Tinjauan Yoga Sutra Patañjali


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Info Akun

Total: Rp100.000,00


Contoh Hasil Download PDF
Klik Disini


Tradisi pengajaran yoga Patañjali dilakukan dalam tradisi lisan, tekstual Yoga Sūtra diterima oleh tempat-tempat pembelajaran Veda tradisional sebagai sumber otoritatif tentang Yoga, dan mempertahankan status ini dalam Hindu sampai saat ini. Berbeda dengan bentuk-bentuk transplantasi modern, Yoga pada dasarnya terdiri dari praktik meditasi yang memuncak dalam mencapai keadaan kesadaran yang bebas dari semua mode pemikiran aktif atau diskursif, dan pada akhirnya mencapai keadaan di mana kesadaran tidak mengetahui adanya objek di luar dirinya, yang adalah hanya menyadari sifatnya sendiri sebagai kesadaran yang tidak dicampur dengan objek lain. Keadaan ini tidak hanya diinginkan dalam haknya sendiri, tetapi pencapaiannya menjamin kebebasan praktisi dari setiap jenis rasa sakit atau penderitaan material, dan memang adalah cara klasik utama untuk mencapai pembebasan dari siklus kelahiran dan kematian dalam soteriologis tradisi, yaitu dalam studi teologis di benoa asia.

Dalam hal sumber-sumber sastra, ada bukti terkini tentang teks Veda tertua, Ṛg Veda (abad 1200 -1500 SM), bahwa ada pertapa-pertapa yang mirip yogi di lembah Indus. Dalam hal catatan arkeologis, anjing laut yang ditemukan di situs Lembah Indus (abad 3000 – 1500 SM) dengan representasi tokoh yang duduk dalam postur yoga dengan sangat jelas duduk dengan sikap  padmāsana, pose lotus, dengan lengan terentang dan bertumpu pada lutut dalam posisi meditatif klasik, menunjukkan bahwa, terlepas dari asal-usul sastranya, Yoga telah dipraktikkan di anak benua India selama lebih dari 4000 tahun. Namun, pada akhir zaman Veda, ditandai oleh spekulasi yang diekspresikan dalam genre teks yang disebut Upaniṣad (abad 800 – abad 600 SM), praktik-praktik yang dapat dengan jelas terkait dengan Yoga klasik pertama kali diartikulasikan dalam sumber sastra.

Sementara Upaniṣad, terutama berkaitan dengan jñāna , atau memahami Brahman , Kebenaran Mutlak, melalui penanaman pengetahuan, ada juga beberapa referensi yang tidak salah untuk teknik untuk mewujudkan Brahman (dalam aspek lokalnya ātman ) yang disebut Yoga. Seperti halnya Upaniṣad secara umum, kita tidak menemukan filosofi sistematis di sini, tetapi ucapan-ucapan mistis-puitis, meskipun mendalam dalam isinya (Kaṭha Upaniṣad VI.11–18; Śvetāśvatara Upaniṣad II.8–15; Maitrī Upaniṣad VI.18). Epik Mahābhārata, yang merupakan epik sastra terbesar di dunia, juga mempertahankan materi penting yang mewakili evolusi Yoga, tentu saja, istilah “yoga” dan “yogī “terjadi sekitar 900 kali sepanjang Epik. Biasanya tanggal di suatu tempat antara abad ke-9 – ke-4, Epik menunjukkan transisi antara asal-usul Yoga pada periode Upaniṣad dan ekspresi dalam tradisi sistematis Yoga yang diwakili pada masa klasik oleh Patanjali. Terletak di tengah-tengah Epik Bhagavad Gītā yang terkenal ( abad ke – 4 SM), mencurahkan sebagian besar dari sebagian besar untuk praktik Yoga, yang dianggap sebagai “kuno”.

Di sini kita akan menyinggung fakta bahwa para cendekiawan telah lama menunjuk  kesamaan kosa kata, dan konsep antara Yoga Sūtra (YS) dan teks-teks Buddha. Semua ini menggarisbawahi fakta bahwa ada sejumlah varian Yoga meditasi yang saling berhubungan dan saling menyuburkan Buddha , Jain serta Hindu.

Sebelum Patañjali, semua diambil dari kumpulan terminologi, praktik dan konsep yang umum namun beraneka ragam. Relevansi yang lebih dekat dengan Sūtra adalah fakta bahwa sejarah Yoga tidak dapat dipisahkan dari tradisi Sāṁkhya. Sāṁkhya menyediakan infrastruktur metafisik untuk Yoga yang akan dibahas dalam bagian metafisika dibawah nantinya, dan karenanya sangat diperlukan untuk memahami Yoga.


Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka