Kondisi Meditatif | Life Sloka

Pentingnya Perhatian dalam Meditasi


Perhatian meditatif adalah seni dari keterampilan yang diperoleh untuk membawa kejelasan dan kecerdasan untuk melihat sifat sejati. Di antara beragam teknik meditasi, seni perhatian adalah benang merah yang menopang sebagian besar aliran meditasi. Jadi dapat dipahami bahwa esensi praktik meditasi dapat ditemukan dalam kata ‘perhatian’

Bagaimana cara melakukannya? Bagaimana praktiknya?

Nasihat yang tidak jelas seringkali diberikan kepada seorang meditator seperti ‘waspada’ atau ‘penuh perhatian’. Kenyataannya bahwa kebanyakan dari kita cenderung lalai, tidak fokus, yang menghasilkan pengalaman meditasi yang dangkal, agar tidak salah, diperlukan bimbingan seorang guru / penuntun untuk melihat perhatian dengan cara yang lebih sistematis.

Perhatian yang terlatih ini memiliki efek mengungkap hal-hal sebagaimana adanya. Ini adalah perhatian utama yang melihat melalui isi pikiran ke proses yang mendasarinya. Dalam mengungkapkan realitas fenomena psikofisik, ciri-ciri yang menonjol diungkapkan tanpa mengganggu mereka.

Seni perhatian ini adalah dengan hanya memetakan objek utama dalam suatu pengalaman seseorang karena ia muncul tanpa preferensi dan sebagai saksi (menyaksikan tanpa ada tanggapan). Yaitu, hanya dalam pengamatan untuk mencatat fenomena yang berubah-ubah tanpa reaksi, baik itu sensasi, suara atau keadaan pikiran. Namun, jika ada reaksi selama pengamatan, sebagaimana wajar bagi pikiran yang tidak terlatih, maka itu juga harus diperhatikan. Cara melihat ini memiliki potensi untuk mengungkap sifat sebenarnya dari fenomena yang diamati dan dengan demikian diperoleh kesadaran non-reaktif, tanpa syarat yang membawa ‘pengetahuan melihat’ atau menjadi wawasan yang membebaskan.

Orientasi pada Enam Indera

Bersikap penuh perhatian bukanlah praktik yang hanya pada posisi duduk bersila saja (barlaku untul semua sikap badan). Perhatian meditatif adalah praktik dinamis memperhatikan dengan cermat apa yang dlakukan dalam tiap posisi dan pada situasi apa pun yang kita alami, setiap saat tanpa dibatasi oleh ketergantungan akan tempat dan waktu.

Cara untuk mengarahkan diri sendiri dalam praktik ini adalah dengan secara harfiah ‘sadar’. Yaitu, strategi untuk sepenuhnya menyadari semua aktivitas melalui orientasi sadar pada panca indera dan pikiran.

Six Senses adalah nama untuk lima indera fisik: mata, telinga, hidung, lidah dan tubuh dan indra keenam yang merupakan istilah kolektif untuk lima jenis kesadaran: kesadaran mata, kesadaran telinga, dll. Jadi , praktiknya adalah memperhatikan secara sadar di pintu utama atau landasan indera. Misalnya, waspada di mata memungkinkan kita memperhatikan efek kontak antara mata dan benda-benda yang terlihat dan bagaimana kita berhubungan dengannya. Orientasi ke indria apa pun membawa kesadaran tentang apa yang terjadi selama kesan indera dan dengan itu kemampuan untuk memonitor perasaan dan kesadaran terkait yang muncul.

Arti sebenarnya dari perhatian ’menunjukkan untuk hadir pada praktiknya’, untuk hadir bersama. Dengan penuh perhatian.

Memeriksa! di mana perhatian kita saat ini? Kesan indera apa yang dominan sekarang? Apakah itu di mata ketika melihat sesuatu, di telinga saat tertarik oleh suara atau sensasi sentuhan kontak tubuh pada yang kita duduki. Momen ini adalah waktu untuk membangun kebiasaan hadir secara sadar di pintu indera dan memperhatikan apa yang terjadi selama kesan indera.

Pilih saat indera dan perhatikan apa yang terjadi di sana. Perasaan apa yang hadir, apa kualitas perasaan itu, apakah itu menyenangkan, tidak menyenangkan atau netral? Pikiran apa yang terkait dengannya? Perhatikan perubahan itu. Sangat berguna untuk membiasakan diri memeriksa rutinitas harian.

Kemunculan Ketergantungan

Saat kita mengalami serangkaian peristiwa sebab akibat, kita dapat mencegatnya dengan menghubungkan kesadaran, kesan indera dan perasaan. Kemampuan untuk melakukan ini memberi potensi untuk terbebas dari siklus penderitaan yang terkondisi yang kebanyakan orang tidak sadar terperangkap di dalamnya.

Kita dapat mengurai kekusutan dengan wawasan ke dalam kemunculan akan ketergantungan dan keterikatan melalui kesadaran pada indria. Apa yang kita alami sekarang adalah hasil dari serangkaian peristiwa yang muncul karena kondisi sebelumnya dan dihubungkan sebagai rantai sebab akibat, yaitu sebagai keberadaan.

Memiliki pengetahuan tentang sebelas mata rantai dalam siklus Ketergantungan akan mengarahkan kita ke arah yang benar dan potensi untuk bebas dari pengkondisian yang disebabkannya:

  1. Dengan Ketidaktahuan sebagai suatu kondisi Formasi Karma
  2. Dengan Tindakan Bersyarat sebagai suatu kondisi, Kesadaran muncul
  3. Dengan Kesadaran sebagai suatu kondisi Mentalitas,  Materialitas muncul
  4. Dengan Materialitas sebagai kondisi, Basis enam rasa muncul
  5. Dengan Basis enam rasa sebagai suatu kondisi, Kontak (kesan indra) muncul
  6. Dengan Kesan Akal sebagai suatu kondisi, Perasaan muncul;
  7. Dengan Perasaan sebagai suatu kondisi Keinginan muncul;
  8. Dengan Keinginan sebagai suatu kondisi Kemelekatan muncul;
  9. Dengan Kemelekatan sebagai suatu kondisi, Keterikatan muncul;
  10. Dengan Keterikatan sebagai suatu kondisi yang ‘Menjadi’ muncul;
  11. Dengan Menjadi sebagai suatu kondisi memunculkan Rasa sakit dan penderitaan yang terkondisikan.

Teknik Memperhatikan Mental

Alat yang berguna untuk mendukung perhatian meditatif adalah memberi nama atau memberi label berbagai objek selama pengamatan tubuh dan pikiran sendiri. Digunakan dengan secara bijaksana, ini adalah alat yang sangat berguna untuk memfokuskan dan mempertahankan perhatian.

Mencatat dilakukan dengan berulang kali membuat catatan mental tentang apa pun yang muncul dalam pengalaman tubuh dan pikiran. Misalnya; mendengar, melihat, berpikir, menyentuh dll.

Ini adalah bantuan yang kuat untuk membantu membangun perhatian kosong, terutama di awal latihan, ketika sangat penting untuk secara sistematis mencatat atau memberi label sebanyak mungkin untuk membangun perhatian. Jika tidak, mungkin tersesat dalam pengembaraan yang tidak diketahui dengan periode panjang yang tidak diperhatikan.

Setelah berhasil dalam mempertahankan perhatian, maka pencatatan mental dapat ditiadakan, terutama jika pencatatan telah menjadi mekanis atau begitu canggung sehingga mengganggu perhatian yang halus. Setelah memperoleh kemampuan untuk memantau pengalaman hanya dengan perhatian kosong, perlu kembali ke catatan mental hanya ketika perhatian melemah, hilang atau perlu dibangun kembali.

Pencatatan mental dapat dikombinasikan dengan praktik mengorientasikan pada kesan indra dengan penamaan objek fisik dan mental ketika mereka muncul pada enam pintu indera.

Berhati-hatilah untuk tidak menganalisis apa yang sedang diamati, cukup daftar atau catat tanpa reaksi.

Empat Lingkup Perhatian

Empat bidang perhatian adalah struktur atau kerangka acuan yang digunakan untuk mendukung praktik. Mereka didasarkan pada perhatian ketika menyelidiki berbagai pengalaman dalam tubuh dan pikiran.

  1. Perhatian pada Tubuh. Ditujukan untuk memahami unsur-unsur utama tubuh (bumi, udara, api dan air) yaitu, kekerasan, kelembutan, suhu, fluiditas dan pergerakan di dalam tubuh dan / atau kesadaran akan berbagai postur tubuh, gerakan dan tindakan dalam kegiatan sehari-hari.
  2. Perhatian pada Perasaan atau Sensasi. Memperhatikan kualitas perasaan sebagai menyenangkan, tidak menyenangkan atau netral sambil berhati-hati untuk membedakan perasaan utama dari emosional.
  3. Perhatian pada Kesadaran dan situasi Pikiran. Kesadaran adalah ‘mengetahui’ apa pun, misalnya. sensasi fisik dan pengetahuan akan hal itu. Perhatian khusus diberikan pada kondisi pikiran, misalnya. kebahagiaan, kesedihan, agitasi dan melihat mereka muncul dan tenggelam.
  4. Perhatian pada Mental. Ini bukan menganalisis peristiwa mental atau mengklasifikasikannya, tetapi menggunakan perhatian untuk secara pasif mendaftarkan hal-hal dari pikiran – pikiran, ide dan konsep  sebagai saksi tanpa komentar.
Dua Mode Meditasi

Ada dua mode meditasi: Tenang dan berwawasan. Meditasi yang menenangkan atau ketenangan menggunakan teknik ‘memperbaiki’ pada satu objek, tidak termasuk semua objek lain, untuk menghasilkan ketenangan dan kemanunggalan satu arah.

Contohnya adalah teknik menggunakan visualisasi, pernapasan, mudra / gerak, mantra dan kontemplasi.

Mode meditasi kedua terdiri dari praktik-praktik yang mengembangkan kesadaran. Artinya, perhatikan dengan cermat objek utama dalam pengalaman fisik dan mental dengan kesadaran momen ke momen.

Perhatian meditatif ini akan mengarah pada pengetahuan wawasan. Kemampuan untuk berhasil mengelola diri sendiri dalam meditasi tergantung pada apakah dapat membuat penyesuaian yang tepat atau penyempurnaan selama sesi latihan.

Kemampuan ini didasarkan pada pemahaman dua mode meditasi ini: misalnya, jika menjadi tegang atau tegang selama meditasi, beralih ke mode meditasi ketenangan akan menenangkan dan menenangkan pikiran; atau jika terjebak dalam kondisi pikiran yang terhenti dalam meditasi ketenangan, dapat menyegarkan pikiran dengan latihan kesadaran untuk memberikannya keunggulan penyelidikan.

3 Strategi Psikologis

Penting untuk menghargai sifat ‘latihan’ sebagaimana diterapkan pada meditasi karena dapat secara keliru dianggap menyiratkan pengertian kontrol. Ini jauh dari kasus, karena meditator perlu memiliki penerimaan yang mengalir ke pengalaman tanpa dengan cara apa pun mengendalikannya.

Disiplin dalam konteks meditasi sering disalah pahami sebagai memaksakan kehendak seseorang untuk mengendalikan latihan. Sebenarnya, ini tidak lebih dari mengikuti petunjuk dan terus-menerus menerapkan instruksi dengan sensitivitas.

Latihan yang benar adalah kinerja berulang untuk mengembangkan keterampilan, tanpa memaksa untuk mengendalikan atau mengganggu pengalaman kinerja pikiran.

Adalah penting di awal latihan untuk memperhatikan bagaimana berhubungan dengan pengalaman atau bagaimana sikap terhadapnya. Jika kebetulan reaktif atau menghakimi maka perlu untuk mengubah cara berhubungan dengan hal-hal pada situasi, atau dengan memupuk kualitas penerimaan empati dan ‘melepaskan’. Menjadi lebih menerima dan membiarkan, tanpa perjuangan untuk mendapatkan sesuatu, menciptakan keadaan meditasi alami yang memfasilitasi praktik.

Untuk berhasil mengatur sendiri praktik, perlu mengambil pendekatan holistik dan bekerja dalam struktur yang mendukung. Sistem seperti itu ditemukan dalam tiga strategi latihan yang merupakan sistem yang lengkap dan terintegrasi yang mendukung kesejahteraan psikologis praktisi :

  1. Pengekangan perilaku untuk menyelaraskan hubungan;
  2. Kenangan kembali, terutama tentang pengembangan seni meditasi ‘fokus’;
  3. Pengertian, yang merupakan kebijaksanaan yang melihat sifat sejati dari pikiran dan keberadaan.
Kotoran mental

Kotoran mental dikatakan ada dalam tiga lapisan bertingkat dalam pikiran: tidak aktif, nyata dan  diekspresikan. Pengotor-pengotor ini atau tiga racun; keserakahan, kebencian dan ketidaktahuan, dapat diatasi dengan tiga cara:

  • Pertama ekspresi mereka dapat ditahan dengan menyelaraskan perilaku seseorang;
  • Kedua, ketika mereka terwujud dalam pikiran, misalnya sebagai pikiran yang marah, maka mereka dapat dengan terampil ditekan melalui praktik konsentrasi dalam meditasi ketenangan;
  • Akhirnya ketika mereka terlihat pada sumber utama atau tingkat tidak aktif mereka maka mereka dapat diberantas melalui meditasi wawasan pandangan.

Perenungan

Kualitas perenungan atau kesadaran penuh diperoleh melalui pengembangan dan pengelolaan tiga keterampilan meditasi: Usaha, Perhatian dan Konsentrasi.

Upaya yang benar dalam arti membangkitkan, mempertahankan, dan menyeimbangkan upaya; perhatian meditatif yang benar ketika ada perhatian yang dekat dan tidak memihak terhadap berbagai objek meditasi ketika mereka muncul.

Konsentrasi yang benar ketika itu berpusat dan mengintensifkan fokus meditasi. Jika terlalu keras usaha membuat pikiran berkonsentrasi, itu tidak membuat pikiran kendur dan relek. Terlalu keras konsentrasi akan membatasi kesadaran dan pikiran bahkan kehilangan fokusnya atau dapat menjadi tegang bahkan gelisah.

Perhatian yang benar adalah faktor yang akan memperdalam praktik. Keberhasilan mengelola keterampilan-keterampilan meditasi ini akan menghasilkan perhatian atau kehadiran pikiran, prasyarat untuk kebijaksanaan yang disesuaikan dengan cara halus dan terpusat.

Penegasan dan Wawasan

Penegasan adalah kecerdasan yang mengungkap sifat sebenarnya dari hal-hal dengan melihat melalui pikiran ke proses yang mendasarinya. Ini didasarkan pada kesadaran non-reaktif, sikap yang sangat selaras dan perhatian yang tajam yang berpotensi untuk melihat ‘apa sebenarnya’.

Hasil dari praktik tersebut adalah pengetahuan pengalaman langsung dari tiga karakteristik universal keberadaan: perubahan, ketidakpuasan dan proses impersonal yang memuncak dalam serangkaian wawasan yang membebaskan pandangan seseorang dari distorsi yang disebabkan oleh ketidaktahuan.



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan