Cahaya Jiwa

Konsentrasi dalam meditasi


Konsentrasi dalam meditasi merupakan jalan menuju keberhasilan. Konsentrasi mengarah pada meditasi. Perbaiki pikiran pada satu objek baik di dalam maupun di luar tubuh. Pertama-tama bersihkan pikiran melalui praktik perilaku yang benar dan kemudian lakukan praktik konsentrasi. Konsentrasi tanpa kemurnian pikiran tidak ada gunanya. Ada beberapa okultis yang memiliki konsentrasi. Tetapi hal itu tidak memiliki karakter yang baik. Itulah alasan mengapa seorang praktisi tidak membuat kemajuan dalam jalan spiritualnya.

Seorang yang memiliki postur asana yang mantap dan telah memurnikan sarafnya dari selubung vital dengan latihan kontrol nafas yang konstan akan dapat berkonsentrasi dengan mudah. Konsentrasi akan inten jika seorang menyingkirkan semua gangguan.

Pikiran melewati arus kehidupan dari otak melalui pusat-pusat tulang belakang dan kemudian ke banyak cabang sistem saraf dan titik-titik persepsi seluler yang tak terhitung banyaknya. Karena itu, pikiran biasa dikatakan terkonsentrasi pada banyak hal kedagingan; itu terjerat terutama dalam sensasi di saluran sensorik. Pikiran dan kekuatan hidup yang terlibat dalam melihat dualitas melalui dua mata, mendengarkan melalui dua telinga, mencium melalui dua lubang hidung, mencicipi melalui lidah bercabang dan menyentuh melalui banyak titik kulit, dengan demikian menjadi persepsi. Manusia menjadi terikat akan materi, terkoyak oleh gangguan yang tak terhitung jumlahnya.

Inilah yang dimaksud dengan membuat pikiran menjadi satu arah, visi “bermata satu”. Ketika yogi bermeditasi lebih dalam, dia menemukan pikirannya secara otomatis terkonsentrasi pada satu titik mata spiritual, dalam ekstase dengan Tuhan.

Beberapa praktisi tidak sabaran mengambil konsentrasi sekaligus tanpa cara apa pun menjalani pelatihan pendahuluan tentang etika meditasi. Ini adalah kesalahan serius. Kesempurnaan etis adalah masalah yang sangat penting.

Seseorang dapat berkonsentrasi secara internal pada salah satu dari tujuh pusat energi spiritual. Perhatian memainkan peran yang sangat penting dalam konsentrasi. Dia yang telah mengembangkan kekuatan perhatiannya akan memiliki konsentrasi yang baik. Seorang yang dipenuhi dengan hasrat dan segala macam keinginan fantastis hampir tidak dapat berkonsentrasi pada subjek atau objek apa pun, bahkan meski untuk sedetik pun. Pikirannya akan berkeliaran seperti monyet.

Seorang ilmuwan memusatkan pikirannya dan menciptakan banyak hal baru. Melalui konsentrasi ia membuka lapisan pikiran kasar dan menembus jauh ke dalam wilayah pikiran yang lebih tinggi dan mendapatkan pengetahuan yang lebih dalam. Dia memusatkan semua energi pikirannya ke dalam satu fokus dan membuangnya pada materi yang dia analisis dan mencari tahu rahasia mereka.

Dia yang telah mendapatkan abstraksi, menarik indera dari objek akan memiliki konsentrasi yang baik. Seorang harus berjalan di jalan spiritual langkah demi langkah, tahap demi tahap. Letakkan dasar perilaku yang benar, postur, pengaturan napas dan abstraksi untuk memulainya.

Seseorang tahap awal meditasi dapat memvisualisasikan objek konsentrasi. Seorang sebaiknya melakukan gambaran mental pada saat itu juga. Jika dia memiliki konsentrasi yang baik, dia dapat melakukan ini tanpa banyak kesulitan.

Pada tahap awal latihan, juga dapat berkonsentrasi pada bunyi ‘tik-tik’ dari arloji atau nyala lilin atau benda lain yang menyenangkan pikiran. Ini adalah konsentrasi konkret. Tidak ada konsentrasi tanpa sesuatu untuk dapat mengistirahatkan pikiran. Pikiran dapat diperbaiki pada objek apa pun di awal yang menyenangkan. Sangat sulit untuk memperbaiki pikiran pada awalnya pada objek yang tidak disukai pikiran.

Mereka yang berlatih konsentrasi akan berkembang dengan cepat dalam proses meditasinya. Mereka juga dapat melakukan pekerjaan apa pun dengan akurasi ilmiah dan efisiensi besar. Apa yang dilakukan orang lain dalam enam jam dapat dilakukan oleh orang yang memiliki konsentrasi dalam waktu setengah jam. Apa yang orang lain bisa baca dalam enam jam, bisa dibaca oleh orang yang konsentrasi dalam setengah jam. Konsentrasi memurnikan dan menenangkan emosi yang melonjak, memperkuat arus pemikiran dan mengklarifikasi gagasan. Konsentrasi membantu seorang dalam kemajuan materialnya juga. Dia akan memiliki tenaga yang sangat baik di kantor atau rumahnya. Apa yang sulit sebelumnya menjadi mudah sekarang dan apa yang komplek, membingungkan sebelumnya akan menjadi mudah dalam genggaman mental. Dia dapat mencapai apa pun melalui konsentrasi. Tidak ada yang mustahil bagi seorang yang berlatih konsentrasi secara teratur. Sangat sulit untuk berlatih konsentrasi ketika seseorang lapar dan ketika seseorang menderita penyakit akut. Dia yang berlatih konsentrasi akan memiliki visi mental yang sangat jelas.

Meditasi adalah satu-satunya jalan kerajaan menuju pencapaian keselamatan atau pembebasan. Meditasi menghilangkan penderitaan dan tiga jenis Tapa  dan lima Klesha atau kesedihan. Meditasi memberikan visi persatuan. Meditasi menghasilkan rasa kesatuan. Meditasi adalah pesawat terbang yang membantu calon untuk melambung tinggi di alam kebahagiaan  dan kedamaian. Ini adalah tangga misterius yang menghubungkan bumi dan surga dan membawa calon ke tempat tinggal abadi Brahman.

Meditasi adalah aliran terus menerus dari satu pemikiran tentang Tuhan atau Atman, seperti aliran minyak yang berkelanjutan dari satu kapal ke yang lain. Meditasi mengikuti konsentrasi.

Berlatih meditasi di pagi hari dari jam 4 hingga 6 (Brahma-Muhurta) adalah waktu terbaik untuk latihan meditasi.

Duduklah dengan cara Siddha atau Sukha Asana. Pertahankan kepala, leher dan punggung dalam garis lurus dan berkonsentrasilah pada Trikuti, ruang di antara kedua alis atau di jantung dengan mata tertutup.

Meditasi terdiri dari dua jenis yaitu, Saguna Dhyana (meditasi konkret) dan Nirguna Dhyana (meditasi abstrak). Dalam meditasi konkret, seorang bermeditasi pada salah satu pewujudan Dewa. Dalam meditasi abstrak ia bermeditasi pada Diri atau Jiwanya sendiri.

Bisa lebih dahulu dengan menatap gambar selama beberapa menit dan kemudian tutup mata dan visualisasikan gambar itu. Selama visualisasi, gerakkan pikiran pada berbagai bagian pewujudan itu. Lihatlah dengan pikiran, kaki-Nya terlebih dahulu, kemudian dalam urutan berikut, kaki-kaki, pakaiannya dan pikirkan sifat-sifat Tuhan seperti ke mahakuasaanNya,

Merenungkan OM dan artinya dengan perasaan. Ini adalah Nirguna Meditasi. Ulangi OM secara mental. Identifikasikan diri dengan Atman. Rasakan

“Aku adalah Diri atau Atman abadi yang meliputi segalanya. Aku Sat-Chit-Ananda Brahman. Aku Saksi bisu dari tiga kondisi dan semua modifikasi pikiran. Aku kesadaran murni, aku berbeda dari tubuh, pikiran, Prana dan indera, Akulah Cahaya terang yang bercahaya. Aku adalah Jiwa tertinggi yang kekal. “

Jika seorang memiliki kepuasan, keceriaan, kesabaran, keadaan pikiran yang tenang, suara yang manis, pikiran satu arah, tubuh yang ringan, tanpa rasa takut, keinginan untuk hal-hal duniawi, itu menandakan bahwa pikirkannya maju dalam jalan spiritual dan bahwa sedang mendekati Tuhan.

Ada keadaan di mana seorang tidak akan mendengar suara atau melihat apa pun. Ini adalah dunia kedamaian dan kebahagiaan. Tidak ada kesadaran tubuh di sini. Di sini pikiran menemukan tempat istirahatnya. Semua keinginan meleleh. Para Indriya tetap diam di sini. Intelek berhenti berfungsi. Tidak ada pergulatan mental di sini. Apakah dia akan mencari tempat hening ini melalui meditasi hening? Keheningan yang meriah berkuasa di sini. Para Resi dahulu mencapai tempat ini hanya dengan meleburkan pikiran dalam keheningan. Brahman bersinar dalam cahaya asli.

Lupakan tubuh. Lupakan lingkungan. Lupa adalah Sadhana tertinggi. Ini sangat membantu meditasi. Itu membuat pendekatan kepada Tuhan lebih mudah. Dengan mengingat Tuhan,  bisa melupakan semua hal ini.

Cicipi kesadaran spiritual dengan menarik pikiran dari objek-objek sensual dan menempelkannya pada kaki-teratai Tuhan yang pernah bersinar di ruang-ruang hati. Lakukan dengan berlatih meditasi secara hening yang mendalam. Berlatih meditasi sistematis teratur pada jam yang sama setiap hari akan mendapatkan suasana meditasi dengan mudah.

Semua objek sensual tidak akan memiliki daya tarik dalam meditasi. Dunia akan tampak sebagai mimpi panjang. Jnana akan menyingsing di dalam  dengan meditasi yang konstan dan mendalam.

Pada awalnya, penyembah melalui meditasi berhasil sesekali menenangkan pikiran. Dengan kemajuan yang lebih dalam ia menemukan bahwa separuh dari waktu pikirannya terkonsentrasi pada Yang Ilahi, dan setengah dari waktu yang tersebar dalam persepsi jasmani dan jasmani. Ketika penyembah berkembang  ke kesadaran kosmis, pikiran sadar dan bawah sadarnya dapat muncul dalam penglihatan batinnya, menganyam sosok-sosok cahaya, seperti yang terlihat dalam film, baik nyata maupun tidak nyata, perwujudan dari kehendak dan energi kehidupan

Dengan perkembangan spiritual lebih lanjut, ia tetap berada dalam keadaan konsentrasi terus-menerus dan terpusat, sangat jarang mengalami kegelisahan. Dalam keadaan akhir atau nirudha (kesadarannya sepenuhnya terbebas dari identifikasi tubuh dan naik ke dalam Jiwa) yogi secara permanen menjadi satu dengan Yang Mutlak.



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan