menjadi Damai

Mencapai Kedamaian Batin


Untuk menjadi damai, tenang dan tidak terganggu dalam segala keadaan dianggap sebagai salah satu kualitas dari orang suci atau orang bijak. Tetapi kita tidak perlu menjadi orang suci yang agung atau orang bijak untuk menjadi tenang dan damai. Siapa pun, dengan jumlah minimum kontrol diri tertentu, yang tidak sepenuhnya menjadi budak perasaan dan gairah negatifnya, dapat dengan sedikit latihan yang gigih dan teratur dapat membangun ketenangan dan kedamaian dalam pikiran dan hatinya.

Ada banyak metode dan praktik dalam tradisi spiritual dan ajaran dunia untuk mewujudkan kedamaian batin. Salah satu metode adalah seni Timur yang terkenal: Meditasi. Tetapi tidaklah cukup untuk menjadi damai selama beberapa menit atau jam dalam sehari di ruang meditasi kita. Kita harus ingat bahwa tidak ada banyak yang dicapai dalam hal pertumbuhan batin atau kesejahteraan ketika kita damai dan suci selama meditasi tetapi sekali lagi marah, kasar atau terganggu ketika kita diluar meditasi.

Jadi kedamaian yang dirasakan atau dicapai dalam menit atau jam meditasi harus dipertahankan dan diperluas sepanjang hari. Dengan kata lain, kedamaian dan ketenangan yang tak terganggu harus menjadi bagian integral dari sifat batin kita atau jika itu terlalu tinggi, ideal bagi orang kebanyakan seperti kita, perdamaian yang mantap harus dibangun di beberapa bagian yang lebih dalam dari batin kita, sehingga kapan pun ada gangguan di dalam atau tanpa kita dapat segera mundur ke tempat kedamaian di dalam diri kita. Untuk mencapai kedamaian yang mantap ini, kita harus melengkapi meditasi tradisional atau dengan metode lain yang dapat dipraktikkan di tengah-tengah pekerjaan, kehidupan, dan tindakan.

Di sini juga ada banyak metode yang tersedia dalam tradisi Yoga. Metode sederhana adalah pernapasan lambat. Yogi menemukan bahwa ada hubungan yang erat antara pikiran dan napas, lebih khusus laju pernapasan dan aktivitas mental. Ketika pikiran menjadi terlalu aktif atau gelisah, jika kita secara sadar dapat memperlambat laju pernapasan dan berlatih pernapasan berirama yang lambat selama beberapa menit, itu membantu untuk membawa ketenangan dan kedamaian ke dalam pikiran.

Metode lain adalah ketenangan saksi. Untuk mundur dari titik gangguan, kenali pusat kesadaran kita dari gangguan dan ambil sikap sebagai saksi yang terpisah. Misalnya ketika kita sedang marah, mundurlah dari gelombang kemarahan dan cobalah untuk melihat dan merasakan, “kemarahan sedang terjadi dalam diriku, tetapi aku tidak di dalamnya; Saya tidak tersentuh olehnya. Saya melihatnya naik, turun dan lenyap seperti gelombang di permukaan keberadaan saya. ”

Metode lainnya adalah memvisualisasikan dan memohon perdamaian. Para Yogi dalam pencarian batin mereka telah menemukan bahwa ada Kedamaian dan Keheningan universal yang meliputi ruang dalam dan luar, yang menciptakan Zona Kedamaian di belakang pikiran dan hati kita. Kita dapat memvisualisasikan dan membayangkan alam-alam Damai di dalam diri  atau di sekitar kita dan memohonnya dengan panggilan yang sederhana, lembut, dan bersahabat, seolah memanggil teman yang kita cintai atau menawarkan diri kita pada Kedamaian ini. Dalam tradisi spiritual hindu kuno ada mantra Perdamaian yang kuat yang digunakan oleh para yogi dan pencari yang tak terhitung jumlahnya dan karenanya dituntut dengan kekuatan batin dan efektif bahkan sampai sekarang. Salah satunya adalah nyanyian perdamaian, yang terkenal “Om Shanthi, Shanthi, Shanthi”.

Jika kita bertipe religius dan percaya pada Tuhan, berserah diri kepada Tuhan bisa menjadi metode yang sangat efektif untuk mencapai ketenangan pikiran. Disiplin pemberian diri yang terus-menerus kepada Tuhan, menawarkan semua kegiatan, masalah, dan kesulitan kita kepada-Nya dengan iman dan kepercayaan penuh pada Rahmat dan Kebijaksanaan-Nya, menyerahkan tanggung jawab Hidup kita kepada-Nya, jika itu dilakukan dengan ketulusan, pengabdian. dan kegigihan, tidak hanya dapat menuntun pada ketenangan pikiran tetapi juga dapat membawa bimbingan dan arahan kekuatan ilahi yang lebih tinggi ke dalam kehidupan kita.

Namun dari sudut pandang psikologis yang lebih dalam, fondasi sejati perdamaian abadi adalah kebebasan batin tertentu dari dorongan dorongan ego dan hasrat dan perbudakan ke perasaan negatif seperti kemarahan, kekerasan, keserakahan, kecemburuan. Karena tunduk total pada ego dan hasrat ini adalah sumber dari semua gangguan tidak sehat dalam diri kita dan kehidupan lahiriah kita. Sebagian besar dari kita tidak sepenuhnya sadar akan penundukan ini. Ketika kita mengamati diri kita dengan cermat, kita akan menemukan sebagian besar gangguan batin berasal dari ego yang terluka atau keinginan yang tidak terpuaskan atau harapan yang tidak terpenuhi. Jadi sejauh mana kita dapat mengurangi, meminimalkan atau menghilangkan potensi untuk terluka dalam ego atau tidak puas dalam keinginan, sejauh itu kita dalam damai. Jadi ketika kita menjadi semakin sadar akan diri kita dengan pengamatan diri yang waspada dan konstan.

Tetapi untuk mencapai kedamaian spiritual yang datang sebagai hasil dari kebebasan dari ego dan keinginan ini membutuhkan disiplin batin yang panjang dan sulit. Namun kita dapat memulai dengan menjadi semakin sadar akan sifat dan struktur ego dan hasrat kita dan memperoleh sejumlah detasemen batin dan mengendalikannya, terutama bentuknya yang lebih kasar dan lebih kejam.

Ini adalah beberapa metode dan praktik untuk mencapai kedamaian batin, yang harus diajarkan kepada semua anggota komunitas perusahaan, dan harus menjadi bagian integral dari program pelatihan untuk angkatan kerja.

Keseimbangan Batin

Faktor lain yang merupakan sumber utama stres dan ketegangan adalah reaksi yang tidak setara terhadap dualitas kehidupan seperti kesenangan dan kesakitan, suka dan duka, pujian dan kesalahan, kegagalan dan kesuksesan. Ayunan liar suasana hati dan emosi yang diciptakan oleh dua pukulan kehidupan ini adalah sumber ketidaktertarikan, ashanthi. Penangkal gangguan ini adalah keseimbangan batin, yang berarti tetap tenang, tidak terganggu dan setara dengan pukulan takdir yang menyenangkan dan menyakitkan. Tetapi mudah untuk berkhotbah dan mengatakan “memiliki keseimbangan batin”. Bagaimana cara melakukannya?

Ada dua tahap di jalan menuju keseimbangan batin. Tahap pertama adalah Daya Tahan. Di sini, sekali lagi kita dapat berkata, “Bagaimanapun kita harus menanggung pukulan takdir. Apa yang menyenangkan untuk dikatakan untuk bertahan. ”

Tetapi apakah kita benar-benar bertahan? Kita menyerah pada bulu mata kehidupan dan menanggungnya merintih dan meratap.

Ketekunan berarti menanggung dan mengalami serangan kehidupan dengan kesadaran penuh, tanpa menyerah atau menyerah kepada mereka, dan dengan keinginan untuk bangkit melampaui mereka. Ini dapat dicapai baik dengan pemahaman filosofis orang buijak  atau dengan kemauan keras untuk penguasaan atau dengan  menyerahan pada kehendak Ilahi. Kita dapat menggunakan salah satu dari sikap ini sesuai dengan temperamen atau kecenderungan kita.

Tahap kedua adalah detasemen. Ketika kapasitas dan kekuatan kita untuk menanggung dan bertahan tumbuh, itu menciptakan bifurkasi dalam kesadaran kita. Sementara pada tingkat permukaan kesadaran kita, kita masih tunduk pada gangguan yang diciptakan oleh dualitas, sebagian lebih dalam, bagian dalam diri kita tetap bebas dan tidak terganggu dan terlepas dari reaksi dan gangguan permukaan.

Begitu kita telah mencapai ketenangan batin, keseimbangan batin, dan detasemen, maka langkah selanjutnya adalah secara perlahan dan sabar mendidik seseorang, seperti mendidik seorang anak, untuk mengambil sikap yang benar. Ini dimungkinkan karena sekali bagian yang lebih dalam atau lebih tinggi dalam diri kita telah mencapai kondisi batin yang tenang seperti kedamaian atau keseimbangan batin, ia dapat mengkomunikasikan keadaan ini ke bagian lain.

Faktor atau prinsip penting lain yang harus kita ingat dalam mencapai keseimbangan batin adalah bahwa dualitas kehidupan saling terkait. Mereka bukan lawan, tetapi seperti dua sisi dari koin yang sama. Jadi, jika kita terlalu terikat pada kesukaan hidup yang menyenangkan seperti sukacita, kesuksesan atau pujian, kita tidak bisa tahan atau sama dengan pukulan takdir yang tak menyenangkan seperti rasa sakit, kesedihan atau kesalahan. Sebagai contoh, jika kita sangat tersanjung oleh pujian dan komplain dari orang lain, kita juga tidak dapat menanggung kritik. Dalam sebagian besar ajaran-kebijaksanaan dunia, Hidup dicitrakan sebagai sungai yang mengalir yang memurnikan. Jika kita tidak melekat pada apa pun di dalam atau ditawarkan oleh kehidupan, baik dengan keterikatan obsesi negatif atau positif.



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan