Percaya Diri | Life Sloka

Kesadaran Kepercayaan Diri


Orang sering berpikir bahwa kesuksesan harus menghasilkan kepercayaan diri. Namun beberapa orang yang paling sukses tetap merasa tidak aman dengan prestasi mereka dan selalu takut kehilangan tempat. Beberapa orang sukses tidak pernah dapat menikmati kesuksesan mereka. Beberapa orang sukses dihantui oleh ketakutan akan kegagalan. Beberapa orang yang orang lain sebut sukses masih menyebut diri mereka tidak berhasil. Seringkali definisi kesuksesan orang lain tidak sesuai dengan harapan atau cita-cita kita.

Peningkatan citra adalah pembangun kepercayaan diri yang sering disarankan. Kebanyak orang dengan melakukan Pujian adalah salah satu pembangun kepercayaan diri .

Jika ingin membantu orang lain untuk percaya diri, pujilah mereka dengan Tulus dan Sesuai.

Jika  kita ingin percaya diri, kelilingi diri dengan orang-orang yang berpikir baik dan secara konsisten memberi tahu akan hal peningkatan diri.

Pujian bisa juga sebagai dukungan moril dan support dan sekaligus untuk dapat meningkatkan diri. Dilain sisi memberikan pujian yang tidak sepantasnya ataupun berlebihan, justru akan dapat menjerumuskan mereka. Pujian yang tulus dan pantas memang menghangatkan hati. Namun kita  kita tidak dapat bergantung pada hal itu selamanya.

Apa yang akan terjadi pada kita ketika kita menghadapi sesuatu sendirian tanpa ada yang menghibur kita?  Lebih buruk lagi, ketika tidak bisa menerima dan menghargai pujian yang tidak jujur ​​akan suatu yang sebenarnya. Keberhasilan yang kita ukur terhadap diri kita sendiri, penampilan rasa percaya diri yang sebenarnya adalah bahwa kita menyelubungi diri kita sendiri.

Kesulitan dengan input eksternal apa pun yang kita sebut kepercayaan adalah bahwa itu hanya terhubung dengan ego. Ego itu, pemikiran pribadi yang kita miliki tentang siapa dan seperti apa kita seharusnya. Ini adalah struktur yang diciptakan dari imajinasi, mudah rusak, dan tidak mungkin dipertahankan dalam menghadapi peristiwa tanpa usaha dan perhatian terus-menerus.

Ketika kita fokus untuk menciptakan dan mempertahankan kepercayaan diri dari luar, kita dipaksa untuk berusaha banyak memikirkan diri sendiri. Apa dan bagaimana yang saya lakukan, Bagaimana penampilan saya? Siapa yang memperhatikan ? Apa yang mereka pikirkan? Apa yang harus saya lakukan sekarang?

Keyakinan tampaknya merupakan keadaan pribadi yang istimewa yang mengharuskan kita untuk mengkalibrasi kinerja individual kita secara terus-menerus.

Ketika kita merasa percaya diri, kita berpikir baik tentang diri kita sendiri dan merasa bangga; ketika tidak, kita berpikir buruk tentang diri kita sendiri dan merasa tertekan.

Berpikir tentang diri kita sendiri adalah rute tertentu menuju rasa tidak aman. Itulah sebabnya “kepercayaan diri” orang dapat “terguncang” atau orang “kehilangan kepercayaan diri” atau orang harus “meningkatkan kepercayaan diri” dalam menghadapi keraguan. Ketika kita hanya memikirkan tentang dunia pribadi kita sendiri, individu, khusus, kehidupan secara umum adalah misteri bagi kita dan kita hanya melihat batas dan batas yang telah kita buat, daripada melihat diri kita sebagai bagian dari keseluruhan umat manusia yang lebih besar.

Kesadaran membentuk keperpercaya diri

Kesadaran diri juga memiliki kemampuan untuk secara akurat memonitor kepercayaan diri kita. Ketika kita memperhatikan apa yang terjadi di dalam pikiran kita, kita dapat mengakui dan menerima pikiran, emosi, dan reaksi ini sebagai bagian yang tak terhindarkan dari menjadi manusia, daripada mempersulit diri kita sendiri tentang hal itu.

Kepercayaan diri kesadaran kadang melampaui kepercayaan diri kita. Ini juga tentang memperhatikan keadaan batin kita dengan pikiran dan hati yang terbuka. Pikiran kita sangat pandai menyimpan informasi tentang bagaimana kita bereaksi terhadap peristiwa tertentu untuk membentuk pujian terhadap kehidupan emosional kita. Ini mengkondisikan pikiran kita untuk bereaksi dengan cara tertentu ketika kita menghadapi peristiwa serupa di masa depan.

Misalnya, jika kita takut berbicara di depan umum, tetapi kita berhasil mempresentasikan topik sebelumnya, otak kita akan dikondisikan untuk mengatakan, “hei, itu tidak terlalu buruk – semuanya akan baik-baik saja”

Kesadaran diri memungkinkan kita untuk menyadari pola pikir ini dan bagaimana kita akan bereaksi terhadap situasi tertentu. Itu menetapkan dasar untuk membangun kepercayaan diri karena kita tahu siapa kita, bagaimana perasaan kita dan perilaku apa yang mungkin kita miliki.

Kemampuan untuk memonitor emosi dan pikiran kita dari waktu ke waktu adalah kunci untuk memahami diri kita dengan lebih baik, berdamai dengan siapa kita dan secara proaktif mengelola pikiran, emosi, dan perilaku kita.

Orang yang benar-benar sadar diri cenderung bertindak secara sadar daripada bereaksi secara pasif, berada dalam kesehatan psikologis yang baik dan memiliki pandangan hidup yang positif. Mereka juga memiliki pengalaman hidup yang lebih mendalam dan lebih cenderung berbelas kasih kepada diri mereka sendiri dan orang lain.

Jadi mengapa kita tidak lebih sadar diri?

Penelitian menunjukkan bahwa hampir separuh waktu kita beroperasi dengan “pilot otomatis” atau tidak sadar akan apa yang kita lakukan atau bagaimana kita rasakan, ketika pikiran kita mengembara ke tempat lain selain di sini dan sekarang. Pikirkan tentang itu: kapan terakhir kali kita benar-benar memperhatikan saat menyikat gigi? Apakah kita berpikir tentang perasaan bulu terhadap gusi kita, bagaimana rasa pasta gigi atau berapa lama sebenarnya?

Selain pengembaraan pikiran yang konstan, bias konfirmasi juga memengaruhi kemampuan kita untuk memiliki pemahaman diri yang lebih akurat. Bias konfirmasi dapat menipu kita untuk mencari atau menafsirkan informasi dengan cara yang menegaskan keyakinan kita tentang sesuatu.

Umpan balik sangat penting untuk kesadaran diri kita karena kita tidak hidup di saat ini. Kita membutuhkan perspektif dari luar untuk menarik kita ke dalam untuk mendukung atau menyangkal pemikiran dan keyakinan kita tentang diri kita sendiri.

Misalnya, jika kita memberikan presentasi kepada audiens, umpan balik akan membantu kita memahami hal-hal seperti: apakah semua orang dapat mendengar kita, apakah pesan kita jelas, apakah semua orang memahaminya, dll …

Jika pesan kita benar, tetapi orang-orang di belakang ruangan tidak dapat mendengar sepatah kata pun yang kita ucapkan dan kemudian justru membuat kita bingung, Kita mungkin berpikir bahwa kita telah gagal atau tidak cukup baik atau tidak menjelaskan semuanya dengan baik. Setelah mengetahui itu, kita mungkin hanya perlu berbicara lebih keras di lain waktu. Tetapi karena kita tidak ingin umpan balik, kita tidak bertanya kepada audiens apa yang bisa ditingkatkan.

Meningkatkan Percaya diri melalui kesadaran

Jika kita ingin lebih percaya diri, kita harus belajar dulu untuk sadar diri. Kesadaran diri membantu kita menjadi damai dengan siapa kita dan mengelola pikiran, kepercayaan, emosi, dan reaksi kita dengan lebih baik.

Kesadaran diri adalah fondasi di mana kita akan membangun kepercayaan diri karena itu memisahkan yang nyata dari yang dirasakan. Jika kita benar-benar memahami apa yang nyata, walapun memercayai hal-hal palsu tentang diri kita sendiri, kita memiliki peluang lebih besar untuk menjadi percaya diri.

Jadi bagaimana kita meningkatkan kesadaran diri?

Hal pertama yang dapat kita lakukan adalah melatih perhatian. Kesadaran hanya memperhatikan dengan cara tertentu, sengaja, pada saat ini, tanpa menghakimi, dengan pikiran terbuka dan hati terbuka.

Ini lebih mudah daripada kedengarannya; coba buat daftar kegiatan yang cenderung Anda lakukan dengan pilot otomatis: mandi, mengemudi ke tempat kerja, makan. Kemudian, sepanjang hari, buat titik untuk memperhatikan selama kegiatan tersebut. Apa yang kamu dengar di sekitarmu? Apa yang Anda lihat / rasakan / rasakan? Jika pikiran Anda mengembara ke pikiran lain, bawa kembali ke aktivitas.

Cara selanjutnya untuk meningkatkan kesadaran diri adalah dengan kita tahu “saya harus melakukan ini “- ya, dan mintalah umpan balik.

Pikirkan tentang kepercayaan negatif yang dimiliki tentang diri sendiri, sesuatu yang kita tahu dalam hati kita tidak benar tetapi kita tetap memercayainya. Sesuatu seperti “Saya orang tua yang buruk” atau “Saya tidak akan pernah mendapatkan pekerjaan itu” atau “Saya akan selalu kelebihan berat badan.” Tulis kepercayaan ini. Lalu, lakukan dua hal. Pertama, untuk mengatasi bias konfirmasi, terhadap bantahan keyakinan itu.

Carilah bukti yang bertentangan saat  membuat pilihan tersebut. Kemudian minta umpan balik. Umpan balik tidak harus tentang keterampilan atau aktivitas tertentu. Kita dapat berlatih meminta umpan balik dengan hanya bertanya kepada teman dan keluarga tentang apa kekuatan terbaik kita. Kita juga bisa bertanya kepada mereka apa yang bisa kita tingkatkan.

Dan berbicara tentang kekuatan, salah satu tips untuk membangun kesadaran diri adalah dengan mengambil penilaian kepribadian.

Mengembangkan siapa diri kita

Setelah kita memahami diri sendiri dari mengambil penilaian, meminta umpan balik, menginventarisir keyakinan salah kita dan mempraktikkan perhatian, kita akan mulai membangun gambaran yang lebih kuat tentang siapa diri kita. Mengidentifikasi nilai-nilai pribadi kita atau mengembangkan pernyataan misi pribadi adalah dua cara hebat untuk meningkatkan kesadaran diri.

Memahami kekuatan dan nilai-nilai kita membantu kita membentuk gambaran yang kuat tentang siapa kita. Saat kami memiliki gambaran itu, bias konfirmasi lebih mudah diatasi, kami menangani kegagalan dengan lebih baik, kami lebih cenderung mengambil risiko yang diperhitungkan, dan pengambilan keputusan menjadi mudah.

Gallup, perusahaan yang perisetnya menciptakan StrengthsFinder, melaporkan bahwa orang yang menggunakan kekuatannya setiap hari tiga kali lebih mungkin untuk hidup dengan kualitas hidup yang lebih tinggi. Mereka menemukan bahwa orang lebih bahagia, kurang stres atau marah, mencapai tujuan mereka, lebih menghargai orang lain, dan bahkan merasakan lebih sedikit rasa sakit fisik.

Memahami kekuatan kita memberi kita bahasa baru untuk memahami dan mendiskusikan apa yang paling baik kita lakukan, karena, mari kita hadapi itu, mungkin sulit untuk berbicara tentang diri kita sendiri tanpa terdengar sombong!

Mengetahui apa yang memberi kita energi, bagaimana kita memproses informasi, bagaimana kita membuat keputusan dan bagaimana kita berhubungan dengan dunia adalah komponen penting untuk kesadaran diri yang sehat.

Memahami nilai-nilai kita sama pentingnya. Nilai-nilai memandu perilaku, keputusan, dan tindakan kita. Ketika Anda tahu apa yang Anda hargai, Anda bisa hidup sesuai dengan nilai-nilai itu. Ini mengarah pada pemenuhan yang lebih besar, kejelasan, dan kesadaran diri.

Apakah Anda mulai melihat temanya, di sini? Memahami dan sepenuhnya menggunakan kekuatan dan nilai-nilai kita mengarah pada pengambilan keputusan yang lebih baik, yang mengarah pada tindakan yang lebih konsisten, yang mengarah pada kesadaran diri yang lebih besar. Ingat, kejelasan berasal dari eksekusi.

Kesadaran diri yang lebih besar mengarah pada kepercayaan diri yang lebih besar. Menyadari secara mendalam siapa diri kita, apa yang kita hargai dan apa yang kita kuasai adalah dasar utama untuk membangun kepercayaan diri dan menjadikannya kebiasaan.

Ingatlah bahwa kepercayaan diri adalah kemampuan kita untuk percaya pada diri sendiri. Kita sering mengatakan pada diri kita sendiri kebohongan tentang kemampuan kita, yang membuat kita tetap dalam tingkat kepercayaan yang rendah. Ketika kita sangat mengenal diri kita sendiri, kita dapat membedakan antara kebenaran dan kebohongan.



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan