Melepaskan Diri dari Siklus Karma yang tak ada habisnya


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Penyerahan Diri

Perilaku pribadi manusia sebagai individu adalah salah satu yang terpenting untuk sukses di jalan spiritual. Keyakinan yang penuh kasih, dan penyerahan total kepada, Kehendak Tuhan atau kepada yang Dipilih-Nya, Tuhan-manusia, merupakan prinsip dasar bagi kehidupan pencari Kebenaran.

Para bijak dan kitab suci sama-sama memberi tahu kita bahwa ketika hidup di dunia, kita hendaknya tidak berperilaku seolah-olah kita adalah dari dunia, tetapi mempertahankan sikap penyangkalan diri atau pelepasan total dari dunia dan semua yang ada di dunia. . Oleh karena itu, kita harus hidup seperti daun teratai yang berakar di lumpur di bawah tetapi mengangkat kepalanya jauh di atas di bawah cahaya matahari yang mulia bersinar di atas air keruh, atau seperti angsa kerajaan (unggas air) yang berlayar dengan anggun di atas permukaan air yang merupakan habitat aslinya, namun dapat terbang tinggi dan kering jika dan ketika ia memilih, atau merasa perlu, untuk melakukannya.

Jenis isolasi tanpa kepentingan atau pemisahan dari lingkungan seseorang dan terutama dari diri bawahnya, tubuh, pikiran dan dunia mental, datang hanya ketika seseorang melarutkan egonya atau kehendak individu ke dalam Kehendak Tuhan. Ini disebut penyerahan total, yang diam-diam mendambakan “Bukan aku tapi kehendak-Mu, 0 Tuhan”.

Sikap seperti itu dengan mudah membantu membuat seseorang menjadi Neh-Karma. Sementara tampaknya melakukan satu hal, atau lainnya, dia sekarang tidak melakukan apa pun sendiri tetapi menjalankan Kehendak Tuhan atau Pembimbing Jiva karena dia benar-benar melihat di dalam-Nya Rencana Ilahi sebagaimana adanya dan dia hanya hanyut sepanjang Arus Besar Kehidupan dan menemukan dirinya sebagai instrumen sadar di tangan tak terlihat yang mengarahkan semua gerakannya.

Penyerahan diri berarti menyerahkan segalanya kepada Tuhan atau Pilihan-Nya, Pembimbing (Tuhan-dalam-manusia), termasuk tubuh, kekayaan, dan dirinya sendiri (pikiran yang berpikir).

Kita dalam ketidaktahuan menganggap ini sebagai milik kita dan mengadopsi sikap agresif posesif dan mencoba untuk menangkap mereka dengan segala cara adil atau busuk dan kemudian menjaganya dengan cemburu dengan segenap kekuatan dan kekuatan kita. Terikat pada hadiah-hadiah ini dan menggenggamnya dengan erat, kita melupakan Sang Pemberi Yang Agung itu sendiri dan di sini tanpa terasa merayap pada khayalan besar, akar penyebab dari semua penderitaan kita.

Ketika kita hidup di alam materi, kita dengan semua kecerdasan duniawi kita tentang kita, tidak dapat melarikan diri dari menarik kesan kotor kepada kita dan membiarkannya menumpuk dengan bebas dari hari ke hari sampai membentuk dinding granit di sekitar kita dan kita kehilangan kejelasan persepsi, menjadi buta terhadap kenyataan dan datang untuk mengidentifikasi diri dalam diri kita dengan pinda dan pindi-manas (tubuh dan pikiran jasmani). Dengan kacamata berwarna asap dan penutup mata yang ditambahkan ke dalamnya, kita mengerdilkan penglihatan dan tidak melihat pancaran terang Realitas karena tertutup oleh kubah kaca berwarna.

Para Orang Suci memberi tahu kita tentang Realitas dan membantu kita memecahkan kacamata palsu ini, meruntuhkan penutup mata yang membatasi penglihatan, dan melihat dunia yang terwujud sebagai kerajinan tangan Tuhan yang indah. Mereka memberitahu kita bahwa dunia yang kita lihat adalah cerminan Tuhan dan Tuhan bersemayam di dalamnya.

Oleh karena itu, kita harus menjaga karunia tubuh, pikiran dan kekayaan Tuhan, dan menggunakannya dengan bijak dalam pelayanan-Nya dan pelayanan ciptaan-Nya, sesuai dengan Kehendak Tuhan yang sudah dikerjakan-Nya.

Para Orang Suci memberi tahu kita untuk membalik proses dari proyeksi di luar ke kenyataan di dalam dengan memahami nilai-nilai sejati kehidupan, karena “hidup” jauh lebih berharga daripada daging (tubuh) dan daging lebih dari pada pakaian (kekayaan duniawi) yang kita pakai. Mengenakan pakaian tubuh dan pikiran kita yang kecil, salah mengira mereka sebagai milik kita dan memanfaatkannya secara sembrono dan egois untuk kesenangan sensual dan pertunjukan duniawi.

Dengan menyadari hal itu kita bangkit di atas kesadaran tubuh, maka kita tahu siapa diri kita, cara terbaik untuk menggunakan karunia kita dalam pelayanan kepada Tuhan dan rencana Tuhan dan bukan dalam kegiatan berdosa yang lahir dari nafsu daging, pembesaran diri, atau sebagai sarana untuk memperoleh kekuatan jasmani atau untuk keuntungan dan keuntungan pribadi.

Ini adalah pelajaran besar yang diberikan oleh orang bijak Ashtavakra kepada Raja Janaka setelah memberinya pengalaman praktis dari Realitas. Sebenarnya kita harus berpisah dengan keterikatan egois pada rumah harta hati dan ini membuat kita tidak menjadi semakin miskin karenanya tetapi menarik lebih banyak hadiah sarat cinta dari Yang Tertinggi ketika Dia melihat kebijaksanaan anak-Nya, anak yang hilang sebelumnya tetapi sekarang menjadi lebih bijaksana. Ini disebut menyerahkan diri kecil dengan semua tambahannya dari tubuh, pikiran dan kekayaan demi diri yang lebih tinggi (jiwa) sesuai dengan Kehendak Tuhan.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka