Kebangkitan Kundalini

Kebangkitan Kundalini dan Cakra


Semua chakra terhubung langsung melalui nadi ida dan pingala ke masing-masing sampul cakra tulang belakang dan setiap organ dalam tubuh di area tertentu. Sebagai contoh, cakra swadhisthana terhubung langsung melalui saluran saraf dengan sistem urogenital dan ovarium. Chakra Anahata terhubung dengan sistem kardiovaskular dan paru-paru. Chakra Vishudi terhubung dengan telinga, hidung dan tenggorokan. Sekarang, ini adalah hubungan yang ada antara chakra dan organ fisiologis sejauh menyangkut ida dan pingala. Tetapi ketika pencerahan terjadi, pertama-tama terjadi di sushumna nadi.

Kata ‘kebangkitan’ digunakan dalam tiga konteks yang berbeda: kebangkitan chakra, kebangkitan sushumna, dan kebangkitan kundalini. Kebangkitan chakra pertama harus terjadi, kemudian kebangkitan sushumna, dan hanya setelah keduanya, kebangkitan kundalini terjadi. Jika chakra dan sushumna ditutup, dan kundalini bangun oleh latihan seorang, kemana perginya kekuatan besar ini? Sebelum menghasilkan begitu banyak listrik, seorang harus memiliki saluran penghantar dan sistem distribusi.

Sushumna adalah saluran penghantar dan chakra adalah persimpangan dari mana energi yang dibangkitkan oleh kebangkitan kundalini, didistribusikan ke berbagai organ dan zona tubuh.

Ada poin penting lain yang perlu diperhatikan. Sushumna berjalan dari muladhara ke chakra ajna, tetapi ia harus melewati swadhisthana, manipura, anahata, dan vishuddhi. Ketika setiap chakra ditutup, ia membentuk blok seperti penghalang yang seorang temukan di jalannya. Jika kebangkitan kundalini terjadi, energi hanya akan naik ke chakra tertentu, tetapi tidak dapat melewati itu karena chakra ditutup, itu tidak terbangun.

Dalam kebangkitan kundalini, hal penting pertama yang harus kita lakukan adalah membangkitkan chakra. Kebangkitan chakra terjadi dengan praktik asana tertentu. Itulah tujuan dari asana. Maka seorang harus membangkitkan chakra dengan mempraktikkan bija mantra atau  berkonsentrasi pada poin yang berbeda. Cara ketiga untuk membuka chakra adalah dengan berlatih pranayama. Namun, praktik asana dan mantra adalah cara terbaik untuk membangkitkan atau mengaktifkan chakra.

Ketika kebangkitan chakra dimulai, seorang mungkin memiliki visi dan pengalaman tertentu. Seorang harus ingat bahwa penglihatan dan pengalaman itu tidak mewakili kebangkitan kundalini, atau bahkan kebangkitan sushumna. Biasanya pengalaman yang mewakili kebangkitan chakra adalah sifat yang fantastis, tetapi mereka tidak berarti apa-apa ketika seorang mencoba menilai hasilnya.

Pengalaman seorang tentang kebangkitan chakra dapat saja melihat malaikat, wujud ilahi, matahari, bulan dan bintang, dll. Seorang dapat mendengar musik atau merasakan semacam kebahagiaan atau ekstasi. Pengalaman-pengalaman ini dan banyak lainnya mewakili kebangkitan chakra. Kemudian datanglah kebangkitan sushumna. Ketika pencerahan terjadi dalam sushumna, seorang dapat merasakan batang cahaya. Seorang bisa merasakan lorong ke atas diterangi sepenuhnya dari dalam.

Pengalaman-pengalaman ini juga telah dijelaskan oleh para yogi yang berbeda melalui sloka-sloka ayat suci dan cerita, yang sayangnya para penyembah tidak mengerti hari ini. Namun, kebangkitan kundalini adalah peristiwa dalam kehidupan manusia. Setiap pengalaman memiliki bukti nyata, apakah itu kebangkitan persepsi ekstra sensor atau kebangkitan jenis jenius tertentu. Mungkin dalam bentuk ramalan yang dapat seorang sampaikan kepada orang-orang, sebuah transformasi dalam fisik unsur-unsur tubuh yang dapat seorang wujudkan, atau pengaruh magnet yang dapat seorang berikan pada massa orang sebagai politisi, musisi, atau orang suci.

Kebangkitan kundalini memiliki bukti nyata, positif, dan konkret. Seorang tidak dapat mengatakan bahwa kundalini dibangunkan jika tidak memiliki bukti. Karena ketika kebangkitan kundalini terjadi, seorang sepenuhnya melampaui kategori normal kesadaran mental. Ruang lingkup pengetahuan menjadi lebih besar.

Kebanyakan orang berada di bawah kesan keliru bahwa kundalini dialami di bagian bawah tubuh, tetapi pengalaman sensual seperti rasa sakit, kesenangan, rasa, sentuhan, penglihatan, bau dan suara semuanya dirasakan oleh sirkuit yang berbeda di otak. Demikian pula, semua chakra terkait dengan area spesifik di otak. Ketika zona ini diaktifkan, berbagai pengalaman, ekspresi, dan keadaan mulai beraksi.

Ketika kundalini melewati swadhisthana, atau tetap di sana untuk beberapa waktu, semua vasana atau nafsu terpendam akan keluar. Ketika kundalini berada dalam chakra anahata, maka seorang menjadi dipenuhi dengan pengabdian mutlak. Bahkan seorang ateis akan berubah ketika kundalini berada di dekat chakra anahata. Seorang nubgkin menjadi penyair yang hebat, penyanyi, peramal, dan mampu menaklukkan orang dengan besarnya cinta mereka.

Ketika kundalini berada dalam chakra vishuddhi, maka nektar atau ambrosia dikonsumsi dengan baik oleh tubuh, dan sel-sel tubuh diremajakan. Kekurusan dan usia tua lenyap. Tubuh diubah menjadi tubuh anak muda. Itulah sebabnya dikatakan bahwa ketika kundalini berada dalam chakra vishuddhi, ia menikmati masa muda yang abadi.

Semua orang, baik perumah tangga atau sannyasin, harus ingat bahwa kebangkitan kundalini adalah tujuan utama inkarnasi manusia. Kesenangan yang berbeda dari kehidupan sensual, yang di nikmati dan yang dapat dinikmati, dimaksudkan hanya untuk meningkatkan kebangkitan kundalini di tengah-tengah kondisi buruk kehidupan manusia.

Jadi, untuk membangunkan kundalini, pertama-tama seorang musti memiliki seorang guru, kemudian sistem praktik yang terdiri dari asana, pranayama dan sesekali hatha yoga atau bisa kriya, kemudian japa dan kriya yoga dengan urutan yang berurutan. Dan jika seorang mengikuti kursus yoga, bahkan jika kundalini tidak terbangun, itu tidak masalah. Setidaknya kebangkitan chakra dan sushumna akan terjadi.

Yoga Kundalini

Yoga Kundalini adalah bagian dari tradisi tantra. Meskipun kata kundalini secara harfiah berarti ‘kumparan’, menurut tantra itu berasal dari kata kunda yang berarti ‘tempat yang lebih dalam’, seperti havana kunda. Kundalini adalah mahashakti, yang berada di tempat yang lebih dalam, muladhara. Tantra menggabungkan banyak cabang dalam lipatannya seperti yoga hatha, yoga mantra, yoga laya, asana, pranayama, yoga kriya, yoga nidra, yoga bhakti dan yoga kundalini yang terutama. Tujuan utama tantra adalah selalu membangkitkan potensi besar yang tidak aktif ini dan mengembangkan kesadaran manusia di luar batas pikiran, waktu, dan ruang.

Pikiran dibatasi oleh hambatan tertentu dan fungsinya terbatas pada ruang dan objek. Kata tantra adalah komposisi dua gagasan: ekspansi dan pembebasan. Tujuannya adalah untuk memperluas kesadaran dan akhirnya membebaskannya dari penyatuannya dengan materi dalam aspek mikro kosmik dan makro kosmik. Kesadaran manusia berevolusi terus-menerus, tidak pernah dapat sepenuhnya hancur. Kematian tubuh tidak membunuh kesadaran. Penyakit pada tubuh tidak mempengaruhinya. Tantra adalah ilmu kesadaran ini.

Dua kekuatan besar dalam diri manusia

Dikatakan dalam Gita bahwa ada dua kekuatan abadi yang dikenal sebagai purusha dan prakriti. Mereka adalah kekuatan tak berujung di balik seluruh kosmos dan keberadaan manusia. Prakriti adalah totalitas atau manifestasi. Purusha adalah kesadaran yang memanifestasikan dirinya lebih jauh dalam alam pikiran, manas, buddhi, chitta dan ahamkara. Keberadaan dan individu muncul ketika purusha dan prakriti bersatu.

Selama berabad-abad sepanjang siklus reinkarnasi dan evolusi, realitas kembar ini telah bergerak dan hidup bersama sebagai unit yang tidak dapat dipisahkan. Bahkan hari ini dalam keberadaan pribadi kita, kita adalah komposisi materi dan kesadaran. Persatuan abadi antara kedua aspek penciptaan ini begitu besar sehingga tidak mungkin bagi manusia biasa dengan pikiran kotor dan intelektual untuk memisahkannya. Filosofi dan praktik tantra bertujuan memecahkan ketidakterpisahan ini. Oleh karena itu yoga melibatkan proses pemisahan (viyoga), dan ketika kesadaran murni terputus dari keterikatan dengan pikiran dan dunia terwujud, penyatuan (yoga) adalah hasilnya.

Sehubungan dengan unit mikro kosmik, di dalam tubuh fisik kita ada dua kekuatan: chitta dan prana. Prana adalah kekuatan hidup dan chitta adalah totalitas dari kesadaran – kondisi pikiran yang sadar, bawah sadar dan tidak sadar. Gabungan mereka bertanggung jawab atas pengetahuan dan tindakan kita. Mereka mengendalikan karmendriya (indera tindakan), gyanendriya (indera kognisi), dan fungsi pikiran dan kesadaran.

Prana dan chitta disalurkan melalui tubuh fisik kita dalam dua nadi yang dikenal sebagai ida dan pingala, yang mengalir dalam kerangka tulang belakang. Dengan cara yang sama seperti gelombang radioaktif melewati garis yang berbeda dalam radio transistor tetapi tidak terlihat oleh mata telanjang kita, aliran kesadaran mental dan prana di ida dan pingala tidak dapat dipahami bahkan setelah pembedahan anatomi dari sumsum tulang belakang. Namun demikian mereka adalah kenyataan.

Ida mengalir melalui lubang hidung kiri dan pingala melalui lubang hidung kanan. Ida mewakili kesejukan, bulan dan fungsi mental dan psikis. Pingala mewakili panas, matahari, energi, dan aktivitas. Investigasi ilmiah baru-baru ini menunjukkan bahwa suhu lubang hidung kiri sedikit kurang dari lubang hidung kanan yang mendukung teori yoga kuno.

Kata nadi umumnya diterjemahkan sebagai saluran saraf, tetapi definisi yoga berbeda. Nadi berasal dari kata dasar ‘nad’, mengalir. Ini bukan kendaraan atau saluran saraf, yang menunjukkan bagian fisik tubuh. Ida nadi adalah aliran kesadaran mental dan pingala nadi adalah aliran kesadaran prana. Prana dan chitta mengalir ke seluruh tubuh mengendalikan setiap bagian, setiap organ, aktivitas, impuls, setiap aksi dan reaksi dari seluruh tubuh kasar, halus dan kausal.

Kedua nadi ini berasal dari pangkal medula spinalis di chakra mooladhara dan berakhir di puncak medula spinalis di chakra ajna. Dalam tubuh maskulin, chakra mooladhara terletak di area perineum antara ekskresi dan sistem kemih. Di tubuh wanita itu dapat ditemukan di sisi belakang leher rahim. Chakra Muladhara dikenal sebagai kursi kundalini, mahashakti agung. Cakra ajna berhubungan dengan kelenjar pengontrol terpenting dalam tubuh manusia yang dikenal sebagai kelenjar pineal. Letaknya di atas medula spinalis tepat di belakang pusat mid-alis di area medula oblongata. Dari mooladhara, pingala pergi ke kanan dan ida ke kiri dan mereka melengkung dan menyeberang masing-masing di swadhisthana, manipura.

Menemukan keseimbangan

Saluran ketiga dan paling penting yang mengalir di tengah sumsum tulang belakang dikenal sebagai sushumna, sintesis atau nadi spiritual. Kekuatan sushumna adalah kundalini. Dalam tantra, kundalini dikatakan tidur di chakra muladhara dalam nidra abadi, dalam potensi kekal, terbungkus tamas guna. Selama sushumna dan kundalini berada dalam keadaan tidak aktif ini, mereka dianggap sebagai kekuatan tamasik. Tetapi ketika ida dan pingala seimbang, kekuatan tamasik ini diaktifkan dan dibangunkan. Namun, jika kebangkitan kundalini terjadi sebelum keseimbangan ida dan pingala, sadhaka dapat menderita gangguan fisik, mental dan emosional yang parah.

Ida dan pingala nadi sangat penting ketika kita berbicara tentang yoga kundalini. Semua karma, samskara, frustrasi dan kecemburuan, dan semua yang terdiri dari pikiran dan prana, terkandung dalam aliran ida dan pingala. Ini berarti bahwa semua yang Anda alami di masa lalu tetap berada dalam sistem ida dan pingala dalam bentuk mikro kosmik. Kecuali jika samskara dan karma ini, baik dan buruk, menyakitkan dan menyenangkan, habis dan dimurnikan, kebangkitan sushumna dapat mengakibatkan ketidakseimbangan total dari sistem saraf dan dalam kasus-kasus ekstrem seseorang dapat menderita kegilaan atau menjadi penjahat.

Kebangkitan psikis dalam diri seseorang tidak selalu terjadi dengan kebangkitan sushumna. Sushumna adalah sistem independen dan tidak terletak di ida dan pingala. Banyak pengalaman yang dimiliki oleh para calon berhubungan dengan kebangkitan prana di pingala atau kesadaran di ida. Hatha yoga  dengan jelas menjelaskan bahwa harmoni dan keseimbangan antara kekuatan mental dan prana mutlak diperlukan sebelum kebangkitan sushumna, pengalaman samadhi.

Ketika ida mengalir, sisi kanan otak berfungsi, dan ketika pingala mengalir sisi kiri otak beroperasi. Ketika aliran dalam sushumna diaktifkan, seluruh otak berpartisipasi dalam aktivitas kehidupan. Sushumna adalah jalur untuk pendakian ke atas dari kundalini; itu tidak mengalir melalui nadi lainnya. Ketika ida dan pingala mengalir pada saat yang sama, ketika suhunya sama, ketika perbedaan antara prana dan kesadaran dipecah dan semua aspek berbeda dalam keseimbangan sempurna, kundalini terpaksa melakukan perjalanan melalui sushumna nadi ke brahmarandhra, pusat yang lebih tinggi di otak.

Ini jelas tertulis dalam sastra bahwa seseorang seharusnya tidak membangkitkan kundalini tanpa terlebih dahulu membangunkan sushumna. Jika memiliki mobil tetapi tidak ada jalan raya dari rumah, apa yang akan dilakukan? Dengan cara yang sama ketika kundalini bangun,  harus memberikan lorong atau jalan. Pembukaan sushumna menjadi sarana komunikasi antara dunia yang lebih rendah dan lebih tinggi.

Perlunya praktik

Sebelum kebangkitan sushumna, praktik hatha yoga, termasuk asana, pranayama, mantra yoga dan sebagainya sangat penting untuk memurnikan bentuk fungsional dan struktural ida dan pingala. Penting bagi calon untuk memahami bahwa proses kebangkitan kesadaran ilahi ini membutuhkan perencanaan yang menyeluruh, lengkap, dan ahli. Itu harus dilakukan secara bertahap di bawah bimbingan orang yang telah memperoleh pengetahuan sebelumnya tentang sang jalan.

Kata hatha dalam tantra adalah komposisi dari dua suku kata ‘ha‘ dan ‘tha‘, yang mewakili dua kekuatan prana dan pikiran, shiva dan shakti, matahari dan bulan, Gangga dan Jamuna dan seterusnya. Definisi hatha yoga telah disalahpahami dan disalahartikan sebagai praktik fisik, tetapi ini adalah sistem esoterik yang dimaksudkan untuk menyeimbangkan kekuatan-kekuatan ini dan membangkitkan kepribadian manusia yang lebih dalam. Asana bukan latihan fisik hanya untuk kesehatan. Mereka dirancang untuk memberikan rangsangan ringan pada chakra sehingga ketika kebangkitan terjadi seseorang tidak akan terkejut. Sekarang kita telah memahami hal ini dengan lebih jelas dalam terang penelitian ilmiah modern.

Dengan cara yang sama, praktik pranayama bukanlah latihan pernapasan dalam untuk meningkatkan pasokan oksigen ke dalam tubuh. Oksigen saja bukanlah kekuatan prana yang membantu dalam yoga. Yang penting adalah ion yang dilepaskan dari oksigen setelah proses pemisahan yang disebabkan oleh praktik pranayama. Misalnya, dalam nadi shodhana pranayama konsentrasi ion-ion ini, atau energi prana, terjadi di sekitar ida dan pingala nadi, meningkat intensitasnya sesuai dengan jumlah putaran yang dipraktikkan. Dalam pernapasan normal ini tidak terjadi. Dengan latihan pernapasan hidung alternatif secara terus-menerus, dalam periode waktu yang lama, konsentrasi ini selaras dan sushumna terbangun.

Beberapa orang yang tidak terbiasa dengan bahasa Sanskerta salah mengartikan pranayama sebagai ‘kendali nafas’ tetapi kata pranayama terdiri dari ‘prana‘ dan ‘ayama‘. Ayama adalah dimensi atau bidang. Karena ada bidang radioaktif dan elektromagnetik, ada juga bidang prana dalam tubuh fisik. Sejauh ini, dalam skema evolusi kita, kita telah mampu memperluas prana menjadi hanya tiga dimensi pertama dari keberadaan kita: tubuh kasar, halus dan kausal yang berhubungan dengan keadaan terjaga, bermimpi, dan tidur. Namun, ada tujuh tubuh – satu yang bisa kita lihat, dua yang bisa kita rasakan, dan empat lainnya yang tidak bisa kita lihat atau rasakan. Mereka berhubungan dengan chakra dan tujuh bidang kesadaran – bhu, bhuvah, swaha, maha, jana, tapa dan satyam. Tujuan dari pranayama adalah untuk memperluas perembesan prana ke dalam badan-badan lain ini, ke dalam dunia samadhi dan seterusnya.

Ketika prana yang sekarang mengendalikan karmendriya dan gyanendriya ditarik dari setiap bagian tubuh dan tidak lagi terikat pada chakra muladhara, kundalini pecah. Ketika Hanuman memakan matahari, dia menghentikan aliran pingala nadi, yang juga dikenal sebagai surya nadi. Akibatnya fungsi prana berhenti, jantung dan otak berhenti bekerja, dan organ-organ lain secara nominal ada. Dia melampaui keadaan terjaga, bermimpi dan tidur, dan tiga dunia menjadi gelap. Perasaan, sensasi, dan fungsi pikiran berhenti. Ini dicapai melalui praktik mula bandha, uddiyana bandha dan jalandhara bandha. Ketika mempraktikkan ketiga bandha ini dalam kombinasi dengan pranayama, mengarahkan prana ke ayama lain, ke bidang kundalini. Pranayama merangsang prana dan bandha mengarahkannya ke pusat yang diperlukan, mencegah pemborosan.

Hatha yoga, asana dan pranayama pada awalnya dimaksudkan untuk mempersiapkan sadhaka untuk melahirkan, bertahan, memegang dan memahami pengalaman yoga kundalini. Kebangkitan kundalini mempengaruhi unsur-unsur fisik dalam tubuh, sehingga dipahami dalam yoga kundalini bahwa tubuh fisik harus bebas dari unsur-unsur beracun. Tubuh yang telah dimurnikan oleh api yoga akan menjadi pangkalan paling permanen dan paling dapat dipercaya untuk kebangkitan kundalini. Agar kundalini muncul, tubuh harus mampu mengatasi kekuatannya dan sistem saraf harus kuat, sehat, dan matang. Ketika persiapan ini selesai, praktik dhyana dimulai.

Sifat dasar pikiran adalah berkembang dan mengalir. Seorang bisa mengarahkan pikiran tetapi tidak bisa mengendalikannya. Dalam kriya yoga, akan menemukan bahwa tidak ada upaya yang dilakukan untuk memaksa pikiran atau memusatkannya pada satu titik tunggal. Kebangkitan tertinggi tidak bergantung pada konsentrasi. Ini tidak ada hubungannya dengan fungsi pikiran bawah. Tujuannya bukan untuk mengubah sifat pikiran karena pikiran bukanlah entitas etis, moral, agama atau nasional. Hidup ini adalah kekuatan; pikiran adalah vritti, sebuah bentukan. Karena itu, dalam yoga kundalini kita tidak

Lalu apa yang kita lakukan? Selama beberapa tahun bekerja pada hatha yoga, yoga kriya, dan pratyahara. Berlatih nadi shodhana sampai sempurna. Maka mantra Gayatri dapat dimasukkan ke dalamnya. Misalnya, melakukan pooraka, antaranga kumbhaka, rechaka dan bahiranga kumbhaka dengan mantra dalam perbandingan 1: 2: 2: 1. Pertahankan rasio ini tanpa gagal. Selain itu, praktikkan jalandhara dan moola bandha di antaranga kumbhaka; dan jalandhara, uddiyana dan moola bandha di bahiranga kumbhaka.

Setelah satu putaran nadi shodhana, berhentilah sejenak di dagu mudra dan perbaiki pandangan, dengan mata tertutup, di ujung hidung, nasikagra mudra. Saat prana menjadi sunyi dan tenang, mulailah putaran siklus lain. Setelah putaran kedua nadi shodhana, sekali lagi jeda dan latih nasikagra mudra. Dengan cara ini, lanjutkan selama lima putaran nadi shodhana pranayama ditambah dengan bandha dan dikombinasikan dengan mantra sendiri atau mantra Gayatri. Jika menggunakan Gayatri, biarkan satu mantra membentuk satu unit; jika menggunakan mantra lain, harus menyesuaikan rasio sesuai dengan kapasitas anda.

Persiapkan Diri

Bangkitnya kundalini adalah peristiwa sejarah dalam kehidupan, ketika seorang meninggalkan keterlibatannya dengan bentuk-bentuk pengetahuan yang lebih rendah ke alam pemahaman yang lebih tinggi. Kebangkitan kundalini adalah tonggak paling penting ketika seorang akan membuat perubahan mutlak dari dunia akal ke dalam dunia intuisi. Yoga Kundalini dimaksudkan untuk merevolusi kesadaran seorang untuk sepenuhnya memahami konsep-konsep yang sebelumnya hanya diketahui melalui kecerdasan nya. Kundalini adalah pembukaan era itu dalam kehidupan manusia ketika pikiran biasa menjadi pikiran super.

Saat ini individu-individu yang berpikir, yang termasuk dalam agama apa pun di dunia, menjadi semakin sadar. Mereka ingin tahu bagaimana keluar dari keberadaan mereka saat ini dan keterbatasannya. Mereka ingin mengetahui tujuan hidup dan tujuan yang ingin mereka capai. Di seluruh dunia orang mencari kebenaran.

Praktek yang tersedia untuk seseorang tidak diminta untuk mengubah panggilan hidup seseorang, untuk meninggalkan keluarga, dll. Tantra adalah salah satu dari sedikit filosofi sepanjang sejarah yang menganggap kehidupan perkawinan sebagai hubungan paling suci yang dimiliki pria dengan seorang wanita. Ini dikenal sebagai dharma dan merupakan filosofi utama tantra dan yoga. Kehidupan perkawinan adalah pijakan batu tempat kundalini yoga berada.

Yoga sastra didedikasikan hanya untuk satu tujuan: bagaimana mempersiapkan jutaan orang yang berbeda di seluruh dunia – orang-orang dengan sifat sensual, kebinatangan, bersemangat, takut, intelektual, dan sattvik – untuk dapat membangkitkan kundalininya. Untuk tujuan inilah konsep Dharma dan Karma telah berevolusi, bahwa Ashram dan Kuil dibangun, bahwa tatanan Guru dan Shishya diciptakan.

Sebagai perumah tangga dengan keterlibatan dan tanggung jawab, dengan kesulitan mental, moral, emosional dan fisik dalam kehidupan sehari-hari, ingat satu tujuan. Persiapkan diri untuk kebangkitan kekuatan besar itu. Dengan tujuan ini, akan mencapai kesuksesan dalam hidup.

Pertama, latih pikiran. Untuk mengetahui apakah siap untuk mengalami hal-hal di luar, ujilah diri untuk melihat apakah dapat menahan amarah, kekhawatiran, cinta dan hasrat, kekecewaan, kecemburuan, kebencian, kenangan masa lalu, penderitaan dan kesedihan bagi orang yang ditinggalkan mati. Jika dapat menjaga keseimbangan pikiran dalam menghadapi konflik mental dan emosional kecil ini, jika masih bisa merasakan kegembiraan ketika timbangannya sangat memberatkan, maka dia adalah calon yoga kundalini. Ketika semua persiapan telah dilakukan, duduk, latih dan tunggu kundalini terbangun. Kundalini akan bangun dari tidurnya, membawa perubahan historis dalam hidup seorang.



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan