Basis Yoga | Life Sloka

Landasan Implementasi Yoga


Kita mengenal  kerangka teoretis yang dihadirkan oleh dua Maha Yogi Agung Adi Shankara (Inkarnasi dari Siwa, Adi Yogi) dan selanjutnya di tatat ulang oleh Maha Rsi Patanjali. Pendekatan dari ajaran yang sangat klasik ini tetap sebagai landasan filosofi yoga.

Mereka adalah prinsip-prinsip yang melaluinya manifest yang tidak terwujud menjadi nyata, melalui mana roh menjadi alam semesta material. Kita percaya ada nilai dalam menerapkan ketentuan (Landasan) dalam praktik yoga karena prinsip-prinsip yang mendasari yoga adalah prinsip-prinsip yang mendukung kehidupan keseimbangan, fleksibilitas, dan vitalitas. Latihan yoga adalah latihan seumur hidup.

Aturan-aturan yang disajikan di bawah ini dalam bentuk ringkasan dengan fokus pada penerapan praktik yoga. Setiap Landasan dikaitkan dengan mantra khusus yang getarannya beresonansi dengan prinsip inti setiap Landasan.

1. Landasan Potensi Murni

Yang pertama adalah Landasan Potensi Murni, yang menyatakan bahwa inti dari keberadaan adalah kesadaran murni. Ranah kesadaran murni ini adalah ranah semua kemungkinan dan yang mendasari kreativitas dalam semua bentuknya.

Kesadaran murni adalah esensi spiritual dan sumber kegembiraan dalam hidup. Ranah potensi murni adalah rumah pengetahuan, intuisi, keseimbangan, harmoni, dan kebahagiaan. Membangkitkan pikiran, perasaan, dan tindakan itu yang tidak terganggu. Domain ini adalah rahim keheningan yang melahirkan semua bentuk dan fenomena dalam kehidupan. Ini adalah sifat dasar kita. Pada intinya kita adalah potensi murni.

Saksi bisu yang selalu hadir adalah diri sejati, pengalaman diri, atau rujukan diri, berarti bahwa titik rujukan internal kita adalah jiwa dan bukan objek dari pengalaman.

Kebalikan dari referensi diri adalah referensi objek. Dalam referensi objek, dipengaruhi oleh apa yang terjadi di luar diri, yang mencakup situasi, keadaan, orang, dan hal-hal lainnya. Dalam referensi objek, kita perlu dan karenanya terus mencari persetujuan orang lain agar merasa nyaman dan layak. Karena dalam referensi objek, pikiran dan perilaku mengantisipasi tanggapan itu adalah keadaan yang berdasarkan rasa takut.

Ego adalah referensi internal dalam keadaan referensi objek. Ego, bagaimanapun, bukan siapa kita sebenarnya. Sebaliknya, itu adalah topeng sosial kita, peran yang kita mainkan.

Topeng sosial kita berkembang dengan berusaha untuk mengendalikan dan didukung oleh kekuasaan. Akibat dari hal ini adalah ego hidup dalam ketakutan kehilangan persetujuan, kontrol, dan kekuasaan.

Tetapi Diri sejati, jiwa sepenuhnya bebas dari hal-hal ini. Itu kebal terhadap kritik, tidak takut tantangan, dan tidak terasa di bawah atau di atas siapa pun. Jiwa mengakui pada tingkat terdalamnya bahwa setiap orang adalah Diri yang sama dalam penyamaran yang berbeda.

Selama latihan yoga, Landasan Potensi Murni mengingatkan kita bahwa setiap gerakan muncul dari bidang bisu kemungkinan yang tak terbatas. Semakin kuat kesunyian, semakin berefektif gerakannya. Setiap gerakan adalah getaran, gelombang di lautan kehidupan. Semakin dalam koneksi ke kedalaman laut, semakin kuat gelombang yang muncul.

Saat berlatih pose yoga Asana, kembalikan perhatian ke ruang hening di dalam diri di antara setiap gerakan dan setiap postur. Tetap dalam kondisi penuh kesadaran saat melakukan setiap pose asana, kembangkan pengalaman memiliki kesadaran dalam ranah potensi murni non-lokal ini saat terlibat dalam aktivitas yang terlokalisasi dalam ruang dan waktu.

Mempraktekkan Landasan Potensi Murni sambil melakukan pose yoga asana dengan meluangkan waktu untuk melakukan tiga hal berikut:

  1. Tanamkan keheningan dalam tubuh dan pikiran. Di antara pose dan di antara gerakan, bawa perhatian pada keheningan yang tenang di dalam diri. Setelah melakukan peragaan postur yoga, duduk sendiri dalam meditasi hening selama sekitar dua puluh menit. Dengan menenangkan pikiran dalam meditasi, akan belajar untuk secara langsung mengalami bidang kesadaran murni, di mana segala sesuatu tak terpisahkan terhubung dengan segala sesuatu yang lain.
  2. Selama postur dan setiap hari, berlatihlah beralih ke mode kesadaran “menyaksikan”. Amati dari keheningan jiwa dari aktivitas dinamis dunia. Luangkan waktu setiap hari untuk berkomunikasi dengan alam dan diam-diam menyaksikan kecerdasan dalam setiap makhluk hidup. Saksikan matahari terbenam, dengarkan suara samudera atau arus air, atau cium aroma bunga. Dari kedamaian keheningan batiniah dan melalui persekutuan dengan alam akan mengalami kegembiraan dan rasa hormat untuk gerakan kehidupan abadi dalam semua manifestasinya.
  3. Berlatih tanpa penilaian. Saat melakukan postur yoga, lepaskan kebutuhan untuk menilai kemampuan kita. Mulailah setiap sesi dengan pernyataan, “Hari ini, saya akan menilai tidak ada yang terjadi” dan mengingatkan diri bahwa penerimaan diri adalah sumber dan tujuan yoga. Ketika kitaterus-menerus membuat penilaian, termasuk diri kita, sebagai hal-hal yang benar atau salah, baik atau buruk, kita menciptakan turbulensi dalam dialog internal kita, yang menyempitkan aliran energi antara kita dan bidang potensi murni. Non-penilaian menumbuhkan keheningan dalam pikiran, yang memberi akses langsung ke bidang potensi murni.

2. Landasan Memberi dan Menerima

Yang kedua adalah Landasan Memberi dan Menerima, yang menyatakan bahwa alam semesta beroperasi melalui pertukaran dinamis. Tubuh berada dalam pertukaran yang konstan dan dinamis dengan tubuh alam semesta. Pikiran berinteraksi secara dinamis dengan pikiran kosmos. Hidup adalah aliran semua elemen dan kekuatan yang membentuk bidang keberadaan. Pertukaran yang harmonis antara tubuh fisik dan alam semesta fisik dan antara pikiran pribadi dan pikiran kolektif dinyatakan sebagai Landasan Memberi dan Menerima.

Karena tubuh, pikiran dan alam semesta berada dalam pertukaran yang konstan dan dinamis, menghentikan sirkulasi energi seperti menghentikan aliran darah. Kapan pun darah berhenti mengalir, ia mulai membeku. Setiap kali sungai berhenti mengalir, sungai itu mulai mandek. Inilah sebabnya mengapa harus terbuka untuk memberi dan menerima agar kekuatan kehidupan tetap bersirkulasi dalam diri.

Yang paling penting adalah niat di balik memberi dan menerima. Tujuannya harus selalu untuk menciptakan kebahagiaan bagi pemberi dan penerima, karena kebahagiaan adalah pendukung kehidupan dan menopang kehidupan. Pengembaliannya proporsional dengan pemberian ketika itu tanpa syarat dan dari hati. Inilah sebabnya mengapa tindakan memberi harus bersukacita. Kerangka pikir haruslah sesuatu yang membuat merasakan sukacita dalam tindakan memberi itu sendiri. Kemudian energi di balik pemberian meningkat berkali-kali lipat.

Selama untuk latihan yoga, Landasan Memberi dan Menerima adalah hidup di setiap napas yang kita ambil. Dengan setiap inhalasi dan ekshalasi, kita bertukar sepuluh miliar triliun atom dengan lingkungan disekitar kita.

Saat ini, ambil napas sedalam mungkin dan tahan. Tahan semampunya bisa dan perhatikan bagaimana kita merasa tidak nyaman ketika kita memegang sesuatu yang dimaksudkan untuk dilepaskan. Sekarang, buang napas sepenuh yang kita bisa dan tahan napas dengan paru-paru kemudian sepenuhnya dikosongkan. Sekali lagi, rasakan ketidaknyamanan yang muncul saat kita menolak menerima sesuatu yang kita butuhkan. Setiap kali kita menolak Landasan Memberi dan Menerima, pikiran kita menjadi cemas dan tubuh kita menjadi tidak nyaman.

Dengan setiap pose yang kita asumsikan, pasangan otot yang saling melengkapi berkontraksi dan rileks, memegang dan melepaskan sesuai dengan Landasan Memberi dan Menerima. Ketika kekuatan hidup mengalir bebas melalui tubuh / pikiran, kita berada dalam keselarasan alami dengan kedermawanan dan penerimaan alam semesta.

Buat komitmen untuk menerapkan Landasan kedua dalam latihan yoga dengan mengambil tiga langkah berikut:

  1. Selama melakukan yoga, pertahankan kesadaran bernafas, dengan mudah bertukar udara dengan lingkungan melalui aliran masuk dan keluar napas. Kapan saja sepanjang hari kita merasakan resistensi dalam tubuh kita karena segala sesuatu tidak berjalan seperti yang kita pikir seharusnya, bawa perhatian kita ke napas dan gunakan untuk mendapatkan kembali perasaan kita dalam menerima dan melepaskan.
  2. Kembangkan rasa syukur atas hadiah yang kita miliki dalam hidup. Selama latihan yoga, dengarkan kekuatan hidup yang bersirkulasi di tubuh dan bersyukurlah atas kesempatan untuk mengalami hidup melalui pikiran dan tubuh manusia. Nikmati sensasi tubuh berkontraksi dan melebar saat bergerak melalui postur tubuh. Rayakan manifestasi fisik yang memungkinkan jiwa mengekspresikan makna dan tujuannya dalam hidup. Rayakan keberadaan kita.
  3. Latihan yoga memiliki niat untuk menyerah pada kebutuhan tubuh. Daripada memaksakan kehendak pada tubuh untuk mencapai pose tertentu, berlatih mendengarkan kebutuhan otot dan persendian. Dorongan untuk memberi mengalir secara alami dari pengalaman rasa terima kasih. Kita akan menemukan bahwa melalui perubahan sikap yang halus ini, postur yang menantang lebih mudah dicapai.

Di luar latihan asana kita memiliki niat untuk memberikan sesuatu kepada semua orang yang kita hubungi sepanjang hari. Itu bisa berupa kata-kata dan ucapan yang ramah, pujian, senyum, doa, atau ucapan terimakasih. Demikian pula, terbuka untuk menerima hadiah yang datang kepada kita. Itu mungkin hadiah dari alam, seperti nyanyian burung, pancuran air terjun, pelangi, atau matahari terbit dan terbenam yang indah. Atau mungkin hadiah dari orang-orang dalam hidup kita; pelukan hangat, sikap ramah, saran yang membantu.

Buat komitmen untuk menghidupkan Landasan Memberi dan Menerima dengan mengambil setiap kesempatan untuk mengedarkan cinta, perhatian, kasih sayang, penghargaan, dan penerimaan.

3. Landasan Karma (Sebab dan Akibat)

Setiap tindakan yang kita lakukan menghasilkan kekuatan energi yang kembali kepada kita dengan cara yang sama seperti yang kita tabur, jadi kita menuai. Ketika kita secara sadar memilih tindakan yang membawa kebahagiaan dan kesuksesan bagi orang lain, buah dari karma kita adalah kebahagiaan dan kesuksesan.

Meskipun banyak orang salah menafsirkan Landasan Karma sebagai memenjarakan kita dalam siklus reaktivitas yang tak berkesudahan, itu sebenarnya adalah penegasan kebebasan manusia.

Karma menyiratkan tindakan pembuatan pilihan sadar karena kita semua adalah pembuat pilihan tanpa batas. Dalam setiap momen keberadaan, yang sebenarnya berada di bidang potensi murni di mana memiliki akses ke pilihan tanpa batas.

Beberapa dari pilihan ini dibuat secara sadar, sementara sebagian besar dibuat secara tidak sadar. Cara terbaik untuk memahami dan memaksimalkan penggunaan Landasan karma adalah dengan secara sadar menyadari pilihan yang dibuat di setiap momen.

Suka atau tidak, segala sesuatu yang terjadi pada saat ini adalah hasil dari pilihan yang dibuat di masa lalu.

Ketika membuat pilihan secara tidak sadar, kita tidak berpikir itu adalah pilihan, namun itu sebenarnya pilihan. Jika kita melihat mundur sejenak dan menyaksikan pilihan yang dibuat, maka dalam tindakan menyaksikan saja hal ini, kita mengambil proses dari alam bawah sadar ke alam sadar.

Dalam setiap situasi, ada satu pilihan dari banyak yang tersedia yang akan menciptakan kebahagiaan bagi kita dan juga bagi orang-orang di sekitar kita. Dan ketika kita membuat satu pilihan itu akan menyehatkan kita dan semua orang yang dipengaruhi oleh tindakan itu.

Penerapan pada latihan yoga, Landasan Karma diperlihatkan ketika secara sadar bergerak melalui postur menyadari bagaimana ada reaksi untuk setiap tindakan yang dilakukan.

Jika dalam ketidaksabaran kita memaksa diri untuk berpose yang tidak sepenuhnya siap untuk kita lakukan, tubuh dan pikiran akan bereaksi, dan konsekuensi dari ketegangan kita akan menimbulkan perasaan tegang di dalam diri. Di sisi lain, ketika bergerak dengan anggun ke batas-batas setiap pose dengan sikap lembut dan halus, tubuh serta pikiran merespons dengan mudah.

Perhatikan bahwa dengan memperlambat gerakan, kita menjadi lebih sadar akan konsekuensi karma dari pilihan kita. Jika tubuh terasa luar biasa tidak nyaman pada pagi hari setelah sesi yoga, kemungkinan besar kita mengabaikan Landasan Karma. Kita mungkin memaksakan terlalu keras, membuat pilihan yang kurang ideal, dan hasil karma itu adalah ketidaknyamanan.

Karma hadir dengan sendirinya dengan mengingatkan tentang masa lalu. Memilih lebih sadar dari dunia menyaksikan kesadaran yang tenang, kita membuat pilihan bebas untuk berkarma.

Terapkan Landasan Karma dalam praktik yoga dan kehidupan sehingga membuat pilihan paling evolusioner. Komit diri dapat dengan cara tiga langkah berikut:

  1. Saat bergerak melalui latihan yoga, saksikan pilihan yang dibuat di setiap momen. Dalam menyaksikan pilihan-pilihan, akan membawanya ke dalam kesadaran. Hadir sepenuhnya di saat ini dan momen kita berikutnya tidak akan membawa konsekuensi dari yang sebelumnya. Cara terbaik untuk mempersiapkan setiap saat di masa depan adalah dengan sepenuhnya sadar di masa sekarang.
  2. Ketika kita membuat pilihan tentang bagaimana cara bergerak melalui perlawanan dalam pose, tanyakan pada diri sendiri dua pertanyaan: “Apa konsekuensi dari pilihan yang saya buat?” Dan “Apakah pilihan ini membawa kenyamanan?” Ketika membuat pilihan di luar latihan yoga, tanyakan pada diri sendiri, “Pilihan mana yang paling mungkin membawa kebahagiaan dan kepuasan bagi saya dan bagi mereka yang terpengaruh oleh pilihan saya?
  3. Kemudian dengarkan hati untuk bimbingannya dan dibimbing oleh pesannya kenyamanan atau ketidaknyamanan. Jantung adalah titik persimpangan antara pikiran dan tubuh. Jika pilihan terasa nyaman di tubuh, pindahlah ke dalamnya dengan percaya diri. Jika pilihan terasa tidak nyaman, berhentilah sejenak dan lihat konsekuensi tindakan dengan perhatian masuk kedalam batin. Menghormati pedoman yang disediakan oleh kecerdasan tubuh akan membantu membuat pilihan paling evolusioner untuk diri sendiri dan orang-orang dalam hidup kita.

4. Landasan Upaya Terkecil

Dalam humum ini menyatakan bahwa kecerdasan alam berfungsi dengan mudah. Jika melihat pasang surut, mekarnya bunga, atau pergerakan bintang-bintang, kita tidak akan melihat ketegangan pada alam. Ada ritme dan keseimbangan di dunia yang alami, dan ketika kita selaras dengan alam, kita dapat menggunakan Landasan Upaya Terkecil dengan meminimalkan upaya kita dan memaksimalkan efek kita.

Ketika model dunia Newton mendominasi dalam kesadaran kolektif kita, prinsip-prinsip kekuatan dan upaya dominan.

Tetapi di era modern, ketika fisika kuantum menyediakan model paling komprehensif tentang bagaimana alam semesta bekerja, tidak ada tempat untuk kekuatan dan usaha. Sebaliknya, waktu dan kemahiran adalah alat untuk transformasi di dunia yang dipahami sebagai ekspresi bidang energi dan informasi yang mendasarinya.

Sederhananya, Landasan Upaya Terkecil memberi tahu kita bahwa kita bisa berbuat lebih sedikit dan mencapai lebih banyak.

Alam disatukan oleh energi cinta, dan sedikit usaha dikeluarkan ketika tindakan dimotivasi oleh cinta. Ketika jiwa adalah titik rujukan internal, kita dapat memanfaatkan kekuatan cinta dan menggunakan energi secara kreatif untuk penyembuhan, transformasi, dan evolusi.

Manfaat terbesar yoga berasal dari bersantai menjadi pose, daripada memaksakan tubuh ke dalamnya. Ketika bergerak ke pose fleksibel, temukan titik resistensi. Daripada berotot melewati titik ini, tarik napas ke dalam perlawanan menyerah ke dalam perlawanan dan akan menemukan diri kita memperluas jangkauan kita dan meningkatkan fleksibilitas kita.

Tetap dengan kesadaran penuh dalam tubuh dan lakukan sikap menyerah. Dalam yoga seperti dalam hidup, kesabaran adalah suatu kebajikan. Dalam yoga, semakin kita bisa merangkul daripada melawan keterbatasan dan kerentanan, semakin sedikit batasan yang dimilikinya dan semakin banyak keseimbangan dan energi yang dialami.

Untuk menghidupkan Landasan Upaya Terkecil dalam latihan yoga dan dalam hidup, dapat membuat komitmen dengan tiga langkah berikut:

  1. Praktikkan penerimaan. Selama latihan yoga, terimalah tubuh apa adanya. Meskipun mungkin memiliki niat untuk mengubahnya dengan cara tertentu, terimalah bahwa apa adanya sekarang persis seperti yang seharusnya, karena alam semesta adalah sebagaimana mestinya. Serahkan kebutuhan kita untuk berjuang melawan seluruh alam semesta dengan berjuang melawan momen ini. Dengan mengakui setiap situasi sebagaimana adanya, kita berada di posisi terbaik untuk membantu mengembangkannya ke tingkat yang baru.
  2. Dalam kehidupan sehari-hari, berlatihlah menerima orang apa adanya dan keadaan saat itu terjadi, memahami bahwa setiap momen dalam hidup adalah konsekuensi dari setiap pilihan yang dibuat sebelumnya.  Daripada menolak siapa atau apa yang saat ini ada dalam hidup kita, berlatihlah menerima apa yang ada dan memperkuat komitmen untuk membuat pilihan yang lebih sadar sejak saat ini. Setelah menerima hal-hal sebagaimana adanya, bertanggung jawab atas tantangan yang kita hadapi. Seperti yang diterapkan pada latihan yoga, ini berarti membuat komitmen untuk memelihara tubuh melalui olahraga dan nutrisi yang tepat. Jika ingin mengubah tubuh dengan cara yang positif, mengambil tanggung jawab tidak berarti menuruti keadaan tubuh saat ini. Ingatlah bahwa setiap tantangan adalah peluang yang terselubung, dan kewaspadaan terhadap peluang ini memungkinkan kita memanfaatkan momen ini dan mengubahnya untuk keuntungan yang lebih besar.
  3. Bangun kesadaran dalam ketidakberdayaan. Jangan buang energi hidup untuk mempertahankan sudut pandang kita atau berusaha meyakinkan orang lain. Tetap terbuka untuk semua sudut pandang tanpa menempelkan diri dengan salah satu dari mereka.

Prinsip ketiga adalah relevansi khusus untuk latihan yoga. Setiap guru dan setiap sistem memiliki variasi sendiri pada postur, kecepatan, gaya, dan intensitas. Sebagai sistem yang didedikasikan untuk membangkitkan fleksibilitas dalam tubuh, pikiran, dan jiwa, yoga dapat mengakomodasi dan merayakan beragam pendekatan yang telah dikembangkan selama berabad-abad yang lalu.

Percobaan untuk diri sendiri dengan pendekatan yang berbeda dan temukan gaya yang paling cocok dengan kebutuhan kita pada waktu tertentu dalam hidup.

Sistem yoga yang tepat untuk kita adalah sistem yang meningkatkan vitalitas dan fleksibilitas. Komit diri untuk Landasan Upaya Terkecil dan kita akan berhenti membuang energi vital dalam gesekan dan konflik. Terbebaskan, energi ini tersedia bagi kita untuk kreativitas, pertumbuhan pribadi, dan penyembuhan.

Setiap kali kita menemukan diri memaksakan hasil yang tidak siap untuk diwujudkan, ingatlah Landasan Upaya Terkecil.

Landasan Niat dan Keinginan

Kelima adalah Landasan Niat dan Keinginan, yang didasarkan pada pengakuan bahwa pada tingkat medan kuantum tidak ada yang lain selain energi dan informasi. Bidang kuantum ini, yang sebenarnya hanyalah nama lain untuk bidang potensi murni, dipengaruhi oleh niat dan keinginan.

Sebagai manusia, kita mengalami medan kuantum secara subyektif seperti pikiran, perasaan, ingatan, keinginan, kebutuhan, harapan, fantasi, dan kepercayaan diri sendiri.

Kita mengalami bidang yang sama secara objektif seperti tubuh fisik kita dan dunia fisik. Pada tingkat lapangan, kumpulan pikiran yang disebut pikiran dan kumpulan molekul yang disebut tubuh adalah penyamaran berbeda dari realitas mendasar yang sama.

Orang bijak yoga kuno memiliki ekspresi untuk realisasi ini, “Tat Tvam Asi” yang diterjemahkan sebagai “Saya itu, Anda adalah itu, semua ini adalah itu, dan hanya itu yang ada

Jika kita menerima bahwa tubuh pribadi tidak terpisah dari tubuh alam semesta, maka dengan secara sadar mengubah energi dan konten informasi dari tubuh diri sendiri, kita dapat memengaruhi energi dan informasi tubuh yang diperluas ke lingkungan kita, ke dunia kita.

Pengaruh ini diaktifkan oleh dua kualitas yang melekat dalam kesadaran: perhatian dan niat. Perhatian meningkat saat niat berubah.

Jika ingin sesuatu tumbuh lebih kuat dalam hidup, arahkan lebih banyak perhatian padanya. Jika ingin sesuatu berkurang dalam hidup, tarik perhatian darinya.

Di lain pihak, niat mengatalisasi transformasi energi dan informasi menjadi bentuk dan ekspresi baru. Menurut prinsip yoga kuno, niat memiliki kekuatan mengatur.

Para yogi yang berhasil adalah ahli perhatian dan niat. Mereka dapat mempengaruhi komponen fisiologi mereka dengan cara yang tidak mungkin dilakukan oleh sains modern. Yogi dapat menaikkan dan menurunkan tekanan darah mereka, mempercepat atau memperlambat detak jantung mereka, meningkatkan atau menurunkan suhu tubuh mereka, dan membawa sistem pernapasan dan aktivitas metabolisme mereka ke tingkat yang hampir tak terlihat.

Ketika kita menjadi semakin mahir dalam mengatur tubuh sendiri melalui Landasan Niat dan Keinginan, kita juga akan mengalami niat yang semakin didukung oleh alam.

Agar dapat belajar memanfaatkan kekuatan Landasan Niat dan Keinginan dalam latihan yoga dan dalam hidup sehari hari, berikut hal-hal yang dapat diterapkan :

  1. Jelaskan niat dan keinginan kita. Secara teratur, luangkan waktu untuk menuliskan daftar hal-hal yang ingin kita wujudkan dalam hidup. Tinjau niat dan keinginan sebelum memulai latihan yoga dan sebelum waktu meditasi hening. Ubah daftar saat keinginan terpenuhi atau diubah dan amati bagaimana niat dan keinginan kita berkembang. Ketika kita meluangkan waktu untuk mendokumentasikan apa yang kita inginkan dalam hati dan pikiran, kita mempercepat proses mewujudkan keinginan di dunia. Bahkan ketika membawa niat dan keinginan ke dalam kesadaran, serahkan hasilnya pada alam. Menumbuhkan sikap percaya bahwa ketika segala sesuatu tidak berjalan persis seperti yang diinginkan, ada desain yang lebih baik di tempat kerja. Kita mungkin dapat mengidentifikasi waktu dalam hidup ketika segala sesuatu tidak berjalan sesuai rencana, hanya untuk kemudian menyadari bahwa ada sesuatu yang lebih baik yang menunggu kita daripada rencana itu.
  2. Saat melakukan pose yoga, pertahankan sikap dengan menyerahkan diri pada batin. Hadir dan lepaskan niat saat kita bergerak melalui postur tubuh dan saksikan hasilnya dalam latihan yoga dan dalam hidup kita.
  3. Ingatkan diri kita untuk melatih kesadaran saat ini dalam semua tindakan kita. Jangan biarkan halangan apa pun menghabiskan atau menghilangkan kualitas perhatian di saat ini. Ketika terlibat dalam suatu pose, jadilah sepenuhnya di masa sekarang, ingatlah bahwa berada di saat itu memperkuat niat dan keinginan yang paling kita hargai.

6. Landasan Pelepasan Keterikatan

Landasan keberhasilan spiritual keenam adalah Landasan pelepasan keterikatan, yang mengungkapkan paradoks kehidupan yang besar. Untuk mendapatkan sesuatu di dunia ini, kita musti melepaskan keterikatan padanya. Ini tidak berarti melepaskan niat untuk memenuhi keinginan, cukup menyerahkan keterikatan terhadap hasil.

Keterikatan didasarkan pada rasa takut dan rasa tidak aman. Ketika lupa bahwa satu-satunya sumber keamanan sejati adalah diri sejati, kita mulai percaya bahwa kita membutuhkan sesuatu di luar diri untuk menjadi bahagia.

Menurut prinsip-prinsip yoga, satu-satunya keamanan sejati datang dari kesediaan untuk merangkul yang tidak dikenal, bidang ketidakpastian. Dengan melepaskan keterikatan pada yang diketahui, kita melangkah ke bidang potensi murni di mana kebijaksanaan ketidakpastian diperhitungkan dalam semua pilihan.

Mempraktikkan landasan ini dan merangkul ketidakpastian, kita melepaskan kebutuhan kita untuk berpegang pada masa lalu, yang merupakan satu-satunya hal yang diketahui. Bersikap terbuka terhadap apa yang terjadi daripada mencoba mengendalikan bagaimana hal-hal terjadi, kita mengalami kegembiraan, petualangan kebahagiaan, dan misteri kehidupan.

Penerapannya untuk latihan yoga, Landasan ini mendorong untuk melepaskan keterikatan pada pose yang ideal. Daripada hanya mencari untuk mencapai postur yang sempurna, miliki niat untuk latihan kita untuk membangkitkan tingkat kesadaran yang lebih dalam dan lebih luas dalam diri kita.

Dengan melepaskan keterikatan kita pada bentuk ideal dan memungkinkan kesadaran kita untuk merangkul esensi yoga, tubuh kita secara alami akan melepaskan daya tahannya, meningkatkan fleksibilitasnya, dan akan meningkat sebagai manfaat sampingan untuk detasemen kita.

Yoga bukanlah olahraga kompetitif, dan kita tidak akan mencapai integrasi tubuh, pikiran, dan jiwa melalui kekuatan dan usaha. Sebaliknya, yoga adalah sistem penyerahan diri secara sadar.

Latihan yoga mencapai tujuannya untuk bersatu melalui perhatian dan niat melalui pelepasan konflik dan perjuangan secara sadar. Inilah esensi dari Landasan pelepasan keterikatan.

Miliki niat dengan jelas dalam kesadaran kita, sementara kita mempertahankan sikap yang dilakukan. Koeksistensi dari kekuatan dan detasemen yang tampaknya saling bertentangan ini menumbuhkan fleksibilitas yang memungkinkan untuk memenuhi semua tujuan dalam hidup.

Menerapkan Landasan ini dalam praktik yoga dan dalam hidup keseharian dapat dengan membuat komitmen seperti pada tiga langkah berikut:

  1. Berlatih detasemen. Tujuan dari yoga adalah fleksibilitas, di mana detasemen adalah fitur yang penting. Detasemen dan fleksibilitas berjalan beriringan. Keterikatan melahirkan kekakuan. Berkomitmen untuk tidak memaksakan ide secara kaku tentang bagaimana hal-hal seharusnya terjadi. Biarkan diri dan orang-orang di sekitar menjadi kebebasan untuk menjadi alami. Perhatikan bahwa ketika kita memaksakan solusi pada masalah, kita sering membuat masalah baru yang sebelumnya tidak ada. Ingatkan diri kita saat terlibat dalam segala hal dengan keterlibatan yang terpisah.
  2. Rangkullah ketidakpastian sebagai unsur penting dari pengalaman dan saksikan bagaimana solusi kreatif untuk masalah muncul secara spontan dari kekacauan tersebut. Kembangkan sikap ingin tahu dan tidak bersalah saat menjalani hidup dan perhatikan bagaimana keamanan batin yang mendalam berkembang di dalam diri, terlepas dari hal-hal di sekitar.
  3. Menyerah ke bidang potensi batin yang murni. Gabungkan niat, fokus dengan terlepas dari hasilnya dan amati seberapa mudah dapat memenuhi keinginan sambil mempertahankan bahwa pusat di tengah kebingungan dan turbulensi kita.

7. Landasan Dharma (Tujuan dalam Kehidupan)

Landasan spiritual ketujuh adalah Landasan Dharma, yang menyatakan bahwa setiap makhluk memiliki tujuan dalam kehidupan. Kita memiliki kemampuan unik dan cara kita sendiri untuk mengekspresikannya. Ada kebutuhan di dunia ini untuk bakat khusus kita yang idealnya cocok, dan ketika kebutuhan dunia dicocokkan dengan ekspresi kreatif dari bakat kita, tujuan dharma kita terwujud.

Untuk berada di dharma, kekuatan hidup musti mengalir dengan mudah tanpa gangguan. Latihan yoga menyediakan mekanisme langsung untuk melepaskan penyumbatan energi dalam tubuh.

Ketika hambatan untuk aliran energi vital dihilangkan,  kita menjadi mampu mengekspresikan aspek diri yang lebih luas. Meningkatkan kasih sayang, kebijaksanaan, dan kesenangan adalah bukti bahwa hidup mengalir sesuai dengan Landasan Dharma.

Ada tiga komponen utama dalam Landasan Dharma :

  1. Yang pertama adalah bahwa tujuan utama adalah untuk menemukan Diri yang lebih tinggi. Terbangun dari kesadaran menyaksikan keabadian yang tak terbatas yang merupakan inti dari siapa kita sebenarnya dan mengenal diri sendiri sebagai wujud abadi yang abadi di tengah-tengah pengalaman yang terikat waktu.
  2. Komponen kedua Landasan Dharma adalah mengakui dan mengungkapkan bakat unik kita. Luangkan waktu untuk menghormati hadiah bawaan kita dengan membuat daftar hal-hal yang kita lakukan dengan baik. Salah satu cara untuk terhubung dengan dharma adalah dengan mempertimbangkan hal-hal yang benar-benar kita sukai. Buatlah daftar hal-hal yang membawa sukacita bagi kita dan orang lain saat kita melakukannya. Mungkin bernyanyi, bermain piano, mengajar senam, atau memasak. Apa pun bakat kita, mengekspresikannya membawa kebahagiaan dan kepuasan bagi sendiri dan orang lain. Ketika kita berada dalam aliran dharma, mengekspresikan bakat unik, waktu kehilangan kendali pada kita dan kita memasuki kesadaran abadi.
  3. Komponen ketiga dharma adalah melayani orang lain. Tindakan dharma sejati benar-benar membawa manfaat baik bagi diri maupun bagi mereka yang terpengaruh oleh tindakan kita.

Dialog batin seseorang dalam dharma-nya adalah, “Bagaimana saya bisa melayani?” Dan “Bagaimana saya bisa membantu?

Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini akan memungkinkan kita untuk melayani sesama manusia dengan cinta dan kasih sayang.

Mengungkapkan Pemberian dengan cara melayani orang lain adalah ekspresi tertinggi dari Landasan Dharma.

Ketika ekspresi kreatif sesuai dengan kebutuhan sesama manusia, kelimpahan mengalir ke dalam hidup.

Yoga adalah tindakan yang sesuai dengan dharma. Menggerakkan tubuh dengan kesadaran dan ketidaksempurnaan adalah inti dari kehidupan yang selaras dengan Landasan alam.

Setiap sel, jaringan, dan organ dalam tubuh memiliki dharma, yaitu untuk menjalankan fungsinya yang unik sambil mendukung keutuhan tubuh. Saluran pencernaan melakukan tugasnya mensekresi jus lambung, memindahkan makanan di sepanjang jalurnya, menyerap nutrisi, dan menghilangkan racun. Sistem endokrin mengeluarkan hormon vitalnya yang mengatur metabolisme, reproduksi, pertumbuhan, dan perbaikan. Sistem peredaran darah mengatur tekanan darah dan curah jantung. Sementara masing-masing sistem ini memiliki peran khusus untuk dilakukan, tujuan penting dari keberadaannya adalah untuk mendukung keseluruhan fisiologi.

Latihan yoga mendukung dharma tubuh kita. Ketika energi kehidupan mengalir dengan mudah melalui setiap sel, jaringan, dan organ, dharma masing-masing terpenuhi.

Ketika sebagai hasil dari fleksibilitas, keseimbangan, dan kekuatan yang diperoleh selama latihan yoga, dapat dengan mudah mengekspresikan bakat di dunia, kita disejajarkan dengan Landasan Dharma.

Ketika kita membiarkan kecerdasan dan energi vital alam mengalir melalui diri, kita diingatkan akan tujuan tertinggi kita melayani dunia dan mendukung aliran kehidupan evolusi.

Penerapan Landasan Dharma dalam praktik yoga dan dalam hidup keseharian dengan melakukan dapat dengan tiga langkah berikut:

  1. Perhatikan keheningan di dalam diri yang menjiwai tubuh dan pikiran. Selama latihan yoga dan keseharian, bawalah perhatian kita kepada saksi bisu yang mengamati pikiran dan tindakan kita.
  2. Sadari bakat unik kita dan hal-hal yang kita sukai saat mengekspresikan bakat unik kita. Dalam latihan yoga, perhatikan postur yang kita masukkan dengan mudah dan gunakan informasi ini untuk menjadi lebih intim dengan sifat kita. Beberapa orang secara alami fleksibel, beberapa memiliki kekuatan otot yang pada dasarnya baik, sementara yang lain memiliki keseimbangan bawaan yang baik. Rayakan bakat alami kita bahkan ketika kita berusaha untuk mengembangkan yang lain dalam yoga dan dalam hidup kita.
  3. Kembangkan percakapan batin tentang membantu dan melayani. Ketika niat kita di balik setiap tindakan adalah untuk menyelaraskan dengan dharma, tindakan kita akan menjadi mudah dan berhasil. Dengan mengajukan pertanyaan, Apa yang bisa saya bantu? dan Bagaimana saya bisa melayani? akan memenuhi tujuan hidup kita yang lebih dalam.

 

Penerapan Wawasan

Sejauh ini kita telah mengeksplorasi teori dan filosofi yoga. Yoga adalah suatu ilmu tindakan sebagaimana halnya cara berpikir tentang kehidupan. Meditasi, mengatur kekuatan hidup, belajar memegang dan mengedarkan energi, dan bergerak dengan kesadaran adalah teknologi dasar yang perlu dikuasai agar mendapatkan manfaat penuh pada yoga terhadap tubuh, pikiran, dan jiwa.

KESADARAN PIKIRAN

Keluhan paling umum yang diungkapkan oleh para meditator baru adalah mereka terlalu banyak berpikir. Pikiran adalah komponen alami meditasi dan tidak mungkin untuk berhenti berpikir secara paksa. Akan ada banyak kali dalam setiap meditasi di mana pikiran melayang kemana-mana keluar dari pemusatan pikiran.

Kita mungkin mendapati diri memikirkan sesuatu yang telah terjadi di masa lalu atau sesuatu yang kita harapkan terjadi di masa depan. Kita mungkin mendapati diri berpikir tentang sensasi dalam tubuh atau suara di lingkungan kita.

Selama periode meditasi ini, ketika kita menjadi sadar bahwa perhatian kita telah menjauh dari pemusatan pikiran semula dengan mudah menggesernya kembali. Apakah kitaa berpikir tentang apa yang kita pikirkan rasa lapar, tentang film yang di tonton kemarin, masalah di tempat kerja, atau realisasi kosmik yang mendalam, ketika kita menyadari bahwa kita telah tertidur dengan memikirkan sesuatu dengan lembut, dan tanpa melelahkan, kembalikan perhatian kita ke pemusatan perhatian awal atau bisa ke mantra.

KESADARAN MURNI

Ketika pikiran tenang selama meditasi, akan mengalami saat-saat ketika tidak ada pikiran dengan retensi kesadaran. Hal pengalaman ini bias disebut sebagai ‘celah /  kesempatan sesaat’. Tidak ada suara, tak da bayangan dan tidak ada pikiran.

Pikiran untuk sementara waktu melepaskan keterikatannya dengan waktu dan ruang dan terbenam dalam alam abadi yang tak terbatas dari kesadaran murni. Ini adalah pengalaman yang kadang-kadang dikenal sebagai Samadhi.

Dengan latihan teratur, kesadaran luas yang dilihat selama meditasi mulai meresapi hidup di luar meditasi.

Relaksasi yang didapatkan saat bermeditasi meluas ke aktivitas kita. Kemampuan untuk secara sadar mengalami kesadaran non-lokal dan lokal secara bersamaan adalah esensi yoga yang ditegakkan dalam keadaan kesadaran persatuan sementara sepenuhnya terlibat dalam dunia bentuk dan fenomena.

Semua Landasan yang disebutkan itu dimainkan selama meditasi. Prosesnya diatur oleh Landasan Potensi Murni, yang membawa pikiran ke wilayah semua kemungkinan yang tidak terpikirkan. Mengizinkan aktivitas mental untuk datang dan pergi tanpa batasan mengungkapkan prinsip Landasan Memberi dan Menerima. Tidak menuruti makna pikiran yang muncul memungkinkan untuk melampaui Landasan Karma.

Prinsip inti meditasi adalah Landasan Upaya Terkecil, karena bidang kesadaran nonlokal juga merupakan bidang yang paling sedikit upaya. Keadaan kesadaran non-lokal, di luar pikiran, waktu, ruang, dan kausalitas, tidak dapat diakses melalui kekuatan.

Menggunakan Landasan Niat dan Hasrat dengan memiliki niat untuk melepaskan kebutuhan dan keinginan untuk mengendalikan, melawan, atau mengantisipasi selama latihan meditasi.

Landasan Detasemen sangat penting, karena satu-satunya cara untuk sampai ke bidang kesadaran tanpa batas adalah dengan melepaskan.

Akhirnya, Landasan Dharma aktif karena merupakan sifat dari pikiran untuk mencari bidang kebahagiaan dan kebijaksanaan yang terus berkembang. Ini adalah dharma pikiran yang berkembang selama meditasi. Melepaskan dan membiarkan proses berjalan dengan polos adalah teknik yang terbukti melampaui pikiran dan menenangkan pikiran.



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan