Semuanya ciptaan Tuhan

Makna Menyembah Patung


Donasi Konten PDF – 12 bulan

Rp 100.000,00
Info Akun

Total: Rp100.000,00


Contoh Hasil Download PDF
Klik Disini


Cinta mengatakan : Aku adalah segalanya. Kebijaksanaan mengatakan : Aku bukan apa-apa. Di antara keduanya, hidupku mengalir.

Praktek memuja dengan objek patung sebagai simbol muncul dalam tradisi Hindu adalah teknik yang dijelaskan dalam Upanishad sebagai Neti neti yang berarti “bukan ini atau itu.” Pendekatan ini ditampilkan dalam Yoga Jnana, pengetahuan langsung sebagai jalan menuju realisasi diri.

Ini adalah cara menggunakan pikiran untuk meniadakan dan mengidentifikasikan dengan semua nama dan bentuk untuk membedakan antara dunia yang terbatas dan relatif dan kesempurnaan abadi dan tidak berubah yang adalah Realitas Absolut. Pada akhirnya, apa pun yang dapat dipahami oleh pikiran bukanlah Brahman (Tuhan), dan praktik Neti Neti pada akhirnya akan mengarah pada hal ini. Seperti yang kita ketahui bahwa semua materi ciptaan-Nya adalah terbentuk dari unzur-unzur zat (padat, air dan gas), disetiap benda adalah dari gugusan molekul atau Atom. Dalam inti atom terdapat Intinya lagi yang masih belum terungkapkan oleh para ilmuwan saat ini. Inti atom itu adalah Energi hidup bagian dari Tuhan.

Patung dan simbol adalah perwujudan (arca) Tuhan yang hidup secara spiritual. Itu bukan unsur mati. Kehidupan yang berupa Energi disemayamkan ke dalam sebuah patung ketika ia disembah dengan penuh pengabdian. Pengabdian membawa kekuatan energi Ilahi yang besar.

Dengan pengabdian, kita dapat membangkitkan kekuatan ilahi yang tersembunyi di setiap objek apa pun. Dengan mengatasi dualitas subjek dan objek atau yang tahu dan yang dikenal, kita dapat mengalami kesatuan dengan keilahian yang hadir dalam segala hal.

Murthi puja atau gambar penyembahan dalam Hindu mengacu pada penyembahan nama dan bentuk (murti) Tuhan, segala keilahian atau orang yang dihormati seperti guru atau orang suci. Praktek ini unik untuk agama Hindu.

Seluruh ciptaan adalah bentuk Tuhan. Setiap aspek dan bentuk di dalamnya mencerminkan kemuliaan-Nya karena Tuhan tersembunyi di dalamnya. Seluruh ciptaan adalah suci karena diselimuti dengan kehadiran Tuhan.

Karena itu, setiap aspeknya layak disembah. Ketika anda berkata, “Tuhan adalah ini atau itu,” anda membatasi dia. Ketika anda berkata, “Tuhan harus disembah hanya dengan cara ini atau itu,” anda mendefinisikan dan membatasi lagi metode penyembahan anda.

Beberapa orang mencibir mengatakan gagasan ibadah Hindu sebagai tindakan takhayul. Namun, umat Hindu yang taat menerima ibadah itu sebagai cara sederhana untuk mengekspresikan iman, cinta, dan pengabdian mereka kepada Tuhan.

Ada kepolosan dan kemurnian pendekatan kekanak-kanakan ketika seseorang berdiri dengan hormat di depan sang idola atau gambar dan membungkuk padanya dalam penyerahan total. Itu hanya mungkin ketika seseorang memiliki iman yang kuat dan tidak memiliki egoisme. Orang duniawi atau intelektual yang memiliki ego yang kuat tidak dapat dengan mudah menyerahkan diri kepada Tuhan atau menyembah gambar-Nya dengan iman yang sederhana.

Mereka yang menyembah Tuhan dengan pengabdian dan kerendahan hati tahu bahwa penyembahan patung  menghubungkan mereka dengan Tuhan dan membuka hati mereka untuk cinta ilahi.

Seorang Hindu yang taat tidak malu pergi ke kuil dan membungkuk di hadapan seorang idolanya (Para Dewa). Dia tidak ragu untuk berdiri di depannya dan berbicara kepadanya seolah-olah dia berbicara kepada seseorang dengan iman dan pengabdian yang patut dicontoh yang bukan dari dunia ini. Dia mungkin kaya atau miskin, mencari sesuatu atau hanya berdoa tanpa harapan, berpendidikan atau tidak berpendidikan, pengabdian dan dedikasinya kepada Tuhan dan pelayanannya tidak perlu dipertanyakan lagi.

Dengan cara itu mungkin tidak secara langsung berbicara kepada Tuhan, tetapi dia tahu bahwa doanya pasti akan didengar, dan pengabdian dan cintanya kepada dewa pasti akan dibalas. Bahkan jika doanya tidak dijawab, ia melanjutkan ibadahnya dengan menganggapnya sebagai bagian dari karma, takdirnya atau cara Tuhan terkadang memilih untuk merespons. Jauh di lubuk hatinya dia tahu bahwa dia terlibat dalam latihan spiritual, dan pada akhirnya itu hanya akan membuatnya baik dan membawanya lebih dekat dengan Tuhan.

Sejarah penuh dengan contoh-contoh di mana kuil-kuil Hindu dihancurkan, dan Patung-patung menjadi sasaran penodaan dan vandalisme yang tidak masuk akal di abad pertengahan oleh agama lain. Orang Hindu membiarkannya terjadi. Mereka tetap diam dan tidak menawarkan bantuan kepada para pembela agama. Itu tidak berarti tidak berdaya. Mereka mungkin membiarkan itu terjadi sebagai bagian dari perkembangan waktu di bumi.

Namun, di tengah semua kekacauan ini, Tuhan tampaknya telah membuka pintu lain untuk pelestarian dan kebangkitan Hindu. Periode menyaksikan kebangkitan gerakan bhakti dan minat baru dalam pemujaan Patung. Banyak orang suci muncul di tempat kejadian dan membantu orang terhubung dengan dewa mereka melalui doa penghormatan, penyembahan ritual dan pemujaan patung-patung dewa sebagai manifestasi Tuhan di rumah dan di kuil-kuil. Kekerasan yang keji dan penodaan kuil-kuil Hindu oleh para penjajah tidak bisa menggoyahkan pengabdian umat Hindu kepada para dewa dan dewi mereka dan komitmen dan pengabdian mereka pada keyakinan nenek moyang mereka.


Buku Spiritual Darsana Keesaan
Ulasan Lebih Detail Dimuat Pada Buku

"DARSANA KEESAAN"

Detail Buku


Berbagi adalah wujud Karma positif

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan

Life Sloka