Melepaskan Diri dari Siklus Karma yang tak ada habisnya


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Pertanyaan yang muncul di sini adalah bagaimana Guru-Orang Suci mengambil alih beberapa beban karma para jiva dalam keadaan khusus atau langka dan berhasil menyingkirkan mereka dari efek yang tidak menyenangkan. Karma yang terhubung dengan tubuh fisik, harus dipikul pada tubuh fisik dan Karma yang terhubung dengan mental harus dengan cara mental pula.

Tidak ada yang bisa lepas dari buah tindakannya – bahkan tidak dari hantu dan roh; tidak juga para raksasa, setan, yaksha, gandharwa dan para dewa dewi. Mereka yang memiliki tubuh bercahaya, astral, dan halus menikmati buah dari perbuatan mereka di wilayah Brahmanda, kelompok besar ketiga, di atas dua yang pertama, Pind dan Und. Mereka, juga, menginginkan dan menunggu kelahiran manusia untuk keluar dari cengkeraman reaksi Karma.

Diperlukan bertahun-tahun meditasi kesabaran bagi seorang untuk dapat memahami dalam beberapa ukuran pengaturan karma, dan sangat sedikit yang dapat dikatakan kepada pencari yang bertanya pada tahap ini. Juga sama sulitnya untuk memahami seorang Guru spiritual sejati. Tetapi dengan semua ini, seorang biasanya memainkan peran normal manusia saat berada di bumi ini dan Dia selalu berbicara tentang diri-Nya sebagai seorang budak dan hamba Tuhan dan umat-Nya.

Dalam mengambil alih beban karma jiwa-jiwa yang setia di pundak-Nya, seorang Guru-Suci tidak mengabaikan atau menghilangkan “Hukum Tertinggi”. Posisinya dapat disamakan dengan seorang raja yang menyamar, yang karena memperbaiki kondisi rakyatnya dengan bebas berbaur dengan mereka untuk memahami kesulitan mereka dan kadang-kadang bahkan berbagi suka dan duka dengan mereka.

Sejauh menyangkut tubuh manusia, seorang Guru Suci memanfaatkan Konsesi Ilahi yang khusus. Dia mungkin, secara singkat, mengurangi kematian. Kadang-kadang, Dia membiarkan tubuh-Nya menderita sedikit yang bagi orang biasa mungkin merupakan kesusahan yang luar biasa. Dengan cara ini, Dia menunjukkan kepada manusia bahwa semua tubuh menderita, karena ini adalah hukum Alam untuk semua makhluk yang bertubuh. “Kehidupan fisik adalah penderitaan,” kata Sang Buddha. Dalam penderitaan “rasa sakit” tubuh Dia memainkan peran sebagai manusia dalam semua penampilan, tetapi secara internal Dia selalu terpisah dari tubuh fisik. Kontak terus-menerus dengan keilahian di dalam Dia memungkinkan Dia untuk melepaskan diri dari apa yang mungkin merupakan sengatan tak tertahankan bagi murid itu.

Setiap orang yang telah ditempatkan di jalan ini dan terlibat dalam proses pembalikan, dapat menarik arus inderanya dari tubuh dengan memusatkannya di pusat di belakang mata. Mungkin ada perbedaan waktu yang dibutuhkan oleh individu yang berbeda untuk mencapai hal ini, tetapi hasilnya pasti mengikuti, dan sebenarnya dapat diverifikasi dalam setiap kasus.

Para murid yang mempelajari sesuatu dengan mata terbuka, sangat sering menjumpai beberapa kasus seperti itu. Jiwa-jiwa yang memiliki akses batiniah tetap terserap dalam Diri Agung di dalam, dan tidak menunjukkan kemampuan mereka. Aturan ini berlaku karena alasan sederhana bahwa prestasi seperti ini dihitung sebagai keajaiban dan karenanya harus dihindari dengan hati-hati. Orang-orang suci tidak menunjukkan mukjizat dan juga tidak mengizinkan murid-murid mereka untuk menikmati pernak-pernik yang sombong dan kosong.

Para Orang Suci, ketika tampak sakit, umumnya terlihat menggunakan dosis obat yang mungkin diresepkan oleh dokter, tetapi sebenarnya mereka tidak membutuhkan perawatan tersebut. Ini Mereka lakukan hanya untuk menjaga ketertiban duniawi. Dengan cara ini, Mereka memberi teladan bagi manusia untuk melanjutkan rutinitas duniawinya dengan bijaksana dan menggunakan perawatan yang tepat kapan pun diperlukan.

Tetapi beberapa murid ada yang memiliki keyakinan yang tak tergoyahkan pada kekuatan jinak dari Penyembuh di dalam, dan membiarkan alam bekerja sendiri, karena kekuatan penyembuhan di dalam adalah bagian tak terpisahkan dari sistem manusia. Gangguan tubuh yang datang harus diterima dan ditanggung dengan gembira karena pada umumnya merupakan akibat dari kesalahan pola makan kita sendiri dan dapat diperbaiki dengan menggunakan tindakan higienis yang tepat dan makanan yang selektif.

Hippocrates, bapak sistem medis, menekankan bahwa makanan harus diambil sebagai obat. Bahkan penyakit serius, akibat reaksi Karma, harus ditoleransi dengan kesabaran tanpa keluhan atau kepahitan, karena semua hutang Karma harus dibayar dan rekening mereka di sini dan sekarang, dan semakin cepat dilakukan, semakin baik, daripada menyimpan saldo terutang yang harus dibayar selanjutnya.

Tidak seperti kebanyakan dari kita, Guru Suci tidak mencurahkan banyak waktu untuk kebutuhan dan perawatan tubuh mereka. Mereka menganggap pakaian fisik hanya sebagai kain yang akan dilepas suatu hari nanti. Mereka melakukan kerja keras fisik dan mental sesuai kebutuhan, tidak mencari istirahat dan bahkan tidak tidur selama berhari-hari. Tindakan luar biasa seperti itu menghadirkan teka-teki bagi sains modern, meskipun hal itu merupakan praktik umum seorang yogin karena Mereka dengan fasih memanfaatkan hukum alam yang lebih tinggi yang telah kita abaikan.

Perbuatan atau karma dapat dikelompokkan pada Karma perorangan dan karma kelompok. Yang terakhir adalah karma yang dilakukan oleh suatu masyarakat atau bangsa secara keseluruhan dan ini disebut sebagai Dharma. Sebagaimana seorang individu menghasilkan buah dari karma (tindakan) sendiri, begitu pula masyarakat, karena ia harus menghasilkan buah dari kebijakan umum yang dikejar dengan akibat bahwa individu yang tidak bersalah juga harus menderita karena kesalahan yang timbul dari pemahaman yang salah. Dharma dari masyarakat tempat mereka berasal. Pembalasan yang adil untuk dosa-dosa perbuatan atau kelalaian adalah inti dari hukum alam dan itu dilihat dalam satu atau lain bentuk.

Banyak orang hari ini mencoba untuk menyalahkan atau menyalahkan penyakitnya pada “waktu” dan keluhan ini adalah keluhan terbesar sepanjang masa. Waktu sekarang dan juga waktu yang akan datang tidak lebih dari milik kita daripada waktu lampau.

Dunia ini adalah medan magnet yang sangat besar dan semakin kita berusaha untuk keluar darinya, semakin kita terjebak dan terjerat dalam jeratnya.

Para suci mengatakan bahwa manusia menempati tempat tertinggi dalam ciptaan Tuhan dan diberkahi dengan kecerdasan yang luar biasa dan oleh karena itu, tidak boleh melewatkan rentang waktu terbatasnya dengan mata tertutup seperti makhluk lain. Kesempatan emas yang disediakan untuk kembali ke pelukan Tuhan dan ke Rumah aslinya tidak boleh hilang. Kesempatan yang begitu agung datang hanya setelah seseorang benar-benar melihat melalui “Pameran Dunia” dan telah berhasil menyelesaikan perannya dalam Drama Besar kehidupan.

Manusia biasanya tersesat dalam atraksi di dunia ini. Dengan melakukan itu, dia kehilangan kesempatan soliter yang diberikan kepadanya di bawah pengaruh berlebihan dari reaksi karma, setelah berjuta inkarnasi, untuk kembali ke wilayah tinggal dari Jiva murni. Dia diberikan tubuh satu demi satu dalam rangkaian tanpa akhir. Dia mulai merasakan beban dari semua jenis hukum – sosial, fisik, alam – yang seperti balok-balok yang berat menghalangi jalannya di setiap langkah. Dia tidak punya pilihan lain selain menunggu giliran berikutnya sebagai manusia, dan siapa yang tahu kapan giliran berikutnya?

Para suci memberikan definisi yang sangat sederhana tentang dosa sebagai “melupakan asal usul seseorang”. Setiap pikiran, perkataan atau perbuatan yang menjauhkan manusia dari Tuhan adalah dosa yang nyata, dan sebaliknya apapun yang membawa manusia lebih dekat kepada-Nya, adalah saleh dan suci.

Kebanyakan dosa, baik yang kasar maupun yang halus, adalah murni ciptaan manusia di bawah kendali pikiran. Yang lebih halus dianggap sebagai “kelemahan yang bisa dimaafkan” oleh Orang-Orang Suci Yang adalah gambaran hidup dan bergerak dari hukum kasih dan belas kasihan Tuhan di bumi ini. Selama seseorang bertindak sebagai makhluk yang berkemauan sendiri, dia tunduk pada semua hukum dan kekerasan mereka. Tetapi ketika dia menyerahkan keinginan dirinya pada Tuhan, dia berada di bawah pengaruh belas kasihan dan cinta Tuhan. Inilah aspek sebenarnya dari dosa dalam kehidupan sehari-hari.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka