Mengatasi Kesedihan & Kesulitan


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Info Akun

Total: Rp100.000,00


Contoh Hasil Download PDF
Klik Disini


Penderitaan memaksa untuk berubah dan membebaskan diri dari gerakan kebiasaan pikiran. Penderitaan dan kesadaran akan penderitaan mendorong melampaui zona nyaman  dan melawan kekuatan kehidupan yang destruktif dan tidak stabil atau mencari solusi yang langgeng untuk masalah penderitaan. Tanpa penderitaan, sulit untuk menjalani perubahan atau kemungkinan menemukan solusi baru.

Kesulitan dan masalah adalah bagian dari hidup kita. Kita sering mengalaminya dengan berbagai cara. Bergantung pada bagaimana kita merespons mereka atau berurusan dengan mereka, mereka dapat memperkuat atau melemahkan kita. Ketika masalah menjadi terus-menerus dan menyusahkan, kita dapat menyebutnya sebagai situasi yang merugikan.

Bergantung pada situasinya, kesulitan dapat berlangsung untuk waktu yang singkat, atau bahkan dalam waktu yang lama, dan dalam proses itu dapat menguatkan kita, baik mengajarkan pelajaran yang berharga atau membuat kita kehilangan moral, mendorong kita ke dalam depresi dan penarikan diri. Kadang-kadang itu meninggalkan kenangan abadi dan menyakitkan yang sulit untuk dihapus dan di waktu lain, itu membawa yang terbaik dalam diri kita dan mendorong kita menuju kesuksesan dan pertumbuhan diri. Jika kita memiliki mindset berkembang, kita akan belajar dari kesulitan dan melangkah maju, tetapi jika kita memiliki mindset yang kaku, kita mungkin akan terjebak dalam masalah kita dan tidak menghargai kesempatan untuk belajar darinya.

Kesulitan bukan hanya karena tidak memiliki uang atau kekayaan. Kita tidak dapat mengatakan bahwa kesulitan adalah lawan dari kemakmuran. Bahkan orang kaya dan makmur melewati masa-masa sulit dan menghadapi tantangan. Kesulitan adalah fase yang sulit dalam hidup kita ketika kita berulang kali mengalami kegagalan, kekecewaan dan frustrasi.

Bagaimana kita merespons kesulitan tergantung pada bagaimana kita melihatnya dan menafsirkannya sesuai dengan nilai-nilai, keyakinan, pengalaman dan pemahaman kita. Ketika kesulitan melanda, kebanyakan orang pada awalnya menderita dari kenegatifan, ketakutan dan depresi, tetapi dengan cepat pulih dari itu dan mencoba untuk mengatasi masalah itu. Namun, beberapa terus menderita dan merasa tertekan tidak berdaya. Beberapa orang muncul dengan kuat dari keterpurukan, dengan tekad dan keberanian untuk memperbaiki keadaan saat mereka belajar darinya, sementara beberapa orang mengembangkan ketidakpercayaan dan tetap tertekan dalam putus asa. Faktor-faktor yang membentuk hidup dan pemikiran kita juga membentuk respons kita terhadap kesulitan, seperti cara kita dibesarkan, kepercayaan pribadi dan peristiwa masa lalu.

Mempertahankan fokus dan objektivitas dalam situasi yang sulit memang sulit, tetapi itulah yang kita butuhkan. Untuk itu, kita memerlukan sikap dan filosofi hidup yang tepat, yang dapat membuat kita menerima dan menyerap kegagalan dan kemunduran, tanpa kehilangan moral dan kepercayaan pada keyakinan dan nilai-nilai yang kita junjung tinggi.

Pelajaran Dari Arjuna di Bhagavadgita

Ketika Arjuna berdiri di tengah-tengah medan perang, di antara dua pasukan besar, dan melihat sepupu dan relasinya berdiri di sana di medan perang di kedua sisi, siap untuk melakukan perang yang merusak, ia tiba-tiba diliputi oleh kesedihan dan perasaan mendalam putus asa.

Saat-saat seperti itu datang dalam kehidupan setiap orang. Beberapa orang menyikapinya dengan tenang, sementara yang lain menjadi sangat emosional. Sebagai seorang pejuang yang mengetahui kenyataan perang yang keras, Arjuna tahu apa yang akan terjadi dalam perang sebesar itu. Setiap prajurit yang pergi ke zona perang untuk bertarung tahu risiko yang terlibat.

Ketika seorang menghadapi situasi yang tidak pasti, sulit untuk mengendalikan emosi dan fokus pada tugas. Itu bahkan lebih sulit, ketika tindakan berpotensi melukai orang lain yang diketahui atau terkait dengan kita.

Arjuna dihadapkan pada situasi yang serupa. Dia dipenuhi dengan ketakutan dan kesedihan karena memikirkan kekerasan dan pertumpahan darah yang mungkin disebabkan perang, dan kemungkinan kehancuran anggota keluarganya sendiri di dalamnya. Meskipun dia adalah seorang pejuang yang bereputasi baik, dia tidak memiliki kekuatan spiritual, pengetahuan atau kebijaksanaan untuk berperang, tanpa menjadikan dirinya tidak stabil secara mental dan emosional.

Pada saat genting itu, dia merasa bahwa keuntungan perang jauh lebih tidak menarik, baik secara moral maupun sosial, daripada kemungkinan penderitaan dan kehancuran besar yang akan terjadi. Dia menjadi yakin bahwa dia sedang melakukan tindakan yang merusak dan berada di ambang pintu untuk melakukan dosa besar dengan menyebabkan kehancuran keluarga dan teman-temannya sendiri.

Alasannya juga goyah ketika dia memikirkan konsekuensinya, yang biasanya terjadi ketika seorang dalam kekacauan. Dia berpikir bahwa dengan hancurnya laki-laki dalam keluarga, perempuan mereka akan kehilangan kebajikan mereka, dan dari itu campuran kasta akan muncul. Ketika dia memikirkan hal itu, dia bertanya-tanya bagaimana dia bisa hidup dengan tangan yang ternoda darah setelah membunuh mereka dan mendapatkan reputasi buruk sebagai pembunuh keluarganya sendiri.

Tidakkah lebih baik baginya untuk hidup dengan sedekah seperti seorang pengemis daripada membunuh begitu banyak kerabat dan orang tua dari keluarganya sendiri yang kepadanya dia selalu menunjukkan rasa hormat di masa lalu?

Begitulah masalah moral dan intelektual yang membanjiri pikirannya, ketika dia berdiri di medan perang menghadapi musuh-musuhnya. Tidak dapat menyelesaikan konflik, dalam kebingungan dan kekhawatiran, ia memutuskan untuk menghadapi kematian, dengan tidak bertarung daripada membunuh hubungannya dan hidup dalam dosa.

Orang tidak bisa menyalahkan Arjuna atas reaksinya sebagai manusia. Seperti kebanyakan orang, ia mengungkapkan kebingungan, perasaan, dan pengetahuannya yang goyah. Pemikiran dan sikap yang sama yang memengaruhi perilaku dan penalaran kita dalam situasi yang sulit dan kritis muncul dalam benaknya, ketika dia berdiri di atas keretanya di medan perang, dengan pikiran yang terganggu, kecerdasan yang lemah, keberanian yang melemah, dan penilaian yang goyah. Dalam menghadapi krisis besar, dia berbicara dengan cara yang sama seperti banyak orang akan lakukan ketika mereka menghadapi situasi yang sama.

Dari Mahabharata kita mengetahui bahwa Arjuna bukanlah prajurit biasa. Sebagai seorang pemanah, ia menyempurnakan konsentrasi yang tak tergoyahkan. Dia adalah seorang pejuang hebat, yang menyerap kepercayaan dan nilai-nilai zamannya, dan tahu bagaimana tetap fokus di bawah tekanan.

Selain itu, ia sangat religius, benar, ramah, patuh, duniawi, tidak mementingkan diri sendiri, dan manusiawi. Ketika dia meletakkan busur dan panahnya dan duduk di kursi belakang keretanya, turun dan sedih, dan menolak untuk bertarung, dia tidak termotivasi oleh rasa takut atau keegoisan atau keraguan diri. Tidak ada sinisme, ketidaktulusan, maupun kepalsuan dalam pemikiran dan perilakunya. Dia benar-benar prihatin karena dia tahu kekuatannya dan kehancuran yang akan segera terjadi pada banyak orang dan prajurit hebat di tangannya karena dia memiliki kekuatan yang unggul dan pengetahuan tentang banyak senjata yang merusak. Kesedihannya tulus, dan reaksinya dibenarkan. Dia benar-benar ingin menghindari perang demi orang lain, bukan untuk menyelamatkan dirinya sendiri.

Ketakutannya juga normal dan dapat dimengerti. Apakah itu pandangan ortodoksnya atau kepeduliannya yang tulus terhadap kesejahteraan anggota keluarganya, atau ketakutannya tentang kebajikan para wanita di keluarganya, mereka tulus dan sesuai dengan nilai-nilai sosial dan moral pada zamannya. Kita tidak dapat menilai dia berdasarkan nilai dan standar kita. Kita juga tidak dapat menemukan kesalahan padanya karena logikanya yang miring, kecenderungannya untuk merasionalkan ketakutannya dan pemikirannya yang membingungkan tentang pembenaran untuk menghindari perang. Dia hanya mengekspresikan nilai-nilai zamannya dan keprihatinan pemikirannya yang terkondisi.

Pengetahuan duniawi tidak menyinari pikiran yang menderita. Ini juga tidak banyak membantu untuk menyelesaikan masalah kehidupan manusia, pengetahuan mental tidak memiliki kekuatan penerangan ilahi. Pikiran manusia, yang diselimuti ketidaktahuan dan khayalan, tidak melihat cahaya tanpa banyak pergulatan. Pengetahuan, yang terkandung di dalamnya dan yang berasal dari berbagai sumber melalui indera, adalah kekuatan yang bodoh, yang kurang memiliki kejelasan, visi dan wawasan yang benar. Itu tidak memiliki kekuatan yang diperlukan untuk membawa pemiliknya melalui kesulitan hidup. Menjadi instrumen pengetahuan dan kecerdasan yang tidak sempurna, yang tidak diperlengkapi untuk menghadapi yang tidak diketahui dan tidak pasti, itu tidak membiarkan melihat jauh ke masa depan atau menghadapi kehidupan dengan ketenangan dan kebijaksanaan.

Sebagai instrumen alam, ia menjerat manusia jauh di dalam lubang keinginan mereka sendiri, menarik mereka jauh ke dalam jerat kehidupan yang dipenuhi hasrat daripada mengarahkan mereka ke arah cahaya dan pembebasan. Sumbernya bukan cahaya tetapi ilusi. Tujuannya tidak membebaskan orang, tetapi membuat mereka terlibat dan terikat pada dunia. Itu tidak membiarkan Anda mencari kebenaran tetapi meniru pola-pola alam. Diciptakan, dipelihara dan diperkaya oleh indera, ia memegang pandangannya dalam visi kehidupan yang sangat sempit, menjunjung tinggi nilai-nilai yang tidak berusaha mengurangi penderitaan kita tetapi meningkatkannya, bukan untuk menunjukkan jalan kepada kita tetapi untuk menyesatkan kita, bukan untuk mendorong kesadaran yang berpusat pada ilahi tetapi melanggengkan kegiatan yang berpusat pada diri sendiri.

Kebebasan sejati datang hanya ketika manusia bersedia untuk keluar dari batas-batas pikiran terkondisi dan pengetahuannya tentang cahaya yang terbatas. Penderitaan membantu mereka dalam proses ini, untuk menguatkan, melemaskan ketakutan mereka dan berjuang. Selama orang tidak suka melampaui pikiran dan indera mereka dan meninggalkan kesenangan dan kepuasan indera, mereka tetap terikat pada dunia dan pada ketidakmurnian pikiran mereka.

Karena itu, kesedihan adalah karunia ilahi yang sering kali disertai dengan kekuatan negatif untuk mengusir kita dari kelesuan mental dan delusi. Tujuannya adalah untuk memaksa perubahan dan transformasi aspek-aspek kepribadian, yang membuat seseorang terikat pada kelemahannya. Dalam kebanyakan kasus, itu terjadi dalam cara yang agak menyakitkan, karena orang menolak perubahan dan lebih suka berpegang pada cara mereka mengalahkan diri sendiri.

Penderitaan atau kesedihan hanyalah bentuk memutar dari Rahmat Ilahi yang di dalamnya banyak kebenaran dan permata kebijaksanaan yang berharga. Ini adalah kekuatan yang tampaknya negatif tetapi benar-benar positif dan transformatif, pendahulu bagi pencerahan yang dalam rahimnya jiwa mempersiapkan diri untuk perjalanan selanjutnya.

Dengan menerangi secara langsung kefanaan dan kebermaknaan keberadaan kita dan dengan membawa kita ke dalam konfrontasi langsung dengan keterbatasan dan kegagalan kita sendiri, itu dengan kasar dan menyakitkan mendorong kita ke arah Tuhan yang pengasih. Itu mendorong kita untuk percaya kepada-Nya, bergantung pada-Nya, berserah pada-Nya dan mencari bantuan-Nya.

Dengan demikian, penderitaan adalah pembawa kebenaran yang sejati dan setia, sebuah alat cahaya, yang melantunkan mantra kepada manusia, dengan cara yang tidak menyenangkan dan menakutkan, untuk membangunkan mereka dari mimpi dan ilusi yang menyenangkan. Itu adalah seorang guru yang mengajar mereka bagaimana hidup secara moral dan benar untuk tetap bebas dari perilaku berdosa dan racun karma. Adalah ketika kita basah kuyup dalam deretan penderitaan yang dingin, kita akan menemukan kesempatan langka untuk membersihkan ketidakmurnian kita dan menjadi murni dan ilahi.

Jika seseorang tidak terbakar dalam api penderitaan, kehidupan spiritual hanyalah kemungkinan kecil, mimpi yang jauh, debat atau kesenangan intelektual belaka. Terangnya Brahman tidak menyinari hati mereka yang belum mencurahkan air mata kesusahan. Doa yang tulus tidak dapat datang dari bibir yang belum bergetar dan menangis karena campur tangan ilahi. Pengabdian tidak mengalir di hati orang-orang yang tidak dilunakkan oleh penderitaan hidup.

Di sepanjang jalan dan alur yang diukir oleh tangan duka, manusia fana berjalan, melalui masalah dan kesulitan, ke dunia abadi yang sekaligus merupakan total negasi dari semua yang telah dia alami dan pahami sebelumnya. Tidak ada cara lain yang dapat membuat pikiran manusia diguncang keluar dari keadaan pingsan dan penyimpangan ke mana ia turun. Arjuna menderita, dan dalam prosesnya menjadi bijak. Dia mencari bantuan ilahi dan Tuhan mengajarinya nyanyian tugas, cinta, pengetahuan, kebijaksanaan, pengabdian, pelepasan keduniawian dan rahasia-rahasia lain untuk menemukan kebebasan dalam dirinya sendiri. Dia mengungkapkan kepadanya kebijaksanaan surgawi abadi dengan mengetahui yang mana dia dapat memperoleh kebebasan dari penderitaan di sini dan keselamatan setelahnya.

Karena itu, betapapun menyebalkannya hal itu, jika kesulitan muncul, seseorang seharusnya tidak mencoba melarikan diri darinya. Sebaliknya, seseorang harus melihat sebagai kesempatan ilahi, rahmat Tuhan, atau hadiah dan menggunakannya untuk menyempurnakan diri sendiri, mendapatkan kebijaksanaan atau wawasan, memupuk kualitas, atau menjadi manusia yang lebih baik.

Penderitaan adalah racun yang muncul dalam hidup ketika mulai mengaduknya untuk menemukan nektar kebahagiaan. Kecuali kita tahu bagaimana menghadapinya dan menyerapnya tanpa dihancurkan, kita tidak akan bisa maju jauh di jalur pembebasan. Bahkan para dewa besar dan iblis-iblis besar harus berurusan dengan racun ini ketika mereka mengaduk-aduk lautan mencari nektar manis (amrita) yang akan membuat bahagia. Ketika racun muncul dari lautan dan akan mengancam dunia, Dewa Siwa datang untuk menyelamatkan. Dia sepenuhnya meminumnya dan menyimpannya di tenggorokan, membiarkannya tidak masuk ke dalam pikirannya atau masuk ke dalam hatinya.

Namun, Arjuna tidak bisa melakukannya. Dia membiarkan emosinya dan perasaan bermasalah masuk ke dalam hatinya dan juga pikirannya. Dia terganggu secara mental dan emosional oleh mereka dan kehilangan kendali. Dengan demikian dunia dalam dirinya runtuh. Akan tetapi, pada akhirnya penderitaannya bermanfaat baginya, karena perbuatan baiknya di masa lalu dan karma baik yang diperolehnya.

Itu akhirnya membawanya menjadi bagian dari wacana spiritual yang agung dan menyaksikan kelahiran filsafat yang akan memberikan penghiburan tidak hanya baginya tetapi juga bagi generasi pria dan wanita yang akan datang. Itu membawanya ke ambang kelahiran sungai spiritual yang akan mengalir selamanya di dunia fana, dan memuaskan dahaga banyak pencari keselamatan.


Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka