Non Dualitas Brahman

Dua Aspek Nirguna dan Saguna Brahman


Dalam agama Hindu, konsep Brahman (Tuhan) dan Atman (Diri) berjalan beriringan. Brahman tampaknya berdiri untuk suatu keutuhan tertinggi, yang dapat mengintegrasikan semua keberadaan , namun, ada dua cara berbeda untuk memandang Brahman. Salah satu cara untuk menggambarkan Brahman adalah bahwa itu adalah sumber dari semua hal, dan bahwa semua hal pada akhirnya akan kembali ke sumber-Nya. Cara lain untuk menggambarkan Brahman adalah sebagai prinsip pengalaman, seperti yang merupakan esensi dari keberadaan pencari, bahwa ke mana diri pencari dapat dipetakan. Brahman kadang-kadang penyebabnya, kadang-kadang pencipta dan ada penjelasan pribadi dan tidak pribadi tentang Brahman.

Dalam filosofi Advaita Vedanta (non-dualitas), bahwa satu-satunya yang ada adalah Brahman. Perbedaannya adalah konsep Brahman dalam Advaita Vedanta adalah bahwa Brahman tidak terdiri dari bagian-bagian, oleh karena itu Atman adalah Brahman, dan Brahman adalah Atman: bukan dua atribut yang berbeda seperti yang dipertahankan oleh aliran pemikiran lain. Atman tidak dapat menjadi kualitas / atribut Brahman, karena Brahman tidak terdiri dari bagian-bagian yang terpisah.

Ketika Tuhan memanifestasikan dalam bentuk, ia tampak dibatasi oleh wujudnya, tetapi kehadirannya tidak terbatas dan meliputi segalanya. Tidak ada yang ada tanpa kehadiran Tuhan. Tuhan ada di mana-mana dan absolut.

Tuhan ada di dalam segalanya, dan segalanya ada di dalam Tuhan. Tuhan ada dalam segala hal yang kita sebut “baik” dan juga dalam segala yang kita sebut “buruk”. Dalam Tuhan tidak ada batasan atau perbedaan, hanya persatuan. Tuhan yang Nirguna adalah energi murni, kekuatan yang hidup dan sadar yang bekerja di Semesta. Realitas, Diri Tertinggi, adalah Tuhan Nirguna.

Dalam Katha Upanishad dikatakan:

“Paramātmā sama di mana-mana, di setiap dunia, di setiap tingkat di seluruh Cosmos. Sampai Anda mengenali ini, Anda akan terus dilahirkan kembali. Paramātmā tetap sama – di masa lalu, sekarang dan masa depan. Itu sama di hati seekor semut atau gajah, di setiap makhluk hidup. Itu adalah Penyebab segalanya. ”

Bagaimana seseorang bisa mencapai Nirguna?

Bagaimana seseorang bisa merenungkan Tuhan?

Bagaimana seseorang bisa menjadi satu dengan Tuhan?

NIRGUNA adalah kesadaran ilahi yang maha ada dan maha ada yang abadi.
SAGUNA adalah manifestasi Tuhan dalam bentuk.

Diri sejati kita adalah Nirguna. Tidak berbentuk; tidak memiliki bentuk. Kebalikan dari ini adalah Saguna, tubuh fisik kita, yang suatu hari akan kita tinggalkan. Intinya kita terhubung secara permanen ke Nirguna. Kami adalah Nirguna, tetapi tidak menyadari hal ini.

Di dalam fenomena universal dan ilahi, kita ada sebagai fenomena individu yang kecil. Masing-masing fenomena ini memiliki kualitasnya sendiri. Fenomena individu (Jiwa) seperti gelembung sabun yang halus dan berwarna-warni. Di tengah-tengah “gelembung” ini adalah ibaratnya Jiwa, sang Diri, tersembunyi dan terbungkus dalam lima Koshas (lapisan tubuh). Atmā (Jiwa) adalah percikan kecil cahaya, esensi dari Tuhan.

Hubungan antara Jiwa dan Tuhan, dan juga antara Saguna dan Nirguna, dapat diklarifikasi dengan perbandingan dengan air. Setiap air di planet kita berasal dari lautan, sama seperti Jiwa yang ada di dalam diri kita berasal dari Tuhan. Kita dapat membandingkan air yang diubah oleh penambahan rasa atau warna yang berbeda dengan Jīvātmā dan kualitas pribadinya, dan mtmā, esensi dari kepribadian yang lebih tinggi, dengan air murni. Sama seperti setetes air adalah bagian dari lautan, Atmā secara abadi adalah bagian dari Tuhan. Kuantitas tidak berperan dalam hal ini – hanya kualitas dan sifat yang penting. Dan kita tidak akan pernah menggambarkan setetes air sebagai “lautan”.

Ketika air naik dalam tetes kecil dari laut, kita menyebutnya “kabut” atau “uap”. Ketika uap air ini naik ke langit, ia dikenal sebagai awan, dan hujan ketika jatuh. Keberadaan hujan secara individual dan terbatas berakhir ketika disatukan dengan tetesan air lainnya di danau, atau sungai; dan keberadaan sungai berakhir ketika mengalir keluar ke lautan setelah perjalanan panjang. Lalu semua tetesan air yang sempat bersatu di sungai kembali menjadi “lautan”.

Dengan cara yang sama ketika tetesan air bersatu kembali dengan sumbernya, lautan, eksistensi dan kesadaran individu kita yang terbatas suatu hari akan bersatu kembali dengan sumbernya – esensi Ilahi yang tak terbatas. Hanya kualitas yang sama yang bisa bersatu. Hanya yang sama yang bisa menjadi satu. Selama kita masih membawa kualitas pribadi dan Karma bersama kita, penyatuan dengan yang ilahi tidak mungkin. Sebelum kita dapat mencapai Realisasi, kita harus melenyapkan semua perasaan, pikiran, dan sifat-sifat yang menjadi penghalang bagi pengembangan prinsip-prinsip ilahi.

Diri sejati kita bukanlah tubuh, atau perasaan, atau pikiran; dan itu bukan kecerdasan atau kualitas kita. Diri adalah energi, getaran,  ia bergerak konstan. Hanya karena gagasan bodoh bahwa kita tidak mengenal Tuhan bahwa ada perbedaan antara Diri dan Tuhan. Realisasi Tuhan berarti Realisasi Diri – dan pada saat yang sama Realisasi Diri adalah Realisasi Tuhan. Mereka yang belum menyadari Jati Diri mereka, tidak dapat menyadari Tuhan; dan mereka yang belum mengalami Tuhan tidak tahu siapa mereka, diri mereka sendiri.

Adalah tujuan semua orang untuk mencapai Tuhan. Kita semua adalah pengembara dan setiap Jiwa berusaha untuk kembali kepada Tuhan, baik secara sadar atau tidak sadar. Sama seperti sebuah batu jatuh ke bumi karena gravitasi, dan sebuah sungai mengalir ke lautan karena kemiringannya, suatu kekuatan unsur daya tarik menarik kita kembali kepada Ilahi. Kita semua mencari Tuhan – Diri sejati kita. Tuhan sebenarnya ada di dalam kita, tetapi sampai kita mengenali ini kita merasa terputus dan hilang dalam ruang dan waktu.

Tuhan yang tanpa bentuk (Nirguna) sebenarnya ada di mana-mana dan dalam segala hal, tetapi ini tidak mudah dipahami atau “menarik” bagi kecerdasan manusia kita. Tujuan utama manusia adalah untuk menjadi satu dalam kesadaran dengan bentuk Nirguna Tuhan. Tetapi media yang melaluinya kita dapat mencapai tujuan ini adalah bentuk Tuhan yang diwujudkan, Saguna. Sulit atau hampir tidak mungkin bagi akal kita untuk memahami dan memahami energi ilahi yang universal, abadi, serba sadar, dan ada di mana-mana. Adalah jauh lebih mudah bagi kita untuk memiliki inkarnasi ilahi sebagai boneka, kepada siapa kita dapat mengarahkan perasaan kita.

Dalam aspek yang berujud atau berbentuk (Saguna), Tuhan muncul dalam wujud manusia sehingga memudahkan kita untuk mendekat. Ada inkarnasi ilahi di setiap zaman untuk menunjukkan kepada orang-orang jalan menuju Nirguna Brahman (Tuhan tanpa wujud).
Jika kita ingin mengirim pesan dalam botol ke laut, salah satu cara yang pasti adalah membuangnya ke sungai besar; dengan cara ini pasti akan mencapai samudera lebih cepat. Dengan cara yang sama jika kita mengikuti sungai kesadaran dari inkarnasi ilahi kita akan mencapai samudera Nirguna dengan aman. Ketika kita percaya pada tuntunannya, kita pasti akan mencapai tujuannya. Dengan cara ini Saguna Bhakti, cinta dan pengabdian kepada Tuhan dalam bentuk di mana kita dapat memahami dan menyembah Tuhan, berkembang secara alami dari Nirguna Bhakti, perwujudan Kehendak Ilahi.

Dewa Krishna berbicara tentang Saguna dalam Bhagavad Gita (4/7):

“Kapan pun kebenaran menurun dan ketidakbenaran meningkat, saya muncul di dunia materi. Dari zaman ke zaman saya muncul untuk melindungi yang baik, menghancurkan yang buruk dan mengkonsolidasikan kebenaran. ”

Dari waktu ke waktu cahaya ilahi, kekuatan dan kebijaksanaan Ilahi, bermanifestasi dalam tubuh manusia. Kepribadian yang dilahirkan sebagai orang yang sempurna dan sadar disebut Avatāras, inkarnasi ilahi. Mereka datang ke bumi sebagai pembebas dan penyelamat, untuk mengajar orang-orang kebenaran abadi dan mengilhami mereka untuk mengikuti jalan spiritual. Mereka adalah Sata-Guru, para Guru ilahi.

Inkarnasi ilahi hidup di dunia seperti kita. Secara eksternal tidak ada perbedaan dengan orang lain; tubuh mereka terdiri dari unsur-unsur duniawi dan tunduk pada hukum-hukum alam, tetapi pikiran dan kesadaran mereka berdiri di atas semua hukum dan keterbatasan alam. Tidak seperti kita semua, inkarnasi ilahi tidak dilahirkan karena konsekuensi Karma tetapi datang atas kehendak sendiri dan sepenuhnya sadar akan asal mula ilahi dan misi mereka di bumi.

Hanya ada satu Tuhan yang tidak memiliki bentuk atau nama. Pikiran manusialah yang telah menciptakan banyak gambar dan bentuk Tuhan yang berbeda. Tuhan dikenal sebagai: Shiva , Īshvara, Kehendak Ilahi, Prinsip Kosmis, Kesadaran Universal, Cinta, Diri Tertinggi, dll. Mungkin ada banyak gambar dan nama untuk Tuhan karena ada banyak orang di planet ini. Setiap orang memiliki kesan tentang Tuhan sesuai dengan tingkat perkembangan spiritual mereka sendiri, dan membentuk citra mental mereka sendiri tentang Tuhan. Setiap orang mengekspresikan penyembahan mereka untuk Yang Esa dengan cara mereka sendiri.

Seseorang yang berbakti kepada Tuhan tidak pernah sendirian. Seorang Bhakta selalu merasa terhubung dengan Tuhan dan hidup bahagia dan puas apa pun yang terjadi. Orang itu berpikir tentang Tuhan, merenungkan Tuhan, berbicara tentang Tuhan dan menghindari segala sesuatu yang dapat menjauhkannya dari Tuhan. Semua yang dilakukan Bhakta dilakukan untuk Tuhan. Tuhan menerima tanggung jawab dan merawat para Bhakta yang mensucikan hidup mereka dan diri mereka sendiri kepada-Nya.

  • Bhakti adalah Pengabdian
  • Gyana adalah Kebijaksanaan
  • Vairagya adalah Penyangkalan hal-hal duniawi
  • Satsang adalah Perkumpulan spiritual

Ini adalah empat landasan kehidupan spiritual. Karena itu berdoalah kepada Tuhan untuk memberkati anda dengan empat karunia ini. Yang paling penting Bhakti. Bhakti memberi kita cahaya ilahi dan kebahagiaan abadi.

Selama kita tidak dapat memahami Tuhan dan Guru dalam kedua aspek, Nirguna dan Saguna, dan percaya pada mereka, kita tidak dapat mencapai Moksha (pembebasan). Kita harus mengenali dan mewujudkan kedua bentuk itu. Siapa pun yang memiliki keraguan tentang bentuk Saguna juga tidak dapat menyadari aspek Nirguna dan juga bermeditasi hanya pada Nirguna tanpa memiliki Saguna Tuhan di dalam hati, tidak akan menuntun ke tujuan.

Sayangnya dalam banyak kasus penglihatan orang tentang Tuhan telah menjadi sesat dan dogmatis, dan secara historis, telah memunculkan banyak persaingan, perselisihan dan apa yang disebut perang “suci”, yang masih terjadi sampai sekarang.

Tidak ada perang yang merupakan perang “suci”. Tuhan, yang telah menciptakan seluruh dunia, mencintai setiap makhluk hidup secara setara. Bagi Tuhan, tidak ada agama dan kepercayaan  yang diutamakan. Tuhan yang mengaku agama A, agama B, dll, jelas bukan Tuhan, karena di dalam Tuhan tidak ada dualitas. Keterbatasan seperti itu adalah pekerjaan manusia dan menyebabkan banyak penderitaan di dunia.

Seringkali kita menjumpai pandangan picik dan fanatik bahwa “Iman saya dan Tuhan saya adalah yang terbaik dan semua yang lain salah, atau setidaknya lebih rendah.” Itu seperti anak-anak yang bertengkar tentang ayah siapa yang terbaik. Dan sama seperti orang tua kita masing-masing adalah orang tua “terbaik” bagi kita, bentuk Tuhan yang kita cintai dan puja adalah bentuk Tahun yang “benar” dan “terbaik” bagi kita.

Dengan pengetahuan bahwa hanya ada satu Tuhan yang telah diberikan banyak nama dan bentuk yang berbeda oleh mereka yang mencintai Tuhan, sikap kita terhadap agama dan sistem kepercayaan lain harus selalu dibentuk oleh toleransi dan rasa hormat. Ketika kita dapat melihat, menghormati dan mengasihi Tuhan di dalam setiap sesama manusia, kita tentu saja berada di jalan yang benar.



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan