Advaita Bali | Life Sloka

Advaita dalam Purusha dan Prakriti


Brahman bukan objek, Dia di luar jangkauan pikiran. Karena itu Upanishad menyatakan: “Neti Neti,  bukan ini, bukan ini, bukan itu.” Ini tidak berarti bahwa Brahman adalah konsep negatif, atau abstraksi metafisik, atau nonentitas atau kekosongan. Itu bukan yang lain. Ini semua memenuhi, tak terbatas, tidak berubah, ada diri, kesenangan diri, pengetahuan diri dan kebahagiaan diri. Itu adalah esensi. Ini adalah esensi dari yang tahu. Itu adalah Sang Pelihat (Drashta), Transenden (Turiya) dan Saksi Bisu (Sakshi).

Brahman Agung Sankara adalah impersonal, Nirguna (tanpa Gunas atau atribut), Nirakara (tidak berbentuk), Nirvisesha (tanpa karakteristik khusus), tidak berubah, abadi, dan Akarta (non-agen).

Dia di atas semua kebutuhan dan keinginan. Tidak pernah bisa menjadi objek karena berada di luar jangkauan indra. Brahman adalah non-dualisme, satu tanpa yang dua. Tidak ada yang lain di sampingnya. Brahman tidak dapat dijelaskan, karena deskripsi menyiratkan perbedaan.

Brahman tidak dapat dibedakan dari selain dari itu. Dalam Brahman, tidak ada perbedaan substansi dan atribut. Sat-Chit-Ananda merupakan esensi atau Svarupa dari Brahman, dan bukan hanya atributnya. Nirguna Brahman dari Sankara tidak bersifat pribadi. Ia menjadi Dewa atau Brahman Saguna pribadi hanya melalui hubungannya dengan Maya.

Saguna Brahman dan Nirguna Brahman bukan dua Brahman yang berbeda. Nirguna Brahman bukanlah kontras, antitesis, atau kebalikan dari Saguna Brahman. Itu adalah kebenaran yang sama dari dua sudut pandang yang berbeda. Nirguna Brahman adalah Brahman yang lebih tinggi, Brahman dari sudut pandang transendental (Paramarthika); Saguna Brahman adalah Brahman bawah, Brahman dari sudut pandang relatif (Vyavaharika).

REALITAS RELATIF

Dunia adalah produk Maya atau Avidya. Brahman yang tidak berubah muncul sebagai dunia yang berubah melalui Maya. Maya adalah kekuatan Tuhan yang misterius dan tak terlukiskan yang menyembunyikan yang nyata dan memanifestasikan dirinya sebagai yang tidak nyata: Maya tidak nyata, karena menghilang ketika kita mencapai pengetahuan tentang Yang Abadi. Itu juga tidak nyata, karena ia ada sampai pengetahuan baru di dalam diri kita. Superimposisi dunia pada Brahman adalah karena Avidya atau ketidaktahuan.

SIFAT JIVA DAN SARANA UNTUK MOKSHA

Bagi Sankara, Jiva atau jiwa individu hanya relatif nyata. Individualitasnya hanya bertahan lama selama itu tunduk pada Upadhis yang tidak nyata atau kondisi yang membatasi karena Avidya. Jiva mengidentifikasi itu sendiri dengan tubuh, pikiran dan indera ketika diperdaya oleh Avidya atau ketidaktahuan. Itu yang dipikirkan bertindak dan menikmati, karena Avidya. Pada kenyataannya, itu tidak berbeda dengan Brahman atau Yang Mutlak.

Upanishad mendeklarasikan dengan tegas: “Tat Tvam Asi — Itu Engkau.”  seperti pot eter menjadi satu dengan eter universal ketika pot pecah, demikian juga Jiva atau diri empiris menjadi satu dengan Brahman ketika mendapat pengetahuan tentang Brahman. Ketika pengetahuan muncul di dalamnya melalui pemusnahan Avidya, ia terbebas dari individualitas dan keterbatasannya dan menyadari sifat esensial Satchidananda-nya. Ia menyatu dengan lautan kebahagiaan. Sungai kehidupan bergabung dengan samudera keberadaan. Ini adalah kebenarannya.

Pelepasan dari Samsara berarti penggabungan mutlak dari jiwa individu dalam diri Brahman karena penolakan terhadap gagasan yang keliru bahwa jiwa itu berbeda dengan Brahman. Karma dan Bhakti adalah sarana untuk Jnana yang merupakan tujuan Moksha.

ADVAITA

Filsafat Advaita dari Sri Sankaracharya (Avatara Dewa Siva ) sangat tinggi, agung dan unik. Tidak ada filosofi lain yang dapat berdiri di hadapannya dalam keberanian, kedalaman, dan pemikiran yang halus. Filsafat Sankara lengkap dan sempurna.

Filosofinya telah membawa penghiburan, kedamaian, dan penerangan bagi banyak orang di Timur dan Barat. Para pemikir Barat menundukkan kepala mereka di kaki teratai Sri Sankara. Filosofinya telah menenangkan kesedihan dan penderitaan orang-orang yang paling sedih dan membawa harapan, kegembiraan, kebijaksanaan, kesempurnaan, kebebasan, dan ketenangan bagi banyak orang. Sistem filsafatnya memerintahkan kekaguman seluruh dunia.

Menurut Sri Sankara, semua kualitas atau manifestasi tidak nyata dan sementara. Mereka hasil dari Avidya atau ketidaktahuan. Tetapi, mereka tunduk pada kendali dari satu Brahman. Tuhan bisa menjadi satu meskipun ada atribut karena mereka tidak bisa eksis sendiri, mereka bukan entitas independen. Mereka adalah mode, aksesori dan aspek yang dikendalikan oleh Brahman.

JIWA, ENTITAS INDIVIDU YANG BERBEDA

Ada tiga kelas jiwa: Nitya (abadi), Mukta (bebas) dan Baddha (terikat). Jiwa yang kekal tidak pernah berada dalam perbudakan, mereka selamanya bebas. Mereka hidup bersama Tuhan di Vaikuntha. Jiwa-jiwa yang dibebaskan tidak pernah tunduk pada Samsara, tetapi telah mencapai penyatuan bersama Tuhan.  Sementara Jiwa-jiwa yang terikat terperangkap dalam jerat Samsara dan berusaha untuk dibebaskan. Mereka mengembara dari kehidupan ke kehidupan sampai mereka terbebaskan.

Ketika jiwa individu tenggelam dalam keduniawian atau Samsara, pengetahuannya terikat. Ia mendapatkan tubuhnya sesuai dengan Karma masa lalunya, dan berubah dari kelahiran ke kematian dan dari kematian ke kelahiran, hingga mencapai Moksha atau emansipasi terakhir. Ketika mencapai Moksha, ilmunya meluas.

Jiwa berjalan di dalam Samsara ini, meluas atau berkontraksi melalui tindakan baik dan jahat, sampai ia mencapai emansipasi terakhir melalui rahmat Tuhan. Rahmat turun pada jiwa-jiwa yang murni dan berjuang untuk rahmat ilahi.

Pembebasan akhir hanya dapat diperoleh melalui Bhakti dan rahmat Tuhan. Itu rahmat Tuhan datang melalui pengabdian dan Prapatti atau penyerahan diri mutlak. Karma dan Jnana hanyalah sarana bagi Bhakti.

PRAKRITI, PENYEBAB MATERI DUNIA

Tuhan adalah penyebab dunia tetapi bukan material, karena Prakriti yang merupakan hal-hal dunia berbeda dari-Nya. Prakriti adalah penyebab material dunia. Ini berkembang menjadi dunia yang terlihat. Semua benda, tubuh, dan organ jiwa terbuat dari Prakriti. Tuhan memberi energi Prakriti melalui Shakti-Nya. Lalu ada ciptaan.

Tiga aspek Shakti Prakriti dalam tiga kekuatan : Saraswati, Lakshmi dan Durga.  Ketidaktahuan (Avidya) adalah bentuk Prakriti yang mengaburkan spiritual jiwa individu. Ini membentuk tabir yang menyembunyikan Yang Tertinggi dari visi jiwa individu yang sejati.

Egoisme, Buddhi, pikiran, sepuluh indera, lima objek indera dan lima elemen adalah modifikasi Prakriti. Ini ada dalam Prakriti primordial dalam bentuk halus sebelum evolusi mereka. Ada pluralitas Jiva. Mereka semua berukuran atom. Seluruh alam semesta dipenuhi dengan Jiva atau jiwa individu. Setiap atom ruang diisi dengan Jiva.

HUBUNGAN ANTARA JIWA

Realitas Tertinggi ada dalam empat bentuk : Dalam bentuk utamanya, Ini adalah yang tidak terkondisi, abadi, Brahman Tertinggi. Dalam bentuk kedua, Itu adalah Isvara, Penguasa Alam Semesta. Dalam bentuk ketiga, Ini disebut Jiva atau jiwa individu. Dalam bentuk keempatnya, ia dimanifestasikan sebagai jagat raya.

Jiwa individu adalah bagian dari Jiwa Tertinggi. Ini juga identik dengan atau sama dengan Jiwa Tertinggi . Sama halnya seperti gelombang keduanya berbeda dari lautan (menjadi hanya bagian dari lautan), dan identik dengan itu (keduanya adalah air), demikian juga jiwa individu keduanya berbeda dari (menjadi bagian dari Jiwa Tertinggi), dan identik dengan (keduanya dari sifat Kesadaran) Jiwa Tertinggi.

Hubungan antara jiwa individu dan Jiwa Tertinggi atau Brahman adalah salah satu dari perbedaan formal dan identitas esensial. Tidak ada perbedaan antara Jiva dan Brahman. Jiva berbeda dari Brahman dengan mengacu pada aspek fenomenal atau ide pikiran dan tubuh. Ini identik dengan Brahman yang merujuk pada aspek noumenal sebagai keseluruhan yang tak terpisahkan. Inilah yang disebut Bhedabheda.

Seperti Angin kencang menghembus lautan dan gelombang pun terbentuk. Riak gelombangnya ombak berbeda-beda muncul dari lautan, meskipun itu bagian dari lautan yang sama.  Begitu Angin berlalu dan ombak pun mereda.

Ego atau diri yang terbatas melihat dunia relatif dengan fenomena-fenomenanya dan mendapatkan pengalaman. Ketika pikiran menjadi tenang dan tenteram dengan melenyapkan hasrat, ia berhenti berfungsi dan semua gelombang pikiran mereda. Dunia yang fenomenal menghilang dan diri yang terbatas menyadari Diri Tanpa Batas atau Brahman.

JIVA DAN ATRIBUTNYA

Jiwa tidak terbatas jumlahnya dan merupan inti atom. Itu adalah bentuk pengetahuan modern meskipun tidak disebutkan dalam Sankara. Jiva adalah pengetahuan dan itu pemilik pengetahuan juga, sama seperti matahari adalah cahaya dan sumber cahaya juga. Hubungan jiwa dengan atributnya adalah seperti hubungan Dharmin (yang memenuhi syarat) dengan Dharma (atribut). Ini adalah salah satu dari perbedaan dan non-perbedaan (Bhedabheda).

Setiap jiwa adalah sinar Brahman individual. Ananda atau kebahagiaan adalah milik jiwa individu di semua keadaannya.

Jiva terdiri dari dua kelas:

  1. Jiva yang memiliki pengetahuan tentang roh yang tinggal di dalam semua yang ada di dalamnya dan yang telah menyadari bahwa penampilan itu tidak terpisah dari Brahman. Mereka disebut jiwa yang terbebaskan (Mukta). Mereka bebas dari ketidaktahuan.
  2. Jiva yang hanya melihat penampakannya, tetapi tidak memiliki pengetahuan tentang roh yang tinggal di dalamnya, yang mendukung semua nama dan bentuk ini. Mereka disebut jiwa terikat (Baddha).

Kekuatan atau aspek aktif dari Siwa yang imanen adalah Sakti. Siva atau Brahman adalah kesadaran yang tidak berubah. Sakti adalah Kekuatan-Nya yang berubah yang muncul sebagai pikiran dan materi. Sakti adalah perwujudan kekuasaan. Dia menjalankan pertunjukan dunia ini.

Dia adalah pendukung alam semesta yang luas. Dia adalah Kekuatan tertinggi yang dengannya dunia ditegakkan. Dia adalah Ibu Universal. Dia adalah Durga, Lakshmi, Sarasvati, Kali, Chandi, Chamundi, Tripurasundari dan Rajarajesvari. Dia adalah Lalita, Kundalini dan Parvati. Tidak ada perbedaan antara Tuhan dan Sakti-Nya, sama seperti tidak ada perbedaan antara api dan kekuatan pembakarannya.

Devi adalah Sakti dari Dewa Siwa. Dia adalah Jada Sakti dan Chit Sakti. Prakriti adalah Jada Sakti. Suddha Maya adalah Chit Sakti.

Nada, Bindu, Ardacandra  dan yang lainnya hanyalah nama untuk aspek Sakti yang berbeda.

Sakti adalah Prakriti, Maya, Mahamaya, dan Sri Vidya. Sakti adalah Brahman Sendiri. Sakti memanifestasikan dirinya kepada Dewa Siva dalam sepuluh bentuk sebagai Dasa-Maha-Vidya, yaitu, Kali, Bagalamukhi, Chhinnamasta, Bhuvanesvari, Matangi, Shodasi, Dhumavati, Tripurasundari, Tara dan Bhairavi.

Sakti adalah Chidrupini. Ia murni, Kesadaran yang penuh kebahagiaan. Dia adalah Bunda Alam. Dia adalah Alam Sendiri. Dia adalah Jagat-Janani, Creatrix dunia; Mahishasura-mardini, perusak Mahishasura; Bhrantinasini, perusak ilusi atau Avidya; dan Daridryanasini, perusak kemiskinan.

Dunia adalah manifestasi dari Sakti. Alam semesta yang tak terhitung jumlahnya hanyalah debu dari kaki suci Bunda Ilahi. Kemuliaan-Nya tidak terlukiskan. Kemegahannya tidak terlukiskan. Keagungannya tidak terduga. Ia menghujani kasih karunia-Nya kepada para penyembah-Nya yang tulus. Dia memimpin jiwa individu dari Chakra ke Chakra dan menyatukannya dengan Siva di Sahasrara.

MANIFESTASI IBU ILAHI

Tuhan Yang Mahatinggi diwakili sebagai Siwa dan kekuatan-Nya diwakili sebagai permaisuri-Nya Sakti, Durga atau Kali. Sama seperti suami dan istri yang menjaga kesejahteraan keluarga, demikian juga Dewa Siva dan Sakti-Nya terlibat dalam menjaga urusan dunia ini.

Bunda Ilahi ada di mana-mana. Dengan tiga Guna yaitu, Sattva, Rajas dan Tamas, memanifestasikan dirinya sebagai Kehendak (Ichha Sakti), Tindakan (Kriya Sakti) dan Pengetahuan (Jnana Sakti).

Dia adalah Brahma-Sakti (Sarasvati) bersama dengan Brahma, Wisnu-Sakti (Lakshmi) bersama dengan Wisnu dan Siva-Sakti (Gauri) bersama dengan Siwa. Karena itu Ia disebut Tripurasundari.

Tempat tinggal Tripurasundari, Bunda Ilahi, disebut Sri-Nagara. Tempat tinggal yang luar biasa ini dikenal sebagai Mani-Dvipa, dikelilingi oleh dua puluh lima benteng yang mewakili 25 Tattva.

Istana Chintamani yang megah berada di tengah. Bunda Ilahi duduk di Bindu-Pitha di Sri-Chakra di istana yang indah dan tempat tinggal yang serupa untuk-Nya juga di tubuh manusia.

Tubuh adalah Sakti. Kebutuhan tubuh adalah kebutuhan Sakti. Ketika manusia menikmati, itu Sakti yang menikmati melalui dia. Dia melihat melalui matanya, bekerja melalui tangannya dan mendengar melalui telinganya. Tubuh, pikiran, Prana, egoisme, kecerdasan, organ, dan semua fungsi adalah manifestasinya.

Seluruh dunia adalah tubuh-Nya. Gunung adalah tulang-tulangnya. Sungai adalah urat nadinya. Samudra adalah kandung kemihnya. Matahari dan bulan adalah mataNya. Angin adalah napasnya. Agni adalah mulutnya.

IBU YANG MELINDUNGI

Sakti dapat disebut sebagai yang dengannya kita hidup dan memiliki keberadaan kita di alam semesta ini. Di dunia ini, semua keinginan anak disediakan oleh ibu. Pertumbuhan, perkembangan, dan rezeki anak dipelihara oleh sang ibu. Meski begitu, semua kebutuhan hidup, aktivitas kehidupan di dunia ini dan energi yang dibutuhkan untuk itu, tergantung pada Sakti atau Bunda Universal.

Suku kata pertama yang diucapkan seorang anak atau empat kali lipat adalah nama ibu tercinta. Adakah anak yang tidak berhutang budi pada kasih sayang cinta ibunya? Adalah ibu yang melindungi anda, menghibur anda, menghibur anda dan merawat anda. Dia adalah teman, filsuf, pembimbing dan pembimbing anda sepanjang hidup anda. Ibu manusia adalah manifestasi dari Ibu Universal.

Semua wanita adalah bentuk Bunda Ilahi.

Dia yang memuja Sakti, yaitu Tuhan dalam bentuk-Ibu, sebagai Kekuatan Tertinggi yang menciptakan, menopang dan menarik alam semesta, adalah seorang Sakta.

Para ilmuwan mengatakan sekarang bahwa segala sesuatu adalah energi saja, dan energi itu adalah pamungkas fisik dari semua bentuk materi. Para pengikut aliran filsafat Sakta telah mengatakan hal yang sama sejak lama. Mereka lebih lanjut mengatakan bahwa energi ini hanya manifestasi terbatas dari Kekuatan Tertinggi yang tak terbatas atau Maha Sakti.



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan