Melepaskan Ikatan | Life Sloka

Melepaskan untuk Kebahagiaan


Hidup adalah akumulasi pengalaman, sebab akibat dan kondisi yang selalu berubah dan berubah bentuk. Bagaimanapun, satu-satunya hal yang dapat kita andalkan dalam hidup adalah perubahan.

Letting Go / Melepaskan. Hal Ini membebaskan jalan bagi pengalaman baru untuk dapat masuk. Tetapi itu bisa menjadi salah satu hal yang paling sulit untuk dilakukan. Sering kali dipenuhi dengan kekhawatiran tentang apa artinya bagi masa depan kita, nostalgia untuk masa lalu, dan ketakutan akan hal-hal yang tidak diketahui. Dan melepaskan terlalu banyak sekaligus bisa sangat menyakitkan dan bisa membuat mental tidak stabil.

Ketika kita menderita, kita memiliki dua pilihan untuk menghadapi situasi dan emosi yang sulit yang ditimbulkannya. Kita dapat menolaknya dan berharap itu menjadi cara lain, atau kita dapat menerima situasi kita dan mengubah cara kita untuk merasakannya.

Melepaskan berarti membiarkan hidup terjadi dengan membiarkan perasaan-perasaan yang sulit muncul, membiarkan hal itu menyampaikan sebagai pesan dan kemudian menyaksikannya digantikan oleh perasaan-perasaan yang baru.

Dalam hidup, semakin kita mencoba mengendalikan orang dan situasi di sekitar kita untuk mendorong, menarik, dan memaksa segala sesuatu menjadi seperti yang kita inginkan, semakin buruk situasi yang biasanya terjadi. Melalui introspeksi, kita menyadari bahwa berpegang teguh pada hal-hal yang kita tidak ingin menyerah biasanya hanya menyebabkan penderitaan dan ketidakbahagiaan yang tidak perlu

Apa yang kita coba lepaskan?

Kritik, menyalahkan, takut, bersaing, menyenangkan orang, kemarahan, dendam, kecemburuan dan rasa malu adalah beberapa hal yang paling menarik dalam daftar tersebut. Ketika kita cukup percaya untuk membiarkan itu masuk ke dalam hidup kita pada waktu yang tepat dan membiarkannya pergi sesuai kebutuhan, kita dapat menemukan lebih banyak kebebasan, kedamaian, dan kenyamanan.

Seperti kata pepatah, “Ketika satu pintu ditutup, yang lain terbuka.” Melepaskan dan menerima berjalan seiring. Dengan latihan, adalah mungkin untuk menerima diri kita sendiri dan hidup kita apa adanya, menerima orang lain apa adanya dan mempertahankan sikap ini di setiap momen.

Untuk mengetahui mengapa melepaskan begitu penting, akan membantu untuk memahami apa yang tidak terjadi dan apa yang tidak akan kita lakukan untuk kita sendiri.

Melepaskan berarti mempraktikkan penerimaan, pengampunan, pikiran terbuka, kesabaran, dan tetap realistis sepanjang proses.

Tetapi itu tidak berarti menyerah atau tidak mencoba sama sekali. Itu tidak berarti merasa dikalahkan atau putus asa, atau membiarkan orang lain menganiaya kita. Melepaskan adalah menyerah dan bersedia untuk secara sadar menyerahkan kendali karena kita menyadari bahwa kita tidak pernah benar-benar memilikinya sejak awal.

Mengapa Melepaskan Begitu Susah?

Secara rasional, sama sulitnya untuk melepaskan kehidupan ketika kita berjuang seperti saat kita melakukan dengan baik. Kadang-kadang kita tidak bisa melepaskan apa yang sudah kita ketahui, meskipun itu merusak atau membuat kita terjebak. Ini karena perubahan bisa menakutkan. Kita tidak ingin membuang diri dan ke wilayah yang tidak diketahui karena kita pikir keadaan akan bertambah buruk. Kebiasaan buruk bertahan karena hasilnya dapat diprediksi. Namun, ketakutan akan perubahan bukanlah alasan yang cukup baik. Itu hanya membuat kita merasa mandek, kecil, takut dan putus asa. Di lain waktu kita mengalami kesulitan melepaskan ketika segalanya berjalan dengan sangat baik. Kemelekatan adalah hal yang biasa ketika kita takut melepaskan sumber kebahagiaan yang dipersepsikan.

Masalahnya, perubahan dan kehilangan keduanya tidak dapat dihindari. Musim berubah, hubungan berakhir, orang menua dan meninggal, perusahaan tutup, uang habis dan, seiring waktu, kesenangan kehilangan kemampuan mereka untuk membuat kita bahagia.

Berpura-pura bahwa kita dapat mempertahankan harta benda, perhatian orang lain, kekuatan, gengsi, dan pemuda adalah ilusi.

Membangun kemampuan kita untuk menerima kenyataan bahwa saat-demi-saat semuanya berubah dan terus berubah.

Tidak ada yang permanen..

Ingat-ingatlah situasi yang sulit yang kita alami dan pikirkan tentang apa yang mungkin membuat kita sulit melepaskannya. Ini mungkin mudah dan situasinya jelas (kita tidak bisa memaafkan seseorang atau melupakan perasaan dikecewakan), atau mungkin membuat kita terkejut.

Selidiki di mana dalam tubuh kita ada yang tegang, menggenggam atau tetap tertutup.

  • Bisakah kita mengidentifikasi aspek situasi yang menyebabkan kita paling menderita?
  • Apakah kita menyalahkan diri sendiri atas kesalahan masa lalu dan tidak bisa memaafkan diri sendiri?
  • Merasa cemas tentang apa yang akan terjadi di masa depan?
  • Apakah kita menyalahkan orang lain atas kesalahannya tetapi gagal mempertimbangkan kondisi mereka?
  • Kecewa karena hal-hal yang belum diungkapkan seperti yang kita harapkan?

Beberapa ide bermanfaat yang dapat kita perkenalkan pada praktik kita meliputi: merenungkan akhir kehidupan dan kefanaan kita sendiri, merefleksikan sebab dan kondisi, mempraktikkan penerimaan tanpa syarat dan kebaikan cinta dan melafalkan mantra yang membangun kepercayaan Anda pada alam semesta.

Meskipun itu tidak akan terjadi dalam semalam, kita dapat belajar untuk menerima dan berbelas kasih dengan diri sendiri dan orang lain. Seiring waktu, kita dapat memaafkan diri sendiri untuk bagian apa pun yang kita mainkan di masa lalu, serta memaafkan orang lain yang terlibat. kita dapat melepaskan ketakutan dan harapan tentang masa depan, mengatasi orang-orang yang menyenangkan dan cukup berani untuk menghadapi ketidakpastian.

Melepaskan adalah komitmen untuk tetap hadir dalam menghadapi apa pun yang muncul. Mengubah dan menunjukkan kerentanan bisa menakutkan, tetapi keduanya lebih mudah ketika kita secara konsisten merawat diri sendiri. Tidak mudah untuk melepaskan harapan, memaafkan, merangkul ketidaksempurnaan kita sendiri dan mengalami kekecewaan.

Tunjukkan pada diri kita beberapa cinta selama proses pelepasan: berikan pijatan pada diri sendiri, mandi santai, berjalan-jalan di luar, menghabiskan waktu di laut, menulis dalam jurnal, menari, berlari atau yang lainnya.

Latihlah perhatian dengan tetap berpikiran terbuka; biarkan setiap saat untuk membawa serta perasaan harapan baru.

Periksalah apa yang ada di sekitar kita dengan mata segar. Ingatlah bahwa kebahagiaan datang dari mengikuti arus alami benda, menghargai ketidakkekalan dari semua yang ditawarkan kehidupan dan merangkul apa pun yang terbuka.

Melepaskannya dengan cara yang sehat ?

  1. Dapatkan kejelasan tentang apa yang sebenarnya tidak lagi melayani kita. Sebagian besar dari kita memiliki ide tentang ini, mungkin itu hubungan, persahabatan, pekerjaan, atau kebiasaan yang tidak sehat. Ambil catatan dan buat daftar, secara mental atau tertulis tentang yang membebani kita.
  2. Apa yang bisa kita kendalikan? Mungkin tidak tepat, mudah atau bahkan baik untuk melepaskan semuanya sekaligus. Pilih satu atau dua hal yang bisa kita hindari. Kurangi waktu untuk berbicara dengan teman yang terus-menerus negatif, kurangi menonton hal yang tidak berguna. Pilih hanya beberapa hal dan mulailah membuat perubahanan.
  3. Tambahkan sesuatu yang baru dan menyenangkan! Mungkin sudah waktunya untuk mulai mencari pekerjaan baru, beralih karier atau memulai latihan rutin. Menambahkan sesuatu yang baru ke dalam hidup kita secara otomatis membuat lebih sedikit waktu untuk hal-hal lama. Melemparkan sesuatu yang menyenangkan dalam campuran itu baik … hanya menyenangkan! Dan itu membantu mengalihkan pikiran kita dari perasaan kehilangan yang terlalu dramatis.
  4. Apa yang bisa kita lepaskan sepenuhnya? Kita semua memiliki sesuatu ….  Jika kita ingin melepaskan hutang, mungkin mulai dengan meninggalkan kartu kredit favorit kita sejenak di rumah. Pilih sesuatu yang bisa kita pertahankan selama setidaknya 3 minggu, butuh waktu lama untuk kebiasaan baru ini bertahan, tetapi bagus untuk mendapatkan “keberhasilan” dan perasaan puas.
  5. Jangan mulai hari ini. Ya benar beri diri kita beberapa hari untuk memikirkan hal ini; merencanakan, menyusun strategi dan kemudian mengambil tindakan. Tapi lakukan, rencanakan dan kemudian ya, lakukanlah!

Sering kali hal-hal yang paling melekat dengan kita adalah kebiasaan kita, kepercayaan kita dan terutama ide-ide (buruk) kita tentang seperti apa kehidupan seharusnya. Mereka membuat kita terjebak dan berjuang dan tidak bahagia terlepas dari keinginan kita untuk hidup yang lebih bahagia dan lebih sehat.

Berpegang teguh pada sesuatu yang terlalu erat hampir selalu karena rasa takut; Takut bahwa kita akan membuat pilihan yang salah. Takut bahwa kita tidak akan tahu bagaimana menangani yang baru dan berbeda. Atau takut diejek, ditolak atau gagal. Enak ke dalamnya, ambil langkah-langkah kecil yang bisa diatur, dan jangan pernah meminta maaf karena mengikuti jalan kita sendiri ke ekspresi diri yang lebih benar.

Tindakan metodis kecil memungkinkan kita untuk mengelola tantangan saat mereka muncul lagi, percaya diri kita untuk melakukan ini.

Buat satu keputusan, tantang satu ide, ambil satu tindakan dan beri diri kita sedikit lebih banyak kebebasan

 



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan