Kehendak Bebas


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Info Akun

Total: Rp100.000,00


Contoh Hasil Download PDF
Klik Disini


Sebagian besar dari kita yakin bahwa kita memiliki kehendak bebas, meskipun jumlah sebenarnya ini jauh kurang pasti. Pertanyaan tentang sifat kehendak bebas adalah “pertanyaan yang paling kontroversial dari metafisika.” Jika ini benar, maka cari tahu apa kehendak bebas itu. Memang bukan tugas kecil, namun minimal, mengatakan bahwa seorang memiliki kehendak bebas berarti mengatakan bahwa ia memiliki kapasitas untuk memilih tindakannya.

Mari kita memahami kehendak bebas sebagai kapasitas yang unik bagi orang-orang yang memungkinkan mereka untuk mengendalikan tindakan mereka. Sangat kontroversial apakah pemahaman minimal tentang apa artinya memiliki kehendak bebas sebenarnya membutuhkan agen untuk memiliki fakultas kehendak tertentu, apakah istilah “kehendak bebas” hanyalah singkatan untuk ciri-ciri orang lain, dan apakah memang ada hal sebagai kehendak bebas sama sekali.

Artikel ini mempertimbangkan mengapa kita harus peduli dengan kehendak bebas dan bagaimana kebebasan akan berhubungan dengan kebebasan bertindak. Ia meneliti sejumlah akun dominan tentang apa kehendak itu, dan kemudian mengeksplorasi pertanyaan terus-menerus tentang hubungan antara kehendak bebas dan determinisme kausal, mengartikulasikan sejumlah posisi berbeda yang mungkin diambil seseorang tentang masalah ini. Sebagai contoh, apakah determinisme menyiratkan bahwa tidak ada kehendak bebas, seperti yang diperdebatkan oleh yang tidak kompatibel, atau apakah itu memungkinkan kehendak bebas, seperti yang diperdebatkan para pendukung? Artikel ini mengeksplorasi beberapa argumen berpengaruh yang telah diberikan dalam mendukung dua posisi dominan ini tentang hubungan antara kehendak bebas dan determinisme kausal. Akhirnya, ada pemeriksaan singkat tentang bagaimana kehendak bebas berhubungan dengan determinisme teologis dan determinisme logis.


Tindakan Bebas dan Tanggung Jawab Moral

Kita paling sering berpikir bahwa agen tindakan bebas adalah tindakan yang dia lakukan sebagai hasil dari melaksanakan kehendak bebasnya.

Kebebasan terdiri dari tidak ada hambatan eksternal terhadap seorang yang melakukan apa yang dia inginkan.

Orang bebas adalah dia yang dapat melakukan apa yang dia kehendaki , dan bersabar sesukanya.

Kebebasan adalah tidak adanya hambatan eksternal .

Dalam Pertanyaan Mengenai Pemahaman Manusia, bahwa kehendak bebas hanyalah “kekuatan bertindak atau tidak bertindak, sesuai dengan tekad kehendak: yaitu, jika kita memilih untuk tetap diam; jika kita juga dapat memilih untuk pindah. Kebebasan hanyalah kemampuan untuk memilih tindakan, dan seorang agen harus bebas jika dia tidak dicegah oleh beberapa hambatan eksternal untuk menyelesaikan tindakan tersebut.

Apakah seseorang dapat memiliki kebebasan bertindak tanpa kehendak bebas tergantung pada pandangan seseorang tentang apa kehendak bebas itu. Juga, kebenaran determinisme kausal tidak akan mengharuskan agen tidak memiliki kebebasan untuk melakukan apa yang ingin mereka lakukan. Seorang agen dapat melakukan apa yang dia ingin lakukan, bahkan jika dia dengan tekad bulat melakukan tindakan itu. Dengan demikian secara tepat dikategorikan sebagai orang yang kompatibel.

Bahkan jika ada perbedaan antara kebebasan kehendak dan kebebasan bertindak, tampaknya kehendak bebas diperlukan untuk pelaksanaan tindakan bebas.

Alasan lain untuk peduli akan kehendak bebas adalah bahwa tampaknya diperlukan untuk tanggung jawab moral. Sementara ada berbagai kisah tentang apa sebenarnya tanggung jawab moral itu, secara luas disepakati bahwa tanggung jawab moral berbeda dari tanggung jawab kausal.

Bergantung pada akun sebab-akibat seseorang, juga dimungkinkan untuk secara moral bertanggung jawab atas suatu peristiwa atau keadaan, bahkan jika seseorang tidak bertanggung jawab secara sebab-akibat untuk peristiwa atau keadaan yang sama itu. Untuk tujuan saat ini, mari kita katakan bahwa seorang agen secara moral bertanggung jawab atas suatu peristiwa atau keadaan hanya jika dia adalah penerima pujian moral atau kesalahan moral yang tepat untuk peristiwa atau keadaan itu. Menurut pandangan hubungan antara kehendak bebas dan tanggung jawab moral, jika agen tidak memiliki kehendak bebas, maka agen itu tidak bertanggung jawab secara moral atas tindakannya.

Beberapa filsuf tidak percaya bahwa kehendak bebas diperlukan untuk tanggung jawab moral. Menurut John Martin Fischer, manusia tidak memiliki kehendak bebas, tetapi mereka secara moral masih bertanggung jawab atas pilihan dan tindakan mereka. Singkatnya, bahwa jenis kontrol yang diperlukan untuk tanggung jawab moral lebih lemah daripada jenis kontrol yang diperlukan untuk kehendak bebas. Lebih jauh bahwa kebenaran determinisme kausal akan menghalangi jenis kontrol yang dibutuhkan untuk kehendak bebas, tetapi itu tidak akan menghalangi jenis kontrol yang diperlukan untuk tanggung jawab moral.

Namun, banyak yang berpikir bahwa pentingnya kehendak bebas tidak terbatas pada kebutuhannya untuk tindakan bebas dan tanggung jawab moral. Berbagai filsuf menyatakan bahwa kehendak bebas juga merupakan persyaratan untuk hak pilihan, rasionalitas, otonomi dan martabat orang, kreativitas, kerja sama, dan nilai persahabatan dan cinta. Dengan demikian kita melihat bahwa kehendak bebas adalah pusat dari banyak masalah filosofis.

Model Kehendak

Model kehendak memiliki asal-usul dalam tulisan-tulisan para filsuf kuno, dan itu adalah pandangan dominan dari keinginan pada abad pertengahandan filsafat modern. Masih memiliki banyak pendukung dalam literatur kontemporer. Yang berbeda dari agen bebas, menurut model ini, adalah kepemilikan mereka atas kekuatan atau kapasitas tertentu. Semua makhluk hidup memiliki beberapa kapasitas, seperti kapasitas untuk pertumbuhan dan reproduksi. Namun, yang unik dari agen bebas adalah bahwa mereka juga memiliki kapasitas untuk berpikir dan berkemauan. Cara lain untuk mengatakan ini adalah bahwa agen bebas sendiri memiliki kemampuan intelek dan kemauan. Adalah kebajikan memiliki fakultas tambahan ini, dan interaksi di antara mereka, bahwa agen memiliki kehendak bebas.

Intelek, atau kemampuan rasional, adalah kekuatan kognisi. Sebagai hasil dari kognitifnya, intelek menyajikan berbagai hal sesuai keinginan dengan penjelasan. Selanjutnya, semua agen yang memiliki kecerdasan juga memiliki kemauan. Keinginan, atau keadaan kehendak, adalah keinginan untuk kebaikan; yaitu, ia secara alami tertarik pada kebaikan. Karena itu, kehendak tidak dapat mengejar pilihan yang disajikan oleh intelek sebagai hal yang baik. Kehendak dapat memerintahkan tubuh untuk bergerak atau intelek untuk mempertimbangkan sesuatu.

Seorang yang memiliki kecerdasan dapat bertindak dengan penilaian yang bebas, sejauh ia memahami nada umum tentang kebaikan; dari mana ia dapat menilai ini atau hal lainnya untuk menjadi baik. Akibatnya, di mana pun ada kecerdasan, ada kehendak bebas.

Melalui interaksi antara intelek dan kemauan, seorang memiliki kehendak bebas untuk mengejar sesuatu yang dianggapnya baik.

Hierarkis dari Kehendak

Tidak semua keinginan menghasilkan tindakan fisik. Bahkan, jika seseorang memiliki keinginan yang bertentangan, maka tidak mungkin bagi seorang untuk memuaskan semua keinginannya. Keinginan efektif semacam ini disebut kemauan; kemauan adalah keinginan yang menggerakkan seorang sampai ke tindakan fisik. Demikian pula, seseorang dapat membedakan antara keinginan urutan ke-2 belaka (hanya keinginan untuk memiliki hasrat tertentu) dan keinginan ke-2 (keinginan untuk keinginan untuk menjadi kehendak seseorang, atau keinginan untuk keinginan untuk menjadi keinginan).

Menurut pandangan hierarki kehendak, kehendak bebas terdiri dari memiliki volume pesanan. Dengan kata lain, seorang memiliki kehendak bebas jika dia dapat memiliki jenis keinginan yang dia inginkan. Seorang bertindak atas kehendaknya sendiri jika tindakannya adalah hasil dari keinginan pesanan pertama bahwa dia ingin menjadi keinginan pesanan pertama.

Perlakuan kebebasan akan mengambil sebagai titik awal klaim bahwa seorang melibatkan kepekaan terhadap alasan tertentu. Seorang bertindak dengan kehendak bebas jika dia responsif terhadap pertimbangan rasional yang sesuai, dan dia tidak bertindak dengan kehendak bebas jika dia kurang responsif seperti itu.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka