Buddhi Yoga dalam Bhagavad Gita


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Buddhi Yoga mengambil tempat penting dalam Bhagavad Gita. Buddhi adalah salah satu fungsi dari Antahkarana, ‘organ internal’, yang terdiri dari buddhi (akal), manas (pikiran), Chitta (ingatan) dan ahamkâra (Aku). Agar berfungsi dengan benar dan tidak memihak alasan ‘penalaran’ ini harus memperhitungkan banyak data pengalaman yang berbeda, untuk kesenjangan yang paling sedikit, keinginan yang paling kecil dari objektivitas sudah cukup untuk membuat penalaran terdistorsi.

Secara umum buddhi adalah sejenis kecerdasan yang ada dalam diri kita semua dan membantu untuk menjadi pintar dan cerdas dalam mengambil keputusan. Buddhi adalah diskriminasi kecerdasan. Ini adalah salah satu tattva yang diidentifikasi dalam sistem filsafat Samkhya dan Hindu.

“Buddhi” adalah kecerdasan yang ada dalam diri kita, berbeda dengan ‘chitta “atau kesadaran murni. Buddhi memberi kita kekuatan untuk mendiskriminasi dan memutuskan apa yang baik untuk kita dan apa yang tidak. Itu adalah kekuatan di balik kebijaksanaan dan Reaksi terhadap dunia luar, seorang dengan buddhi yang lebih rendah terus-menerus didorong oleh indera dan keinginan untuk objek-objek indria. Dengan demikian ia tetap dalam keadaan konstan akan gejolak dan kesedihan yang timbul dari penyatuan dan penyatuan dengan objek-objek indera.

Menurut kitab suci tantra, Buddhi adalah tempat di mana cahaya Atman tercermin. Ini adalah kekuatan di balik kebijaksanaan kita dan reaksi kita terhadap dunia luar. Namun itu bukan hanya kekuatan kebijaksanaan dan penilaian. Itu juga persepsi, pemahaman, pemahaman, kecerdasan, rasionalitas, kebijaksanaan, diskriminasi, perhatian, kehadiran pikiran, semua bekerja bersama untuk membuat kita selaras dengan dunia di sekitar kita dan menghadapinya dengan bijak, tepat, dan efektif sesuai harapan kita. , keyakinan, niat dan perhatian.

Buddhi memengaruhi cara kita memahami dan menafsirkan pengalaman kita, mengambil tindakan dan keputusan, mengembangkan kepercayaan dan prasangka, mengatur hidup, perilaku, hubungan, pembelajaran, ucapan, ekspresi, dan sebagainya. Buddhi-hina berarti tidak adanya atau kekurangan buddhi, yang sering digunakan untuk merujuk pada orang-orang yang dianggap bodoh atau bodoh. Menurut kitab suci Hindu, sebagian besar masalah kita dalam kehidupan dapat ditelusuri dari kekurangan dalam buddhi kita. Buddhi memiliki kecenderungan untuk dikaburkan oleh aktivitas indera dan keinginan kita untuk objek indera.

Buddhi yoga adalah praktik menyatukan pikiran dengan kesadaran yang lebih tinggi melalui penggunaan buddhi yang tepat, kekuatan kebijaksanaan dan pemahaman. Buddhi yoga memungkinkan kita untuk menggunakan kemampuan pikiran kita secara efektif untuk realisasi Diri. Melalui Buddhi yoga kita belajar untuk mengendalikan indera dan pikiran. Kita belajar untuk membedakan yang benar dari yang salah dan yang sesuai dari yang tidak pantas. Kita juga menjadi sadar akan sifat dari ketiga guna dan pergerakan nafas dan energi lain dalam tubuh fisik dan mental kita. Bhagavad gita membahas konsep buddhi yoga secara lebih rinci. Dalam paragraf berikut, akan menyajikan deskripsi singkat tentang buddhi yoga seperti yang dijelaskan dalam Bhagavadgita.


Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka