Melepaskan Diri dari Siklus Karma yang tak ada habisnya


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Dalam masyarakat, Karma memegang teguh pertama dalam bentuk perubahan pandangan dan pemikiran dari apa yang disebut pembentuk opini publik. Kemudian mereka mempengaruhi watak dan temperamen, dan setelah itu mengakar dalam dalam bentuk kebiasaan yang menjadi “kodrat kedua” dalam diri manusia. Oleh karena itu, orang dahulu dan orang tua selalu waspada untuk menasihati agar tidak berteman dengan orang yang buruk.

Untuk memahkotai semua kesulitan tersebut, tanpa disadari seseorang harus berbagi reaksi Karma, bahkan dalam keluarganya sendiri tempat ia dilahirkan dan dibesarkan. Dengan demikian kebajikan dan keburukan memainkan peran integral dalam pembentukan budaya. Dengan cara ini, kita setiap hari dan setiap jam mengontrak karma dari lingkungan kita.

Satu-satunya cara untuk melepaskan diri dari pengaruh Karma adalah dengan tetap berpegang pada jalan Tuhan melalui Orang Suci yang saleh Yang tertanam di Yang Mahatinggi, jauh di atas jangkauan Karma dan pada kenyataannya adalah Neh-Karma dan Jivan-Mukta. Menemani seorang Orang Suci memiliki efek yang luar biasa dalam menghilangkan semua jejak kejahatan.

Para Orang Suci datang bukan untuk kebaikan manusia saja tetapi untuk kepentingan semua ciptaan aktif dan tidak aktif di dunia pada semua tingkatan, terlihat dan juga tidak terlihat. Makhluk malang bernama manusia tidak memiliki teman sejati. Bahkan pikiran dengan tiga guna (kualitas Satva atau kemurnian, Rajas atau aktivitas, dan Tamas atau kelembaman) pernah bekerja sebagai kaki tangan manusia, memandangnya seperti seekor kucing yang melirik tikus dengan gelisah. Mereka yang mengikuti perintah pikiran selalu terperangkap dalam tipu muslihatnya, dan mengalami kesengsaraan yang tak terhitung dan teror yang mengerikan. “Pikiran,” bagaimanapun, takut pada mereka yang dimuliakan oleh Tuhan melalui medium-Nya, Satguru. Pikiran tidak berani mengganggu keistimewaan dan hak-hak yang diberikan kepada orang-orang terkasih-Nya sendiri dan sebaliknya membantu mereka seperti yang dilakukan asisten yang patuh di bawah perintah atasannya.

Setiap orang terikat secara fisik dan mental dalam ikatan karma yang tak terlihat. Selama seseorang berada di bawah kendali pikiran dan materi, dan tidak mencari perlindungan dari seorang Suci, dia diatur oleh semua hukum dari berbagai alam dan diberikan keadilan yang murni dan sederhana, tanpa emosi dengan belas kasihan. Dia bertanggung jawab atas hukuman atas semua dosanya – tidak diindahkan, tidak disebutkan namanya, dan halus. Seorang teman, di pengadilan, mungkin dapat membatasi proses hukum yang panjang dan berbelit-belit, tetapi di hadapan kursi pengadilan Yang Mahatinggi, seorang Guru-Suci adalah teman sejati pada saat persidangan.

Jalan para Orang Suci mengarah ke arah yang berbeda. Tidak ada pengadilan untuk mereka yang sudah memulai. Orang Suci hadir di mana-mana dan kekuasaan-Nya meluas ke alam yang tak terbayangkan. Dia tidak pernah meninggalkan murid-murid-Nya sampai ke ujung dunia.

Seperti ayah yang baik hati dan murah hati, Dia sendiri dapat memberikan protes kepada anak yang bersalah tetapi tidak akan pernah mengirimnya ke polisi untuk diperbaiki.
Tidak ada yang lebih terikat dari pada orang yang salah mengira dirinya bebas.

Jebakan dari jiwa yang tinggi adalah ambisi. Mereka yang kaya, dalam arti kata duniawi, menampakkan diri kepada kita dengan nyaman. Mereka mungkin telah menabur benih yang baik di masa lalu dan tampaknya menuai hasil yang berlimpah di masa sekarang; atau mereka sekarang mungkin bertindak berdasarkan kebijakan “merebut, mengambil, dan menimbun” dan dengan demikian membangun sarang lebah untuk mereka sendiri di masa depan. Sayangnya, semua orang kaya seperti itu, lupa bahwa mereka mengenakan “belenggu emas yang tak terlihat”, dan tanpa disadari sedang menuju masalah.

Pepatah umum mengatakan: “Tembok dan rumah besar orang-orang perkasa dibangun dengan keringat dan air mata orang miskin.” Kecuali seseorang telah menabur kebaikan di masa lalu, jadilah tidak dapat menuai hasil yang berlimpah di masa sekarang. Dia mungkin juga tanpa disadari membawa beban rasa bersalah tepat di bawah lengan bajunya. Jika dia tidak menabur benih yang baik sekarang, bagaimana dia bisa berharap untuk menikmati buah yang tampaknya baik di masa depan dan untuk berapa lama?

Selain itu, perbuatan baik dengan sendirinya tidak dapat membebaskan seseorang dari reaksi perbuatan buruk, sebagaimana air kotor tidak dapat mencuci bersih. Dengan semua kebenaran kita, kita hanyalah kain kotor. Tidak ada yang bersih, tidak satupun. Manusia selalu tunduk pada hukum memberi dan menerima atau kompensasi dan retribusi. Mengikuti jalan perbuatan baik jelas merupakan sesuatu yang diinginkan dan lebih baik daripada jalan perbuatan jahat, tetapi itu tidak semuanya. Kehidupan etis yang tinggi dapat mengamankan surga bagi seseorang untuk tinggal lama, di mana ia dapat dengan nyaman menikmati kebahagiaan surgawi; tetapi dia masih tertahan di dalamnya dalam tubuh astral atau kausal dan dia belum membebaskan dirinya dari siklus kelahiran dan kematian. Selama seseorang merasa bahwa dia adalah pelakunya, dia tidak bisa lepas dari roda kelahiran dan harus menghasilkan buah benih.

Neraka dan Surga adalah wilayah di mana roh-roh yang disinkarnasi harus tinggal untuk jangka waktu yang relatif lama menurut tindakan mereka di bumi, baik atau buruk, seperti kasusnya. Tinggal di sini, betapapun lama, tidak selamanya dan tidak membawa mereka keluar dari siklus kelahiran dan kematian yang tak terhindarkan. Surga adalah El Dorado dari agama tertentu. Ini juga disebut keselamatan oleh banyak orang. Tetapi faktanya adalah bahwa setelah menikmati karunia-karunia paradisiak selama ditentukan oleh perbuatan baik, seseorang diberikan tubuh manusia sekali lagi karena hanya itu memberikan kesempatan untuk mendapatkan pahala yang pada akhirnya mengarah pada pembebasan.

Bahkan para malaikat yang melayani Tuhan menginginkan kelahiran manusia ketika mereka merasa bahwa mereka telah melakukan pekerjaan mereka. Dengan demikian, dalam mengikuti jalan perbuatan baik yang hampir diakui secara universal, dipercaya secara luas dan diterima secara umum, seseorang akhirnya menemukan dirinya, sekali lagi, terperangkap dalam jaring hasrat dan ambisi yang tak terpuaskan dan dengan kunang-kunang yang berkilauan dan selalu sulit ditangkap di depannya, tanpa disadari ia masih tetap menjadi tawanan dalam cengkeraman besi Karma.

Untuk mencapai tujuannya, lakukanlah Tapa (berbagai macam pertapaan) yang dapat membawa kehidupan yang lebih baik. Sekali lagi, setelah mengambil pelajaran pahit dari api neraka di mana dia terjun, dia mencoba mencari penghiburan di Tapa. Dengan demikian dia tidak terjebak dan bergerak terjerat lagi dalam lingkaran godaan dari Neraka menuju penyesalan dan dari penyesalan menuju kedaulatan dan dari kedaulatan ke Neraka lagi – satu demi satu – dalam urutan siklus yang tak berujung, naik turun Roda Kehidupan.

Dengan demikian, setiap orang untuk dirinya sendiri membuat Surga dan Neraka sendiri dan tetap melalui perbuatan kemauannya sendiri yang terjerat dalam jaring kehidupan gossamer yang disiapkan olehnya.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka