Psikologi Kebahagiaan


Kebahagiaan adalah kondisi pikiran. Kebahagiaan merupakan emosi positif yang kita alami dalam bentuk sukacita, kepuasan, inspirasi, kesenangan, dorongan, kegembiraan, antusiasme, kesenangan, kenikmatan dan sebagainya. Ketika bahagia, kita merasa baik, diberkati, dan berada di puncak dunia. Kita merasa dipenuhi energi dan antusiasme. Kita hidup dengan kepercayaan diri dan optimisme yang lebih besar.

Kapasitas untuk bahagia tergantung pada perasaan secara keseluruhan tentang diri dan situasi kehidupan saat ini. Kebahagiaan tidak akan bertahan lama kecuali merasa nyaman dengan diri sendiri dan hidup secara umum. Sementara kebahagiaan adalah emosi universal, ia memiliki begitu banyak lapisan sehingga tidak mudah untuk didefinisikan.

Apa itu kebahagiaan bagi seseorang mungkin bukan kebahagiaan yang sama bagi orang lain. Ketika hidup menjadi begitu sulit dan menantang, bagi banyak orang berpikir tentang kebahagiaan adalah sebuah kemewahan.

Pemikiran tentang kebahagiaan seperti itu dibenarkan dari perspektif tertentu, berpikir tentang kebahagiaan dari perspektif masalah mungkin bukan pendekatan yang tepat. Hidup kita sedemikian rupa sehingga kita tidak pernah benar-benar bebas dari masalah, kecuali ketika kita kita tertidur lelap.

Psikologi kebahagiaan

Karena perbedaan individu dalam temperamen, watak dan sikap mereka, orang berbeda dalam kemampuan mereka untuk mengalami emosi yang berbeda. Faktor-faktor tertentu membuat orang cenderung bahagia dan faktor-faktor tertentu membuat mereka menjadi depresi dan tidak bahagia dan faktor-faktor semacam itu dapat terus berubah dari waktu ke waktu dalam kehidupan seorang individu.

Misalnya ekstrovert dan introvert dapat berbeda dalam kemampuan mereka untuk menanggapi situasi yang berbeda dan mengalami emosi yang berbeda. Demikian pula, orang sehat lebih cenderung lebih bahagia daripada orang dengan masalah kesehatan kronis. Berolahraga terbukti efektif dalam mengangkat orang dari depresi sementara. Pelepasan bahan kimia tertentu ke dalam aliran darah juga terbukti memicu emosi positif pada orang. Studi dalam ilmu saraf menunjukkan bahwa area otak yang berbeda bertanggung jawab untuk emosi yang berbeda seperti kebahagiaan atau depresi.

Temuan ini menunjukkan bahwa faktor genetik, kimia, dan biologis mungkin berada di belakang sebagian besar perilaku emosional kita. Pemikiran positif, ketahanan, kepercayaan agama, pengetahuan dan pendidikan, kepekaan estetika, ekstroversi dan introversi, harga diri, dan keengganan terhadap risiko adalah beberapa ciri kepribadian yang terkait dengan kebahagiaan kita. Dalam diskusi berikut ini kita memeriksa psikologi kebahagiaan dari berbagai perspektif sehingga kita tidak hanya mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang subjek kebahagiaan tetapi juga tahu cara untuk mempertahankannya.

Filosofi kebahagiaan

Jika tindakan kita selaras dengan kode perilaku dan norma moral yang sudah ada, kita memiliki peluang lebih besar untuk mengalami kebahagiaan yang bertahan lama dan intens.

Latihan kekuatan kemauan untuk mencapai yang baik adalah penting dalam pengejaran kebahagiaan seseorang, bahkan harus mengorbankan keinginan untuk kebahagiaan. Manusia tidak tertarik pada tindakan hidup semata, tetapi hidup dengan tepat sesuai dengan rasa penilaian. Rasa kesopanan dan moralitas seseorang dapat bervariasi, tetapi tidak ada yang benar-benar merasa bahagia karena berada di sisi kehidupan yang salah atau melakukan tindakan yang tidak baik secara moral yang merendahkan hidup atau martabat manusia lainnya.

Kebahagiaan sejati muncul dari berbuat baik dan menjadi baik. ada korelasi yang pasti antara altruisme dan kebahagiaan. Secara alami, kita mungkin makhluk yang saling bertentangan, didorong oleh kepentingan pribadi di satu sisi dan kebutuhan untuk memiliki dan menghargai di sisi lain. Ada sifat yang lebih tinggi dalam diri kita masing-masing yang mendorong kita untuk melakukan tindakan yang baik, yang tidak hanya mendefinisikan karakter kita dan meningkatkan harga diri kita tetapi juga mengarah pada kebaikan pribadi dan bersama kita. Kita belajar dari sejarah, dari agama kita dan dari pengamatan kita sendiri bahwa kebahagiaan yang timbul dari tindakan jahat dan negatif bersifat sementara dan dalam jangka panjang akan menyebabkan kesedihan dan penderitaan.

Dari perspektif ini, kita mencapai norma moral universal bahwa lebih baik menjadi miskin dan benar daripada kaya dan jahat. Inilah aspek moral dari kebahagiaan.

Dimensi sosial kebahagiaan

Ada dimensi sosial untuk kebahagiaan. Kita belajar sejak dini dalam kehidupan dari orang tua dan teman-teman kita bahwa kebahagiaan kita seharusnya tidak mengarah pada kesengsaraan orang lain atau menambah kesengsaraan mereka. Perampok mungkin merasa senang dengan mencuri dari yang lain. Seorang pemburu mungkin merasa bahagia setelah berburu beberapa binatang liar dan membuat piala dari kepala mereka. Secara spiritual, hal ini paling baik digambarkan dalam agama Hindu sebagai kebahagiaan tamasic, atau kebahagiaan jahat, yang akan berumur pendek dengan hasil karma terburuk.

Kegembiraan sejati muncul karena membantu orang lain, dan membantu. Kami juga merasa bahagia dan damai, ketika kami merawat orang lain. Dimensi sosial kebahagiaan ini seharusnya tidak pernah diabaikan. Konstitusi AS menjamin kehidupan warganya, kebebasan, dan pengejaran kebahagiaan. Ketiganya saling berhubungan. Tidak ada yang menyedihkan bagi manusia selain tidak memiliki kebebasan, hidup dalam ketakutan dan ketundukan dan merasa tertekan oleh beban otoritas. Singkatnya, ini adalah aspek sosial dari kebahagiaan.

Kebahagiaan dari Kekayaan

Ada sisi material pada kebahagiaan. Kekayaan mungkin tidak membuat kita bahagia, tetapi jika kita cenderung bahagia, kekayaan bisa meningkatkan peluang kebahagiaan kita. Kekayaan tidak berarti kekayaan materi. Jika kita memiliki kekayaan bakat atau keterampilan dan jika kita memanfaatkannya secara berlimpah dalam hidup kita, kita akan mengalami kepuasan yang lebih besar daripada ketika kita tidak menemukan peluang untuk menggunakannya.

Kebahagiaan berasal dari kelimpahan memiliki hal-hal, mencapai tujuan, memanfaatkan bakat kita, mencapai kesuksesan, memiliki kesehatan yang baik, melakukan pekerjaan yang kita sukai, memiliki kebebasan untuk menikmati hidup, memiliki kesempatan untuk mencapai keunggulan, menyempurnakan keterampilan kita, menghasilkan nama dan ketenaran, memegang posisi kepemimpinan kekuasaan dan otoritas, menikmati status yang lebih tinggi di masyarakat, memiliki kekayaan bersih atau pendapatan terjamin, dan memiliki hubungan yang memuaskan dengan teman dan keluarga.

Secara umum, orang-orang bahagia ketika mereka memiliki kesempatan untuk menjadi diri mereka sendiri, mengekspresikan diri mereka dan mengaktualisasikan potensi, bakat, impian dan aspirasi mereka. Ketika mereka tinggal di negara-negara yang memberi mereka kesempatan seperti itu untuk mencapai tujuan pribadi mereka dan mendapatkan pengakuan atas bakat dan keterampilan individu mereka, mereka mengalami pemenuhan yang lebih besar dan kebahagiaan batin daripada ketika kondisi seperti itu tidak ada atau terbatas.

Dunia kelangkaan adalah dunia kesengsaraan. Film dan sastra dapat memuliakan kelangkaan dan kemiskinan dan menjelekkan kekayaan untuk mendukung agenda tertipu tertentu, tetapi hati manusia tahu ke arah mana terletak kebahagiaannya. Ini adalah aspek material dari kesuksesan.

Kebahagiaan Spiritual dan Agama

Sekarang, mengenai sisi spiritual kebahagiaan, kepercayaan umum adalah bahwa orang-orang spiritual agak serius tentang kehidupan dan tidak terlalu menyenangkan mencintai. Ini adalah kepercayaan yang salah. Sementara kesuksesan materi membawa kita kebahagiaan, itu dapat disemen lebih lanjut dengan upaya spiritual. Tulisan suci kita menyatakan bahwa kebahagiaan dapat dialami dalam bentuk kedamaian dan stabilitas melalui kepuasan, memberi dan tetap berpusat pada diri rohani kita.

Orang-orang yang memenuhi kebutuhan spiritual mereka dan menumbuhkan sikap spiritual tertentu di awal kehidupan mereka umumnya bahagia dan damai. Kita belajar dari guru spiritual kita bahwa yang lebih penting daripada kebahagiaan, yang cepat berlalu, adalah mengatasi kesengsaraan dan modifikasi pikiran, yang biasanya dicapai dengan mempraktikkan detasemen, pelepasan kedudukan, keseimbangan, kesamaan, kebijaksanaan, kemurnian, pengekangan, disiplin, kejujuran, tidak iri hati, tekad, konsentrasi, meditasi dan pengabdian. Spiritualitas menuntut upaya yang tulus dan keras. Tidak semua orang bisa menghadapi tantangannya. Orang-orang harus menemukan kerohanian mereka sendiri.

Beberapa menemukan kedamaian di Alam, beberapa orang dengan membantu orang lain, beberapa orang lainnya dengan menjadi sukarelawan, beberapa orang lainnya menjadi diri mereka sendiri, yang lainnya dalam pelayanan kepada Tuhan atau bahkan dengan menghindari hal duniawi. Itu tergantung pada temperamen individu, apakah seseorang ingin menyeimbangkan keinginan materialnya dengan aspirasi spiritual atau mengabdikan diri sepenuhnya untuk kehidupan spiritual. Inilah aspek spiritual dari kebahagiaan.

Agama bisa membuat orang bahagia atau sengsara.

Itu tergantung pada bagaimana mereka memandang agama mereka, apa yang mereka pelajari darinya, di mana mereka memusatkan perhatian mereka dan bagaimana mereka menggunakan pengetahuan dan prinsip-prinsip agama mereka untuk pertumbuhan dan perkembangan mereka.

Setiap agama memiliki aspek yang lebih tinggi dan lebih rendah. Bergantung pada keyakinan dan sikap mereka dan bidang perhatian, agama mungkin menjadi sumber utama kebahagiaan atau kesengsaraan. Mereka mungkin mengarah pada terang dan kebijaksanaan atau ke kegelapan dan ketidaktahuan.

Oleh karena itu, kita dapat menyimpulkan dengan bahwa agama tidak menjamin kebahagiaan. Dengan pengetahuan dan temperamen yang benar, orang dapat memperoleh kedamaian dan kebahagiaan dari agama mereka. Bahkan mereka yang tidak percaya pada agama pun sering kali dapat mencapai tingkat kedamaian dan kebahagiaan yang sama dengan mengembangkan filosofi pribadi mereka sendiri berdasarkan pada pengetahuan dan pengalaman mereka dan menggunakannya untuk melindungi mereka dari kekecewaan dan kemunduran. Ketakutan dan kecemasan adalah hambatan utama untuk kedamaian dan kebahagiaan. Mereka dapat menangani kesengsaraan ini dengan bantuan agama.

Dengan kata lain, kita harus mengorbankan kebahagiaan egois kita untuk kepentingan yang lebih besar untuk rohani. Singkatnya, ketika digunakan dengan tepat, agama-agama dapat meningkatkan kualitas hidup orang-orang dan membantu mereka mengalami kedamaian dan keamanan. Inilah aspek religius dari kebahagiaan.

Keadaan kebahagiaan

Kondisi tertentu membuat orang cenderung bahagia. misalnya ketika mereka bersama teman-teman mereka daripada dengan pasangan hidup mereka. Demikian pula, bahwa uang bukanlah faktor yang paling kuat dalam memengaruhi rasa kesejahteraan masyarakat.

Sebaliknya ada faktor-faktor lain seperti dihargai, merasa berguna, menemukan tujuan yang cenderung membuat orang merasa nyaman dengan diri mereka sendiri dan prestasi mereka.

Abraham Maslow mengemukakan bahwa kepuasan kebutuhan mengarah pada kebahagiaan dan terutama kepuasan kebutuhan aktualisasi diri mengarah pada “pengalaman puncak” yang ditandai dengan emosi yang mengangkat, memberdayakan dan melampaui ego seperti euforia, kebahagiaan, perasaan harga diri, dan bahkan pengalaman mistis. merasakan kesatuan dengan dunia atau alam semesta. Kebahagiaan kita juga tergantung pada bagaimana kita membingkai pengalaman kita atau menafsirkannya.

Cinta dan kebahagiaan

Cinta dan kebahagiaan tidak harus berjalan seiring. Mereka yang sedang jatuh cinta dapat mengalami kebahagiaan di hadapan kekasih mereka. Tetapi mereka juga mungkin menderita depresi jika mereka terpisah satu sama lain atau jika ada beberapa hambatan di antara mereka yang mencegah persatuan mereka.

Seperti emosi manusia lainnya, cinta akan sesama manusia juga luntur seiring waktu. Cinta sesama seringkali menciptakan penderitaan bukan kebahagiaan. Kebahagiaan autentik muncul karena terbebas dari terikat. Jika seorang mencari kebahagiaan karena hubungan cinta, dia harus siap untuk kekecewaan dan kemunduran. Jika seorang dapat belajar untuk mencintai orang lain tanpa harapan dan tanpa ikatan, yang sangat sulit bagi orang biasa, maka dia memiliki peluang lebih besar untuk mengalami kebahagiaan dalam hubungan kekasihnya.

Keberhasilan kebahagiaan

Kepercayaan umum adalah bahwa jika seorang sukses, dia lebih bahagia. Mengejar kesuksesan mungkin tidak menjanjikan dengan baik untuk kebahagiaannya kecuali seorang belajar untuk menyeimbangkan keduanya. Keberhasilan menuntut perubahan dan perubahan menuntut kompromi dan penyesuaian. Karena itu, untuk mencapai kesuksesan, seorang mungkin harus membuat pilihan dan pengorbanan tertentu yang dapat mengurangi kebahagiaannya.

Bagi banyak orang kesuksesan berarti kemauan untuk bekerja berjam-jam, mengatasi persaingan profesionalisme dan perjuangan terus-menerus, sampai mengabaikan diri bahwa kesempatan liburan yang berharga atau kehilangan waktu berkualitas dengan teman dan keluarganya. Ini bisa menjadi penghancur potsensi kebahagiaan. Walaupun ini adalah masalah yang harus diselesaikan sementara berjuang untuk sukses, lebih banyak masalah mungkin muncul setelah seseorang menjadi sukses.

Dengan demikian, kesuksesan dapat benar-benar terbukti kontra produktif bagi orang yang tidak siap. Orang-orang yang sukses harus berurusan dengan perhatian yang datang dengan kesuksesan. Banyak orang layu di bawah tatapan publisitas dan sorotan media yang konstan.

Jika seorang bertujuan untuk sukses dan ingin bahagia, dia harus menumbuhkan pola pikir positif di mana dapat mengendalikan tindakannya serta menghindari efek samping dari kesuksesan.

Hidup ini sebagai kesempatan untuk mengalami kekayaan rohani dan keanekaragaman dalam kehidupan untuk mencapai tujuan-tujuan penting tertentu yang mereka hargai dalam hati sebagai aktualisasi diri. Hasil akhir dari semua pencapaian semacam itu adalah kebahagiaan.

Penting untuk mengetahui bahwa ketidakbahagiaan bukanlah kebalikan dari kebahagiaan. Absennya satu mungkin tidak memicu yang lain. Terkadang, mereka juga hidup berdampingan. Dalam kebanyakan kasus orang hal itu bergantian (Suka-Duka kehidupan). Mereka pada dasarnya adalah dua emosi yang berbeda yang dialami dalam keadaan yang berbeda.

Dengan mengetahui apa yang membuat tidak bahagia, dapat mengembangkan strategi yang efektif untuk mengatasi ketidakbahagiaan atau meminimalkan kemungkinannya sehingga peluang  untuk mengalami kebahagiaan meningkat.

Beberapa faktor yang menyebabkan ketidakbahagiaan adalah: penyakit fisik dan mental yang kronis, perbandingan, pembicaraan sendiri yang negatif, konflik, hubungan yang kasar, kebiasaan yang tidak sehat, kegagalan, kritik, ketidaksetujuan, kecemburuan, lingkungan yang bermusuhan, ketakutan dan kecemasan serta kurangnya makna dan tujuan dalam hidup.

Kebahagiaan dalam memberi dan melayani

Sementara kebahagiaan adalah komponen penting dari kehidupan, kita tahu dari pengalaman bahwa kita tidak hidup hanya dari kebahagiaan dan kita memiliki tujuan lain untuk dicapai untuk mengalami pemenuhan, yang mana kita harus mengorbankan kebahagiaan, seperti orang yang pergi ke luar negeri dengan upah yang lebih tinggi meninggalkan mereka keluarga-keluarga di belakang, orang-orang yang secara sukarela tinggal di negara-negara yang terbelakang secara ekonomi untuk memberikan layanan masyarakat, atau orang-orang yang memilih untuk mengunjungi daerah-daerah yang dilanda perang untuk melaporkan tentang kondisi di sana.

Pada tahap tertentu dalam kehidupan, orang-orang ini melampaui kebutuhan mereka sendiri akan kebahagiaan dan belajar untuk berkorban demi kesejahteraan orang lain. Dan penelitian menunjukkan bahwa mereka yang melayani orang lain memperoleh lebih banyak kebahagiaan dan kepuasan dalam hidup mereka daripada mereka yang hidup hanya untuk diri mereka sendiri.

Mengukur kebahagiaan

Meskipun hari ini dimungkinkan untuk mengukur intensitas perasaan atau emosi dengan mempelajari impuls otak, dan respon nya, kita masih jauh dari memikirkan metode yang bisa diterima secara universal untuk mengukur kebahagiaan. Kita secara intrinsik tahu betapa bahagianya kita dan dengan mengamati  kepekaan tertentu betapa bahagianya orang lain dan menggunakan informasi itu untuk membandingkan dan membedakan; tapi tetap saja pengetahuan itu tidak memadai untuk mengukur kebahagiaan dalam skala tertentu.

Kebahagiaan kita bisa berkisar dari sangat tidak bahagia sampai sangat bahagia, dengan beberapa tingkat kebahagiaan atau ketidakbahagiaan di antaranya. Kita dapat menggunakan informasi ini untuk menyusun kuesioner dan formulir survei dan meminta orang untuk menjawab apakah dalam situasi tertentu mereka sangat bahagia, bahagia, agak bahagia, tidak bahagia dan sangat tidak bahagia. Dan kita dapat menjawabnya untuk sampai pada beberapa kesimpulan logis. Dengan menggunakan metode yang serupa, Ed Deiner menyusun Kepuasan dengan Skala Kehidupan untuk menentukan kepuasan seseorang secara subyektif dan mengidentifikasi bidang ketidakpuasan.

Dalam metode ini, seorang peserta harus menjawab beberapa pertanyaan sederhana yang menyatakan apakah dia sangat setuju, setuju, sedikit setuju, tidak setuju atau tidak setuju, tidak setuju atau sangat tidak setuju dengan pernyataan tertentu mengenai hidupnya. Skala Kebahagiaan Subyektif, seperti yang ditunjukkan namanya, menggunakan kuesioner sederhana yang meminta peserta menilai diri mereka dari skala satu hingga tujuh bagaimana mereka akan memandang diri mereka sendiri dalam hal kebahagiaan mereka.

Walaupun penelitian ini mungkin tidak memadai, menjadi jelas bagi pengamat bahwa kebahagiaan lebih baik diukur dalam keadaan subyektif dan dalam istilah subyektif daripada oleh orang luar dalam keadaan obyektif.

Penelitian semacam itu sangat penting untuk mengidentifikasi pasien yang mengalami depresi kronis dan membantu mereka menemukan makna dan tujuan dalam hidup mereka.

Orang yang tidak bahagia cenderung jatuh ke dalam kondisi ketidakbahagiaan yang lebih dalam jika mereka tidak tertolong pada waktunya untuk pulih dari pemikiran negatif mereka.

Pengukuran semacam itu juga membantu individu biasa untuk menyadari kondisi emosional mereka dan bekerja untuk kesejahteraan emosional mereka.

Setiap studi tentang kebahagiaan berdasarkan kriteria tertentu hanya berguna dalam arti terbatas karena itu bukan ilmu pasti. selain itu, kebahagiaan adalah kondisi mental yang terlalu rumit untuk bisa dimasukkan ke dalam model kuantifikasi dan analisis statistik yang pasti. Namun, akan lebih baik jika individu berusaha untuk menjadi akrab dengan perasaan dan keadaan emosi mereka sendiri.

Kebahagiaan otentik

Kebahagiaan sejati datang dari dalam, bukan dari luar. Ini adalah kualitas intrinsik yang tidak bergantung pada keadaan eksternal untuk mempertahankan dirinya. Poin-poin berikut tentang kebahagiaan patut dicerminkan.

  1. Kebahagiaan bukanlah satu-satunya tujuan kehidupan manusia . Dari perspektif sains itu adalah kelangsungan hidup; dari perspektif filsafat ia menemukan tujuan dan makna; dan dari perspektif tulisan suci itu adalah kebahagiaan di dunia lain. Kebahagiaan yang nyata dan abadi adalah cita-cita yang tetap sulit dipahami bagi hampir semua orang.
  2. Kebahagiaan relatif terhadap keinginan dan harapan. Karena itu tidak ada formula sederhana tentang apa yang membuat semua orang bahagia.
  3. Kebahagiaan tidak bisa dipalsukan. Kita mungkin terus tersenyum pada orang-orang dan situasi dengan senyum palsu, tetapi melampaui batas kita mengkhianati emosi sejati kita melalui kata-kata dan tindakan yang tidak disengaja.
  4. Depresi adalah masalah paling mencolok dalam kehidupan manusia.
  5. Jika mengenal seseorang yang tidak bahagia, cobalah membawa keceriaan ke dalam kehidupan orang itu dengan kemurahan hati. Penelitian menunjukkan bahwa kita menjadi lebih bahagia ketika kita membuat orang lain bahagia.

Prinsip-prinsip kebahagiaan

14 faktor berikut memiliki kemampuan untuk meningkatkan potensi seseorang untuk kebahagiaan dan peluang untuk kebahagiaan.

  1. Pengetahuan diri : Mengetahui apa yang dibutuhkan, apa yang membuat bahagia, bagaimana membuat diri bahagia, dll.
  2. Penerimaan : Berdamai dengan diri sendiri, menerima siapa diri kita dengan apa adanya segenap dengan kemampuan dan keterbatasan kita.
  3. Kemampuan beradaptasi : Menyesuaikan diri dengan lingkungan, menyesuaikan temparamen, belajar untuk tidak membandingkan diri dengan orang lain, belajar dari kegagalan dan kesuksesan.
  4. Tujuan : Memiliki tujuan hidup yang layak dijalani.
  5. Visi : Memiliki visi yang memberi kemampuan untuk melihat masalah dan keadaan dengan sikap yang benar dan dari sudut pandang yang benar.
  6. Kontrol : Mampu membuat keputusan tentang hidup untuk memberdayakan diri dan membuat merasa baik tentang diri sendiri. Tetap mengendalikan pikiran dan emosi.
  7. Milik : Memiliki orang-orang di sekitar yang benar-benar peduli dan mendukung saat paling membutuhkan. Memberitahu orang lain bahwa kita membutuhkan mereka.
  8. Sikap : Memiliki kemampuan untuk menyesuaikan harapan dan fokus pada hal-hal yang memberi alasan untuk kebahagiaan, bahkan dalam keadaan yang tidak menguntungkan.
  9. Disiplin : Kemampuan untuk tetap bertahan, tetap pada rencana, tetap berkomitmen pada tujuan dan prinsip.
  10. Seimbang : Kemampuan untuk mengendalikan gairah hidup, emosi, keinginan dan harapan, kehidupan pribadi dan kehidupan profesional dll.
  11. Kesehatan : Menjadikan kesehatan salah satu prioritas jangka panjang dengan istirahat yang cukup, olahraga, diet yang tepat, dll.
  12. Lingkungan : Menciptakan lingkungan yang kondusif bagi kesejahteraan.
  13. Keluarga : Mengetahui bahwa kebahagiaan sangat tergantung pada kebahagiaan keluarga secara keseluruhan.
  14. Profesi : Mengetahui bahwa profesi memainkan peran penting dalam hidup dan bagaimana dapat menjadikannya sumber kebahagiaan.


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka