Upanisad sebagai Filsafat Hindu


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Upaniṣad adalah teks-teks kuno Veda Hindu yang disusun secara lisan dalam bahasa Sanskerta antara sekitar 700 SM dan 300 SM.  Ada 13 Upaniṣad utama, banyak di antaranya kemungkinan disusun oleh banyak penulis dan terdiri dari berbagai model. Sebagai bagian dari kelompok teks yang lebih besar yang dikenal sebagai Veda, Upanisad dikomposisikan dalam konteks ritual, namun mereka menandai permulaan penyelidikan beralasan ke sejumlah pertanyaan filosofis abadi mengenai sifat keberadaan, sifat Diri dasar kehidupan, apa yang terjadi pada Diri pada saat kematian, kehidupan yang baik dan cara-cara berinteraksi dengan orang lain. Dengan demikian, Upaniṣad sering dianggap sebagai sumber dari tradisi filosofis yang kaya dan beragam.

Atman (Diri), Brahman (realitas tertinggi), Karma dan Yoga , serta Saṃsāra (keberadaan duniawi), Mokṣa (pembebasan), Purusha (pribadi), dan Prakrti (alam), semuanya akan terus menjadi pusat untuk kosakata filosofis dari tradisi selanjutnya. Selain berkontribusi pada pengembangan bahasa diskursif, Upanisad lebih lanjut membingkai perdebatan filosofis kemudian dengan eksplorasi mereka tentang sejumlah cara untuk mencapai pengetahuan, termasuk deduksi, perbandingan, introspeksi dan debat.

Upanisad Utama

Upanisad adalah bagian keempat dan terakhir dari kelompok teks yang lebih besar yang disebut Veda. Ada empat koleksi teks Veda yang berbeda, Rgveda , Yajurveda , Sāmaveda dan Atharvaveda, dengan masing-masing koleksi ini mengandung empat lapisan bahan teks yang berbeda: Saṃhitā, Brāhmaṇa, Āraṇyaka dan Upaniṣad.

Meskipun masing-masing lapisan tekstual ini memiliki beragam orientasi, Saṃhitā diketahui sebagian besar terdiri dari nyanyian pujian untuk para dewa dan para Brāhmaṇa sebagian besar berkaitan dengan penggambaran dan penjelasan ritual Veda. Para Nraṇyaka dan Upaniṣad juga berakar kuat dalam ritual, tetapi dengan kedua kelompok teks ada peningkatan penekanan pada pemahaman makna ritual, sementara beberapa bagian Upanisad tampaknya bergerak sepenuhnya menjauh dari pengaturan ritual menjadi penyelidikan naturalistik dan filosofis tentang proses hidup dan mati, cara kerja tubuh dan sifat realitas.

Upanisad Veda secara luas diakui sebagai disusun selama dua tahap kronologis. Teks-teks periode pertama, yang akan mencakup Bṛhadāraṇyaka (BU), Chāndogya (CU), Taittirīya (TU), Aitareya (AU) dan Kauṣītakī (KsU), umumnya bertanggal antara 700 dan 500 SM, dan dianggap sudah ada sebelum zaman munculnya apa yang disebut tradisi heterodoks, seperti Buddha, Jain, dan Ājīvikas. Konsensus ilmiah menentukan tahap kedua Upaniṣad Veda, yang mencakup Kena (KeU), Kaṭha (KaU), Īśā (IU), Śvetāśvatara (SU), Praśna (PU), Muṇḍaka (MuU), Māṇḍūkya (MaU), dan Maitrī (MtU), antara 300-100 SM.

Upaniṣad yang lebih tua terutama disusun dalam prosa, sementara yang selanjutnya cenderung dalam bentuk metrik, tetapi setiap teks individu mungkin mengandung keragaman gaya komposisi. Selain itu, banyak Upaniṣad individu terdiri dari berbagai jenis bahan, termasuk mitos penciptaan, interpretasi tindakan ritual, garis keturunan guru dan siswa, formula magis, ritus prokreasi, dan narasi dan dialog tentang guru, siswa, dan raja yang terkenal.

Yang disebut sebagai Darśana Hindu; Nyāya, Vaiśeṣika, Mīmāṃsā dan Vedānta, tidak mematuhi kronologi di atas, karena mereka menganggap semua Upaniṣad Veda sebagai śruti , yang berarti pengetahuan terungkap yang tak lekang oleh waktu. Dua sisa Darśana Hindu; Sāṃkhya dan Yoga biasanya sebagai pendukung Veda.

Namun, ketika menelusuri perkembangan historis dari ide-ide filosofis, akan sangat membantu untuk mencatat beberapa perbedaan dalam orientasi antara dua tahap materi Upanishad. Sementara semua Upaniṣad mencurahkan banyak perhatian pada topik-topik seperti Diri (ātman ) dan realitas tertinggi (Brahman), dan juga mengasumsikan beberapa versi dari doktrin karma, teks-teks sebelumnya cenderung mengkarakterisasi realitas pamungkas secara abstrak dan impersonal, sedangkan Upaniṣad selanjutnya, khususnya Laterā dan Śvetāśvatara lebih bersifat teistik dalam orientasi. Sementara itu, Upaniṣad yang belakangan secara eksplisit membahas sejumlah topik utama seperti yoga , mokṣa dan saṃsāra yang semuanya akan terus menjadi aspek sentral dari filosofi  hindu berikutnya.

Upanisad Minor (Kecil)

Selain mereka yang berafiliasi dengan Veda, ada ratusan teks lain bertuliskan Upaniṣad. Teks-teks ini telah dikelompokkan bersama oleh para cendekiawan sesuai dengan tema umum seperti Yoga Upaniṣad, Saṃnyāsa Upaniṣad, Śaiva Upaniṣad  dan Vaiṣṇava Upaniṣad .

Mayoritas teks-teks ini disusun antara abad ke-2 dan ke-15, meskipun teks-teks yang disebut ” upani upada ” terus disusun hingga hari ini. Banyak Upaniṣad pasca-Veda lebih jauh mengembangkan konsep inti dari Upaniṣad Veda seperti ātman , brahman, karma dan mokṣa. Selain dunia konseptual bersama Upaniṣad pasca-Veda sering mengutip secara luas dari teks-teks sebelumnya dan menampilkan banyak guru dan siswa yang sama, seperti Yājñavalkya, Janaka dan unakaunaka.

Dari Ritual ke Filsafat

Terlepas dari kontribusi signifikan mereka terhadap tradisi filosofis berikutnya, ada ketidaksepakatan tentang apakah Upanisad sendiri merupakan filsafat. Banyak dari perdebatan ini tentu saja tergantung pada bagaimana seseorang mendefinisikan filsafat. Argumen yang berulang tentang mengapa Upanisad mungkin tidak dianggap filsafat adalah karena mereka tidak mengandung posisi yang bersatu atau sistematis. Namun, ini sebagian besar mencerminkan sifat komposit dan fragmen teks. Daripada dicirikan sebagai tidak sistematis, keragaman ajaran dapat lebih dipahami ketika mempertimbangkan fakta bahwa teks-teks yang berbeda disusun dalam konteks tradisi atau sekolah ilmiah yang terpisah dan sering bersaing (śākhas).

Upaniṣad tidak memiliki sistem filosofis yang terpadu, melainkan mengandung sejumlah tema yang tumpang tindih untuk kepentingan bersama.

Meskipun demikian, bisa ada keseragaman yang cukup dalam teks tertentu atau dalam kelompok teks yang dianggap berasal dari tempat pembelajaran yang sama, dan bahkan lebih sesuai dengan pelajaran yang dianggap berasal dari Guru tertentu. Selain agenda filosofis yang berbeda dari teks yang berbeda, kita melihat Guru yang berbeda mengartikulasikan ajaran mereka dalam konteks kompetisi dalam merekrut siswa, mengamankan perlindungan ajaran mereka, dan berdebat dengan para pesaing dalam kontes publik. Dengan mengingat konteks ini, tidaklah mengejutkan untuk menemukan beragam, terkadang banyak adanya ajaran bertentangan.

Karena hubungannya dengan Veda sebelumnya, Upanisad umumnya menganggap konteks ritual, yang mengandung banyak bagian yang menjelaskan pentingnya tindakan ritual atau menafsirkan mantra ayat-ayat suci yang diucapkan selama ritual. Salah satu kecenderungan yang paling umum untuk melanjutkan dari teks-teks ritual adalah upaya untuk mengidentifikasi koneksi yang mendasari bandhu yang ada di antara tatanan realitas yang berbeda. Seringkali koneksi ini dibuat di antara tiga bidang: kosmos, tubuh sponsor ritual yajamāna, dan alasan ritual. Dengan kata lain, antara makrokosmos, mikrokosmos dan ritual. Sebuah contoh ilustratif muncul di awal Bṛhadāraṇyaka Upanisad, di mana bagian-bagian tubuh kuda yang berbeda dalam pengorbanan (aśvamedha) dibandingkan dengan berbagai unsur, wilayah dan interval waktu di kosmos. Implikasinya adalah bahwa dengan merefleksikan komposisi kuda yang relasional, seseorang dapat memahami struktur alam semesta.

Ada beberapa perdebatan mengenai arti kata Upanisad dengan arti ‘duduk di dekat seseorang Guru’. Dalam konteks ini,Upanisad sering ditafsirkan sebagai koneksi yang paling esensial atau paling mendasar. Apalagi Upanisad menunjuk kesetaraan antara komponen-komponen realitas yang berbeda yang tidak dianggap dapat diamati oleh indera, tetapi tetap disembunyikan, dikaburkan dan membutuhkan pengetahuan atau pemahaman khusus. Pada beberapa kesempatan, Upanisad berarti ‘pengajaran rahasia‘ (CU 1.1.10; 1.13.4; 8.8.4; 4.2.1; 5.5.3-4), suatu gagasan yang lainnya diperkuat oleh penggunaan formulasi seperti guhyā ādeśā dan para guhya (BU 3.5.2). Dalam Bṛhadāraṇyaka Upaniṣad (KaU 3.17; SU 6.22), kata Upanisad disamakan dengan rumusan satyasya satyam (BU 2.2.20) – “Kebenaran di balik Kebenaran“, sebuah ungkapan yang menunjukkan bahwa Upanisad adalah kebenaran atau kenyataan di luar apa yang tampaknya benar.

Baik mendiskusikan esensi kehidupan atau sumber kekuatan raja, Upanisad menunjukkan minat untuk membangun landasan yang kokoh atau landasan ontologis untuk berbagai aspek realitas, dan akhirnya, untuk realitas secara keseluruhan. Salah satu istilah yang paling terkait dengan diskusi ini adalah Brahman. Dalam Upanisad, Brahman mempertahankan hubungan ini dengan ucapan, tetapi juga merujuk pada realitas yang mendasarinya atau landasan ontologis. Dalam beberapa bagian, Brahman dikaitkan dengan kebenaran, sementara pada kesempatan lain ini dikaitkan dengan keabadian (CU 2.23.1) atau dicirikan sebagai tempat kedamaian (BU 4.4.7-8).



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka