Realitas Pengetahuan Murni


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Penyaringan intelektual kategori empiris dengan intensitas ketulusan yang besar dan semangat yang realistis itu sendiri merupakan bukti nyata bagaimana kecerdasan dan naluri menipu kita dengan membuat kita mencintai dan menaruh minat mendalam pada apa yang harus sepenuhnya dipertentangkan dan dinegasikan di tempat yang lebih tinggi dan lebih benar, pengalaman abadi. Iman dalam Ideal sebagaimana dipastikan oleh kognisi intuitif, Sruti, tampaknya menjadi satu-satunya hiburan bagi individu yang tidak bisa secara langsung melihat cahaya yang lebih tinggi. Atas dia akan turun Rahmat dari Yang Mahatinggi:

“Seseorang yang bebas dari pribadi akan memandang-Nya dan dibebaskan dari kesedihan — melalui rahmat Sang Pencipta (dia melihat) keagungan Diri.”

—Katha Up., II. 20.

Sifat bawaan dari semua makhluk diskrit adalah untuk mencintai makhluk luar. Seseorang tidak dapat hidup tanpa mencintai sesuatu atau suatu kondisi yang bukan dirinya sendiri. Cinta untuk hal-hal eksternal adalah dorongan internal yang tidak disengaja untuk menjadi disatukan dengan segala sesuatu dengan mengisi kesenjangan dalam diri seseorang, dan dengan demikian, mencapai Pengalaman-Kebenaran. Tetapi ini adalah usaha yang sia-sia, karena Satu Kebenaran tidak boleh dialami melalui kontak objektif apa pun. Manusia dihukum dengan kecenderungan objektif. “Sang Pencipta menimbulkan indera-indera dengan aktivitas lahiriah” (Katha Up., IV. 1) dan dorongan kosmik ini dirasakan pada semua individu, terlepas dari diri mereka sendiri. Pikiran saja adalah indera sebenarnya dari semua persepsi, dan kesenangannya, oleh karena itu, terletak pada keinginan obyektif.

Kebodohan terletak pada pembiaran pikiran berlari ke segala arah. Sinar pikiran yang hilang tertarik pada objek-objek alam semesta yang tak terhitung jumlahnya, baik yang dilihat maupun didengar. Kekuatan esensial pikiran memanifestasikan dirinya hanya ketika ia terpusat pada yang tak terbatas sebagai objeknya.

Ini adalah seperti sinar matahari terfokus yang melewati lensa, yang membakar benda-benda yang difokuskan padanya, tidak begitu banyak sinar yang tersebar ke segala arah. Pikiran harus dikonsentrasikan pada Satu Zat, tidak terlokalisasi dalam ruang, tetapi mengisi semua keberadaan. Zat Yang Satu ini adalah Yang Mahatinggi, Tuhan, objek meditasi yang saleh. Cinta untuk benda-benda samsara memiliki asal usul egois dan juga belenggu untuk mengikat diri pada kelahiran, kehidupan dan kematian dalam kehidupan transmigratori.

Cinta untuk Tuhan adalah pengorbanan diri yang sejati kepada yang universal, dan karena itu, penebusan kesadaran fenomenal. Cinta untuk Makhluk Universal adalah puncak cinta. Ego tidak dapat menegaskan dirinya sendiri, karena Tuhan ada di mana-mana. Pikiran tidak dapat mengubah dirinya menjadi berbagai psikosis, karena, untuk itu, tidak ada objek selain Tuhan. Di mana pun ia bergerak, ia merasakan kehadiran Sang Esa. Seluruh dunia berpakaian dengan kemuliaan Tuhan. Dia yang sangat kuat dan sangat bijak menyelimuti bumi dan surga sekaligus. Pikiran, tidak diberi makan oleh makanan sensual, mati dengan sendirinya, dan diri mencapai Tuhan, penyempurnaan dari semua keinginan dan aspirasi.

“Ini adalah Tujuan akhir; dari sini mereka tidak kembali; dengan demikian, ini adalah cek (dari samsara ). ”

– Prasha Upanishad., I. 10.

Ini menenggelamkan diri dalam Kesadaran-Kebenaran. Ini menjerumuskan ke dalam lautan kebahagiaan. Ini sedang mandi di lautan ambrosia. Ini meminum esensi abadi.

Meditasi pada Yang Abadi adalah bentuk cinta tertinggi. Kepercayaan pada derajat kebenaran dan realitas diperlukan oleh fakta bahwa alam semesta tampaknya merupakan materialisasi Jiwa secara bertahap. Seorang yang sepenuhnya transenden yang tidak terhubung dengan meditator tidak mungkin untuk direnungkan, karena negasi pada dualitas pada mulanya membawa statistik dari kemampuan berpikir, suatu kondisi lembam yang menggagalkan proses meditasi. Meditasi dimulai dengan dualitas dan berakhir dalam Kesatuan, dari pemujaan Tuhan kepada keberadaan Tuhan.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka