Realitas Pengetahuan Murni


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Dia, yang telah menjadi Cahaya Murni oleh Kedamaian Pengetahuan yang dicapai melalui penegasan dari Makhluk Atribut, lihatlah itu. — Mun. Naik., III. 1. 8.

Pengetahuan tentang Brahman bukanlah suatu tindakan, dan Brahman bukanlah hasil dari suatu tindakan atau efek yang dihasilkan melalui perubahan keberadaan seseorang yang mengetahuinya.

Tali yang dipersepsikan pada sublasi ketidaktahuan memunculkan ular palsu bukanlah produksi dari tindakan apa pun, tetapi hanyalah eksistensi yang tidak terpengaruh yang bahkan sebelum negasi ketidaktahuan yang muncul dalam kaitannya dengan itu. Pengetahuan Brahman tidak tergantung pada tindkan manusia, dan karena itu tidak dapat dihubungkan dengan tindakan melakukan sesuatu yang sifatnya relatif terhadap  apa yang diketahui eksternal untuk pengetahuan, dan tidak pernah sama dengan atau terkait dengan Kesadaran yang pada dasarnya bersifat trans-empiris dan tidak dapat dimodifikasi.

Brahman juga tidak terkait dengan tindakan sebagai objek tindakan pengetahuan, karena pengetahuan bukanlah tindakan. Pengetahuan sedang terjadi.

Jika pengetahuan ingin menjadi tindakan, lalu siapa yang tahu tindakan pengetahuan ini?

Pengetahuan tentang Brahman adalah menjadi Brahman, dan ini adalah moksha atau Pembebasan. Moksha bukanlah yang diproduksi, karena itu abadi. Realisasi Brahman adalah realisasi Atman atau Diri Batin dan karena tidak ada tindakan yang dapat membantu dalam mengenal diri sendiri, moksha atau Kesadaran Diri bukanlah hasil dari tindakan apa pun.

Tindakan atau gerakan memiliki makna ketika apa yang hendak dicapai atau dipengaruhi berada di luar dalam ruang, tetapi tidak efektif ketika apa yang harus dicapai adalah sang penjahat itu sendiri, yang bukan sesuatu yang terletak di ruang atau berubah dalam waktu, yaitu ketika Kesadaran adalah apa yang dicapai dan juga sang guru.

Yang mengetahui tidak dapat diketahui melalui tindakan pengetahuan, dan tidak ada yang tahu sebagai yang mengetahui atau yang mengetahui. Pengetahuan individualistis adalah tindakan mental, tetapi Pengetahuan Absolut yang menjadi itu sendiri tidak bisa menjadi tindakan. Dalam mengetahui suatu hal eksternal, pengetahuan muncul sebagai proses mental atau intelektual, tetapi Brahman bukanlah sesuatu yang eksternal dan dengan demikian tidak dapat diketahui melalui proses atau tindakan apa pun. Pengetahuan yang mengetahui Brahman adalah Brahman itu sendiri; yang tahu.

Tindakan yang merupakan sarana untuk mencapai tujuan yang tidak tercapai tidak kompatibel dengan Kesempurnaan yang merupakan Pemenuhan Tertinggi. Tindakan bukanlah sifat esensial dari suatu hal; itu adalah agitasi dari jubah ilusi di mana hal-hal yang diselimuti yang disebut tindakan. Dimungkinkan untuk mengubah arah tindakan, tetapi Pengetahuan-Diri tidak pernah berubah.

Tindakan tergantung pada pelaku individu; Pengetahuan tidak tergantung pada individu dan hanya bersandar pada objek yang tidak berubah, Brahman yang dengannya identik.

Pengetahuan tidak tunduk pada proses memproduksi, memperoleh, memurnikan atau memodifikasi sebagaimana tindakan itu dan sebagaimana hasil dari tindakan itu.

Setelah suatu tindakan ada sesuatu yang harus diketahui atau dicapai, setelah mencapai Pengetahuan tidak ada yang perlu dilakukan dan tidak ada lagi yang harus dicapai.

Tindakan adalah sifat mendorong atau menghasut seseorang untuk sesuatu yang lain di luar, tetapi Pengetahuan adalah Iluminasi itu sendiri yang sekaligus merupakan pemutusan ikatan samsara dan pengalaman Kesempurnaan Yang Mutlak. Jnana-marga atau Jalan Pengetahuan, karena ia bertujuan untuk memadukan sarana dan tujuan dalam satu, adalah, bagi mereka yang tidak memiliki peralatan yang diperlukan, sangat sulit untuk diinjak dan kesulitannya ditunjukkan dengan baik dalam referensi untuk itu sebagai “ujung pisau cukur”, “jalan tanpa jalan”, dan sejenisnya, yang menunjukkan bahwa Pengetahuan memiliki jalur uniknya sendiri yang tidak diketahui oleh pikiran dan intelek yang bekerja dengan bahan yang disediakan oleh indera.

“Orang pintar dan terpelajar yang ahli dalam berargumen yang mendukung Kebenaran dan “menyangkal apa yang salah dan melawannya”, yang memiliki kualitas yang disebutkan di atas, adalah yang cocok untuk penerimaan Pengetahuan-Diri. Hanya dia yang dikatakan memiliki kesesuaian untuk menyelidiki dan mengenal Brahman, yang memiliki diskriminasi antara Yang Nyata dan yang tidak nyata, yang kesadarannya diarahkan menjauh dari yang tidak nyata, yang memiliki ketenangan batin dan kebajikan-kebajikan lainnya, dan siapa yang merindukan untuk Pembebasan”  -(Vivekachudamani, 16, 17).

Hanya mereka yang memiliki wawasan yang tajam dan benar-benar tidak memihak yang dapat menapaki Jalan Pengetahuan.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka