Life Sloka | Perjuangan Mental

Kebebasan Diri


Ketika seseorang berbicara tentang Kebebasan, apa yang umumnya ia miliki di belakang pikirannya adalah kebebasan dari kondisi tertentu atau hubungan tertentu yang ia anggap menjengkelkan, yang mencegahnya untuk menikmati apa yang diinginkannya.

Ada banyak hal dalam hidup yang tidak disukai dan muncul kapan saja. Bahkan jika ada seseorang yang puas dan bebas dari masalah dan kekhawatiran, kondisi itu tidak bertahan lama. Satu saat bahkan dari hal-hal yang telah memberinya kesenangan paling kuat cepat atau lambat akan Kesedihan dan penderitaan datang kepadanya.

Karena itu pertanyaannya adalah:

Apakah mungkin bagi seseorang untuk mencapai keadaan kebebasan total, dengan semua artinya, bukan kebebasan parsial dan sementara, dari ini, itu, atau yang lain?

Jika pertanyaan ini dapat dijawab dengan pasti, seperti yang telah dilakukan oleh para guru spiritual agung yang telah menyelidikinya secara mendalam, tidak akan ada yang lebih penting bagi kehidupan kita.

Kebebasan seperti itu berarti kebebasan di dalam diri sendiri, keadaan pikiran dan hati, tidak tergantung pada keadaan atau orang di luarnya, namun bukan isolasi atau imobilitas.

Esensi kebebasan terletak pada kemungkinan gerak. Hidup dari energi unik yang ada, selalu merupakan aliran dan berarti hubungan di setiap sisi, yang tanpanya, seperti yang kita ketahui, ia tidak akan pernah ada.

Persepsi, minat, respons, tindakan, ini adalah karakteristiknya yang bagi entitas sadar, “subjek” yang dibedakan dari objek-objek di luarnya merupakan hubungan dalam arti yang nyata dan hidup.

Dalam mempertimbangkan kemungkinan kebebasan bahkan di tengah-tengah berbagai hubungan yang diperoleh, memungkinkan aliran kehidupan yang paling bebas dan ekspresinya, perbedaan penting harus dibuat antara subjek, yang sifatnya murni mengetahui dan muncul dari sifat itu, suatu kumpulan yang merupakan kecerdasan diri di dalam diri kita masing-masing yang dengannya untuk semua maksud dan tujuan untuk ia menyatu.

Diri memiliki sifat yang berbeda, menjadi pusat reaksi yang terjadi secara mekanis sebagai hasil dari reaksi-reaksi ini yang meredupkan kesadarannya dan menurunkannya, ada identifikasi antara Keberadaan di mana ada kemampuan untuk mengetahui, yaitu kesadaran dalam kemurniannya dan kesan-kesan yang jatuh di atasnya dan gambar-gambar yang terbentuk di dalamnya oleh benda-benda eksternal untuk itu.

Seseorang dapat mengidentifikasi dirinya sendiri karena reaksi yang berbeda dengan apa yang di luar dirinya, yaitu bagi makhluk esensialnya, baik itu ras, negara, agama yang telah diajarinya, atau apa pun, termasuk semua pengalaman masa lalunya yang ada dalam ingatannya. Kesadaran yang telah mengidentifikasi dirinya adalah diri, terpisah dari diri lain. Untuk kesadaran utama “Aku,” itu menambahkan tanda-tanda identifikasi, “Aku ini, itu, dan yang lainnya.”

Identifikasi yang karena kurangnya persepsi atau kesadaran yang jelas adalah ilusi psikologis dan tidak dalam hal yang nyata

Terlepas dari identifikasi yang tidak disadari seperti itu, pikiran yang menjadi milik diri itu dan aktif di bawah bayang-bayangnya dapat bergerak dengan kecerdikan dan keterampilan dan menunjukkan banyak kecerdikan.

Mungkin ada rasa kegembiraan dalam pelaksanaan kapasitas, tidak akan ada kondisi atau perasaan kebebasan dalam dirinya sendiri. Karena “diri” menyiratkan keterselubungan, kita melihatnya dalam kehidupan eksternal sebagai selubung dari apa yang dipikirkannya sebagai miliknya, tidak mungkin ada kebebasan nyata darinya. Ia hanya dapat mengatur untuk bebas dari hal-hal tertentu untuk sementara waktu. Kebebasan yang benar-benar itu terdiri dari kebebasan dari diri sendiri, kecenderungannya dan jenis tindakan yang dihasilkan darinya.

Tindakan entitas terbatas ini di bidang di mana ia bergerak dan beroperasi diayunkan oleh kekuatan yang menariknya ke arah hal-hal tertentu dan mengusirnya dari orang lain dalam berbagai tingkat intensitas.

Ini adalah kekuatan dari hasrat, keinginan, ketakutan, kebencian, dan ketidaksukaannya; dan ada kekuatan lain yang serupa dengan ini yang beroperasi dengan cara yang rumit dan licik.

Ini adalah jaringan yang diciptakan oleh kekuatan-kekuatan ini di mana entitas yang sadar ditangkap, lebih aman karena mengidentifikasikan dirinya dengan jaringan itu.

Gerakan kekuatan ini dirasakan olehnya sebagai gerakannya sendiri. Ini adalah bagian dari proses identifikasi. Jadi ada identifikasi di satu sisi, yang merupakan khayalan, dan di sisi lain gerakan kekuatan ini tindakan dan hasil mereka.

Dalam kondisi tidak sadar gerakan yang terjadi sebagian besar unsur bingung, dan mekanis. Kita dapat mengamati ini dalam pemikiran dan perasaan kita. Akan tetapi, melalui proses penyesuaian waktu, gerakan-gerakan ini jatuh ke dalam pola yang relatif komparatif yang bervariasi dari satu individu ke individu lain karena pengalaman-pengalaman khusus yang datang ke masing-masing dan reaksinya terhadap mereka.

Pola ini menjadi mekanisme psikologis dalam diri seseorang yang bekerja secara otomatis, cenderung mengulangi pikiran dan emosi yang sama berulang-ulang. Semakin otomatis aksinya, semakin sedikit yang disadarinya.

Dengan demikian orang memberi jalan kepada kemarahan atau perasaan bernafsu tanpa menyadari fakta itu. Pemikiran kita ketika itu tidak secara pasti diarahkan dengan tujuan akhir, berkembang dari satu hal ke hal lain melalui hubungan asosiasi dalam ingatan kita, tanpa kemauan nyata dari pihak kita, sesuai dengan kebiasaan dan kecenderungan yang ada.

Pemikiran seperti ini, yang merupakan bagian besar dari kehidupan kita, terjadi dengan sendirinya, seolah-olah dalam mimpi yang tidak penuh dengan kesadaran atau pelupaan.

Apa yang menghubungkan entitas di tengah, dengan objek yang menghadapinya pada waktu tertentu adalah energi perhatiannya yang mungkin ditandai oleh berbagai tingkat intensitas, sesuai dengan nada berbeda dari suatu misalkan senar biola. Kondisi menjadi kendur atau tidak berarti akan berarti kurangnya perhatian dan minat. Dengan demikian seseorang dapat memenuhi sebagian besar hal yang tidak memengaruhinya dengan sensasi kesenangan. Jika semua string, semua jari-jari dari pusat, tidak bersemangat, itu berarti kondisi kelesuan secara umum, cenderung kebosanan, yang pada umumnya orang bereaksi, setelah beberapa waktu, dengan keinginan akan sensasi dan kegembiraan.

Menjadi terluka berarti berada dalam keadaan tegang yang menunjukkan dirinya sebagai kegelisahan, agresivitas dan sebagainya. Seseorang tegang karena ketakutan, ambisi, keinginan untuk meraih, memiliki, untuk mengalami sensasi yang ia antisipasi, juga untuk mendominasi dan mengesankan orang lain.

Semua ini jauh dari kebebasan dalam diri sendiri, yang dialami seseorang, pada saat-saat tertentu, sebagai suatu kondisi yang mudah, damai, dari kebahagiaan yang menyenangkan.

Ini adalah kebebasan dari semua ketegangan, kecuali string yang disetel dengan indah, di mana tidak ada dorongan atau penghalang yang mampu bergetar dan beresonansi. Seluruh kontinum kesadaran yang dapat dianggap terdiri dari string atau jari-jari yang tak terhitung banyaknya, dapat memiliki kualitas itu.

Tanpa kondisi batin yang benar-benar santai, namun tidak melorot, tidak lesu, tidak akan ada kemampuan untuk melihat sesuatu, apa pun ini , dalam perspektif, dalam tatanan alami mereka, tanpa berlebihan dan ketidakjelasan.

Tindakan dalam kondisi kebebasan batiniah bukan karena dorongan, sadar atau tidak sadar, untuk mengisi kekosongan dalam diri seseorang. Itu hanya bisa merupakan tindakan demi kebenarannya, bukan karena hasilnya.

Kesenangan dipuji, mendapatkan kesombongan diri sendiri, menunggangi gelombang kesuksesan, tidak masuk ke dalamnya.

Tindakan ini berlangsung secara bebas dari keadaan menahan diri dan keseimbangan yang tidak menderita dari keinginan untuk diubah. Itu adalah tindakan yang tidak dipaksa dari luar atau dari dalam. Bukan diarahkan oleh kekuatan mekanistik, ia lahir dari kecerdasan yang benar-benar terjaga dan tidak dikaburkan oleh bayangan diri. Ia memiliki karakter aliran yang sepenuhnya bebas, seperti kualitas belas kasih dan cinta kasih.

Untuk mendapatkan kebebasan ini, seseorang harus menginginkannya sebagai sesuatu yang indah dalam dirinya sendiri dan dapat dicintai, seperti hamparan langit yang terbuka dengan kedalaman yang tak terbatas, dan tidak berusaha membawanya ke dalam batas sempit diri.

Untuk benar-benar tahu seperti apa rasanya, kita harus memahami rintangannya, jerat jaring yang rumit. Karena kondisi yang ada telah berkembang melalui proses mekanis yang panjang, seperti dalam mimpi, yang tidak dapat kita kendalikan saat bermimpi, namun kita dapat melakukannya  jika seseorang bangun dari mimpi itu.

Perbedaan antara bangun dan tidur pada dasarnya adalah perbedaan antara memperhatikan dan tidak memperhatikan sama sekali. Seseorang harus memperhatikan hal-hal yang penting bagi kehidupannya.

Hanya melalui pengetahuan diri seseorang dapat membebaskan diri sepenuhnya, dan itu bukan pengetahuan yang diperoleh dari sebuah buku yang berisi berbagai istilah dan deskripsi, meskipun ini dapat memiliki nilai sebagai peta, tetapi pengetahuan dari pengamatan aktual tentang dirinya sendiri sebagaimana adanya, pemikiran, dan tindakannya.

Tujuan Pembebasan yang telah diletakkan di atas para pencari kebebasan adalah benar-benar suatu keadaan Kebebasan absolut dalam diri seseorang. Telah dipahami sebagai tujuan akhir untuk dicapai setelah mengalami banyak perjuangan dan usaha.

Seseorang dapat mengetahui kebenaran sehubungan dengan hal-hal semacam itu secara langsung untuk dirinya sendiri hanya ketika setiap jenis prasangka yang berkaitan dengan hal-hal itu telah dihilangkan dari benaknya dan ada di dalam dirinya kondisi yang diperlukan untuk persepsi kebenaran apakah berkaitan dengan hal-hal yang transenden seperti itu dari orang lain yang dengannya ia praktis dapat prihatin.

Kebebasan adalah kondisi itu, karena kebebasan dari setiap kecenderungan yang dapat membelokkan kita dari kebenaran absolut. Hanya karena kebebasan dalam diri sendiri akan bisa ada mekarnya keindahan dan kejeniusan yang terpendam dalam diri.



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan