Melepaskan Diri dari Siklus Karma yang tak ada habisnya


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Menangani Masalah Karma

Cara para Guru menangani masalah karma yang rumit dan membingungkan, dapat secara singkat dinyatakan sebagai berikut:

1. Sanchita Karma

Ini adalah latensi yang ada di gudang ke akun seseorang dari zaman yang tak ada habisnya, sejak dunia dimulai. Tidak ada yang lolos dari mereka kecuali hal yang sama diselesaikan (tanpa membuat tambahan lagi padanya, yang tentu saja dalam sifat alami manusia mungkin mustahil), dalam kehidupan tak terhitung banyaknya yang terbentang di depan. Oleh karena itu, tidak mungkin menghabiskan saldo kredit yang luar biasa ini di rekening seseorang.

Apakah tidak ada cara untuk menyeberangi jurang besar yang terletak antara alam sadar dan bawah sadar dan sekali lagi jurang yang memisahkan alam bawah sadar dari ketidaksadaran? Setiap kesalahan ada obatnya; itu mungkin kesalahan spiritual atau sekuler. Jika seseorang menggoreng biji-bijian dalam wajan sehingga mengembang, mereka kehilangan kesuburan atau kekuatan pembuahannya, yaitu kekuatan untuk berkecambah dan menghasilkan buah.

Persis dengan cara yang sama, file Sanchita Karma dapat dibakar dengan api spiritual dan dibuat tidak berbahaya untuk masa depan, karena kemudian seseorang menjadi rekan kerja yang sadar dengan Rencana Tuhan kehilangan semua kontak dengan masa lalu yang tidak diketahui.

2. Pralabdha Karma

Ini merupakan nasib seseorang saat ini, sahamnya dalam perdagangan atau takdirnya seperti yang disebut. Buah dari ini harus dipetik, tidak peduli seberapa pahit atau manisnya, karena seseorang tidak dapat menghindari menuai panen yang sudah ditanam.

Oleh karena itu, para Guru membiarkan mereka tidak tersentuh agar manusia bertahan dengan cinta manis dan berakhir selama hidupnya saat ini. Jika karma ini harus dimusnahkan atau dirusak dengan cara apapun, tubuh itu sendiri akan hancur.

Dalam pergumulan dengan ini, seorang murid, bagaimanapun tidak ditinggalkan sendirian. Segera setelah Guru memulai, kekuatan Guru menguasai murid tersebut. Dia sangat terbantu di setiap langkah. Dengan disiplin spiritual bertahap, ia mempelajari proses analisis Diri dan penarikan Diri dan bertumbuh kuat dalam semangat dengan hasil bahwa efek menyakitkan dari karma-karma ini hanya bertiup seperti angin sepoi-sepoi, meninggalkannya tanpa cedera. Bahkan dalam kasus yang serius, Kekuatan Guru menjalankan Hukum Simpati dan Belas kasih-Nya. Semua masalah para murid yang berbakti sangat diringankan dan dilunakkan.

Penderitaan, masalah dan penyakit tubuh fisik timbul dari kenikmatan indria. Masalah jasmani, tentu saja, harus ditanggung oleh tubuh jasmani. Seorang Guru, tahu semua tentang murid, di mana pun mereka berada, baik di kejauhan atau di dekatnya. Dia bahkan dapat mengambil alih oleh hukum simpati beban karma para murid-Nya yang setia di pundak-Nya sendiri untuk memikul diri-Nya sendiri, karena Hukum Alam harus dikompensasikan dalam satu bentuk atau lainnya.

Ini terjadi dalam kasus yang sangat jarang karena Guru mungkin menganggapnya cocok. Selain itu, tidak ada murid yang ingin mengambil jalan, di mana Guru Suci harus menderita karena kesalahannya. Sebaliknya, seorang siswa harus belajar berdoa kepada Gurunya dengan tulus dan jika dia melakukannya, semua bantuan yang layak pasti akan datang untuk membebaskannya atau untuk melunakkan situasi dan meminimalkan penderitaan yang diakibatkannya; jiwa itu sendiri menjadi kuat dengan memakan roti kehidupan dan dengan menarik makanan dari air kehidupan.

Namun demikian, ada hal-hal yang tidak dapat dikendalikan oleh manusia: (i) manis dan pahitnya kehidupan dengan kenyamanan dan ketidaknyamanan, fisik maupun mental; (ii) kekayaan, kemewahan dan kekuasaan atau kemelaratan, kemelaratan dan kehinaan; (iii) nama dan ketenaran atau kemasyhuran dan benar-benar dilupakan.

Semua ini adalah tambahan yang biasa dari kehidupan di bumi, datang dan pergi seperti yang ditakdirkan. Semua usaha manusia diarahkan untuk mendapatkan satu atau lebih manisnya kehidupan dan menghindari apa yang pahit, tanpa menyadari bahwa hidup itu sendiri sepi seperti awan, bayangan tanpa substansi, fatamorgana belaka. Orang Suci dengan ajaran dan praktik membawa pulang sifat ilusi dunia dan semua yang duniawi ke Jiva, dan mewujudkan di dalam dirinya sumber kehidupan abadi; menemukan yang mana yang menjadi jenuh sampai ke sumsum tulang dan serat-serat keberadaannya dan menjadi puas sepenuhnya, mampu menyuarakan kehidupan itu sendiri.

3. Kriyamana Karma

Ini adalah Karma yang kita lakukan setiap hari selama persinggahan kita sekarang di bumi. Dalam hal ini, setiap siswa diperintahkan untuk menjalani kehidupan yang sangat suci dan murni dalam pikiran, perkataan dan perbuatan dan untuk menjauhkan diri dari semua yang jahat, untuk setiap pelanggaran atau pengabaian atas nama ini pasti akan membawa masalah di belakangnya dan harga dosa adalah kesengsaraan di siklus kehidupan.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka