Melepaskan Diri dari Siklus Karma yang tak ada habisnya


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Sifat Karma

Karma adalah sifat materi, baik fisik maupun psikis, yang satu terkait dengan yang lain sebagai Sebab dan Akibat. Materi dalam bentuk halus dan psikis meliputi seluruh kosmos. Ia menembus jiwa karena keterkaitannya dengan materi di luarnya. Dengan cara ini, Jiva seseorang membangun sarangnya sendiri seperti halnya burung, dan terbelenggu oleh apa yang disebut Karman-Srira atau tubuh halus dan tetap terikat di dalamnya sampai diri empiris terdepersonalisasi dan menjadi Jiva murni yang terpancar dengan kilauan aslinya.

Karman-Srira melampirkan jiwa, terdiri dari delapan prakriti sesuai dengan delapan jenis atom Karmic memproduksi berbagai jenis efek. Ini ada dua jenis:

1. Karma yang mengaburkan penglihatan yang benar, seperti misalnya

    • Darsan-avarna, menghalangi persepsi atau pemahaman benar secara umum
    • Janan-avarna, mereka yang mengaburkan pemahaman atau pemahaman benar
    • Vedaniya, mereka yang mengaburkan sifat kebahagiaan yang melekat pada jiwa dan dengan demikian membawa perasaan menyenangkan atau menyakitkan
    • Mohaniya, Karma yang mengaburkan keyakinan benar dan perilaku benar.

Semua karma ini bekerja sebagai kaca mata berwarna asap yang melaluinya kita melihat dunia dan semua yang ada di dunia. Kehidupan secara puitis digambarkan sebagai “kubah kaca beraneka warna” yang “menodai pancaran putih keabadian.”

2. Kemudian ada karma yang untuk membuat seseorang menjadi seperti dirinya, karena mereka menentukan (i) fisik jasmani, (ii) usia dan umur panjang, (iii) status sosial, dan (iv) susunan spiritual. Masing-masing jenis ini masing-masing dikenal sebagai Naman, Ayus, Gotra dan Antraya .

Selain itu ada divisi dan sub-divisi di bawah ini, yang mengalami ratusan percabangan.

Partikel-partikel karma yang menyebar di angkasa, mau tidak mau tertarik oleh setiap jiwa sesuai dengan tekanan aktivitas yang dimasuki. Masuknya Karma secara terus-menerus ini dapat diperiksa dengan membebaskan diri dari semua jenis aktivitas tubuh, pikiran dan indera dan menstabilkan itu di pusatnya sendiri; sementara akumulasi karma dapat dibatasi dengan puasa, tapas, saudhyaya, vairagya, prashchit, dhyana dan sejenisnya: yaitu, pertapaan, membaca teks kitab suci, pelepasan, pertobatan dan meditasi dll.

Buddha juga memberikan tekanan besar pada usaha dan perjuangan terus-menerus dengan tujuan untuk kemenangan akhir atas hukum Karma. Saat ini mungkin ditentukan oleh masa lalu; masa depan adalah milik kita sendiri, tergantung pada arahan keinginan masing-masing individu.

Waktu adalah satu kontinuitas tanpa akhir, masa lalu yang mengarah ke masa kini dan masa kini ke masa depan seperti yang diinginkan.

Dengan realisasi cita-cita ini, semua perjuangan akan berakhir, karena apapun yang dilakukan orang yang telah terbebaskan, ia melakukannya tanpa kemelekatan. Roda Kehidupan yang terus berputar mendapatkan momentumnya dari energi karma dan ketika energi itu sendiri habis, Roda Kehidupan raksasa berhenti, untuk kemudian mencapai persimpangan waktu dan abadi,masih di intinya.

Karma menyediakan kunci proses kehidupan; dan kesadaran seseorang bergerak dari satu tahap ke tahap lainnya hingga ia menjadi makhluk yang benar-benar tercerahkan. Bagi yogi para para Rsi, alam semesta, jauh dari mekanisme belaka, adalah Dharma-Kaya atau tubuh yang berdenyut dengan Dharma atau prinsip kehidupan, sekaligus berfungsi sebagai penyangga utamanya.

Singkatnya, Hukum Karma adalah hukum Alam yang keras kepala dan tak terhindarkan dari mana tidak ada jalan keluar dan tidak ada pengecualian. Apa yang anda tabur, itulah yang akan anda tuai, adalah kebenaran aksiomatik kuno. Itu adalah aturan umum untuk kehidupan di alam ini. Itu juga meluas ke beberapa daerah fisio-spiritual atas, menurut urutan kepadatan dan kekhasan masing-masing.

Karma adalah prinsip tertinggi yang lebih tinggi dari dewa dan manusia karena yang pertama juga, cepat atau lambat, juga akan terpengaruh. Berbagai dewa dan dewi di alam yang berbeda membutuhkan waktu yang lebih lama untuk mengabdi di alam mereka masing-masing daripada manusia, tetapi pada akhirnya mereka harus bereinkarnasi dalam daging sebelum mereka dapat memenangkan, emansipasi akhir dari dunia. Putaran karma kelahiran.

Semua pekerjaan, tindakan, atau perbuatan membentuk perangkat vital dalam rencana Tuhan untuk menjaga seluruh alam semesta berjalan dengan sempurna. Tidak ada yang bisa tetap tanpa pekerjaan (aktivitas mental atau fisik) bahkan untuk sesaat. Seseorang selalu berpikir atau melakukan satu atau lain hal.

Seseorang tidak dapat secara alami menjadi kosong atau menganggur secara mental, juga tidak dapat menghentikan indera dari fungsi otomatisnya: mata tidak dapat tidak melihat dan telinga tetapi mendengar; dan yang terburuk adalah seseorang tidak dapat seperti Penelope, membatalkan apa yang pernah dilakukan. Pertobatan itu sendiri baik, tidak bisa menyembuhkan masa lalu.

Apapun yang dipikirkan, dibicarakan atau dilakukan seseorang, baik atau buruk, meninggalkan kesan yang dalam pada pikirannya dan kesan yang terkumpul ini membuat atau merusak seseorang. Seperti yang dipikirkan seseorang, jadilah jadilah. Dari kelimpahan pikiran itulah lidah berbicara. Setiap tindakan memiliki reaksi, karena itulah Alam ‘ Hukum Sebab dan Akibat. Karena itu, seseorang harus menghasilkan buah dari tindakannya: manis atau pahit, tergantung kasusnya, suka atau tidak suka.

Apakah tidak ada obatnya? Apakah manusia hanyalah mainan dari takdir atau takdir yang bekerja dengan cara yang murni ditentukan sebelumnya?

Ada dua sisi masalah. Seseorang memiliki, sampai batas tertentu, kehendak bebas, yang dengannya, jika ia memilih demikian, dapat mengarahkan jalannya dan membuat atau merusak masa depannya dan bahkan membentuk hadiah hidup untuk keuntungannya sendiri. Dipersenjatai dengan jiwa yang hidup di dalam dirinya dari esensi yang sama dengan Penciptanya, dia lebih kuat dari Karma. Ketidakterbatasan di dalam dirinya dapat membantunya untuk melampaui batasan yang terbatas. Kebebasan untuk bertindak dan ikatan karma hanyalah dua aspek yang nyata dalam dirinya. Hanya bagian mekanis dan material di dalam dirinya yang tunduk pada pengekangan karma, sedangkan Jiva yang nyata dan vital dalam dirinya melampaui segalanya dan hampir tidak terpengaruh oleh beban karma. Inilah yang harus kita pelajari jika kita menginginkan jalan keluar dari Siklus Karma yang tak ada habisnya.

Masalah dengan kebanyakan dari kita adalah kita tidak memikirkan tindakan kita. Kita, di setiap langkah, dengan sembrono terus mengumpulkan muatan partikel karma tanpa menyadari bahwa ada kekuatan di dalamnya yang menghitung semua yang kita pikirkan, katakan atau lakukan.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka