Realitas Pengetahuan Murni


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Penolakan dan Penegasan

Proses rangkap tiga realisasi Kebenaran di atas dilakukan melalui metode penolakan dan penegasan. Penyangkalan adalah negasi paksa dari mikrokosmik dan objektivitas makrokosmik, transendensi dari jubah fenomenal yang dangkal; dari alam eksistensi fisik, vital, mental, intelektual, dan nescious, yang, baik secara individual maupun kosmik, merupakan manifestasi kasar, halus dan kausal yang berbeda dalam tingkat intensitas kekuatan objektifasinya. Semua ini ditolak sebagai “Bukan ini, bukan ini”,  karena, apa yang Nyata bukanlah ini yang dilihat dan yang tampaknya menciptakan perbedaan dalam keberadaan.

Tuhan adalah integrasi kosmik dari dunia fisik, halus dan kausal, sedangkan manusia adalah disintegrasi individu ke dalam tubuh fisik, tubuh halus dan tubuh kausal. Oleh karena itu, baik individu dan Ishvara adalah makhluk yang fenomenal, meskipun Ishvara sebagian besar lebih nyata daripada individu. Bagaimanapun, semua makhluk objektif, baik individu atau kosmik, harus ditolak melalui kekuatan pemikiran yang mengintegrasikan yang bergerak menuju kesatuan keberadaan.

Taittiriya Upanishad (II. 8; II. 2-6) menjelaskan metode transendensi-diri ini, di mana lima lapisan kesadaran objektif disilangkan dengan pengalaman yang Absolut. Setiap lapisan internal lebih halus dan lebih luas daripada yang eksternal dan meresapi mereka sebagai diri mereka sendiri. Karena itu, ketika, melalui metode penegasan negatif yang dibantu oleh iman dan akal, semua selubung kesadaran eksternal terinjak, Diri sejati yang terdalam (Jiva) dan Brahman yang mencakup melampaui semua ini sebagai Wujud tunggal direalisasikan. Di sini, tubuh dan dunia secara bersamaan dinegasikan dalam semua tingkat manifestasinya, dan dengan demikian Realitas dialami dalam Hakikatnya.

Metode afirmatif adalah upaya langsung untuk mengidentifikasi diri dengan Mutlak. Dimulai dengan penyesuaian diri dengan setiap makhluk di alam semesta, dan kemudian dilanjutkan dengan ide-ide keabadian, ketidak terbatasan, keabadian, kekekalan, kelengkapan, kemandirian dan keutuhan.

Ini adalah metode yang jauh lebih berani daripada yang negatif, karena kepositifan selalu merupakan kenyataan yang lebih sulit daripada negatif, lebih sulit untuk dihadapi, dan karenanya dibutuhkan keberanian, ketekunan, kesabaran, keteguhan, dan kehendak yang lebih besar dibutuhkan di sini.

“Aku yang Mutlak dan semua ini yang Mutlak”, adalah dua bentuk pernyataan positif Realitas. Ini adalah dua tahap seluruh pengalaman. Yang terakhir menggantikan yang pertama, yang pertama berhubungan dengan diri sendiri, individu, dan yang terakhir adalah kepastian yang meyakinkan. Yang pertama muncul dalam kaitannya dengan tubuh subyektif, sedangkan yang kedua muncul dengan mengacu pada seluruh alam semesta.

Pada awalnya ada pengalaman “Akulah Realitas”, dan kemudian pengalaman yang lebih besar “Semua adalah Realitas, Akulah Semua, Realitas itu sendiri.” ” Aham brahma asmi ” dan ” sarvam khalu idam brahma ” merupakan proses afirmatif Integrasi Diri, di mana bahkan psikosis tak terbatas (brahma-karavritti) yang dihasilkan melalui pengalaman pertama dilarutkan dalam Kesadaran-Keberadaan Murni yang diperoleh melalui pengalaman kedua.

Ini adalah semacam upaya untuk menenggelamkan diri dalam Kesadaran-Mutlak sekaligus dengan menghentikan semua pemikiran dualistik asing (vijatiyavrittinirodha) dan memungkinkan kesadaran pemersatu yang esensial untuk menegaskan dirinya sepenuhnya (sajatiyavrittipravaha)). Pikiran akan terkubur dalam kemutlakan, sadar dengan mengesampingkan gagasan semua  dualitas.

Upaya individu berhenti pada pengalaman psikosis yang tak terbatas, karena ini adalah awal dari pembubaran kesadaran individu keterpisahan dalam kesadaran kelengkapan tak terbatas. Di luar tahap kesadaran yang tak terbatas ini, itu hanya bisa berfungsi dari Kekuatan Kebenaran dari Kesatuan Mutlak yang menyebabkan perubahan pengalaman; jika tidak, transformasi tanpa usaha seperti itu tidak dapat dijelaskan. Upaya dilakukan selama integrasi objektif atau integrasi alam semesta yang terlihat dipengaruhi, tetapi integrasi yang Absolut di mana kepribadian atau individu itu sendiri ditelan menjadi ke yang tak terbatas tidak dapat menjadi efek dari upaya apa pun pada bagian individu. .

Gagasan lautan cahaya, kekuatan, kebijaksanaan, kebahagiaan, kedamaian, kelimpahan tanpa syarat, dan kepuasan tanpa batas adalah cara-cara penegasan positif.

Ada banyak kalimat dalam Upanishad yang menyarankan proses realisasi-Kebenaran ini. Pikiran terwujud dengan sendirinya melalui penegasan yang kuat, dan kondisi kesadaran yang lebih tinggi dan lebih luas yang dialami melalui penegasan Kebenaran super-individualistis membantu dalam membuka keadaan segera di luarnya, dan dengan demikian Kesempurnaan Mutlak dicapai dan direalisasikan pada akhirnya. Ini adalah metode brahma-bhyasa atau brahma-bhavana yang membawa pembebasan segera di sini dan sekarang.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka