merenungkan pengetahuan yang salah. Kesalahpahaman tentang tali sebagai ular tidak dapat diremehkan dengan bermeditasi pada ular atau menyembah ular. Pengetahuanlah yang menghilangkan ketidaktahuan, ketakutan, dan rasa sakit.

Pengetahuan tanpa tujuan, bebas dari segala jenis aktivitas, adalah apa yang dimaksud dengan pengetahuan yang membawa pembebasan sesaat, sadyo-mukti. Brahman tidak dapat diketahui melalui cara yang melayani tujuan. Pengetahuan Murni bukanlah sarana untuk mencapai tujuan tetapi tujuan itu sendiri. Ini bukan “mengetahui sesuatu”, tetapi hanya “Pengetahuan”.

Saat Pengetahuan Murni baru sadar, ada ilusi eksistensi yang simultan dan tiba-tiba serta hilangnya nescience dan perbudakan.

“Dengan mengenal Dia sendirian, seseorang mencapai Keabadian; tidak ada cara lain untuk pergi ke sana” – Svet. Up., III. 8)

“Dia yang tahu bahwa Brahman Tertinggi menjadi Brahman itu sendiri” –Mun. Naik., III. 2. 9.

Jika seseorang ingin mencapai dirinya sendiri, tidak ada proses berjalan ke dirinya sendiri atau mendekati dirinya melalui fungsi relasional. Untuk menjangkau dirinya sendiri berarti mengenal dirinya sendiri. Mengetahui di sini bukanlah sarana untuk menjangkau dirinya sendiri tetapi mengetahuinya sendiri adalah mencapai.

Itu seperti orang yang sedang tidur bangun dan mengenal dirinya sendiri, yang juga sekaligus menjadi dirinya sendiri.

Berarti dan akhir identik dalam hal pengetahuan tentang sesuatu yang merupakan dirinya yang mencoba mengetahuinya. Pengetahuan ini tidak tergantung pada subjek pengetahuan yang berubah-ubah, tetapi sifat Objek, Brahman yang nyata selamanya. Ketidaktahuan tidak bisa menghilangkan ketidaktahuan, bahkan karena kegelapan tidak bisa menghilangkan kegelapan.

Di sini, jalan dan tujuannya sama. Kesadaran, bahkan ketika ia dalam keadaan keterbatasan yang nyata, dikendalikan oleh hukum absolut dari sifat nyata yang lebih tinggi yang tidak berada dalam lingkup kebutuhan individu. Semua pemikiran terpaksa berdasarkan prinsip Integrasi Sadar Keberadaan.

Pengetahuan Murni hanya menerangi kita, tetapi tidak mengharuskan kita melakukan sesuatu setelah penerangan itu. Pengetahuan Murni bukanlah suatu tindakan, karena itu tidak terlepas dari apa yang harus diketahui. Bahkan di sini, jalan dan tujuannya sama. Kesadaran, bahkan ketika ia dalam keadaan keterbatasan yang nyata, dikendalikan oleh hukum absolut dari sifat nyata yang lebih tinggi yang tidak berada dalam lingkup kebutuhan individu.

Bahkanshravana, manana dan nididhyasana bukan tindakan dalam arti sebenarnya, karena mereka mengandaikan pengetahuan tentang apa yang menjadi tujuan mereka. Penentuan sifat Realitas itu sendiri adalah awal dari proses realisasi-Kebenaran. Akal dan intuisi tidak bertentangan tetapi berbeda hanya dalam tingkat dan sifat pemahaman mereka tentang Kebenaran.

Pengetahuan langsung tentang Realitas adalah puncak dari pengalaman yang memiliki titik awal dalam penyempurnaan kecerdasan yang lebih murni. Namun, itu tidak berarti bahwa apresiasi intelektual terhadap Realitas adalah tujuan filsafat, karena pencarian akan Kebenaran tidak berakhir di sini. Tetapi tidak dapat disangkal bahwa persepsi kita tentang Realitas telah entah bagaimana berpengaruh langsung pada seberapa jauh kita berhasil membebaskan diri dari keyakinan bahwa dunia penampilan itu nyata.

Akal diangkat dan tidak dibatalkan dalam intuisi.Viveka bukanlah Kebenaran intuisi tetapi diskriminasi intelektual, namun persepsi yang diklarifikasi inilah yang membuka jalan menuju pengalaman tertinggi dalam intuisi.

Viveka akan bergabung di jnana. Pengetahuan intelektual tentang Realitas adalah syarat mendasar untuk pembubaran pemikiran dalam kebijaksanaan intuisi Kebenaran. Bahkan pemahaman cerdas yang menentukan sifat Kebenaran mengubah semangat hidup manusia, dan perasaannya tumbuh lebih dalam, lebih luas, dan lebih halus setiap saat.

Akal adalah pintu gerbang menuju intuisi. Akal diperlukan untuk membenarkan iman pada Kebenaran. Ketajaman metafisik adalah fondasi yang di atasnya dibangun diatas bangunan Pengalaman transendental Yang Absolut. Filsuf sejati bukanlah makhluk inteleknya, tetapi seorang bijak dalam pembuatannya. Metodenya dapat diklasifikasikan dalam urutan suksesi, negara keempat adalah realisasi tertinggi itu sendiri:

  1. Pemahaman Integral tentang Sifat Realitas;
  2. Pernyataan berulang tentang Pemahaman Integral;
  3. Pembubaran Progresif Pemikiran Integral dalam Kesadaran Integral;
  4. Pengalaman Absolut yang melampaui semua hubungan.

Tahapan-tahapan ini berhubungan dengan shravana, manana, nididhyasana, dan sakshatkara dalam terminologi Vedanta. Setiap tahap yang berhasil di sini adalah efek dari pendalaman dan perluasan tahap sebelumnya. Bahkan pemikiran integral atau psikosis tanpa batas ( brahmakara-vritti ) tahap ketiga hanyalah tahapan, langkah yang menghancurkan semua ketidaktahuan dan akhirnya menghancurkan dirinya sendiri, juga dalam apa yang di luar keberadaan dan tidak ada melampaui pengetahuan dan ketidaktahuan, melampaui sukacita dan kesedihan, melampaui substansi, kualitas dan hubungan, melampaui ruang, waktu, sebab, akibat; melampaui segalanya.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka