Meditasi Dinamis

Kontrol Diri dengan Karma Yoga


Stres, ketegangan dan kegelisahan yang mengarah pada kondisi kejenuhan, mengakibatkan tekanan dan rasa sakit sosial dan emosional dan ketidakbahagiaan pada individu. Penyakit psikosomatis juga dikaitkan dengan stres. Seperti yang telah ditunjukkan oleh para peneliti modern, stres adalah produk dari krisis kehidupan utama (misalnya kematian atau perceraian) serta kekhawatiran minor tetapi konstan dalam hidup. Yang terakhir memiliki efek kumulatif dalam hal kesehatan yang berlebihan.  Dengan demikian, kunci untuk mengatasi stres terletak pada sikap dan respons individu.

Stresor di lingkungan – kebisingan, polusi, kekacauan kehidupan kota, tidak akan hilang, juga tidak akan memikirkan masalah pribadi dan kekhawatiran yang mengarah pada ketegangan mental. Semakin seseorang memikirkan masalah tertentu, semakin besar kecemasan dan kekhawatirannya, dan semakin jauh samsara negatif ini diperkuat. Menurut ajaran yoga tradisional, ketegangan mental disebabkan oleh ego yang terpusat dan ikatan emosional yang tidak sehat dengan lingkungan.

Dalam menghadapi tekanan lingkungan dan internal, filosofi yoga telah menunjukkan pentingnya yoga karma, yang didasarkan pada hukum sebab akibat. Karma Yoga telah berkembang sebagai respon terhadap Samsara, siklus kelahiran, kematian, dan kelahiran kembali yang penuh stres yang tidak pernah berakhir. Sampai seorang berhasil melepaskan diri dari siklus ini dengan melampaui diri pribadi, setiap tindakan, pikiran dan perasaan menghasilkan karma positif, negatif atau campuran dan selanjutnya mengikat seorang pada diri egoisnya. Karma yoga, tindakan tanpa pamrih dengan kesadaran, juga merupakan proses pemurnian mental yang penting. Ini meringankan tekanan batin dengan membersihkan pikiran dari puing-puing yang terakumulasi dan dengan membangunkan seorang pada efek pengkondisian seorang dengan kompleks yang menyertainya, fobia, dan lapis baja pertahanan.

Yoga Karma adalah teknik yang penting dan di atas semua itu sikap pikiran yang dengannya seseorang dapat mengatasi stres secara efektif. Sekarang, ilmu kedokteran juga menemukan bahwa kekerasan psikologis semacam ini memberikan sikap hidup yang sangat sehat. Sikap yang sama seperti yang tercermin dalam perilaku dan interaksi seseorang dengan lingkungan sangat tepat, memang penting, bagi mereka yang berada dalam profesi penolong. Yoga Karma memudahkan seseorang ke dalam aliran kehidupan. Ketika seorang menyatu dengan proses itu, Seorang mendapati dirinya rilek tidak tegang, membantu tidak merintangi, menerima tidak berkelahi, menunjukkan belas kasihan bukan belas kasihan.

Seringkali, dengan mencoba membantu, kita benar-benar terhalang. Mungkin dengan belajar membiarkan orang lain, kita dapat lebih membantu mereka dalam pertumbuhan mereka sendiri. Kita harus mengakui bahwa dunia pada dasarnya akan tetap seperti apa adanya; Lagi pula, itu sudah dilakukan selama ribuan tahun. Untuk mencapai ini tanpa gangguan yang efektif dan dengan demikian membebaskan diri dari stres yang dipaksakan sendiri, kita harus belajar untuk mundur dan melihat diri kita ‘bertindak’ di dunia.

Seni Observasi

Mengembangkan pengamatan atau sebagai saksi di dalam diri adalah inti dari praktik Karma yoga. Dengan menjadi lebih sadar akan diri sendiri, seorang belajar mengamati tindakan, interaksi, pikiran, dan perasaan serta respons seorang terhadapnya. Pada awalnya ini mungkin tampak sedikit sulit, tetapi dengan latihan kemampuan seorang untuk tetap sadar dalam semua situasi akan berangsur-angsur membaik.

Ketika kesadaran ini berkembang, salah satu hal pertama yang akan seorang perhatikan adalah bagaimana seorang bereaksi secara emosional dalam berbagai situasi. Menjadi marah atau frustrasi setiap kali seseorang mengatakan sesuatu yang bertentangan dengan ide atau kepercayaannya sendiri akan mengarah pada tekanan internal. Dengan merespon  agitasi mental dan kecemasan, seorang menstimulasi sistem pertahanan tubuh dan lingkaran keburukan dari produksi hormon yang berlebihan. Ini pada akhirnya menghasilkan tekanan darah tinggi, arteriosklerosis dan, akhirnya, penyakit kardiovaskular menjadi risiko yang pasti. Karena itu, seorang harus belajar untuk menyadari dan kemudian membatasi respons mental dan emosionalnya.

Karma yoga membantu dengan cara ini dengan mengajarkan seorang seni melepaskan diri. Ini berarti tidak terikat pada orang, tempat dan hal-hal lainnya. Detasemen menyiratkan keadaan  seseorang  untuk tidak tertarik. Namun itu bukan alasan untuk menjadi dingin, apatis atau sombong. Sebaliknya, ini adalah cara untuk mencegah pukulan keras kehidupan dari menembus jauh ke dalam diri mental seorang dan lebih rentan diri.

Dengan memupuk sikap mental ini, seorang mengurangi kerentanan dalam situasi yang penuh tekanan dan ini mengarah pada kesadaran diri dan pengetahuan diri yang lebih besar. Seorang bereaksi keluar secara alami seperti sebelumnya, tetapi jauh di dalam kedamaian dan keheningan batin tetap tidak terganggu. Mulailah dengan mempraktikkan detasemen di tempat kerja dan kemudian kembangkan dan terapkan untuk seluruh hidup. Ini akan menuntun menuju kedewasaan emosional sejati.

Aktivitas tanpa pamrih itu menyenangkan

Pengamatan terpisah menyebabkan keterlibatan tanpa pamrih, dan merupakan inti dari latihan Karma Yoga. Layanan tanpa pamrih secara bertahap melibatkan tidak mengharapkan imbalan, perhatian, pujian atau semacamnya dari hasil usahanya. Seorang hanya melakukan pekerjaannya, tetapi dia menjadi lebih sadar akan semua yang dia lakukan.

Karma Yoga mengembangkan kesadaran akan setiap tindakan individu. Pekerjaan menjadi menyenangkan, bukannya serius dan membuat stres. Dengan melepaskan harapan, seorang akan menemukan bahwa seorang bekerja lebih banyak di masa sekarang, tidak tertinggal di masa lalu atau melihat ke masa depan. Seorang bekerja dengan baik, dengan antusiasme dan dengan keterampilan sebanyak yang dia bisa. Seorang bekerja dengan sungguh-sungguh, dan membawa kualitas ke dalam tindakan mereka. Dengan berkonsentrasi pada pekerjaan yang dia hadapi, dia menjadi terbenam dalam apa yang dia lakukan, sehingga seorang tidak punya waktu untuk kekhawatiran dan kecemasan pribadi. Hal ini pada gilirannya mengarah pada pemanfaatan energi yang lebih baik, kejernihan pikiran, penajaman memori dan kurangnya kelelahan.

Perluas sikap ini untuk semua yang dilakukan dalam hidup dan pasti akan melihat manfaatnya. Lakukan segala sesuatu dalam hidup dengan kesadaran sebanyak yang bisa dilakukan. Makan, mainkan, istirahat, rilek dan bekerja dengan penuh kesadaran.

Semakin dekat seorang dengan kehidupan di masa sekarang, semakin dekat dia dengan hubungan mata air kehidupan yang mengalir melaluinya dan seluruh alam.

Pemurnian kesadaran seorang dapat ditingkatkan dengan mengamati kondisi mental dan emosional sepanjang hari. Juga, menyaksikan aliran gelombang memori yang terjadi ketika Anda terserap dalam suatu tugas adalah bantuan lebih lanjut dalam membersihkan pikiran dari puing-puing yang terakumulasi. Ketika visual pikiran dan gambar berkelebat di benak seperti film di layar bioskop, semuanya harus diperhatikan. Membiarkan Samsara lama terus-menerus memicu reaksi emosional yang tidak diinginkan hanya menguatkan mereka, jadi seorang harus belajar memperhatikan pikiran-pikirannya dengan detasemen.

Sampai seorang menyadari bahwa itu adalah respon emosional seorang sendiri yang mengubah stres menjadi kecemasan, seorang hanya menutupi atau mengabaikan asal-usul masalah. Stres berada dalam respon individu, dan Karma Yoga dapat secara efektif menetralkan efeknya. Ketika individu menjadi sadar akan responsnya terhadap permainan kehidupan, ketegangan tidak lagi melekat atau bermanifestasi di dalam dirinya.

Ketika Karma Yoga menjadi layanan tanpa pamrih sejati, seorang bekerja tanpa ego, menjadi sekadar alat musik yang dimainkan ilahi. Bantuan sejati dapat terjadi, ketika kejujuran, ketulusan, dan cinta bersinar melalui tindakannya. Bagi calon spiritual ini adalah bagian penting dari yoga.



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan