Hubungan antara Nafas, Suara dan OM̐ dalam Meditasi


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Menelusuri kembali kesadaran

Saat kita memasuki kesadaran relatif melalui perluasan suara, kita juga dapat masuk kembali ke kesadaran transenden melalui kontraksi suara yang disengaja yang terjadi dalam meditasi. Menelusuri OM̐ kembali ke sumbernya, yogi menemukannya di dalam dirinya sebagai Kekuatan dan Kesadaran, mengalami keadaan halus OM̐ dan kesadaran halus yang melekat di OM̐.

Diri, meskipun tersembunyi di semua makhluk, tidak bersinar tetapi dapat dilihat oleh para peramal halus itu, melalui kecerdasan mereka yang tajam dan halus. Orang bijak harus menahan perkataan ke dalam pikiran; yang terakhir dia harus menahan diri ke dalam pemahaman Diri. Diri yang memahami ia harus menahan diri ke dalam diri yang agung. Bahwa ia harus menahan diri ke dalam diri yang tenang – Katha Upanishad 1.3.12,13.

Yang dimaksud dengan “pikiran” adalah manas (pikiran sensorik); yang dimaksud dengan “memahami diri” adalah buddhi (intelek); yang dimaksud dengan “Diri yang agung” adalah keinginan; dan dengan “ketenangan Diri” diartikan sebagai tingkat paling halus, Chidakasha, hubungan saksi antara kesadaran murni dan persepsi kita.

Dalam Viveka Chudamani (ayat 369) Shankara mengungkapkannya sebagai berikut:

Menahan ucapan di manas, dan menahan mana dalam buddhi; ini lagi-lagi menahan dalam kesaksian buddhi [Chidakasha], dan menggabungkan itu juga dalam Diri Mutlak Yang Tak Terbatas, mencapai Kedamaian Tertinggi.

Brihadaranyaka Upanishad memberitahu kita:

Kemampuan berbicara adalah tempat penggabungan

Dalam suara halus OM̐, kesadaran seorang yogi diputuskan ke dalam keadaan suci dan suci.

Kesatuan Nafas dan OM̐

Seperti yang telah dikutip, mengomentari Yoga Sutra, Vivekananda berkata:

Seluruh alam semesta adalah kombinasi dari prana dan akasha.

Secara praktis kita juga terbentuk dari prana dan akasha, nafas dan suara yang merupakan manifestasi dari prana dan akasha. Yoga adalah perpaduan antara nafas dan suara. OM̐ adalah bentuk energi suara esensial yang bermanifestasi pada makhluk hidup sebagai nafas itu sendiri. OM̐ adalah bentuk suara dari kekuatan halus kehidupan yang berasal dari kesadaran murni, jiwa, dari kita masing-masing dan meluas ke luar untuk bermanifestasi sebagai nafas menghirup dan menghembuskan napas.

Nafas terus membunyikan ‘Om’  – Chandogya Upanishad 1.5.3

Oleh karena itu, melalui melantunkan OM̐ dalam meditasi, kita dapat menjadi selaras dengan Nafas Penting Kehidupan dan menyadari gerakan halusnya di dalam. Bersama dengan nafas kita, rumus mantra OM̐ akan membawa kita pada kesadaran Nafas dan Kehidupan dalam keadaan murni mereka. Karena OM̐ adalah nafas dan Sumber nafas. Saat bergabung dengan OM̐, nafas menjadi aliran kesadaran yang mengalir.


Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka