Hubungan antara Nafas, Suara dan OM̐ dalam Meditasi


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi
Login

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Ketika kita bermeditasi, kita tidak duduk dalam keheningan yang kosong karena itu tidak akan mengembalikan kita ke kesadaran abadi akan Jiwa. Sebaliknya kita harus memiliki lingkungan batin yang tepat agar pengembalian terjadi. Ini disediakan oleh dua hal: OM̐ dan nafas.

Begitu pentingnya hal ini, Sama seperti Akasha yang tak terbatas, materi yang ada di mana-mana di alam semesta ini, demikian pula Prana ini adalah kekuatan perwujudan yang tak terbatas dan ada di mana-mana dari alam semesta ini. Suara keluar langsung dari akasha, dan nafas naik langsung dari prana. Karena mereka muncul dari pusat Jiwa, ketika penyatuan mereka dilakukan, mereka membebaskan dan memungkinkan kita untuk kembali dan menggabungkan kesadaran kita dengan pusat itu.

Bergabung dengan keduanya, kita langsung menuju ke jantung diri kita sendiri dan alam semesta. Artinya, kita langsung menuju ke Hati Brahman. Seperti yang dikatakan dalam Shvetashvatara Upanishad, nafas dan OM̐ seperti dua batang api. Api melekat pada keduanya, tetapi hanya ketika keduanya disatukan dalam gesekan barulah api keluar. Api yang ingin kita keluarkan adalah kesadaran jiwa yang merupakan Jati Diri kita. Dalam mitologi dikatakan bahwa alam Wisnu dijaga oleh dua penjaga pintu yang mengawal jiwa yang sedang mencari ke Hadirat Ilahi. Ini adalah simbol nafas dan OM̐ yang bila disatukan membawa sang yogi ke dunia kesadaran yang lebih tinggi.

Di ranah meditasi, penjaga pintu / sahabat membawa pencari ke ruang tahta dan kemudian berdiri di depan pintu untuk menjaga dari para penyusup. Artinya, Nafas dan OM̐ menuntun kita ke alam Chidakasha, Ruang Kesadaran, dan tetap jaga di sana dari gangguan pikiran dan kondisi pikiran yang mengganggu.

Kata Sanskerta prana berarti “nafas” dan “hidup”. Nafas adalah satu-satunya faktor kehidupan universal: semua yang hidup, bernafas. Oleh karena itu, praktik meditasi yang melibatkan napas ditemukan dalam banyak tradisi mistik. Proses pernafasan identik pada semua makhluk, terdiri dari pernafasan masuk dan pernafasan keluar, ekspansi dan kontraksi. Itu adalah faktor paling tidak material dari keberadaan kita, pusaran tubuh-pikiran. Karena alasan ini, nafas merupakan faktor alami dan logis dalam meditasi.

Nafas dan Yoga

Alasan mengatur nafas memainkan peran penting dalam teknik Yoga klasik terletak pada hubungan erat yang ada antara nafas dan pikiran.

Nafas dan pikiran muncul dari sumber yang sama

Salah satu teks paling mendalam tentang filosofi di balik yoga, Siva Sutra, mengatakan:

Hubungan kesadaran murni dengan nafas [prana] adalah alami (Sutra Siwa 3:43)

Nafas adalah tempat pertemuan tubuh, pikiran dan jiwa. Nafas dan tubuh benar-benar saling berhubungan, seperti terlihat dari fakta bahwa nafas menjadi tenang ketika tubuh tenang, dan gelisah atau bekerja ketika tubuh gelisah atau bekerja. Nafas berat yang dilakukan saat merasa lelah dan napas yang antusias saat merasa berenergi atau gembira membuktikan fakta yang sama.

Penahanan nafas kita saat mencoba konsentrasi intens juga menunjukkan hal ini. Nafas, yang ada di semua alam manifestasi adalah penghubung antara materi dan energi di satu sisi dan kesadaran dan pikiran di sisi lain. Itu diperlukan untuk vitalisasi dan fungsi semua kendaraan kesadaran, fisik atau superfisik.

Kita mulai dengan kesadaran nafas fisik biasa, tetapi kesadaran itu, ketika dilatih dengan benar, membawa kita ke kesadaran yang lebih tinggi yang memungkinkan kita untuk merasakan gerakan halus di belakang nafas. Pada akhirnya, kita bersentuhan dengan nafas nafas, Jiwa kita sendiri. Dalam banyak tradisi spiritual, kata yang sama digunakan untuk nafas dan Jiwa, menggarisbawahi prinsip esoterik bahwa pada dasarnya keduanya sama, meskipun secara alami kita menganggap Jiwa sebagai penyebab nafas.


Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka