Agama dan Kepercayaan Bali | Life Sloka

Kehidupan Orang Bali


Prinsip dasar agama Bali adalah keyakinan akan yang tertinggi adalah “Ida Sanghyang Widhi Wasa” (Tuhan Yang Maha Esa)  dan telah diturunkan kepada orang-orang dengan kepercayaan suci. Dengan demikian orang Bali tampaknya mencurahkan sebagian besar waktu mereka untuk serangkaian pemujaan, mencapai pencerahan, pemurnian, melakukan prosesi-prosesi yadnya, dan upacara di tempat suci yang berkelanjutan yang telah diwariskan secara turun temurun.

Orang Bali menyebut agama mereka Agama Tirta (“Ilmu Air Suci”), yang juga merupakan interpretasi dan penyatuan budaya serta ajaran dari Jawa, India dan Cina. Agama Tirta jauh lebih dekat ke alam dan lebih dinamis.

Orang Bali percaya bahwa dewa adalah sinar suci dari Tuhan dan juga merupakan simbol kekuatan Nya. Yang sangat penting bagi Hindu Bali adalah Dewa Siwa. Brahma dan Wisnu, adalah juga dewa yang tak kalah pentingnya bagi orang Bali. Orang Bali secara tradisional percaya bahwa Leluhur mereka adalah sebagai bhatara yaitu percikan kecil dari Tuhan. Setiap garis keluarga, kata orang Bali, memiliki pemujaan leluhur yang berbeda, yang ini menyebabkan mengapa ada begitu banyak kuil di rumah rumah mereka. Generasi pernikahan antara keluarga yang menyembah leluhur yang berbeda telah menciptakan sesuatu keyakinan yang unik untuk setiap keluarga, masing-masing bhatara dan leluhur ini  dihadirkan dengan persembahan yang menambahkan lebih banyak mengutamakan tugas dan kewajiban pada kehidupan.

Hindu Bali

Hindu (Veda) datang relatif terlambat ke Bali dan ditumpangkan pada sistem kepercayaan tradisional yang sangat kuat dan tidak akan mudah dipindahkan. Hindu Bali adalah perpaduan Hindu Weda, kepercayaan tradisional Jawa dan Bali.

Hal Ini memasukkan unsur-unsur animisme terhadap pemujaan leluhur, menarik beberapa perbedaan antara kehidupan sekuler, agama dan supranatural; dan tidak membuat perbedaan nyata antara yang hidup dan yang mati.

Bertolak belakang dengan kepercayaan umum bahwa Hinduisme bukanlah kepercayaan monoteistik, semua orang Hindu menyembah satu Tuhan — Sangyang Tunggul. Para Dewa adalah manifestasi dari Tuhan. Manifestasi ini ditentukan oleh posisi dan keadaan sosial serta lokasi geografisnya. Orang Bali tidak hanya percaya bahwa dewa tinggal di gunung berapi dan surga, tetapi mereka merasa dewa mereka ada di manapun dan kapan saja.

Agama Hindu yang dipraktikkan di Bali telah digambarkan sebagai Tritunggal (Tri Murti)  dari Siwa, Wisnu dan Brahma. Dipuja tidak seperti  di India. Shivaisme secara umum paling kuat di Bali. Inkarnasi Wisnu, Krishna dan Rama dan kisah Ramayana secara tradisional juga mendapat tempat yang tinggi dalam agama Hindu Bali. Karma adalah dasar hukum kepercayaan Bali.

Agama Hindu di Bali memiliki kemiripan dengan agama seperti yang dipraktikkan di India sebagai ajaran agama yang pertama kali dibawa ke Bali dari abad ke-14 Kerajaan Majapahit Jawa Timur, tidak menggantikan keyakinan agama yang kuat yang sudah ada dan kehidupan budaya yang adi luhung. Sebaliknya, agama Hindu dicampur dengan tradisi dan kepercayaan adat seperti animisme dan pemujaan leluhur untuk membentuk iman yang kuat dan unik.

Di Bali, agama adalah bagian yang sangat penting dalam kehidupan sehari-hari dan orang-orang melakukan persembahan sehari-hari kepada para dewa, bhatara dan leluhur dan secara aktif berpartisipasi dalam berbagai festival dan ritual di pura. Umat ​​Hindu Bali juga memberikan persembahan dan melakukan ritual kuil untuk menenangkan hal negatif yang mereka yakini mempersonifikasikan kekuatan alam yang merusak. Pada hari sebelum Nyepi, persembahan besar diberikan kepada kekuatan jahat di persimpangan desa, tempat roh-roh jahat yang dipercaya berkeliaran. Sebelum setiap upacara, upacara pembersihan atau mecaru harus diadakan untuk mengusir hal jahat dan membersihkan tempat itu secara rohani.

Di Bali, agama Hindu berkembang dengan sendirinya. Hindu setidaknya 3.000 tahun dan berasal dari penciptaan Veda, kompilasi doa, nyanyian pujian, dan tulisan-tulisan keagamaan lainnya. Hindu tidak memiliki pendiri atau nabi tunggal. Hanya ada satu Tuhan, meskipun banyak manifestasinya yang berbeda dinamai dan diklasifikasikan dengan sangat rinci.

Meskipun epos Hindu terkenal dan membentuk dasar dari  tarian sakral di Bali. Orang Bali memiliki trinitas mereka sendiri para dewa tertinggi. Karena sistem kasta, banyak orang diasingkan di India. Di Bali sebagian besar masih percaya pada sistem kasta; sementara yang muda sudah ada yang mengabaikannya.

Animisme Bali

Orang Bali percaya bahwa Tuhan ada di mana-mana dan tiap roh anggota keluarga kembali setiap generasi ke generasi dengan bereinkarnasi. Kehidupan dipandang sebagai siklus yang dimulai dalam keadaan suci sebagai seorang bayi. Ketika seseorang bertambah tua, dia menjauh dari kondisi kesucian ini dan kembali ke kondisi itu pada saat kematian.

Orang Bali percaya bahwa Gunung adalah yang tertinggi dan tersuci dari semua tempat. Rumah berorientasi ke pegunungan dan tempat tidur diposisikan sehingga kepala mengacu pada hal itu. Orang-orang di Bali tidur dengan kepala menunjuk ke Gunung suci. Gunung Agung di Bali  dalam hal adalah sebagai tempat terpenting.Gunung Agung dianggap sebagai tempat tinggal para dewa. Bangunan dan desa secara tradisional berorientasi pada itu.

Menurut mitos penciptaan Bali, tujuh Bidadari turun ke bumi menggunakan busana seperti sayap. Sementara mereka mandi, seorang pangeran mencuri busana salah satu  bidadari itu dan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan mengembalikannya sampai dia melahirkan anak. Sang dewi menyerah dan melahirkan manusia pertama, tetapi berkata, “Anda mungkin memiliki anak ini untuk hidupnya yang singkat di bumi, tetapi setelah itu ingat, ia kembali kepada saya.” Bahkan hari ini para ibu membawa anak-anak mereka yang menangis ke luar dan menunjuk bintang-bintang, dengan mengatakan, “Dari situlah kita semua berasal dan di mana kita semua kembali, dan tidak perlu menangis.

Pura Bali

Pura di Bali dapat dijumpai di mana-mana yang mencerminkan kepentingannya dalam kehidupan spiritual orang Bali. Mereka adalah tempat untuk berkomunikasi dengan para jiwa agung melalui persembahan dan doa. Hari-hari dan pemujaan suci adalah masa ketika roh suci datang turun dari alam sunia untuk menghuni kuil-kuil. Seluruh komunitas akan datang ke kuil-kuil lalu dengan persembahan buah dan bunga.

Sebagian besar kehidupan desa berputar di sekitar kuil-kuil desa yang dikenal sebagai pura, sebuah kata Sansekerta yang berarti “ruang yang dikelilingi oleh dinding.” Meskipun dianggap sebagai kuil Hindu, ada elemen animisme di sana.

Pura-pura di Bali sangat istimewa sebagai pusat komunikasi spiritual dengan dewa-dewi Hindu, mereka juga melakukan dengan sistem penanggalan yang kompleks melalui kalender ritual mereka.

Setiap desa setidaknya memiliki 3 pura utama yang di sebut Tri Khayangan; Pure Desa, Pura Puseh dan Pura Dalem.

Keluarga menghormati leluhur mereka di pura keluarga. Pura lainnya termasuk kuil keluarga seperti Panti / Kawitan. Pura terbesesar adalah Pura Besakih di lereng Guning Agung dianggap paling suci oleh semua orang Bali.

Di setiap pura memiliki setidaknya satu acara enam bulanan atau ada juga  tiap setahun yang dikenal dengan Odalan, seringkali diluar itu, ada begitu banyak lagi perayaan keagamaan di Bali.

Agama, Budaya, dan Kehidupan Sehari-hari di Bali

Agama, budaya, dan tradisi dijalin ke dalam setiap aspek kehidupan sehari-hari. Beberapa antropolog mengatakan orang Bali tidak memiliki budaya sekuler. “Dari sudut pandang orang Bali,” kata antropolog John reader, “seluruh alam semesta adalah ekspresi dari kemampuan spiritual yang sangat besar. Segala sesuatu berutang keberadaannya pada kekuatan kekuatan spiritual utama; setiap orang harus setiap saat tetap sadar akan hutang mereka. kepada kekuatan-kekuatan ini … tuntutannya telah menghasilkan masyarakat di mana setiap orang tahu tempat mereka dalam semua pengertian istilah ini.

Orang Bali memberikan persembahan setiap hari. Biasanya gumpalan kecil berupa beras diletakkan di atas daun pisang dan ditempatkan di sekitar rumah dan tanah keluarga. Bunga dan buah di dalam kotak daun kelapa yang terlipat rapi dibiarkan di tanah untuk menenangkan roh jahat. Persembahan candi terdiri dari piramida bunga dan makanan yang ditata dengan indah.

Pada hari-hari khusus para wanita membuat yadnya berupa Canang dan Sesajen, menambahkan bunga bungaan dan buah-buahan dalam rajutan dari daun kelapa.

Selain persembahan sehari-hari ini, beras dan bunga juga dipersembahkan di tempat suci, di tepi jalan pada hari-hari khusus. Pada hari tertentu ada perayaan di sebuah pura di suatu tempat dan kebanyakan membuat persembahan sebanyak mungkin sebagai wujud rasa bhaktinya.

 



Life Sloka



Berbagi adalah wujud Cinta

Berbagi pengetahuan tidak akan membuat kekurangan