Melepaskan Penderitaan

Melepaskan 3 Penderitaan


Sejak dahulu kala, umat manusia telah mencari jalan keluar dari penderitaan dan kesulitan untuk menemukan kebahagiaan. Ini adalah tren alami yang ada pada setiap orang, karena tidak ada di antara kita yang ingin menderita, tidak ada di antara kita yang ingin kesakitan dan tidak ada di antara kita yang ingin menghadapi kesulitan. Kita semua ingin menemukan keseimbangan, harmoni, kedamaian, dan kebahagiaan. Hanya orang-orang kudus yang menghadapi penderitaan dengan sukarela karena dalam penderitaan kita lebih mengingat Tuhan.

Salah satu sistem utama pemikiran Samkhya, yang menyatakan bahwa kita harus menghadapi tiga jenis penderitaan: pribadi, sosial dan kosmik.

  • Penderitaan pribadi terkait dengan program-program dalam pikiran kita dan dengan rasa takut, rasa bersalah, dan rasa malu pribadi kita sendiri, dengan kecemasan yang kita hadapi, dengan kompleksitas dalam diri kita yang menciptakan ketegangan, dan kekhawatiran kita. Ini terkait dengan tingkat stres kita. Ini pada tingkat pribadi. Jadi penderitaan pribadi berhubungan dengan tubuh, pikiran, dan emosi kita.
  • Penderitaan sosial terkait dengan orang lain. Kita mengalami dan mengonfrontasinya dari mereka yang menyakiti kita, mengintimidasi kita atau mengancam kita. Ini juga berhubungan dengan dunia binatang. Jika seekor binatang mengancam kita, kita merasakan kegelisahan, ketegangan atau penderitaan jenis ini. Ini juga dialami ketika seseorang meninggalkan kita.
  • Penderitaan sosial lebih terkait dengan pengalaman yang kita miliki dari dunia di sekitar kita, dari orang lain, atau dari kerajaan alam lainnya. Jenis ketiga, penderitaan kosmis, tentu saja kita tidak bisa berbuat apa-apa, dengan cara yang sama seperti kita tidak berdaya sebelum kebakaran, gempa bumi, banjir dan badai.

Para pemikir besar, filsuf, dan pendiri berbagai agama dan tradisi semuanya telah berusaha mencari jawaban atas penderitaan yang merupakan bagian tak terhindarkan dari pengalaman manusia. Buddha mencari jawaban mengapa kita harus menderita, dan apa penyebab penderitaan, dan filosofinya berasal dari jawaban yang dia temukan.

Vedanta berusaha menemukan jawaban atas penderitaan dunia dengan mengatakan bahwa hanya Diri yang nyata. Hanya Tuhan yang ada. Segala sesuatu yang lain tidak nyata, dan rahasia kehidupan adalah untuk menyadarinya. Seperti halnya di cermin, seorang hanya dapat melihat refleksi nya, bukan diri nya, dengan cara yang sama dengan dunia tempat kita hidup adalah mimpi; itu adalah refleksi, bukan realitas; itu adalah konsep mental. Itu adalah salah satu cara untuk mencoba membantu orang keluar dari kesulitan menghadapi rasa sakit dan penderitaan.

Tantra percaya bahwa tujuan di balik rasa sakit, cobaan dan kesengsaraan hidup adalah untuk mengeksplorasi dan membangkitkan potensi yang tidak aktif seseorang, dan untuk meregangkan pikiran dan membebaskan energinya. Tantra merekomendasikan untuk menghadapi masalah langsung dalam diri seseorang. Ini juga mengajarkan bahwa seseorang hendaknya tidak menghadapi pikiran orang lain.

Yoga juga dimulai dari titik ini dan mencoba untuk menemukan harmoni dan persatuan antara kehidupan dalam dan luar kita. Yoga membantu kita memahami apa yang ada di dalam diri kita dan menggunakan apa yang sudah kita miliki di dalam diri kita untuk menjalani kehidupan eksternal kita secara kreatif. Pada saat yang sama, kita melakukan latihan yoga untuk meningkatkan keterampilan dan dunia batin kita, sehingga interaksi kita di dunia luar dapat menjadi lebih kreatif dan bermanfaat bagi masyarakat tempat kita tinggal.

Dalam gaya hidup yoga ada empat poin penting untuk dipertimbangkan: latihan, kesadaran, sikap dan tindakan. Ini adalah empat langkah untuk membuat spiritual gaya hidup kita dan menyeimbangkan kehidupan batin kita dengan kehidupan lahiriah kita. Mereka membantu kita untuk memiliki iman pada saat-saat sulit dalam hidup kita.

Latihan dan sadhana

Berlatih berarti sadhana pribadi kita sendiri. Ketika kita hidup di ashram, tidak perlu memiliki sadhana pribadi karena kehidupan ashram itu sendiri adalah sadhana dan pelayanan. Karma Yoga kita menjadi sadhana kita. Pekerjaan itu sulit dan kita banyak melakukan. Tetapi melalui ini kita cenderung melupakan masalah kita di ashram dan ketika kita melupakannya di tingkat sadar, itu memberi waktu bagi pikiran bawah sadar untuk mencari tahu apa masalah kita dan menemukan solusi untuknya.

Ini adalah cara melakukannya dan ini adalah sadhana tertentu. Dalam ashram, orang memiliki kesempatan untuk menawarkan layanan mereka. Ini membuat mereka tetap terlibat dan aktif. Pikiran bawah sadar, tanpa benar-benar menghadapi masalah, punya waktu untuk menyelesaikannya. Kemudian kita hanya menyadari bahwa kita tidak lagi khawatir, menutup telepon, cemas, atau takut. Sesuatu telah berubah tanpa kita benar-benar tahu apa-apa tentang itu.

Latihan kita harus berkelanjutan. Bukannya kita hanya mempraktikkan sadhana hanya ketika kita melakukan karma yoga, atau praktik yoga khusus. Sedikit demi sedikit kita mencoba menjadikan setiap aspek kehidupan sebagai bagian dari sadhana, atau bagian dari batu loncatan tertentu menuju kesadaran spiritual yang lebih tinggi.

Perluasan Kesadaran

Poin kedua dan terpenting adalah kesadaran. Lebih dari segalanya, kesadaran dapat memberi kita kunci untuk hidup, dan memungkinkan kita untuk hidup dalam sukacita dan kebahagiaan. Kesadaran adalah kemampuan untuk bersaksi. Kesadaran bukan hanya sekedar mengetahui sesuatu. Jika saya berkata, “Saya sadar ini tas,” itu bukan kesadaran yoga tetapi kesadaran dalam arti duniawi. Itu tidak menciptakan sesuatu yang istimewa dalam diri saya untuk mengetahui bahwa itu adalah sebuah tas, tetapi jika kita tahu bahwa  itu adalah sebuah tas, maka pengalaman berbeda terjadi dalam diri. Sesuatu berubah dalam diri.

Proses ini benar-benar harus dialami. Ketika kita mengalami kesadaran untuk pertama kalinya, dan kita benar-benar mulai menyaksikan tubuh, atau kesan dalam pikiran, atau reaksi kita, dengan cara yang tidak terikat, kita dapat melihat program mental dengan jelas. Kita dapat mulai menemukan solusi untuk program atau situasi yang jauh lebih mudah. Rasa sakit yang lama, perasaan tidak menyenangkan, kecemasan atau rasa bersalah yang melekat padanya sudah tidak ada lagi. Hanya ada memori di sana. Ini adalah hadiah luar biasa yang dibawa kesadaran.

Kesadaran memberi kemampuan lebih besar untuk melihat lebih banyak pemikiran dan memahami sejumlah besar gagasan. Ini juga memungkinkan untuk melihat gambaran keseluruhan. Kesadaran memberi kemampuan untuk mengubah sesuatu saat itu juga. Misalnya, ketika dorongan amarah datang,  bisa menyadarinya dan menjauhkan diri dari itu. Kita memiliki cukup kesempatan dalam sepersekian detik untuk mengerem, sedangkan tanpa kesadaran itu kita tidak bisa. Kesadaran memberi kita kendali.

Ketika kesadaran meluas, seorang menjadi semakin sadar akan kesadaran diri atau kebenaran. Kesadaran juga menyiratkan kebenaran, kesempurnaan, cinta, dan kecerdasan murni. Semua kata ini memiliki satu makna.

Seseorang menggunakan teknik untuk memperluas kesadarannya, bagi guru sendiri memperluas kesadarannya melalui inisiasi. Karunia kesadaran diberikan dari guru. Kemudian sesuatu berubah dalam diri. Kita mulai melihat keseluruhan apa pun, sedikit lebih jelas dan lebih dalam. Kita akan mulai memahaminya. Jadi, tujuan spiritual adalah perluasan terus-menerus dari kesadaran kita, yang membawa kasih sayang yang lebih dalam dan kecerdasan yang lebih besar. Kesadaran, terlepas dari melepaskan kita dan membiarkan kita melihat segala sesuatu dengan jelas, memungkinkan kita untuk memiliki kontrol yang lebih dalam atas hidup kita, perkataan kita dan tindakan kita.

Pentingnya sikap

Poin ketiga adalah sikap. Bagaimana sikap kita terhadap orang-orang dan terhadap situasi dan keadaan kehidupan? Ada sikap yang sangat penting yang memungkinkan kita untuk menangani dan menyelesaikan masalah kehidupan. Yang pertama adalah bahwa segala sesuatu terjadi untuk kebaikan kita sendiri; tidak ada hal negatif yang terjadi. Semua acara mengandung keuntungan bagi jika kita mencarinya. Lihat yang positif dalam segala hal. Kita harus dapat menerapkan sikap ini dalam setiap peristiwa, masalah dan tantangan yang kita hadapi, terlepas dari apakah kita menyukainya atau tidak. Kita harus memiliki kemampuan untuk menangkap peluang. Suka dan tidak suka sama sekali terpisah darinya.

Setiap kesulitan memberi kita kesempatan untuk berbalik ke dalam dan memohon sumber daya batin kita. Ini tidak berarti bahwa kita menerima setiap situasi. Kita mengerti dan tahu itu untuk kebaikan kita. Mungkin demi kebaikan kita untuk menerimanya dan membiarkannya berlalu, atau mencoba membawa perubahan. Kita juga perlu mengembangkan viveka (pemahaman benar) dan vairagya (tidak terikat) untuk membantu kita bekerja jika lebih baik membiarkan sesuatu berlalu atau menghadapinya. Kita perlu pemahaman yang benar untuk menjadi seperti burung yang tahu kapan harus terbang dan kapan membiarkan arus angin membawanya. Ia tahu kapan harus mengepakkan sayapnya dan karenanya mengubah arah serta bagaimana membiarkan arus udara membawa dan mengarahkannya. Vairagya dan viveka seperti dua sayap burung. Kita perlu mengembangkannya sehingga kita bisa lepas landas dan terbang. Ini adalah tujuan dari sannyasin, pada tahap awal, untuk mulai mencoba dan mengembangkan ketidakpatuhan dan pemahaman yang benar setiap saat.

Menjaga selera humor

Sikap penting lainnya adalah selera humor. Tentu saja, orang dilahirkan dengan selera humor. Ada rasa humor dan ada yang menggelikan. Jika memiliki rasa konyol, itu berarti menertawakan orang lain. Namun, dengan rasa humor seorang menertawakan diri sendiri. Dalam tradisi Zen, para bhikkhu di beberapa ordo tidak diizinkan untuk bangkit di pagi hari sampai mereka tertawa. Bukan hanya tertawa kecil, tetapi tawa perut yang sangat besar sampai air mata keluar dari mata mereka. Apa yang mereka tertawakan? Pada diri mereka sendiri. Apa yang mereka lakukan kemarin, apa yang akan mereka lakukan hari ini. Kemudian mereka memulai hari. Kita harus bisa menertawakan diri sendiri dalam situasi sulit. Itu adalah hadiah yang luar biasa. Jika tidak memilikinya, cobalah untuk mengembangkannya.

Lakukan yang terbaik

Sikap kita terhadap kesuksesan dan kegagalan adalah penting. Seorang tidak mencapai, Seorang tumbuh; dan terkadang kegagalan membawa kesuksesan dan kesuksesan membawa kegagalan. Itu tergantung pada bagaimana kita mencapai sesuatu. Upaya yang dilakukan untuk mencapai prestasi juga penting. Mungkin karena karma atau kehendak Tuhan berhasil atau gagal. Kita bekerja untuk mencoba sukses, tentu saja, tetapi jika tidak berhasil, kita harus ingat bahwa kesuksesan dan kegagalan adalah keduanya guru. Ketika seseorang benar-benar berusaha, itu bukan masalah kesuksesan atau kegagalan tetapi tingkat keberhasilan atau kegagalan. Tugas kita adalah bertindak dan tidak terlalu peduli dengan hasilnya. Lakukan yang terbaik lalu tinggalkan hasilnya.

Tindakan untuk evolusi positif

Ingatlah bahwa seorang berada di tempat yang tepat dan dalam keadaan yang tepat untuk langkah selanjutnya dalam evolusi seseorang. Selalu berakting dengan baik bagian yang diberikan kepada seorang, seperti yang dilakukan aktor dalam permainan. Kehendak ilahi telah menetapkan peran bagi kita. Kita mungkin kaya atau miskin, terkenal atau tidak, dalam kesehatan yang baik atau kesehatan yang buruk, tetapi kita perlu bertindak peran kita sebaik mungkin, tanpa mengeluh tentang hal itu. Dimanapun kita berada dan apa pun keadaan kita, lakukan tindakan yang sebaik mungkin.

Ketahuilah bahwa hanya respon kita terhadap seseorang atau peristiwa yang dapat menyakiti kita. Amati, waspadai, dan hindari mempersonalisasikan peristiwa dengan ‘saya’, ‘miliknya’ dan ‘dia’. Lihat peristiwa sebagai tidak pribadi dan acuh tak acuh, dan menghindari baik atau buruk, benar atau salah, sukses atau gagal. Pandangan ini membutuhkan keberanian untuk diterapkan. Namun, hasilnya adalah melihat peluang tersembunyi di setiap momen pertumbuhan.

Apa itu orang baik? Orang yang mencapai ketenangan dengan membentuk kebiasaan bertanya pada setiap kesempatan, “Apa hal yang benar untuk dilakukan sekarang?” Perlakuan buruk datang dari kesan salah. Jika seseorang memperlakukan kita dengan tidak hormat atau berbicara tidak sopan tentang kita, ingatlah bahwa dia melakukannya dari kesan. Adalah tidak realistis untuk berharap bahwa orang ini melihat kita seperti yang kita lihat sendiri.



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan