Melepaskan Diri dari Siklus Karma yang tak ada habisnya


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Istilah “Karma” sering muncul dalam berbagai tulisan filosofis dan para religius. Memang, hal itu telah sering dibicarakan oleh para Rsi dan Yogi sehingga banyak yang menganggapnya sebagai batu sandungan imajiner di jalan keselamatan spiritual. Semua Guru dari tingkatan yang lebih rendah atau dari tingkat pendakian, berbicara tentang pembebasan melalui tindakan tanpa kemelekatan dan keinginan untuk buah atau hasil darinya.

Pikiran terbiasa merasakan buah dari tindakannya. Bagaimana cara menghentikan kebiasaan ini? Sadhana (yaitu latihan mental dan fisik) dapat digunakan sebagai instrumen untuk mendisiplinkan pikiran sampai batas tertentu. Namun dalam jangka panjang, kebiasaan pikiran menikmati pengalamannya akan terlihat dengan sendirinya. Pikiran dapat melepaskan kesenangan duniawi hanya jika ia mendapatkan kesenangan yang lebih tinggi.

Para Orang Suci telah mengalami kesenangan yang jauh lebih indah yaitu kebahagiaan ekstatis – melalui kontak dengan Sabda Tuhan (OM). Setelah terserap dalam Arus Suara OM ini , pikiran ditarik menjauh dari dunia. Pikiran memiliki kebiasaan mengejar benda-benda duniawi dan melompat dari satu hal ke hal lainnya. Maka, yang harus kita lakukan bukanlah menghentikan fluksnya yang merupakan sifat alaminya, tetapi hanya mengubah arahnya dari bawah ke dunia luar ke atas ke dunia dalam.

Ini berarti memanfaatkan kecerdasan yang mengembara dan menyalurkan energi mental ke jalur yang tepat untuk memastikan hasil yang abadi dan permanen. Ini datang melalui latihan teratur atau penyerapan OM. Ini adalah satu-satunya metode yang dengannya pikiran dapat dilatih secara bertahap dan pada akhirnya dibuat tidak berbahaya dengan sublimasi arus mental; jiwa menjadi miliknya sendiri dan dapat melanjutkan tanpa terbebani dan tidak terhalang dalam perjalanannya ke sumber aslinya: Jiwa Yang Luar Biasa atau Seluruh Jiwa. Dengan demikian, Orang Suci Yang Memiliki Dirinya sendiri melalui Jalan ini – Mantra Yoga (penyerapan di dalam Prenava OM) – juga tidak hanya dapat memungkinkan kita untuk membebaskan diri kita dari siklus karma tindakan dan reaksi tetapi juga memberi kita sebuah akses ke Kerajaan Ilahi yang ada di dalamnya.

Sekarang pertanyaan yang muncul: Bagaimana karma bisa dibubarkan atau dijadikan tidak efektif lagi?

Dalam labirin hukum Alam, di mana kita terlibat secara tak terpisahkan, ada jalan keluar yang disediakan bagi mereka yang benar-benar mencari pengetahuan Diri (Jiva) dan pengetahuan Tuhan (Brahman). Akses ke jalan keluar ini atau Jalan keluar dari hutan lebat Karma yang menyebar jauh ke masa lampau dibuat nyata oleh rahmat penyelamatan Guru Sejati. Begitu Dia telah membawa kita ke dalam kandang-Nya dan menghubungi kita dengan Sabda Suci yang kekal, kita berada di luar jangkauan Yama atau malaikat maut yang merepresentasikan aspek negatif dari Kekuatan Tertinggi dan pemberi keadilan di alam semesta, untuk masing-masing sesuai dengan tindakannya.

Setiap tindakan makhluk hidup yang dilakukan secara sadar atau tidak sadar, terlepas dari apakah itu masih dalam tahap latensi atau bentuk pikiran, getaran mental, atau diucapkan dari mulut ke mulut atau sebenarnya dilakukan dengan tindakan fisik, merupakan Karma.

Agar pembaca tidak bingung dengan istilah “Karma”, lebih baik memahami kata ini dalam konteks yang tepat.

Awalnya, kata Karma berarti dan mewakili ritus dan ritual pengorbanan, dan yajna yang dilakukan oleh individu seperti yang ditentukan oleh teks suci Veda. Namun, kemudian, itu mencakup semua jenis kebajikan, sosial dan pemurnian diri, seperti kejujuran, kemurnian, pantang, kontinuitas , ahimsa , cinta universal, pelayanan tanpa pamrih dan semua perbuatan yang bersifat amal dan filantropis. Singkatnya, tekanan besar diberikan pada pengembangan Atma-guna yang cenderung untuk mendisiplinkan pikiran dan mengalihkan kekuatan mental ke arah yang benar, sehingga dapat melayani tujuan yang lebih tinggi yaitu membebaskan Atman atau Jiva dalam keterikatan.

Karma umumnya diklasifikasikan sebagai dilarang, diizinkan dan ditentukan. Semua karma yang sifatnya merendahkan digolongkan sebagai terlarang karena mengumbar keburukan adalah dosa dan kesengsaraan bahkan maut. Ini disebut Kukarma atau Vikarma.

Berikutnya adalah Karma yang meningkatkan dan membantu seseorang mencapai kondisi yang lebih tinggi seperti Surga. Ini adalah Sukama Karma , yaitu karma yang dilakukan untuk memenuhi keinginan dan aspirasi kebajikan seseorang dan oleh karena itu diperbolehkan atau diizinkan. Akhirnya, kita memiliki Karma yang kinerja yang dianggap wajib sebagaimana diperintahkan oleh kitab suci untuk orang-orang yang termasuk dalam kelompok yang berbeda atau ordo sosial ( Brahmana atau kelas pendeta yang terlibat dalam studi dan pengajaran kitab suci, Kshatriya atau ras pejuang yang terdiri dari kekuatan tempur untuk tujuan pertahanan, Waisya atau orang-orang yang terlibat dalam pengejaran komersial atau pertanian, dan Sudra atau orang-orang yang melayani tiga kelas sebelumnya).

Pada tahap yang berbeda dalam kehidupan seseorang disebut Ashram ( Brahmcharya, Grehastha, Vanprastha dan Sanyas sesuai secara kasar dengan periode pembentukan pendidikan seseorang, tahap kehidupan keluarga yang menikah sebagai perumah tangga, tahap pertapaan seorang pertapa atau seorang pertapa yang terlibat dalam meditasi mendalam di kesunyian hutan dan terakhir tahap seorang peziarah spiritual memberi kepada orang-orang buah dari pengalaman seumur hidupnya, masing-masing porsi adalah 25 tahun menghitung rentang hidup menjadi durasi 100 tahun). Ini disebut Netya Karma atau Karma yang pertunjukannya adalah “keharusan” untuk setiap hari dalam panggilan dan periode hidupnya.

Sebagai kode etik moral, hukum Karma memberikan kontribusi berharga bagi kesejahteraan materi dan moral manusia di bumi dan membuka jalan menuju kehidupan yang lebih baik di masa depan. Dalam keempat bidang kehidupan manusia – sekuler, material atau ekonomi, religius dan spiritual, sebagaimana dilambangkan dengan istilah Kama (pemenuhan keinginan seseorang); Artha (kesejahteraan ekonomi dan materi); Dharma (dasar moral dan agama yang menjunjung tinggi dan mendukung alam semesta); dan Moksha (keselamatan) – perbuatan atau karma memainkan peran penting. Tentu saja, kemurnian morallah yang menjadi kekuatan pendorong untuk mencapai kesuksesan dalam upaya seseorang. Agar karma menghasilkan buah yang diinginkan, karma perlu dilakukan dengan perhatian yang tulus dan terarah serta pengabdian yang penuh kasih.

Selain itu, ada bentuk lain dari Karma lainnya yaitu, Nish-Kama Karma , yaitu, Karma yang dilakukan tanpa kemelekatan, atau keinginan untuk hasilnya. Ini lebih unggul dari semua bentuk karma lainnya yang kurang lebih merupakan sumber ikatan, namun jenis ini membantu sedikit untuk membebaskan seseorang dari ikatan karma tetapi tidak dari efek karma.

Akan tetapi, dapat dicatat bahwa Karma sendiri tidak memiliki efek mengikat apa pun. Hanya Karma yang lahir dari keinginan atau Karma yang mengarah pada perbudakan. Karenanya, karma adalah sarana dan tujuan dari semua usaha manusia. Melalui karma-karma itulah seseorang menaklukkan karma dan melampaui karma. Setiap usaha untuk melangkahi Hukum Karma sama sia-sia dengan melangkahi bayangan seseorang. Yang tertinggi dari semuanya adalah menjadi Neh-Karma atau Karma-rehat , artinya, melakukan Karma sesuai dengan rencana Tuhan, sebagai rekan kerja yang sadar dengan kekuatan Tuhan. Ini adalah tindakan tanpa tindakan seperti titik diam dalam roda kehidupan yang selalu berputar.

Sekali lagi, istilah “Karma” adalah istilah Sansekerta yang berarti tindakan atau perbuatan, termasuk getaran mental, pikiran dan kata-kata dari mulut ke mulut, sedangkan Karam adalah kata Persia yang berarti kebaikan, belas kasihan, kasih sayang atau rahmat.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka