Hubungan antara Nafas, Suara dan OM̐ dalam Meditasi


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Donasi
Login

Total: Rp100.000,00


Contoh PDF hasil dari download
Klik Disini

  • Donasi untuk download semua konten yang ada di website ini ke versi PDF.
  • Hak akses download berlaku untuk 12 bulan.
  • Konten akan terus ada penambahan, dan anda bebas untuk download konten baru (selama akun aktif).
  • Pastikan menggunakan Email aktif untuk konfirmasi akun.
  • Pembayaran dengan Transfer Bank
  • Aktivasi akun mak. 1×24 jam setelah pembayaran.

Proses Spanda

Kosmos dan individu dimanifestasikan oleh proses yang sama: getaran-suara yang terus meluas yang disebut Spanda. Pertama, muncul gerakan ekspansi atau getaran paling halus pada tingkat kausal di mana daripada suara objektif itu adalah sebuah bhava, diferensiasi sekecil apapun dari kesadaran primal. Ini dikenal sebagai dhvani.

Dhvani kemudian mengembang dan bermutasi menjadi nada, yang merupakan suara, tetapi dalam bentuk yang sangat halus sehingga lebih merupakan gagasan tentang suara daripada suara yang sebenarnya.

Nada berkembang menjadi nirodhika, semacam pemusatan energi sehingga menjadi suara potensial. Ini mengembang dan menjadi ardha-bindu (ardhendu),  yang merupakan bentuk bulan sabit yang terlihat pada simbol OM̐ dan di kepala Siwa.

Ini adalah pikiran dan suara, tetapi suara yang hanya dapat didengar sebagai suara mental batin yang paling samar. Ardhendu kemudian berkembang dan menjadi bindu, titik sumber getaran. Bindu ini bersuara penuh, tetapi pada tingkat interiornya saja. Itu tidak dapat diucapkan dengan lantang, tidak dapat diucapkan sama sekali, tetapi hanya dirasakan dan dimasukkan sebagai langkah pertama kembali ke kesadaran sumber yaitu Jiwa.

Dari bindu muncullah semua permutasi yaitu berbagai bunyi yang digabungkan menjadi kata-kata, termasuk mantra. Menurut kitab-kitab yoga, ada tiga bentuk dasar suara atau ucapan:

  1. pashyanti, yang hanya dapat diintuisi atau dirasakan daripada didengar, bahkan di dalam;
  2. madhyama, yang dapat didengar dalam pikiran sebagai pikiran; dan
  3. vaikhari, yang secara fisik diucapkan dan didengar secara lahiriah oleh telinga melalui getaran di udara.

Tetapi bahkan di luar ini adalah suara transendental, para-vak atau ucapan tertinggi, yang merupakan suara tanpa suara, kesadaran itu sendiri. OM̐ mencakup semua ini.

“Ketika orang-orang mengirimkan suara pertama dan ucapan Vak yang paling awal, semua yang sangat bagus dan tak bernoda, berharga di dalamnya, terungkap. … jejak Vak yang mereka ikuti, dan menemukannya bersembunyi di dalam” (Rig Veda 10.71.1, 2 ).

Himne Rig Veda ini berbicara tentang Vak, Suara kreatif dari mana segala sesuatu berasal. Suara ini mewujudkan semua hal dan mengungkapkannya dengan menghasilkan kesadaran yang mampu mencerapnya. Para bijak, kata himne itu kepada kita, menelusuri Vak (OM̐) kembali ke sumbernya dan menemukan bahwa itu ada di dalam diri mereka sendiri sebagai Kekuatan dan Kesadaran. Meditasi adalah proses penelusuran yang ditemukan oleh orang bijak, prosedur di mana yogi masuk ke tingkat batin OM̐, menelusuri ke sumbernya yang merupakan kesadaran.

Saat dia melakukannya, dia mengalami di kedalaman kesadarannya kondisi kesadaran halus, atau bhava, yang melekat di OM̐. Untuk alasan ini kata yang sering diterjemahkan “meditasi” dalam teks yang berkaitan dengan yoga adalah bhavanam, pengalaman kondisi kesadaran batin yang disebut bhavas. Meditasi membawa kita langsung ke jantung OM̐ saat kita menelusuri bunyinya kembali melalui banyak permutasi ke bhava aslinya atau dorongan kesadaran yang meluas ke luar untuk mewujudkan sebagai bentuk terluar dari OM̐ yang diucapkan.


Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka