Bhakti Yoga di Uttara Kanda

Bhakti Yoga di Uttara Kanda


Di Uttara Kanda di diceritakan Gagak yang tercerahkan, sedang menjelaskan kepada Garuda, raja burung, perbedaan antara Jnana dan Bhakti. Kita telah tahu bahwa lampu kesadaran dinyalakan oleh buddhi, pikiran yang lebih tinggi, dengan nyala api yoga, dengan demikian menerangi ruang hati sehingga Jiwa dan materi dapat dilihat. Tetapi begitu ikatan itu mulai terlepas, Maya, kekuatan khayalan, bereaksi. Menjadi ratu dari dimensi manifesnya, Maya ingin jiwa tetap terselubung di bawah dominasinya di dunia material. Jika ada yang mencoba melarikan diri, dia mengirimkan pelayannya dalam bentuk riddhi dan siddhi. Riddhi adalah pencapaian material, semua hal yang ingin diperoleh atau dicapai dalam hidup. Siddhi adalah pencapaian psikis dan kekuatan yang begitu memikat para praktisi yoga. Tugas riddhi dan siddhi adalah untuk mengalihkan perhatian buddhi dan memadamkan cahaya, sehingga kesadaran tetap dibohongi dan jiva individu dengan demikian tetap berada di bawah kekuasaan Maya.

Bahkan jika buddhi entah bagaimana dapat mengabaikan atau membelokkan riddhi dan siddhi, Maya kembali mengirim petugas lain dalam bentuk kesan sensoris yang membuat kita rentan. Kita mungkin bisa mengabaikan indera untuk beberapa waktu, tetapi kita tidak bisa mengabaikannya sepanjang waktu. Bahkan dalam keadaan samadhi indra dapat menjadi pengalih perhatian yang sangat kuat. Maya menyadari hal ini dan meniupkan angin indera ke ruang jantung, sehingga buddhi dialihkan dan cahaya jadi padam. Dengan cara ini, kondisi penerangan, di mana simpul dapat dilepaskan menjadi hilang. Jadi itu terjadi di jalan Jnana; kita kehilangan kesempatan kita lagi dan lagi karena penghalang-penghalang ini muncul, mengacaukan pikiran dan membuat simpul kesadaran tidak mungkin dilepaskan.

Di sinilah perbedaan antara dua jalan Jnana dan Bhakti menjadi sangat jelas. Jadi Kaka Bhusundi berkata (Uttarkanda 118), “Ketika cahaya buddhi dengan demikian padam oleh penghalang dari riddhi dan siddhi dan ledakan sensoris, jiwa terus mengalami semua klesha yang berlipat ganda atau kesengsaraan transmigrasi.” Mengapa? Karena jiwa, meskipun bebas dalam dirinya sendiri, tetap terikat pada bidang material melalui identifikasinya dengan tubuh dan objek-objek indera, dan karenanya tidak dapat menyadari sifatnya yang tidak terbatas. Jadi, kelahiran demi kelahiran, ia mengalami semua penderitaan transmigrasi yang berhubungan dengan masing-masing tubuh, dengan setiap kelahiran berturut-turut. Maya, potensi Tuhan yang menipu, sangat tidak dapat diatasi. Kita tidak bisa melupakan, di bawah atau di sekitarnya. Jadi Kaka Bhusundi berkata, “Maya seperti lautan yang tidak bisa dilintasi orang.”

Viveka

Sulit untuk dijelaskan, sulit dipahami dan sulit dicapai dengan praktik adalah viveka atau kebijaksanaan yang membeda-bedakan. Ini karena viveka adalah kualitas dari pikiran yang lebih tinggi dan tidak dapat dicapai dengan membaca, mendengar atau bahkan dengan segala jenis latihan. Ini adalah produk dari transformasi yang hanya dapat terjadi ketika semua kondisi yang tepat bersatu. Lampu diisi dengan ghee viveka dan terbakar di ruang jantung setelah memasuki kondisi meditasi yang lebih tinggi.

Demikianlah viveka memanifestasikan potensi bercahaya setelah dharana, dalam kondisi dhyana. Namun, sulit untuk tetap berada pada tahap meditasi yang lebih tinggi; kita harus keluar dari mereka dan kembali bergaul dengan dunia.

Menjadi dekat dengan jiwa murni, viveka dapat membedakan antara atman dan kondisi pikiran dan kesadaran yang lebih rendah. Tetapi ketika berinteraksi di dunia, dalam aktivitas dan peran kita yang berbeda, cahaya viveka tidak bersinar dan kami kehilangan perspektif yang melihat manifes dan yang tidak terwujud pada saat yang sama.

Jadi untuk menjaga agar cahaya viveka menyala terus-menerus, bahkan untuk memahaminya dalam arti sebenarnya, tidaklah mudah. Kita mungkin memahami keadaan ini secara intelektual, tetapi mengetahuinya secara pengalaman adalah masalah lain.

Kaka Bhusundi berkata, “Bahkan jika kebetulan beruntung seseorang berhasil mencapai viveka, masih banyak halangan yang menghalangi kesinambungan kesadaran yang membeda-bedakan ini.” Tetapi ketika berinteraksi di dunia, dalam aktivitas dan peran kami yang berbeda, cahaya viveka tidak bersinar dan kita kehilangan perspektif yang melihat manifes dan yang tidak terwujud pada saat yang sama.

Karena itu, pengetahuan yang membeda-bedakan viveka dalam yoga kita menyebutnya sebagai Drashta atau Sakshi Bhava. Dalam berjalan di viveka, kita harus ingat dulu bahwa itu sangat tajam seperti bilah pisau, sehingga itu dapat memotong diri kita sendiri jika kita terpeleset; dan kedua bahwa itu adalah jalan yang sangat sulit, sehingga kita dapat dengan mudah jatuh ke satu sisi atau yang lain.

Bagaimana cara kita tidak jatuh ? Dengan mengidentifikasi pikiran internal, ingatan dan perasaan yang muncul, yang berarti bahwa kita jatuh ke sisi kiri, atau dengan mengidentifikasi dengan asosiasi eksternal, peran, kerabat, pekerjaan, rumah dan sebagainya, yang berarti kita jatuh ke sisi kanan.

Seseorang cenderung jatuh dari tepi pisau cukur kapan saja, tetapi dia yang berjalan di jalan ini tanpa kehilangan pijakannya, mencapai keadaan tertinggi kaivalya, atau pembebasan. Ini menggambarkan jalanJnana yoga, Nirguna atau Nirakara Dhyana, atau meditasi tanpa bentuk. Di sini kesadaran dibiarkan tidak didukung dan diekspos ke tipu muslihat Maya, sementara orang bermeditasi pada konsep abstrak kesadaran murni, yang shunya atau kosong. Namun, kesadaran yang tidak didukung dengan mudah menjadi mangsa gangguan atau rintangan, dan untuk alasan ini keadaan tertinggi kaivalya samadhi dikatakan paling sulit untuk dicapai dengan jalan ini.

Jalan Bhakti pada Perwujudan Tuhan

Di jalan Bhakti, kesadaran tidak pernah ditinggalkan tanpa dukungan. Rama paling menyukai bhaktanya, dan segera menolak perhatian Maya yang mengganggunya.

Kita dapat dengan mudah mengidentifikasi dalam segala hal dengan Tuhan yang dilahirkan sebagai manusia. Kita juga terlahir sebagai pria atau wanita, sehingga kita dapat merasakan dan memahami hal-hal yang sama yang dia rasakan. Dengan cara ini, realisasi kaivalya datang dengan mudah oleh pemujaan Rama, yang merupakan sakara dhyana, bahkan bertentangan dengan kehendak kita. Dengan bermeditasi pada bentuk Tuhan, realisasi akan datang, bahkan jika kita tidak menginginkannya sekalipun. Kita dapat bermeditasi dalam bentuk Dewa Rama, Siwa atau pada Tuhan pribadi apa pun, seperti Tuhan Krishna itu tidak masalah. Ketika kita merenungkan wujud Dewa, wujudnya menjadi pelita. Kita melihatnya dalam bentuk cahaya, tetapi lebih dari cahaya lilin atau lampu.

Cahaya buddhi kita atau kesadaran yang lebih tinggi, sebagai individu, terbatas dan terbakar dengan nyala api kecil. Nyala api kecil ini membutuhkan perlindungan terus-menerus, jika tidak akan padam, sedangkan ketika kita merenungkan Tuhan tanpa wujud, cahayanya tidak terbatas karena Tuhan tidak terbatas. Dalam bhakti yoga, luminositas dan fokus terbatas kita digantikan oleh luminositas Tuhan yang tak terbatas, yang abadi. Ketika kita bermeditasi dengan cara ini, kesadaran kita tetap tidak terpengaruh oleh penghalang apa pun, karena ia sepenuhnya diserap dalam bentuk Tuhan yang bercahaya tanpa batas, yang jauh lebih kuat, menyerap dan memaksa daripada gangguan indera atau psikis apa pun. Dengan cara ini kaivalya dicapai dengan mudah di jalan Bhakti.

Air tidak dapat terkandung tanpa alas yang kokoh, seperti pot, tangki, atau bumi di bawahnya untuk menampungnya. Jika kita menuangkan air ke dalam saringan, semuanya akan mengalir langsung kembali. Hal yang sama terjadi ketika kita mencoba bermeditasi; semua konsentrasi dan energi kita mengalir keluar melalui lubang-lubang, yang merupakan gangguan, baik internal maupun eksternal. Kesadaran terbatas kita seperti saringan, penuh lubang. Jadi, sama seperti air tidak dapat terkandung tanpa landasan yang kuat, dengan cara yang sama kebahagiaan realisasi diri tidak dapat terpisah dari pengabdian kepada Tuhan. Mengapa? Karena ketika kita membawa Tuhan ke dalam dan memfokuskan pikiran kita sepenuhnya pada wujud-Nya, semua lubang tersumbat.

Bentuk pribadi Tuhan mudah bagi pikiran untuk fokus dan menjadi dukungan yang konstan dan kuat dalam meditasi. Kata Kaka Bhusundi, “para penyembah Hari yang bijaksana menolak mukti atau pembebasan melalui jalan jnana dan selalu terpikat pada bhakti.” Mereka menolak jalan meditasi abstrak pada kesadaran murni, shunya atau kekosongan, dan tetap fokus pada bentuk Tuhan yang indah.

Satu dengan Tuhan

Dengan pengabdian dan Bhakti, ketidaktahuan atau avidya yang merupakan akar dari semua transmigrasi dari kelahiran, kematian dan kelahiran kembali – dihancurkan tanpa  usaha apa pun. Ketika Tuhan datang untuk tinggal di dalam hati, kita tidak harus mencapai tingkat konsentrasi yang berbeda. Kita tidak perlu melakukan upaya yang inten karena prinsip yang berbeda mulai berlaku. Meskipun mencoba memusatkan dan memurnikan pikiran, konsentrasi lebih mudah ditarik ke dalam oleh cinta Tuhan. Pengalaman ini begitu manis, sangat menyenangkan, sehingga pikiran diserap secara spontan tanpa melakukan upaya apa pun.

Ketika pikiran diserap dalam bentuk Tuhan dengan cara ini, maka Tuhan menjadi hidup di dalam diri. Tuhan tidak tetap sebagai gambar, atau sepotong tanah liat; dia menjadi nyata dan hidup di dalam dirinya. Jadi, pengetahuan dan kualitas Tuhan menjadi pengetahuan kualitas diri. Tanpa mempelajari dan menghafal semua tulisan suci dan filsafat, pengetahuan yang lebih tinggi datang kepada seorang secara spontan. Melalui proses bhakti, semua pengetahuan tentang Tuhan terbentang di dalam dirinya seolah-olah itu miliknya. Seseorang tidak perlu menyalakan lampu buddhi untuk mendapatkan pengetahuan. Tuhan menjadi pelita, dan menghasilkan lebih banyak luminositas daripada yang bisa dihasilkan oleh kecerdasan kecil.

Pendekatan unik untuk yoga

Teori-teori lain tentang yoga dimulai dengan sesuatu yang bersifat fisik, nyata, dapat diakui oleh indera dan oleh pikiran. Proses berurusan dengan tubuh dan pikiran yang diakui dalam Hatha yoga dan Raja yoga adalah nyata dan pengalaman, sehingga seseorang dapat mengikatkan diri pada mereka. Demikian pula, dalam Karma yoga indra terlibat, dan dalam Jnana yoga, kecerdasan dan logika mengikat. Dengan cara ini, sebagian besar yoga dimulai dengan sesuatu yang nyata yang dapat diidentifikasi sebagai faktor pengendali dalam kehidupan, dan yang dapat dialami, baik melalui indera atau melalui pikiran, baik kasar atau halus.

Pendekatan yoga di Uttarkanda  dimulai bukan dengan tubuh seperti pada hatha yoga tetapi dengan deskripsi tentang sifat jiwa, dan hubungan jiwa dengan sifatnya. Simbologi yang digunakan juga unik dan sangat indah, seperti sattwa sapi dan susu dharma. Ini melambangkan sifat sattwik yang dapat dicapai melalui perkembangan tertentu. Dalam setiap tahap ada atribut tertentu yang diidentifikasi sebagai suatu kebajikan, seperti keseimbangan batin, kejujuran atau keinginan. Atribut sattwik ini mewakili sifat jiwa yang dibebaskan, diterangi dan direalisasikan.

Bagaimana sifat sattwik diwujudkan dan kita menjadi tunduk pada rasa sakit kelahiran dan kematian, dan bagaimana kita dapat memperoleh kebebasan dari pengalaman rasa sakit ini dijelaskan dalam suatu pendekatan yang sepenuhnya internal. Itu adalah realisasi, bukan praktik. Ini adalah kesadaran akan keilahian di mana seseorang hidup. Ini adalah konsep yang ingin dicapai para yogi dari zaman Veda. Mereka yang menjalani kehidupan yoga yang sempurna, dan bagi yogi adalah segalanya, menjalani konsep kehidupan batin internal ini bersama dengan praktik fisik dan mental. Mereka yang hidup dengan cara ini dikenal sebagai Brahma Rishis.

Tidak setiap yogi hidup dalam kemurnian sattwa. Itu adalah jalan realisasi yoga yang sangat khusus dengan jiwa yang bebas dari pengaruh Maya dan klesha. Pengalaman kebebasan sambil mempertahankan identitas individu, adalah sifat dari bhakta. Seekor burung tidak harus meninggalkan tubuhnya agar dapat terbang. Ia terbang bersama tubuh dan dengan demikian menentang hukum gravitasi. Demikian pula, dunia masih ada bahkan ketika jiwa bebas dari tarikan gravitasinya. Ketika seorang bisa hidup di dunia tetapi tidak terikat padanya, itu adalah keadaan Jivanmukta. Semua sadhana yoga mengarah ke kondisi ini dan ini adalah ajaran yoga di Uttarkanda.

 



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan