7 Cara Berlatih Diam


Dalam hidup kita dipengaruhi berbagai bentuk kebisingan. Setiap aktivitas yang didorong oleh ego merupakan kebisingan. Proses kehidupanpun menjadi melelahkan, baik secara fisik maupun mental. Kita beralih ke kebisingan untuk mengalihkan perhatian atau melepaskan diri dari kebosanan dan rasa sakit serta tekanan hidup. Kita menjadi diam ketika kita lelah atau merasa tertindas dan dikalahkan oleh keadaan.

Keheningan yang dipaksakan akan menjadi semacam hukuman

Seseorang dapat menggunakan keheningan untuk mengekspresikan ketidaksetujuan atau ketidakpuasan. Ketika orang menjadi marah atau terluka mereka berhenti berbicara. Ini adalah cara negatif menggunakan keheningan untuk menegaskan diri sendiri atau untuk mengekspresikan negativitas seseorang. Saya tidak akan mengatakan apakah metode ini baik atau buruk. Itu tergantung pada keadaan. Orang memiliki hak untuk berpaling dari orang-orang yang seorang pikir tidak menghargainya, tidak memperlakukannya dengan baik, yang membencinya karena kesalahannya. Namun, ada cara yang lebih baik untuk menggunakan keheningan untuk memberdayakan diri sendiri. Kita juga tidak bisa menahan kebisingan di luar batas. Untuk mengetahui kapan harus diam dan kapan mengekspresikan pikiran kita atau kapan mempraktikkan keheningan dan kapan harus melanggarnya,

Ketika berlatih diam, seorang berhenti menjadi sumber kebisingan. Seorang akan bergabung dengan sekelompok orang terpilih di dunia yang menghargai aspek kehidupan yang lebih dalam dan lebih suka melihat kehidupan dari kesunyian pikiran dan hati mereka sebagai jiwa yang menakjubkan. Ketika seorang berada pada keadaan diri diam, seorang bergerak lebih dekat ke ruang di sekitarnya dan di dalamnya.

Tidak pernah ada waktu ketika ruang tidak ada, dan tidak akan pernah ada waktu ketika ruang akan hilang.

Kita adalah pengelana sementara di ruang luas alam semesta. Dalam luasnya alam semesta, kita memiliki kebebasan sebanyak yang kita inginkan untuk membuat kebisingan sekeras mungkin; tetapi pada akhirnya kita tahu bahwa kita akan berakhir dalam keheningan itu juga. Sekarang juga, kita diselimuti ruang, diliputi oleh ruang, tetapi kita hampir tidak menyadarinya karena kita tidak dapat diam.

Tetap diam, itu memfasilitasi pergerakan suara dan menjunjung tinggi semua manifestasi. Karenanya, ruang yang sesungguhnya adalah Brahman, sang Diri Tertinggi. Jika kita berfokus pada ruang, kita akan mengalami kedamaian yang lebih besar di dalam diri  dan di sekitar kita.

Dalam kondisi sadar kita, indera bermain dengan objek. Dalam keadaan mimpi, pikiran bermain dengan benda-benda virtual; dan dalam tidur nyenyak seorang memasuki ruang di mana semua aktivitas tidak lagi ada dan seorang menjadi satu dengan keheningan ruang itu sendiri. Keheningan itu memperkuat seorang dan menyegarkan lebih dari semua makanan (objek-objek indera) yang seorang konsumsi.

Berikut ini adalah daftar keheningan yang dapat seorang praktikkan memasuki ruang itu di hati, tubuh, pikiran, dunia dan alam semesta. Ketika kita mempraktikkan keheningan, kita mengalami ketenangan, keseimbangan, kesamaan dan kesadaran tinggi yang memiliki sumber dalam kecerdasan kita. Dalam keheningan hati dengan pikiran, perasaan, dan emosi kita beristirahat dalam keheningan itu, kita akan melihat kebenaran tentang diri dan dunia di sekitar dengan sangat berbeda. Dengan pengetahuan yang muncul dari pengalaman mendalam itu, kita akan menumbuhkan kearifan, kesabaran, dan pemahaman dalam menyelesaikan masalah kita dan berurusan dengan orang-orang dalam situasi yang kita alami.

  1. Membungkam ucapan : Dengan ucapan kita tidak hanya menciptakan suara tetapi juga menarik suara. Langkah pertama dalam mempraktikkan keheningan adalah mengetahui kapan harus berbicara dan kapan harus diam. Maka belajar berbicara hanya bila perlu. Mulailah membungkam ucapan negatif  atau hindari menggunakan kata-kata dan ungkapan yang kasar, tidak bermoral, atau menyakitkan. Kemudian belajar mempraktikkan keheningan total untuk waktu tertentu. Kita dapat melakukannya selama beberapa jam atau beberapa hari, tergantung pada kenyamanan kita.
  2. Membungkam perasaan dan emosi : Pikiran juga berisik. Orang lain mungkin tidak mendengar suara itu, tetapi dalam pikiran kita selalu melakukannya. Pikiran kita berbicara kepada diri kita dalam ribuan cara, dengan kata-kata, perasaan, emosi, pikiran, ide, dan bahkan mimpi serta hayalan. Karena itu, sebagai langkah pertama, fokuslah pada perasaan dan emosi tertentu, seperti amarah, keserakahan, ketakutan, atau kecemburuan yang ditemukan sangat mengganggu dan belajar untuk tetap tenang dan jeli.
  3. Membungkam keinginan : Keinginan itu sumber dari semua kebisingan dalam hidup dan dalam kehidupan orang lain. Kita menjadi damai sejauh kita dapat mengendalikan keinginan kita. Kita tidak dapat sepenuhnya menekan semua keinginan. Kita harus belajar untuk memenuhi apa yang kita bisa dan menerima apa yang tidak bisa. Untuk mendapatkan kendali atas pikiran dan tubuh, kita mungkin mulai mengendalikan atau mengatasi keinginan-keinginan sederhana seperti keinginan akan makanan atau hiburan tertentu dan secara bertahap memperluasnya ke keinginan lain yang mungkin mengganggu kemajuan materi atau spiritual kita.
  4. Membungkam ego : Sumber dari keinginan adalah ego. Itu merupakan suatu keinginan untuk menjadi dan menjadi, yang menciptakan banyak kebisingan dalam hidup baik secara internal maupun eksternal. Karena itu, musti belajar menjaganya tetap terkendali melalui penyangkalan diri. Ini dapat dilakukan dengan banyak cara, seperti, misalnya, membungkam keinginan untuk berbicara tentang diri sendiri atau ego membela diri, membungkam ego akan meremehkan seseorang serta keegoan mengendalikan orang lain, atau ego menjadi pusat perhatian.
  5. Membungkam penilaian kritis : Ini juga merupakan aspek ego. Seorang mengkritik diri sendiri atau orang lain karena seorang ingin memiliki sesuatu dengan caranya sendiri. Kita dapat memulai praktik ini dengan orang-orang yang biasanya kita kritik, benci atau tidak sukai, ide-ide dan situasi yang kita rasa tidak menyenangkan dan beralih ke area yang lebih penting dalam hidup kita dan hubungan di mana sikap kritis kita mungkin mengganggu hidup, kemajuan, atau kesuksesan kita.
  6. Membungkam kebiasaan : Ketika kita melakukan tindakan berulang-kali karena keinginan, itu menjadi kebiasaan. Kebiasaan seperti itu bisa mental atau fisik dan dalam kedua kasus kita menderita dari kebisingan yang mereka hasilkan sebagai riak dan modifikasi. Kita dapat mulai dengan belajar membungkam beberapa kebiasaan negatif sederhana yang dapat mengganggu kesehatan atau kebahagiaan kita dan beralih ke kebiasaan yang lebih serius.
  7. Membungkam pikiran : Ini langkah paling sulit dalam mencapai keheningan batin yang lengkap. Sampai pikiran sepenuhnya dibungkam dan stabil, Kita tidak dapat mengatasi modifikasi pikiran dan mengalami stabilitas dan keseimbangan batin. Untuk mencapai tujuan ini, kita dapat berlatih yoga dan meditasi, yang sangat membantu untuk mencapai kontrol atas gerakan pikiran dan menstabilkannya.

 

Dari penjelasan di atas, jelas bahwa berlatih diam tidak semudah atau sesederhana yang terlihat di permukaan. Kita dapat mempraktikkannya dengan berbagai cara. Masing-masing metode membutuhkan upaya yang berkelanjutan dan latihan yang berkepanjangan, sebelum kita mencapai tingkat kemajuan yang memuaskan.

Tujuan yoga adalah untuk membungkam pikiran dan tubuh sehingga dapat melihat Diri yang tersembunyi di dalam diri kita. Dalam yoga, kita melampaui keheningan biasa. Kita belajar membungkam nafas, jantung, dan berbagai fungsi tubuh. Inilah kesempurnaan tertinggi. Dalam tradisi yoga, siapa pun yang mencapai posisi mulia ini dikenal sebagai yang diam (muni).

Dalam kehidupan duniawi, kita diajarkan untuk tidak tinggal diam tetapi bereaksi terhadap orang-orang dan situasi untuk melindungi, mengejar dan mempromosikan kepentingan kita dan melindungi diri dari ketidakadilan, ancaman yang yang dirasakan.

Dalam kehidupan spiritual, kita disarankan untuk menyerah pada kebisingan atau mundur darinya untuk memasuki keheningan mendalam untuk mencapai kedamaian dan stabilitas.

Dengan mengikuti jalan tengah, kita dapat mengambil inspirasi dari kedua pendekatan dan menggunakan keheningan secara diam-diam untuk menghasilkan keunggulan dalam kehidupan profesional dan pengalaman serta kedamaian dan stabilitas dalam kehidupan pribadi. Kita dapat belajar untuk mengekspresikan diri secara efektif dengan pilihan atau kata-kata yang tepat dan berlatih diam sesekali untuk mengalami kedamaian dan ketenangan dan mendapatkan kontrol yang lebih besar atas pikiran, keinginan dan emosi kita.

 



Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka