Pembebasan melalui Cinta untuk Realisasi Diri


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Kita telah belajar banyak bahwa Realisasi-Diri adalah cita-cita dan tujuan hidup, Jiwa yang serba meliputi semua, dengan memperluas bidang kesadarannya ke seluruh dunia. Jika perluasan kesadaran ini merupakan proses lahiriah, maka ini tidak akan berakhir.

Setiap hari manusia harus menyelesaikan masalah dan menyesuaikan bebannya. Bebannya banyak, terlalu banyak untuk dipikulnya, tapi dia tahu bahwa dengan mengadopsi sistem dia bisa meringankan bebannya. Kapanpun mereka merasa terlalu rumit dan berat, dia tahu itu karena dia belum mampu mengenai sistem yang akan mengatur semuanya pada tempatnya dan mendistribusikan beban secara merata.

Pencarian sistem ini sebenarnya adalah pencarian kesatuan, sintesis; ini adalah upaya untuk menyelaraskan kerumitan heterogen bahan luar dengan penyesuaian batin. Dalam pencarian secara bertahap menjadi sadar bahwa menemukan Yang Esa berarti memiliki Yang Semuanya; bahwa di sanalah hak istimewa terakhir dan tertinggi.

Itu didasarkan pada hukum kesatuan, jika kita hanya mengetahuinya, maka itu kekuatan abadi kita. Prinsip hidupnya adalah kekuatan yang ada dalam kebenaran; kebenaran dari kesatuan yang memahami multiplisitas.

Fakta itu banyak, tapi kebenarannya satu. Kecerdasan hewan mengetahui fakta, pikiran manusia memiliki kekuatan untuk memahami kebenaran. Apel jatuh dari pohonnya, hujan turun ke atas bumi – seseorang dapat terus membebani ingatannya dengan fakta-fakta seperti itu dan tidak pernah berakhir. Tetapi begitu seseorang memahami hukum gravitasi, ia dapat mengabaikan kebutuhan untuk mengumpulkan fakta hujan turun dari atas bumi. Kita memiliki satu kebenaran yang mengatur fakta yang tak terhitung banyaknya. Penemuan kebenaran ini adalah kegembiraan murni bagi manusia – ini adalah pembebasan pikirannya. Karena, fakta belaka seperti jalur buta, ia hanya mengarah ke dirinya sendiri – ia tidak memiliki batas. Tapi kebenaran membuka seluruh cakrawala, itu membawa kita ke yang tak terbatas. Dengan demikian kita dapat menemukan bahwa kebenaran, sambil menginvestasikan semua fakta, bukanlah sekadar kumpulan fakta – itu melampaui mereka di semua sisi dan menunjuk pada realitas yang tak terbatas.

Kesadaran Jiwa

Seperti di wilayah pengetahuan, di wilayah kesadaran, manusia harus dengan jelas menyadari beberapa kebenaran sentral yang akan memberinya pandangan atas bidang seluas mungkin. Dan itu adalah objek yang dilihat Upanishad ketika dikatakan, “Kenali jiwamu sendiri” . Atau dengan kata lain, sadari satu prinsip besar persatuan yang ada dalam diri setiap manusia.

Semua dorongan egois, keinginan egois kita, mengaburkan visi jiwa kita yang sebenarnya. Karena mereka hanya menunjukkan diri kita yang sempit. Ketika kita sadar akan jiwa kita, kita merasakan keberadaan batin yang melampaui ego kita dan memiliki pertalian yang lebih dalam dengan Semua.

Jiwa ketika terlepas dan terkurung dalam batas-batas sempit diri kehilangan signifikansinya. Karena esensinya adalah kesatuan. Ia hanya dapat menemukan kebenarannya dengan mempersatukan dirinya dengan orang lain, dan hanya setelah itu ia memiliki kegembiraannya.

Manusia bermasalah dan dia hidup dalam ketakutan selama dia tidak menemukan keseragaman hukum di alam; sampai saat itu dunia masih asing baginya. Hukum yang dia temukan tidak lain adalah persepsi harmoni yang ada antara akal yang ada dalam jiwa manusia dan cara kerja dunia. Ini adalah ikatan persatuan yang melaluinya manusia berhubungan dengan dunia tempat dia tinggal, dan dia merasakan kegembiraan yang luar biasa ketika dia menemukannya, karena kemudian dia menyadari dirinya sendiri di sekitarnya.

Memahami sesuatu berarti menemukan sesuatu yang menjadi milik kita sendiri, dan penemuan diri kita di luar kita yang membuat kita senang. Hubungan pemahaman ini bersifat parsial, tetapi hubungan cinta selesai. Dalam cinta, pengertian perbedaan dilenyapkan dan jiwa manusia memenuhi tujuannya dalam kesempurnaan, melampaui batas-batas dirinya sendiri dan mencapai ambang yang tak terbatas. Oleh karena itu cinta adalah kebahagiaan tertinggi yang dapat dicapai manusia, karena melalui cinta itu saja dia benar-benar tahu bahwa dia lebih dari dirinya sendiri, dan bahwa dia menyatu dengan Semua.

Prinsip persatuan yang dimiliki manusia dalam jiwanya senantiasa aktif, menjalin hubungan jauh dan luas melalui sastra, seni, dan sains, masyarakat, ketrampilan, dan agama. Penyingkap agung adalah mereka yang mewujudkan makna sejati jiwa dengan menyerahkan diri demi cinta umat manusia. Mereka menghadapi fitnah dan penganiayaan, perampasan dan kematian dalam pelayanan cinta mereka. Mereka menjalani kehidupan jiwa, bukan diri, dan dengan demikian mereka membuktikan kepada kita kebenaran tertinggi kemanusiaan. Kita menyebut mereka Mahātmā, “orang-orang dengan jiwa agung”.



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka