Hubungan antara Nafas, Suara dan OM̐ dalam Meditasi


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi
Login

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Mengembangkan Nafas

Kehidupan dan evolusi itu identik. Sama seperti Brahman yang telah membungkus dirinya dalam energi evolusioner yang kreatif (Prakriti) dan secara aktif terlibat dalam perkembangan kosmik menuju kesempurnaan, dengan cara yang sama jiwa individu (Atman) terbungkus dalam prakriti energinya sendiri dan mengembangkannya menuju kesempurnaan. Inilah hidup di dalam Hidup.

Baik daya hidup kosmik maupun individu dikenal sebagai prana (energi vital)  yang bermanifestasi sebagai nafas. Semua yang ada terbentuk dari nafas prana, yang bertindak sebagai cermin bagi individu dan jiwa kosmik, mengubah dan memodifikasi dirinya sendiri saat mereka berubah dan memodifikasi saat mereka berevolusi. Dorongan awal yang memulai, menopang, dan menyelesaikan semua evolusi adalah OM̐.

Tarian penciptaan adalah gerakan nafas-prana ke arah getaran-bunyi OM̐. Relativitas berkembang melalui siklus bolak-balik penciptaan dan pembubaran – gerakan ke luar dan gerakan ke dalam – dan dengan cara yang sama tindakan pernapasan sederhana mengembangkan semua makhluk, yang sifat dasarnya umum adalah bernapas.

Ini karena nafas OM̐ selalu terdengar dalam proses para yogi memanggil ajapa japa (pengulangan suara yang hanya terdengar oleh dalam batin secara otomatis). Ini juga berlaku pada tingkat kosmik, Kosmos menghirup OM̐.

Jadi hidup dan bernafas adalah proses kenaikan kesadaran jika individu tidak melakukan apa pun untuk melawan proses itu, yang kita semua lakukan, memperlambat kemajuan kita dan menyebabkan diri kita sendiri untuk terikat pada roda kelahiran dan kematian yang berkelanjutan.

Jadi penting untuk hidup dengan cara yang memungkinkan perkembangan otomatis ini untuk maju dan terwujud. Namun, pada waktunya, titik evolusi yang mendalam tercapai di mana individu menjadi mampu secara sadar mengembangkan dirinya dan dengan demikian mempercepat proses pengungkapan kesadarannya. Dia melakukan ini dengan secara sadar melakukan apa yang selama ini dia lakukan hanya secara tidak sadar: menghubungkan pengulangan OM̐ dengan napasnya, menggabungkannya dengan gerakan napas.

Tujuan asli dari dualitas asli nafas dan OM̐ adalah untuk memungkinkan kita turun ke alam relativitas dan mulai berkembang di dalamnya sampai kita dapat mengembangkan kapasitas untuk kesadaran tanpa batas. Mereka tidak hanya memindahkan kita ke bawah ke dalam perwujudan material, mereka juga mulai mendorong kita ke atas pada skala evolusi, sehingga kita akhirnya dapat berkembang atau berevolusi ke titik di mana kita akhirnya dapat berbagi dan benar-benar berpartisipasi dalam ketidakterbatasan Tuhan.

Jika tidak dihalangi, mereka akan mencapai gerakan evolusi ini. Tetapi dalam keadaan kita saat ini, kita selalu menggagalkan tujuan mereka, terutama dengan menjaga tindakan mereka terikat dan terkubur di alam bawah sadar daripada membangkitkan mereka ke dalam kehidupan sadar kita, menerapkannya dan bekerja sama dengan mereka dan dengan demikian mempercepat pertumbuhan kita. Ketika kesadaran akan nafas dipupuk secara sadar, dan mantra suci OM̐ digabungkan ke setiap nafas, kedua arus menjadi bersatu dan berorientasi pada tujuan awalnya, yang kemudian mereka capai. Dengan cara ini setiap tarikan napas dan intonasi OM̐ menjadi satu langkah maju dan naik di jalur evolusi spiritual.


Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka